Pengarang Amerika Yang Paling Berpengaruh Dari Penjanaannya, Penulisan Toni Morrison Adalah Tidak Sempurna

Pengarang Amerika Yang Paling Berpengaruh Dari Penjanaannya, Penulisan Toni Morrison Adalah Tidak Sempurna
Toni Morrison difoto di 2010: dalam kedua-dua fiksyen dan bukan fiksyen, dia berusaha untuk mendedahkan 'amnesia kebangsaan' yang mendasari bentuk perkauman yang tidak sedarkan diri. Ian Langsdon / EPA

Toni Morrison, yang mempunyai meninggal dunia berumur 88, adalah pengarang Amerika yang paling berpengaruh dan belajar terhadap generasi beliau. Dilahirkan sebagai Chloe Wofford di Ohio di 1931, dia menamatkan pengajian di 1953 dengan BA dalam Bahasa Inggeris dari Howard University, sebuah kolej hitam sejarah yang terletak di Washington DC. Beliau kemudian melengkapkan MA pada Cornell mengenai kerja Virginia Woolf dan William Faulkner, sebelum memulakan kerjaya mengajar akademik.

Dia berkahwin dengan Harold Morrison, seorang arkitek Jamaica, di 1958, tetapi selepas perceraiannya di 1964 Morrison mula bekerja sebagai editor untuk Random House di New York. Di sinilah dia mula menulis fiksyen, menerbitkan novel pertamanya, Mata Bluest, dalam 1970. Ia adalah novel ketiga yang diterbitkan dalam 1977, Song of Solomon, itulah kerja terobosannya, memenangi Anugerah Buku Bulat Kritikan Nasional.

Novelnya yang paling terkenal, Kekasih diikuti di 1987. Ia adalah akaun fiktif oleh hamba abad 19 abad Margaret Garner, yang membunuh anaknya sendiri untuk menyelamatkannya dari perhambaan.

Pengarang Amerika Yang Paling Berpengaruh Dari Penjanaannya, Penulisan Toni Morrison Adalah Tidak Sempurna Pemenang Hadiah Pulitzer, Kekasih Toni Morrison adalah potret yang menggembirakan dan mempesonakan seorang perempuan yang dihantui oleh masa lalu.

Morrison menjadi tokoh terkenal dalam dunia akademik Amerika, penerbitan dan kehidupan budaya. Di 1990, dia memberikan kuliah Massey di Harvard berurusan dengan kehadiran kehadiran Afrika Amerika dalam kesusasteraan Amerika. Esai yang berpengaruh ini kemudiannya diterbitkan sebagai Bermain di Gelap: Keputihan dan Imajinasi Sastera.

Pada tahun berikutnya Morrison memenangi Hadiah Nobel untuk Sastera. Beliau juga memegang seorang Pengerusi dalam Kemanusiaan di Princeton dari 1989 sehingga beliau bersara di 2006 dan terus menerbitkan novel-novel penting semasa bahagian akhir kerjayanya.

Dalam kuliah Massey, Morrison bercakap tentang cita-cita beliau


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


untuk melukis peta, supaya dapat berbicara tentang geografi kritikal dan menggunakan peta itu untuk membuka banyak ruang untuk penemuan, pengembaraan intelektual, dan penerokaan yang hampir sama dengan penciptaan asal Dunia Baharu.

Kedua-dua karya kreatif dan kritikal beliau direka untuk meringkaskan kontur kesusasteraan dan budaya Amerika. Beliau bertujuan untuk menyerlahkan apa yang telah ditinggalkan dalam bentuk liberalisme konvensional yang mengatur kehidupan institusi di Amerika pada pertengahan kedua abad 20th.

Pengarang Amerika Yang Paling Berpengaruh Dari Penjanaannya, Penulisan Toni Morrison Adalah Tidak Sempurna Jazz adalah ciptaan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan mengagumkan, mercu tanda pada landskap sastera Amerika - sebuah novel yang tidak dapat dilupakan dan sepanjang masa.

Novel 1993 beliau Jazz, sebagai contoh, melibatkan semakan kesedaran sendiri mengenai "Jazz Age" mitologi F. Scott Fitzgerald. Bagi Fitzgerald sendiri, Zaman Jazz ini hampir terpusat di sekitar budaya putih. Dengan menetapkan kerjanya di Harlem semasa era yang sama, Morrison melaksanakan dalam bentuk fiksyen iaitu projek pengulangan yang diuraikan dalam kuliah Harvardnya.

'Amnesia kebangsaan'

Berikutan bahawa "masa untuk perpaduan kaum yang tidak diskriminasi telah berlalu," Morrison mencari, dalam fiksyen dan bukan fiksyennya, untuk mendedahkan "amnesia kebangsaan" yang mendasari bentuk perkauman yang tidak sedarkan diri.

Memandangkan suatu trajektori kerjaya yang luar biasa, ia akan kelihatan reputasi Morrison pada masa kematiannya tidak mungkin lebih tinggi. Walau bagaimanapun, terdapat jurang yang ketara antara status Morrison sebagai tokoh Penubuhan dan kekaburan radikal fiksyennya. Yang terakhir, kualiti yang lebih sukar difahami mungkin mengekalkan reputasi sasteranya dengan lebih baik dari semasa ke semasa.

Dalam Kekasih, Morrison mengembangkan konsep "rememory" (watak Sethe menerangkan dalam buku ini adalah perbuatan mengingat memori). Kebanyakan fiksyennya memaparkan cara-cara di mana hantu lama menghantui adegan kontemporari.

Pembalikan retorik yang merupakan ciri umum dari Kekasih mencerminkan keadaan di mana masa lampau dan sekarang, perhambaan dan kebebasan, semuanya bercampur sama. Sesungguhnya fiksyen Morrison yang terbaik adalah sangat kuat kerana ia menggoda dengan kualiti patologi yang menghindari formulasi politik satu dimensi,

Dalam Tar Bay (1981), pembaca diberitahu bagaimana "kaki kaki pahlawan hitam dibakar dengan ingatan tar," walaupun gelarnya dalam sejarah seni dari Sorbonne. Di Jazz, heroin itu mendapati dirinya terpaksa kembali ke sebuah kedai serbaneka dan "menampar wajah seorang penjual kulit putih" yang telah menggigitnya, walaupun mengiktiraf ini sebagai isyarat merosakkan diri.

Kitaran fatalistik

Morrison, yang mempelajari kesusasteraan klasik di universiti, dipengaruhi secara intelektual oleh kitaran fatalistik yang meresapi teater Yunani purba. Sesuatu suasana gelap ini memasuki fiksyennya sendiri.

Itulah sebabnya novel Morrison lebih menggembirakan daripada orang awamnya. Tidak seperti kebanyakan sezaman intelektualnya, beliau mengekalkan kepercayaan tradisional dalam kualiti estetik dan kanun sastera, mempertahankan fiksyen sebagai menawarkan "versi sejarah yang lebih intim".

Dia mengesahkan Barack Obama sebagai calon presiden di 2008 dengan memuji "imaginasi kreatifnya, yang ditambah pula dengan kecemerlangan sama dengan kebijaksanaan."

Tetapi istilah yang sopan seperti "imaginasi kreatif" mendapati diri mereka bertentangan dengan siklus yang wujud dalam alam imaginatif Morrison sendiri. Di Sula, misalnya, institusi "Hari Bunuh Diri Kebangsaan" melambangkan jenis keganasan yang dihidupkan khas fiksyennya yang sombre.

Seni Morrison menentang klasifikasi. Ini kualiti keefektifan dan kekaburan estetika akan membuat perwakilannya lebih membingungkan psikologi kuasa bergema dengan generasi pembaca masa depan.Perbualan

Mengenai Penulis

Paul Giles, Profesor, Pengerusi Challis Bahasa Inggeris, Universiti Sydney

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}