Cerita Rumi untuk Illumine, Delight, dan Memaklumkan: Pelajar dan Guru

Cerita Rumi untuk Illumine, Delight, dan Memaklumkan: Pelajar dan Guru

(Catatan Editor: Artikel ini dikutip daripada Buku Rumi's pengantar oleh Narguess Farzad, dan mengandungi cerita oleh Rumi.)

Apa saja latar belakang budaya atau linguistik kita, kita semua boleh menuntut pengetahuan tentang kehidupan orang lain, dan pengetahuan ini telah sampai kepada kita melalui cerita. Kisah-kisah ini mungkin telah diberitahu oleh nenek animasi; mungkin kita mendengarnya di radio atau menemui mereka semasa pelajaran pelajaran agama di sekolah, di mana kita belajar tentang kehidupan dan masa para wali, tuhan, dan dewi.

Kelas kesusasteraan dan sejarah yang membuat kesan terpanjang kepada saya adalah orang-orang di mana saya dibenarkan melihat kisah hidup seorang penulis atau ketika guru saya memberi tumpuan kepada kisah-kisah manusia tentang masa yang diajar, mengelupas lapisan untuk mendedahkan sesuatu kehidupan biasa atau pengalaman emosi tokoh-tokoh yang menawan yang ditakluki atau ditakluki yang kita sedang belajar atau, lebih pedih, mengenai kehidupan biasa dan pengalaman emosional orang awam pada masa itu. Tidak semestinya sama ada akaun periferal ini adalah tipis atau apokrif, kerana kemasukan mereka dalam pelajaran itu menjadikan keseluruhan episod di bawah pengawasan lebih mencemaskan dan tidak dapat dilupakan.

Cerita tidak perlu merujuk kepada yang hebat atau yang baik atau legenda. Dalam kehidupan seharian kita, kita terus berkongsi gambar pengalaman sosial kita dengan kumpulan kenalan yang sentiasa berkembang dan bertindih. Kami ritualistik menandakan suatu peristiwa, seperti ulang tahun yang penting, ulang tahun, atau kenangan, dengan menumpukan perhatian kepada cerita-cerita yang secara halus dan dengan teliti membawa kehadiran kelemahan, nafsu, dan kezaliman individu. Seperti pengulas cerita masa lampau, kita menyunting kecacatan yang tidak perlu dan menyinari cahaya pada ciri-ciri dan pencapaian yang tidak dapat dilupakan yang kita saksikan dan, dalam proses ini, mencipta satu lagi unsur yang tidak dapat dibatalkan, beberapa di antaranya dapat diberitahu pada tahun-tahun dan juga generasi untuk datang.

Para nabi dan pengkhotbah semua agama dan akidah juga telah menjadi tuan kepada amalan ini dan telah bergantung pada perumpamaan dan makna untuk menyampaikan teologi kompleks kepada pengikut mereka. Perumpamaan tragedi para martir telah ditarik, dan terus menarik, lelaki dan wanita ke tempat ibadat di seluruh dunia, ke kuil-kuil dan dataran bandar; Perumpamaan tersebut sering kali terdiri daripada bit kebenaran bersebelahan dengan mitos-mitos, menggunakan kemahiran sastera untuk menggerakkan nafsu dan menghidupkan kehidupan baru menjadi tema yang sama.

Mereka yang mendengar atau membaca cerita-cerita ini nampaknya tidak menemui varian baharu tema lama yang membosankan. Mungkin terdapat keyakinan yang dapat diprediksikan bagaimana kisah-kisah moral ini tidak dapat dielakkan. Filem moden yang menggambarkan kehidupan para peniaga tamak di Wall Street, yang dibesarkan dengan subplots yang menggelitik, pada dasarnya, penyesuaian pelajaran purba yang tidak dapat melayani kedua-dua Tuhan dan wang. Tambahan pula, hampir semua kisah moral menentukan bahawa "nafsu untuk daging dan nafsu mata" selalu membawa kepada masalah.

Lapar untuk kisah-kisah yang memberi kita ketegangan dari kehidupan kita yang kencang, kita kini berkumpul di hadapan mimbar Instagram dan Facebook dan YouTube untuk mengisi kekayaan harian kita dari dewa-dewa moden, dewa-dewa dan dewi dan guru-guru abad 21 abad ketinggian Hollywood dan repliknya yang tersembunyi di seluruh dunia.

Bagi banyak komuniti dan dalam banyak budaya, penyampai yang paling boleh dipercayai daripada cerita-cerita yang tidak dapat ditarik adalah para penyair. Penyair, dengan cara mereka sendiri yang tidak dapat dirasakan, memberitahu kita tentang cabaran dan kegagalan mencari cinta dan kegembiraan membentuk persahabatan. Mereka memberi amaran kepada kami tentang perangkap, pengkhianatan dan ketidakadilan, yang selalu kita hadapi sepanjang masa, tetapi mendorong kita untuk menghilangkan rasa iri dan keinginan membalas dendam dari hati kita. Ia hampir selalu penyair yang mengajar kita bagaimana untuk mengukur besarnya kerugian, bersedih dengan maruah, dan akhirnya menerima kematian.

Selama lebih daripada lapan ratus tahun, banyak orang di tanah-tanah berbahasa Parsi, dan dalam dekad-dekad kebelakangan ini banyak lagi di seluruh dunia yang mempunyai akses ke terjemahan yang semakin meningkat, telah memilih Mowlana Jalal od-Din Balkhi, Rumi, sebagai guru kerohanian yang menghidupkan frasa, ditambah pula dengan keperibadian emosi yang dinyatakan secara terang-terangan, menjadi sumber keselesaan serta arahan.

Walaupun sejauh mana biasiswa akademik mengenai asas-asas falsafah dan teologi tentang perintah mistisisme Rumi sekarang lebih besar daripada tulisan-tulisan penyair sendiri, lebih bermanfaat untuk membaca cerita-cerita sebenar Rumi, yang membuka portal mistik untuk dunia.

Kisah-kisah yang Rumi mencipta atau menggunakan semula untuk memahami prinsip-prinsip Sufisme secara intricately ditenun ke dalam lekapan dan kain dari ajaran-ajarannya, namun untuk melihat mereka secara terpisah sebagai perumpamaan yang mereka, kita perlu dengan sungguh-sungguh bekerja cara kita melalui dua puluh enam ribu baris dua ayat metrical, disusun dalam enam buku Masnavi-ye Manavi (Couple Spiritual), magnum opusnya.

Ia adalah pelepasan dan kegembiraan untuk menyelesaikan tugas ini oleh Maryam Mafi, salah seorang penerjemah puisi Rumi yang paling dihormati, setia, dan fasih. Mafi penterjemah bergerak dengan mudah antara dua bahasa Persia dan Bahasa Inggeris sambil memberikan makna semantik teks asal dalam bahasa Inggeris. Walau bagaimanapun, penulis Mafi dan pembaca yang dekat Masnavi memindahkan kehalusan yang indah, penglihatan yang tepat, dan kecenderungan spontan dari asal kepada versi bahasa Inggeris, sehingga memberikan kehidupan kepada definisi puisi Robert Frost sebagai "yang hilang dari ayat dalam terjemahan."

Dalam terjemahan terkininya, Buku Rumi, Mafi telah mengalihkan perhatiannya kepada lebih daripada seratus cerita yang telah dipilihnya dari Masnavi.

Dalam halaman selepas halaman perumpamaan dan cerita, Rumi bukan sahaja menghibur tetapi juga membimbing pembaca, atau lebih tepat pendengar, dalam memahami kerumitan hidup, mematuhi kuasa cinta, dan dalam menyelesaikan konflik. Rumi menimbulkan pertanyaan yang tidak dijawab serta tidak dapat dijawab.

Pelakon yang paling terkenal adalah watak-watak yang dikenali sebagai klon yang mendiami cerita-cerita di seluruh dunia: hakim yang bijak atau menipu, wanita yang licik atau tidak percaya, pengemis yang lelah atau lachrymose, penipu, jiwa yang mudah tertipu, dan banyak binatang buas.

Rumi menceritakan perbuatan raja dan mukjizat para nabi; dia menghuraikan kerosakan roug dan menangkap bayaran tentera bayaran. Fungsi tubuh, penyamaran, perbuatan kepahlawanan, identiti yang salah, kekerasan seksual, akibat keracunan dan ketenangan, dan semua akal budi dan kebajikan yang imajinatif dan mewah, serta kepintaran umum, dibuang ke dalam campuran.

Bahasa penyampai puisinya bercerita kepada ketinggian ayat yang tinggi dengan penggunaan metafora yang tidak sempurna dan dialog dalaman yang rumit berstruktur, kemudian menjunam ke dalam penggunaan kata-kata, idiom vernakular masa, ungkapan ribut, dan humor yang suci. Dia menyebut dari puisi Parsi dan Arab yang paling baik di zamannya dan bergantung kepada pengetahuan ilmunya tentang Al-Quran dan kata-kata Nabi Muhammad untuk menyokong hujah-hujahnya. Rumi juga selesa dengan gaya hidup rendah dan penyamun yang terkenal kerana dia dengan wacana retorik ahli teologi di masjid dan tatabahasa di madrasah.

Rumi menyebarkan banyak alat dramatik untuk berkomunikasi dengan orang dari semua lapisan masyarakat. Peranan yang diberikannya kepada haiwan, flora dan fauna, selaras dengan tradisi bercerita berabad-abad di Timur, di mana keberanian haiwan atau penciptaannya adalah setanding dengan watak manusia.

Mowlana Jalal od-Din, bersama-sama dengan seabad zaman zaman pertengahannya di Iran, seperti Sa'di Shiraz dan Nezami Gandja, menghargai potensi cerita sebagai duta yang paling dipercayai untuk menyebarkan tradisi budaya dan lisan merentasi politik, agama, dan sempadan negara.

Suara Rumi dalam semua hasil karya sasteranya, tetapi terutamanya dalam Masnavi, bergantian antara main-main dan berwibawa, sama ada dia menceritakan kisah kehidupan biasa atau mengundang pembaca yang arif ke tingkat introspeksi yang lebih tinggi dan mencapai nilai yang transenden. Terjemahan Maryam Mafi dengan sengaja mencerminkan nuansa puisi Rumi sambil mengekalkan nada positif semua tulisan Rumi, serta rasa ketegangan dan drama yang menandakan intipati Masnavi.

Buku Rumi adalah satu lagi permata dalam siri terjemahan Maryam Mafi, yang menghayati universalitas Mowlana sebagai penyair dan sebagai pencerita. Saya tidak boleh menganggap penghormatan yang lebih baik kepada warisan Rumi daripada penilaian Henry Wadsworth Longfellow tentang apa yang menjadikan penyair hebat:

"Semua yang terbaik dalam penyair hebat di semua negara bukanlah kebangsaan di dalamnya, tetapi apa yang universal, akar mereka berada di tanah air mereka, tetapi cawangan mereka bergerak dalam udara yang tidak patriotik, yang bercakap bahasa yang sama kepada manusia, dan daun mereka bersinar dengan cahaya yang terang yang merangkumi semua tanah. "

Pelajar dan Guru - oleh Rumi

Para pelajar sangat gementar oleh guru mereka yang sangat ketat, yang tidak pernah membiarkan mereka berhenti sebentar. Setiap hari, mereka menimbulkan pelan nakal untuk mengalihkan perhatiannya tetapi entah bagaimana tidak berjaya menipu dirinya. Pada suatu hari, yang paling pandai dari lelaki, yang juga orang yang paling berpengalaman, datang dengan rancangan yang cemerlang. Semasa rakan sekelasnya berkumpul di sekelilingnya selepas sekolah, beliau menjelaskan kepada mereka:

"Besok pagi apabila kita sampai ke sekolah, saya akan mendekati tuan terlebih dahulu dan bertanya kepadanya bagaimana dia merasakan dan mengapa dia kelihatan begitu pucat. Saya akan berharap dia dengan baik dan mengatakan bahawa dia harus mengambil perhatian yang lebih baik terhadap dirinya sendiri. Kemudian, anda semua harus mengikuti petunjuk saya dan satu selepas yang lain mengulangi soalan yang sama supaya kita dapat menimbulkan keraguan di dalam hatinya. Selepas orang kelima atau keenam, pastinya dia mesti mula tertanya-tanya sama ada kita ada titik atau tidak. Apabila tiga puluh kita telah memberitahunya hal yang sama, dia tidak akan mempunyai pilihan selain untuk mempercayai kami dan marilah kita keluar dari sekolah sekurang-kurangnya selama beberapa hari. "

Kanak-kanak lelaki itu teruja dan memuji anak pandai untuk gagasannya yang bijak. Anak lelaki itu membuat mereka semua berjanji untuk tidak memberitahu ibu bapa mereka dan melekat pada skema mereka. Pagi keesokan harinya, para pelajar sudah tiba masanya dan menunggu ketibaan budak pandai, kerana mereka tidak dapat memulakan plot tanpa dia. Sebaik sahaja dia tiba, mereka mengangguk satu sama lain dan satu demi satu memasuki bilik darjah.

"Selamat pagi kepada awak, tuan. Adakah anda semua betul? Kenapa anda kelihatan begitu pucat pagi ini? "Kata budak pandai kepada guru itu dengan licik.

"Saya baik-baik saja. Apa yang kamu blabbering? Pergi duduk di kerusi anda, "guru itu memerintahkan budak lelaki itu dalam cara biasa yang kasar.

Benih pertama keraguan telah ditanam. Murid-murid kemudian masuk ke bilik darjah selepas yang lain dan masing-masing ditujukan kepada guru itu, mengulas dengan perhatian terhadap kesihatannya. Walaupun penafiannya yang berulang kali, guru perlahan-lahan mula mempercayai anak-anak lelaki itu, kerana dia telah mendengar kata-kata yang sama tentang wajah pucatnya tiga kali. Dia mula menggigil dan sebenarnya berasa demam. Tidak lama kemudian, dia tergesa-gesa membungkus kertas dan buku-bukunya dan bergegas ke rumah, dengan tiga puluh anak lelaki di belakangnya.

Sepanjang perjalanan ke rumah, dia berfikir tentang bagaimana isterinya baru-baru ini telah mengabaikannya, dan bagaimana walaupun semua kebaikan dan kemurahan hatinya ingin dia sakit. Menghiburkan pemikiran negatif tentang isterinya yang tidak bersalah, guru itu bergegas melalui halaman belakang yang sempit ke rumahnya yang rendah hati, sementara anak-anak lelaki itu mengikutinya dengan rapat setiap langkah.

Dia membanting pintu depan dengan suara bising, dengan niat memaklumkan ketibaannya kepada isterinya semasa dia masuk ke rumah mereka. Apabila dia melihat bahawa dia telah kembali dari sekolah awal, dia dengan cepat mendekati beliau dan bertanya tentang kesihatannya.

"Adakah awak buta? Tidakkah anda melihat bagaimana saya sakit? Awak munafik! Anda boleh melihat betapa hebatnya perasaan saya, namun anda berpura-pura tiada apa-apa yang berlaku dengan saya! "Tegasnya.

"Sayang saya, apa yang kamu katakan? Anda mesti mengalami khayalan. Tiada apa-apa pun dengan kamu! "Kata isterinya sambil cuba meredakan kemarahannya.

"Kamu hina; awak seorang wanita yang mengerikan! Tidakkah anda dapat melihat keadaan maaf saya? Adakah saya salah bahawa anda buta dan pekak terhadap keperluan saya? "Dia terus memburu isterinya dengan kejam.

"Saya akan membawa anda cermin supaya anda dapat melihat sendiri bahawa tiada masalah dengan anda."

"Untuk neraka dengan cermin anda! Anda selalu membenci saya dan berharap saya yang paling teruk. Pergi dan sediakan katil saya, saya perlu berehat! "

Wanita itu terkejut, tidak dapat bergerak atau memutuskan apa yang patut dilakukannya, apabila suaminya menjerit kepadanya: "Pergi, kau tidak berbuat apa-apa! Adakah anda mahu saya keluar dari sini? "

Wanita itu memutuskan untuk tetap diam dan melakukan seperti yang dimintanya; jika tidak, dia mungkin berfikir bahawa dia mempunyai niat jahat, dan dia benar-benar boleh menjadi jahat. Oleh itu, dia menyiapkan tempat tidurnya di lantai dan membiarkannya dengan murid-muridnya, yang telah menemani dia ke dalam rumah. Anak-anak lelaki itu berkumpul di sekeliling katilnya dan mula mengkaji pelajaran mereka dengan kuat, setelah diarahkan oleh ketua mereka untuk membuat bunyi bising yang mungkin untuk memburukkan lagi sakit kepala fantasi guru mereka.

"Tenang!" "Tenang, saya katakan! Balik rumah. Biarkan saya dengan selamat. "

Akhirnya para pelajar bebas; ingin guru mereka semua kesihatan di dunia, mereka praktikal terbang keluar dari rumahnya. Mereka tidak pulang ke rumah, dan sebaliknya tinggal di jalan-jalan, bermain pelbagai permainan yang sudah lama diminati. Namun, ibu mereka tidak lama lagi mengetahui bahawa anak-anak mereka telah melompat sekolah, dan apabila mereka mendapati mereka di jalanan, mereka menegur mereka, enggan menerima bahawa mereka telah dibebaskan oleh guru mereka. Mereka mengancam untuk melawat rumah guru pada keesokan harinya dan mengetahui kebenarannya. Dan begitu juga mereka. Mereka mendapati lelaki miskin itu terukir di bawah duvets beberapa, berpeluh seperti babi dan meraung dalam kesakitan.

"Tuan, maafkan kami, kerana kami tidak mempercayai anak-anak kami," mengaku wanita itu. "Sekarang kita dapat melihat sendiri betapa sakitnya kamu! Semoga Allah memberi anda kehidupan yang panjang dan sihat. "

"Saya benar-benar berterima kasih kepada anak-anak anda yang pandai mengesan penyakit saya," kata guru itu dengan penuh syukur. "Saya sangat berminat untuk mengajar mereka bahawa saya benar-benar mengabaikan kesihatan saya sendiri. Sekiranya ia tidak berlaku untuk mereka, saya pasti sudah lama mati! "

Dan itu adalah nasib guru yang jahil, yang telah tertipu oleh pengulangan tidak berasas dan indoktrinasi yang dijalankan oleh kanak-kanak semata-mata.

© 2018 oleh Madyam Rafi. Hak cipta terpelihara.
Pernyataan hak cipta 2018 oleh Narguess Farzad.
Diambil dengan kebenaran daripada penerbit,
Hampton Roads Publishing. www.redwheelweiser.com
.

Perkara Sumber

Buku Rumi: Cerita dan Fenomena 105 yang Illumine, Delight, dan Inform
oleh Rumi. Diterjemahkan oleh Maryam Mafi. Kata Pengantar oleh Narguess Farzad.

Buku Rumi: Cerita dan Kisah 105 yang Illumine, Delight, dan Inform oleh Rumi. Diterjemahkan oleh Maryam Mafi. Kata Pengantar oleh Narguess Farzad.Suara Rumi bergantian antara main-main dan berwibawa, sama ada dia menceritakan kisah kehidupan biasa atau mengundang pembaca yang arif ke tingkat introspeksi yang lebih tinggi dan pencapaian nilai transenden. Terjemahan Mafi dengan jelas mencerminkan nuansa puisi Rumi sambil mengekalkan nada positif semua tulisan Rumi, serta rasa suspense dan drama yang menandakan intipati Masnavi. (Juga boleh didapati sebagai edisi Kindle dan CD MP3.)

klik untuk memesan pada amazon

Mengenai Pengarang

Rumi (Jalal ad-Din Muhammad Balkhi) adalah penyair Muslim Sunni, penyair, ulama Islam, ahli teologi, dan ahli silap mata sufi Islam abad 13-abad.

Maryam Mafi lahir dan dibesarkan di Iran. Dia pergi ke Tufts University di AS di 1977 di mana dia belajar sosiologi dan kesusasteraan. Semasa membaca untuk ijazah induknya dalam komunikasi antarabangsa di Universiti Amerika dan Georgetown dia mula menerjemahkan kesusasteraan Parsi dan telah melakukannya sejak itu.

Narguess Farzad adalah seorang rakan senior dalam kajian Parsi di Sekolah Pengajian Oriental dan Afrika di University of London.

Buku-buku yang berkaitan

Lebih banyak buku mengenai topik ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Maryam Mafi; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}