5 Amaran Gelap Dari Fiksyen Sains Dunia Dunia

5 Amaran Gelap Dari Fiksyen Sains Dunia Dunia
Blade Runner 2049: visi dystopian, kini lebih menakutkan. Warner Bros

Fiksyen sains penuh dengan penglihatan masa depan dan banyak perkara yang menakjubkan yang dapat dicapai oleh umat manusia. Tetapi ia penuh dengan amaran - dan kita perlu berhati-hati untuk mengambil perhatian beberapa mesej besar yang lebih relevan sekarang berbanding sebelum ini.

Robot dan AI

Sejak perkataan itu "Robot" mula-mula muncul dalam bahasa Inggeris pada awal 1920s (walaupun ia dicipta oleh penulis Ceko), penulis fiksyen sains telah memberi amaran tentang kekaburan perbezaan antara manusia dan mesin.

Robot menjadi lebih dan lebih seperti manusia, supaya satu hari menjadi sukar untuk memberitahu kedua-dua itu. Tetapi adakah mereka sangat berbeza? Philip K. Dick mencadangkan mungkin tidak, dan wawasan replicantsnya dalam Do Androids Dream of Electric Sheep? (1968) - yang menjadi filem klasik, Blade Runner - pastinya menimbulkan banyak persoalan penting.

Ia bukan hanya robot yang perlu kita bimbangkan hari ini. AI kini mungkin ancaman yang lebih besar daripada sepupunya robot. Dari XALUM HAL 9000 yang menyedihkan di 2001 Arthur C. Clarke: A Space Odyssey (1968), kepada watak AI "baik hati" Mike dalam Robert A. Heinlein The Moon adalah seorang Puan Muda (1966), kami telah diberi amaran bahawa kuasa AI untuk menyusup ke dalam setiap aspek kehidupan seharian kita mungkin satu hari membuktikan kebinasaan kita - dan kita tidak akan menyalahkan diri sendiri.

Ancaman dari yang luar biasa

Fiksyen sains penuh dengan naratif pencerobohan, yang paling terkenal yang mungkin klasik HG Wells The War of the Worlds. Novel Wells, yang mula-mula muncul di 1898, telah disesuaikan dengan pelbagai filem, rancangan TV dan juga a muzik.

Sudah tentu banyak cerita-cerita ini berkait dengan ketakutan tentang pencerobohan dari satu jenis yang lain yang lebih dekat ke rumah, dengan serangga atau "pepijat" yang digunakan sebagai ganti "orang lain" asing, seperti dalam novel klasik Heinlein Starship Troopers (1959) dan penyesuaian filemnya (1997).


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Tetapi sementara penyerang Starship Troopers boleh menyuarakan penglihatan Perang Dingin (tema yang sama - lihat Pencerobohan Pengawal Tubuh juga), mungkin ancaman terbesar yang ditimbulkan oleh orang-orang seperti Wells, Heinlein dan selebihnya adalah ancaman musuh belum diketahui. Ia mungkin menghiburkan untuk memikirkan penceroboh musuh sebagai gerombolan tanpa kepandaian, atau binatang yang marah, tetapi gambaran ini terlalu sederhana dan direka untuk merayu kepada emosi asas kami.

Keadaan manusia

Dari semua ancaman yang dihadapi umat manusia, cabaran terbesar adalah sejauh ini dan cara yang ditimbulkan oleh diri kita sendiri. Dari segi jangka pendek dan kekurangan keutamaan, kepada syarikat-syarikat jahat yang membentuk cara kita berfikir (lihat: The Space Merchants [1952]), begitu banyak pengarang fiksyen sains menarik perhatian kepada banyak kegagalan yang beragam keadaan manusia dan usaha yang sering kita sesat untuk " buat baik".

Memperluas kepada bintang-bintang mungkin menyelesaikan beberapa isu jangka pendek seperti perubahan iklim, terlalu banyak penduduk dan kekurangan sumber, tetapi ancaman yang lebih besar ditimbulkan oleh fakta bahawa kita semua mungkin akan menghadapi masalah dengan kita dan kita akan ulangi kesilapan yang sama masa dan masa lagi.

Sains vs alam

Walaupun namanya, fiksyen sains telah, selama bertahun-tahun sekarang, jauh lebih dekat dengan fakta sains. Walaupun penulis fiksyen sains seperti Heinlein, Isaac Asimov dan Frederik Pohl bermimpi tentang komunikasi segera dan dunia pengetahuan di hujung jari kita, masa depan kini telah benar dan benar-benar terhempas pada masa kini dan kita hidup dalam masa sekarang di mana ia lebih sukar dari sebelumnya untuk memberitahu kebenaran dan fiksyen selain.

Tetapi sementara sesetengah pembaca mungkin menganggap ini sebagai satu perkara yang positif pada keseluruhannya (anda, selepas semua, membaca dalam talian ini), fiksyen sains banyak mengatakan tentang keyakinan yang terlalu banyak dan kepercayaan yang salah yang kita ada dalam keupayaan kita memanfaatkan sains dan menggunakan kuasa kita untuk baik.

Dalam Bunga untuk Algernon (1966), seorang lelaki yang rendah kecerdasannya berubah menjadi seorang jenius, hanya untuk menemui kecacatan dalam percubaan yang akan melihatnya melompat ke keadaan yang jauh lebih buruk yang dia mula masuk. Sementara cerita berfokus pada kebangkitan dan kejatuhan seorang jenius, ia juga menunjukkan kekurangan belas kasihan manusia di saintis dan kurangnya kefahaman untuk di mana tindakan mereka dapat diterajui.

Jika kita mahu menggunakan sains untuk menakluk alam semulajadi, kita perlu berhati-hati dalam bagaimana kita melakukannya. Kemajuan demi kemajuan tidak selalu menjadi perkara yang baik - dan kita perlu waspada terhadap kependekan jangka pendek dan menjaga diri daripada rasa puas diri dalam semua yang kita lakukan.

Realiti yang menyimpang

Sudah tentu, salah satu aspek fiksyen sains yang paling mengejutkan dalam perjalanan ke dunia moden kita ialah cara realiti menjadi terdistorsi, dan menjadi semakin sukar untuk mengatakan kebenaran dari fiksyen.

Di zaman ini budaya pengguna, media sosial dan berita palsu, karya Philip K. Dick lebih relevan daripada sebelumnya, dan kita harus mengambil perhatian amarannya dalam buku-buku seperti Ubik (1969) dan The Three Stigmata of Palmer Eldritch (1965), mengenai bahaya tersedot ke realiti palsu - yang mana banyak kita buat sendiri (lihat: media sosial). Ini adalah ketepatan masa dan kaitan dengan karya Dick, bahawa novelnya terus memberikan banyak bahan untuk penulis skrip, dari siri TV terbaru The Man di Istana Tinggi (2015) kepada Blade Runner yang diakui secara kritis: 2049 (2017).

Semua pemikiran ini menyebabkan kita tertanya-tanya, apa maksudnya dengan "sebenar"? Dick mungkin tidak datang ke kesimpulan yang kukuh, tetapi dia menunjukkan kepada kita bagaimana kita dibentuk oleh dunia di sekeliling kita. Kecuali kita memahami hubungan kita dengan dunia - dan tempat kita di dalamnya - ada sedikit harapan yang tersisa.Perbualan

Tentang Pengarang

Mike Ryder, Pensyarah Bersekutu dalam Sastera & Falsafah dan Pemasaran, Lancaster University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}