Sekiranya Kami Membawa Kembali Sabat Sebagai Akta Radikal Terhadap Jumlah Kerja?

Sekiranya Kami Membawa Kembali Sabat Sebagai Akta Radikal Terhadap Jumlah Kerja?

Sebagai seorang budak lelaki di akhir-1940s Memphis, ayah saya mendapat nikel pada setiap petang Jumaat untuk datang ke rumah seorang imigran Yahudi Rusia bernama Harry Levenson dan menyalakan lampunya, kerana Torah melarang menyalakan api di rumah anda pada hari Sabat. Bagaimanapun, bapa saya tertanya-tanya jika he entah bagaimana berdosa. Perintah keempat mengatakan bahwa pada hari Sabat kamu tidak boleh melakukan apa-apa - anakmu, anakmu perempuan, hambamu laki-laki atau perempuan, ternakmu, atau penduduk asing di kota-kota kamu. Adakah ayah saya Levenson hamba? Jika ya, bagaimanakah dia boleh menghidupkan lampu Levenson? Adakah mereka kedua-dua pergi ke neraka?

'Ingatlah hari Sabat, dan kuduskanlah itu.' Perintah itu mengecewakan puritanisme usang - kedai minuman keras tertutup, cek duduk di kantor pos gelap. Kita biasanya menghadapi hari Sabat sebagai kesusahan, atau paling baik idea yang lebih baik bertentangan dengan realiti. Tetapi mengamati hari rehat mingguan ini sebenarnya boleh menjadi tindakan radikal. Sesungguhnya, apa yang menjadikannya usang dan tidak praktikal adalah tepat apa yang menjadikannya begitu berbahaya.

Apabila diambil dengan serius, Sabat mempunyai kuasa untuk menyusun semula bukan sahaja kalendar tetapi juga keseluruhan ekonomi politik. Di tempat ekonomi dibina atas motif keuntungan - keperluan yang ada sekarang untuk lebih banyak, sesungguhnya keperluan untuk tidak ada cukup - Sabat meletakkan ekonomi maju berdasarkan kepercayaan bahawa ada is cukup. Tetapi beberapa orang yang mengamati hari Sabat sanggup mempertimbangkan implikasi penuhnya, dan oleh itu sedikit yang tidak melihatnya mempunyai alasan untuk mencari nilai apa pun di dalamnya.

Sekiranya Kami Membawa Kembali Sabat Sebagai Akta Radikal Terhadap Jumlah Kerja?Radikalisme Sabat seharusnya tidak mengejutkan memandangkan ia berasal dari kalangan masyarakat bekas budak. Perintah 10 merupakan manifesto terhadap rejim yang baru-baru ini mereka melarikan diri, dan pemberontakan terhadap rejim itu adalah di tengah-tengah identiti tuhan mereka, sebagaimana yang dibuktikan dalam perintah pertama: 'Akulah Tuhanmu, yang membawa kamu keluar dari tanah Mesir, keluar dari rumah perhambaan. ' Apabila orang Israel kuno bersumpah untuk menyembah hanya satu tuhan, mereka memahami ini bermakna, sebahagiannya, mereka tidak berhutang dengan firaun atau maharaja lain.

Oleh itu, adalah teliti untuk membaca perintah keempat berdasarkan amalan buruh firaun yang diterangkan sebelum ini dalam kitab Keluaran. Dia digambarkan sebagai seorang pengurus yang tidak pernah berpuas hati dengan hamba-hambanya, terutama yang membina struktur untuk menyimpan lebihan gandum. Firaun memerintahkan agar hamba tidak lagi diberi jerami yang membuat batu bata; mereka kini mesti mengumpul jerami mereka sendiri, sementara kuota harian untuk bata tetap sama. Apabila ramai gagal memenuhi kuota mereka, firaun itu memukul mereka dan memanggil mereka malas.

Perintah keempat mempersembahkan tuhan yang, daripada menuntut lebih banyak pekerjaan, menegaskan rehat. Sabat mingguan meletakkan batasan keras mengenai berapa banyak kerja yang boleh dilakukan dan mencadangkan bahawa ini adalah betul-betul baik; kerja cukup dilakukan dalam enam hari yang lain. Dan ketika Firaun bersandar sementara rakyatnya bekerja keras, Yahweh menegaskan bahawa rakyat itu beristirahat seperti Yehuwa beristirahat: 'Sebab dalam enam hari Tuhan menjadikan langit dan bumi, laut, dan segala yang ada di dalamnya, tetapi beristirahat pada hari ketujuh; oleh sebab itu Tuhan memberkati hari Sabat dan menguduskannya. '

Sabat, seperti yang dijelaskan dalam Keluaran dan ayat-ayat lain dalam Taurat, mempunyai kesan demokratisasi. Contoh Tuhan - tidak memaksa orang lain bekerja ketika Tuhan beristirahat - adalah orang yang berkuasa untuk meniru. Ia tidak cukup untuk anda berehat; anak-anak anda, budak, ternakan dan juga 'orang asing' di bandar-bandar anda harus berehat juga. Sabat bukan sekadar masa untuk refleksi peribadi dan peremajaan. Ia bukan penjagaan diri. Ia adalah untuk semua orang.

Terdapat sebab yang keempat perintah itu datang di mana ia dilakukan, merapatkan perintah-perintah tentang bagaimana manusia harus berhubungan dengan Tuhan dengan perintah tentang bagaimana manusia harus saling berhubungan dengan satu sama lain. Seperti yang dikatakan oleh ulama Perjanjian Lama, Walter Brueggemann dalam bukunya Sabat sebagai Rintangan (2014), ekonomi pharaonic yang didorong oleh kegelisahan menimbulkan keganasan, ketidakjujuran, kecemburuan, kecurian, komodifikasi seks dan pengasingan keluarga. Tiada seorang pun daripada mereka mempunyai tempat dalam ekonomi Torah, yang didorong bukan oleh kebimbangan tetapi dengan keutuhan, cukup. Di dalam masyarakat sedemikian, tidak perlu membunuh, mengasari, berbohong, melakukan zina atau menghina orang tua.

Sentraliti Sabat kepada ekonomi Torah dibuat lebih jelas dalam undang-undang lain yang membina perintah keempat. Setiap tahun ketujuh, orang Israel harus membiarkan ladang mereka beristirahat dan berbaring, supaya orang-orang miskin dapat makan; dan apa yang mereka biarkan haiwan liar boleh makan '. Dan setiap tahun 50th, mereka bukan sahaja membiarkan ladang mereka jatuh, tapi maafkan semua hutang; semua hamba akan dibebaskan dan dikembalikan kepada keluarga mereka, dan semua tanah kembali kepada penduduk asalnya. Ini jauh dari rejim faraon di mana biji-bijian yang lebih banyak ditimbun dan dipecah kepada golongan miskin hanya sebagai ganti kerja dan kesetiaan. Tiada tali yang dilampirkan; matlamatnya tidak mengumpul kuasa tetapi mendamaikan masyarakat.

It tidak diketahui jika perintah radikal ini pernah diikuti dengan surat itu. Walau apa pun, mereka sudah pasti tidak sekarang. Hari Sabat diturunkan ke hujung minggu, dan desakralisasi ini membuka jalan untuk kehilangan hujung minggu sama sekali. Kemerosotan kerja sepenuh masa yang baik dan kebangkitan ekonomi perkeranian bermakna bahawa kita mesti bersenang-senang dan tidak akan berehat lagi. Mengapa anda tidak menjawab e-mel itu? Tidakkah anda melakukan sesuatu yang lebih produktif dengan masa anda? Bawa telefon anda dengan anda ke bilik mandi supaya anda sekurang-kurangnya boleh sibuk.

Kita dijangka bersaing antara satu sama lain untuk buruh kita sendiri, sehingga kita masing-masing menjadi tugas tugas kita sendiri, firaun kita sendiri. Tawarkan majikan anda lebih banyak bekerja untuk jumlah gaji yang sama, supaya anda mengecilkan persaingan anda - semakin banyak batu bata, dan anda akan membawa jerami sendiri.

Dalam ekonomi neo-pharaonic kita, kita tidak lebih daripada buruh yang kita boleh lakukan, dan nilai buruh kita sentiasa menurunkan nilai. Kita tidak boleh bekerja cukup. Masyarakat kapitalis yang didorong oleh keuntungan bergantung pada usaha gigih yang lebih cergas, dan ia akan merosot jika sudah cukup.

Sabat tidak mempunyai tempat dalam masyarakat sedemikian dan sememangnya menaikkan ajarannya yang paling asas. Dalam ekonomi Sabatarian, hak untuk berehat - hak untuk melakukan apa-apa yang bernilai kepada modal - adalah sebagai kudus sebagai hak untuk bekerja. Kita boleh memberikan diri dengan bebas kepada orang miskin dan membuka rumah kita kepada pelarian tanpa bimbang bahawa tidak akan ada apa-apa lagi untuk kita. Kita boleh memadamkan semua hutang dari rekod kami, kerana ia perlu bagi masyarakat untuk menjadi lebih baik.

Sudah tiba masanya bagi kita, walau apa pun kepercayaan agama kita, untuk melihat undang-undang Sabatarian lama bukan sebagai ke belakang dan pharisaikal, tetapi sebaliknya sebagai kenyataan pembebasan yang dimaksudkan untuk menjadi. Sudah tiba masanya untuk bertanya bagaimana masyarakat kita akan kelihatan seperti jika ia menjadi tempat untuk Sabat baru - atau, untuk meletakkannya dengan cara yang berbeza, apa yang masyarakat kita akan perlu untuk kelihatan seperti hari Sabat menjadi mungkin.

Tentang Pengarang

William R Black adalah ahli sejarah agama dan budaya Amerika, dengan fokus pada era Perang Saudara. Beliau baru-baru ini menerima PhD dari Rice University dan kini mengajar di Western Kentucky University. Idea ini dimungkinkan melalui sokongan geran dari Templeton Religion Trust kepada Aeon. Pendapat yang dinyatakan dalam penerbitan ini adalah pengarang dan tidak semestinya mencerminkan pandangan Templeton Religion Trust.

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Aeon dan telah diterbitkan semula di bawah Creative Commons.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; lebih banyak masa luang =; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}