Bagaimana Lukisan Impresionis Claude Monet Trick Mata Kita

Claude Monet menggunakan palet warna yang sangat terhad dalam siri Waterloo Bridge, tetapi masih dapat membangkitkan pelbagai ambisi. Kajian baru menunjukkan bagaimana.

Selama tiga perjalanan ke London pada kurun abad 20th, Monet melukis lebih daripada versi 40 dari satu adegan tunggal: Waterloo Bridge di atas Sungai Thames. Subjek utama Monet bukanlah jambatan itu sendiri, walau bagaimanapun, lanskap dan suasana tempat kejadian, dengan cahaya, kabut, dan kabut yang sementara.

Tuan lukisan landskap yang diiktiraf, Monet adalah pengasas penting gerakan Impresionis, yang memeluk falsafah untuk menyatakan kesan deria pantas di tempat kejadian. Galeri Seni Memorial bermitra dengan Muzium Seni Carnegie dan Muzium Seni Worcester untuk menganalisis pigmen warna Monet yang digunakan dalam siri Waterloo Bridgesnya.

Dengan setiap lukisan dalam siri ini, Monet memanipulasi persepsi penonton dengan cara yang saintis saintis tidak memahami sepenuhnya. Sekarang, penyelidikan dapat memberikan gambaran tentang kerumitan sistem visual, menerangi proses Monet dan selok-belok kerjanya.

Bagaimanakah mata dan otak kita bekerja bersama untuk membolehkan kita melihat warna?

Jawapannya melibatkan bagaimana mata kita mengambil panjang gelombang cahaya, yang otak kita mentafsirkan, kata David Williams, profesor optik di Universiti Rochester dan pengarah Rochester Pusat Sains Visual.

Di retina mata, terdapat tiga jenis kon: biru, yang sensitif terhadap panjang gelombang cahaya yang pendek; hijau, yang merupakan medium-panjang gelombang sensitif; dan merah, yang panjang-panjang gelombang sensitif. Isyarat trikromatik ini "sangat mudah, tetapi warna yang pelbagai yang kami alami berasal dari ketiga-tiga mereka," kata Williams, yang makmalnya, dalam 1990s, adalah yang pertama untuk mencatatkan ketiga-tiga jenis kon dalam retina manusia yang hidup dan kenalpasti bagaimana kerusi disusun.

Dari retina, isyarat bergerak sepanjang saraf optik ke korteks visual di bahagian belakang otak. Isyarat kemudiannya dipancarkan di antara korteks visual dan bahagian otak lain yang lebih tinggi, termasuk yang terlibat dalam perhatian, ingatan, pengalaman, dan berat sebelah. Tugas otak adalah untuk mengintegrasikan maklumat deria dari mata menjadi garis-garis, bentuk, dan kedalaman-dan membinanya ke objek dan adegan.

Bagaimana Lukisan Impresionis Claude Monet Trick Mata Kita(Kredit: Mike Osadciw / U. Rochester)


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Bagaimanakah sistem visual begitu rumit?

Untuk menggambarkan kerumitan sistem visual manusia ini, Duje Tadin sering memulakan kelasnya dengan persepsi dengan meminta pelajar yang lebih sukar: matematik atau penglihatan?

Kebanyakan orang mengatakan matematik.

"Sudah tentu, inilah soalan silap mata," kata Tadin, seorang profesor ilmu otak dan kognitif, yang mengkaji mekanisme neural persepsi visual. "Matematik lebih sukar bagi kita kerana begitu sedikit otak kita dikhaskan untuk itu manakala separuh otak dikhususkan untuk persepsi." Sebagai contoh, ambil komputer. Program visi komputer masih jauh di belakang apa yang dapat dilakukan manusia, namun bahkan smartphone terkecil dapat melakukan perhitungan yang kompleks. "Itu kerana matematik langsung dan selalu ada jawapan yang betul," kata Tadin.

"Persepsi sangat saling berkaitan dengan aspek lain dari pemprosesan otak. Pengalaman anda yang terdahulu, harapan anda, cara anda memberi perhatian, semua perkara lain yang tidak semestinya berkaitan dengan persepsi sebenarnya akan mempengaruhi bagaimana anda melihat sesuatu. "

Wawasan manusia, kemudian, adalah "proses pembinaan semula yang besar," kata Woon Ju Park, seorang bekas penyelidik pasca doktoral di makmal Tadin. "Ini menjadikan persepsi kita kadang-kadang berbeza dari dunia fizikal yang ada di luar kita."

Bagaimanakah kita dapat melihat bentuk 3D pada kanvas 2D?

Salah satu cara seorang artis seperti Monet mengeksploitasi persepsi adalah dalam lukisan adegan tiga dimensi pada kanvas dua dimensi. Proses ini mirip dengan apa yang dilakukan oleh mata dan otak, kata Tadin: mata kita melengkung, tetapi pada dasarnya dunia tiga dimensi diproyeksikan-terbalik-ke retina rata.

Otak perlu menyambungkan titik-titik, putar imej sebelah kanan, dan ekstrak dimensi ketiga yang hilang ini. Monet "helah" otak penonton dengan mewakili elemen cahaya, bayangan, dan kontras untuk melukis "ilusi" jambatan tiga dimensi.

"Anda mungkin tahu ia satu ilusi tetapi otak anda secara automatik mengumpulkan perkara dan membolehkan anda tahu bahawa ia adalah adegan tiga dimensi," kata Tadin. Monet menggambarkan perkara-perkara yang lebih jauh-seperti sarang tembakau dalam siri Waterloo Bridges-sebagai lebih kecil dan kabur untuk memberikan kedalaman yang mendalam. Fungsi pengelompokkan otak juga membolehkan kita melihat bentuk jambatan, sungai, dan perokok sebelum kita melihat penanda warna monet individu.

"Matlamat persepsi visual kita bukan untuk memberi kita gambaran yang tepat tentang persekitaran di sekeliling kita tetapi untuk memberi kita gambaran yang paling berguna," kata Tadin. "Dan yang paling berguna dan yang paling tepat tidak selalu sama."

Bagaimanakah kita melihat cahaya dalam lukisan Monet?

Contohnya, pencahayaan objek dapat mengubah persepsi. Itulah kerana apa yang tiba di mata kita apabila melihat objek adalah gabungan kedua-dua pencahayaan yang jatuh pada objek dan sifat intrinsik objek itu sendiri, kata Williams. "Otak anda mempunyai cabaran yang sebenar, iaitu untuk mengetahui apa yang benar mengenai objek ini walaupun apa yang tiba di mata anda adalah sangat berbeza bergantung pada bagaimana ia diterangi."

Apabila anda mengambil objek seperti helai kertas putih, ia akan hampir selalu ditafsirkan sebagai putih-fenomena yang dikenali sebagai kekekalan warna-walaupun cahaya yang tiba di mata anda dari kertas akan berbeza dengan warna bergantung pada bagaimana ia diterangi. Sebagai contoh, jika anda meletakkan kertas di luar, ia masih akan kelihatan putih pada waktu pagi, pada tengah hari, dan ketika matahari terbenam, bahkan berfikir "jika kita membuat ukuran objektif cahaya memasuki mata anda dalam pelbagai keadaan, mereka akan sangat berbeza, "katanya.

Jambatan Waterloo itu sendiri tidak pernah berubah warna, tetapi Monet melukisnya dengan mencampurkan pigmen warna yang berbeza dengan kecerahan, warna (cahaya relatif gelap atau kegelapan), dan keamatan (tepu warna) untuk menggambarkan matahari terbit, cahaya matahari langsung, dan senja.

Otak dapat mengambil pencuci pencahayaan di seluruh pemandangan, mengintegrasikan maklumat, dan membuat kesimpulan. Sekiranya semua objek mempunyai corak kebiruan, misalnya, otak dapat menyimpulkan bahawa kemungkinan besar siang hari dengan langit biru. Jika objek mempunyai corak kemerah-merahan, otak menjejaskan bahawa matahari terbenam mungkin mendekati, kata Williams.

Akhirnya, "kerja Monet menekankan betapa berbeza adegan yang sama, bergantung pada bagaimana ia diterangi. Tetapi mana-mana orang dengan wawasan warna biasa melihat siri ini akan tahu: jambatan itu adalah batu bata kelabu, tidak kira apa masa hari itu, kerana otak telah berkembang helah pintar untuk menganggarkan sifat-sifat sebenar objek walaupun pelbagai keadaan pencahayaan yang kaya kita biasanya bertemu. "

Adakah kita semua melihat perkara yang sama dengan cara yang sama?

Fenomena kekekalan warna, yang penglihatan para saintis telah dikaji selama bertahun-tahun, mendapat perhatian yang meluas beberapa tahun lalu ilusi gaun yang terkenal, di mana orang melihat gambar yang sama dari pakaian melihatnya sama seperti biru dan hitam atau putih dan emas. Walaupun pakaian itu sendiri sebenarnya biru dan hitam, orang membuat andaian yang berbeza tentang bagaimana pakaian itu diterangi, yang seterusnya, membawa kepada persepsi yang berbeza dari warna pakaian itu sendiri.

"Banyak penyelidik sehingga titik itu telah mengandaikan bahawa setiap orang yang mempunyai penglihatan warna biasa mempunyai persepsi yang lebih kurang sama," kata Williams. "Perbezaan yang luar biasa dalam tafsiran orang terhadap pakaian itu benar-benar pembuka mata, tidak ada yang ditujukan, untuk ramai dalam komuniti penglihatan."

Satu lagi perkara yang perlu diketahui tentang persepsi warna adalah bahawa ia adalah relatif: perubahan warna kerana ia berinteraksi dengan warna lain di sekitarnya. Monet sering memakai warna-warna yang berbeza dengan sisi, tanpa menggabungkan mereka, teknik yang mengeksploitasi kontras serentak: warna yang sama akan kelihatan berbeza apabila diletakkan di sebelah warna yang berbeza.

Bagaimana Lukisan Impresionis Claude Monet Trick Mata Kita(Kredit: Mike Osadciw / U. Rochester)

Tekanan berus kasar, kemudian, masing-masing "seperti bintik-bintik cahaya yang merangsang mata kita," kata Park. "Penonton boleh menggunakan proses rekonstruktif mereka sendiri di dalam otak untuk mengintegrasikan benda-benda itu ke dalam objek yang koheren yang bermakna kepada mereka."

Walaupun mata dan otak kami berfungsi untuk menyatukan pandangan yang kohesif di dunia, seorang artis Impresionis seperti Monet dapat melakukan yang sebaliknya untuk membongkar adegan ke dalam berus gigi individu, katanya. "Monet memecah pengalaman persepsi beliau ke dalam unit dasar pemprosesan visual yang berbeza," termasuk warna dan bentuk, dan bukannya memberi tumpuan kepada objek jambatan itu sendiri.

Lapan lukisan dari siri kabin London ini merupakan pusat pameran Galeri Seni Memorial Jambatan Waterloo Monet: Visi dan Proses.

Sumber untuk artikel ini adalah dari Universiti Rochester

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Claude Monet; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}