Untuk Membuat Kegelapan Berfungsi Untuk Anda, Letakkan Beberapa Usaha Ke Atas

Untuk Membuat Kegelapan Berfungsi Untuk Anda, Letakkan Beberapa Usaha Ke Atas
Gambar oleh Sabri Tuczu / Unsplash

Kita menjadi malas jika ada sesuatu yang perlu kita lakukan tetapi enggan berbuat kerana usaha yang terlibat. Kami melakukannya dengan teruk, atau melakukan sesuatu yang kurang berat atau kurang membosankan, atau hanya tetap terbiar. Dalam erti kata lain, kita menjadi malas jika motivasi kita untuk melepaskan diri dari usaha kita lebih besar daripada motivasi kita untuk melakukan perkara yang betul atau yang terbaik atau yang diharapkan - dengan asumsi, sudah tentu, kita tahu apa itu.

Dalam tradisi Kristian, kemalasan, atau kemalasan, adalah salah satu daripada tujuh dosa yang mematikan kerana ia melemahkan masyarakat dan rancangan Allah, dan mengundang dosa-dosa lain. Contohnya, Alkitab mengamalkan kebodohan, misalnya, dalam Ecclesiastes:

Dengan banyak kelonggaran bangunan itu merosot; dan melalui kemalasan tangan rumah jatuh. Perayaan dibuat untuk tawa, dan wain meriah: tetapi uang menjawab segala sesuatu.

Hari ini, kemalasan sangat berkaitan dengan kemiskinan dan kegagalan orang miskin sering dianggap malas, tidak kira betapa kerasnya dia bekerja.

Tetapi boleh jadi kemalasan itu ditulis ke dalam gen kita. Nenek moyang kita terpaksa memelihara tenaga untuk bersaing untuk sumber yang terhad, melarikan diri dari pemangsa dan melawan musuh. Mengambil langkah ke atas apa-apa selain kelebihan jangka pendek dapat menjejaskan kelangsungan hidup mereka. Walau bagaimanapun, jika tiada kemudahan seperti antibiotik, bank, jalan atau penyejukan, ia tidak masuk akal untuk berfikir jangka panjang.

Hari ini, kelangsungan hidup semata-mata telah jatuh dari agenda, dan ia merupakan visi dan komitmen jangka panjang yang membawa kepada hasil terbaik. Namun, naluri kami tetap untuk memulihara tenaga, menjadikan kami tidak suka dengan projek abstrak dengan gaji yang jauh dan tidak menentu.

Walaupun begitu, beberapa orang akan memilih untuk menjadi malas. Ramai yang dipanggil orang 'malas' belum menemui apa yang mereka mahu lakukan, atau, untuk satu sebab atau yang lain, tidak dapat melakukannya. Untuk membuat perkara yang lebih teruk, pekerjaan yang membayar bil mereka dan mengisi jam terbaik mereka mungkin menjadi begitu abstrak dan khusus yang mereka tidak lagi dapat memahami sepenuhnya tujuan atau produknya, dan, dengan lanjutan, mereka dalam meningkatkan kehidupan orang lain. Tidak seperti doktor atau pembina, penolong timbalan pengawal kewangan di sebuah syarikat multinasional yang besar tidak boleh sama sekali mempunyai kesan atau hasil akhir dari buruhnya - jadi mengapa mengganggu?

Faktor psikologi lain yang boleh menyebabkan 'kemalasan' adalah ketakutan dan keputusasaan. Sesetengah orang takut kejayaan, atau tidak mempunyai harga diri yang cukup untuk merasa selesa dengan kejayaan, dan kemalasan adalah cara mereka menyela diri. William Shakespeare menyampaikan idea ini lebih elok dan ringkas Antony dan Cleopatra: 'Fortune tahu bahawa kami sangat menghina dia ketika kebanyakan dia menawarkan pukulan.' Orang lain takut tidak berjaya tapi kegagalan, dan kemalasan adalah lebih baik daripada kegagalan kerana ia adalah satu keluarkan. 'Bukan kerana saya gagal,' mereka boleh memberitahu diri mereka, 'itu yang saya tidak pernah cuba.'


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Sesetengah orang adalah 'malas' kerana mereka memahami keadaan mereka sebagai tidak berkesudahan sehingga mereka tidak boleh mula memikirkannya, apatah lagi melakukan sesuatu mengenainya. Oleh kerana orang-orang ini tidak dapat menangani keadaan mereka, boleh dikatakan bahawa mereka tidak benar-benar malas - yang, sekurang-kurangnya sedikit sebanyak, boleh dikatakan semua orang 'malas'. Konsep yang sangat lazimnya mengandaikan keupayaan untuk memilih untuk tidak menjadi malas, iaitu, mengandaikan kewujudan kehendak bebas.

IBeberapa kes, 'kemalasan' adalah sangat bertentangan dengan apa yang berlaku. Kita sering mengelirukan kemalasan dengan kemalasan, tetapi kemalasan - yang tidak berbuat apa-apa - tidak perlu menjadi kemalasan. Khususnya, kita mungkin memilih untuk tetap terbiar kerana kita menghargai kemalasan dan produknya di atas apa sahaja yang kita mungkin lakukan.

Lord Melbourne, perdana menteri kegemaran Queen Victoria, memuji kebaikan 'tidak aktif'. Baru-baru ini, Jack Welch, sebagai pengerusi dan Ketua Pegawai Eksekutif General Electric, menghabiskan satu jam setiap hari dalam apa yang dipanggilnya 'melihat keluar dari masa tingkap'. Dan ahli kimia Jerman, August Kekulé dalam 1865 mendakwa telah menemui struktur cincin molekul benzena sambil bermimpi mengenai ular yang menggigit ekornya sendiri.

Adakan keistimewaan strategik ini penggunaan 'melahu' mereka, antara lain, untuk mengamati kehidupan, mengumpulkan inspirasi, mengekalkan perspektif, omong kosong dan kelesuan, mengurangkan ketidakcekapan dan setengah hidup, dan memelihara kesihatan dan stamina untuk tugas dan masalah yang benar-benar penting. Kehidupan boleh menjadi malas, tetapi ia juga boleh menjadi cara paling bijak untuk bekerja. Masa adalah sesuatu yang sangat pelik, dan tidak sama sekali linear: kadang-kadang, cara terbaik untuk menggunakannya adalah membuangnya.

Kehidupan sering romantis, seperti yang diperihalkan oleh ungkapan Itali dolce far niente ('rasa manis melakukan apa-apa'). Kami memberitahu diri kita bahawa kita bekerja keras dari keinginan untuk kemalasan. Tetapi pada hakikatnya, kita dapati walaupun tempoh kekejaman pendek yang sukar ditanggung. Penyelidikan mencadangkan bahawa kita membuat alasan untuk tetap sibuk dan merasa lebih bahagia untuk itu, walaupun ketika kesibukan dikenakan kepada kita. Berhadapan dengan kesesakan lalu lintas, kami lebih suka membuat lencongan walaupun laluan alternatif mungkin mengambil masa yang lebih lama daripada duduk melalui lalu lintas.

Terdapat percanggahan di sini. Kami terdedah kepada kemalasan dan impian menjadi terbiar; Pada masa yang sama, kita sentiasa mahu melakukan sesuatu, sentiasa perlu diganggu. Bagaimanakah kita untuk menyelesaikan paradoks ini? Mungkin apa yang kita mahukan adalah kerja yang betul, dan keseimbangan yang betul.

Dalam dunia yang ideal, kita akan melakukan kerja kita sendiri dengan istilah kita sendiri, bukan kerja orang lain terhadap istilah orang lain. Kita tidak akan bekerja kerana kita perlu, tetapi kerana kita mahu, bukan untuk wang atau status, tetapi (dengan risiko menenangkan hati) untuk keamanan, keadilan dan cinta.

Di sisi lain persamaan, terlalu mudah untuk menganggur. Masyarakat mempersiapkan kita selama bertahun-tahun dan bertahun-tahun untuk menjadi berguna kerana ia melihatnya, tetapi memberi kita sama sekali tiada latihan dalam, dan sedikit peluang untuk, kemalasan. Tetapi kemalasan strategik adalah seni yang tinggi dan sukar untuk ditarik - tidak kurang kerana kita diprogramkan untuk panik saat kita melangkah keluar dari perlumbaan tikus. Terdapat perpecahan yang sangat baik antara kebiasaan dan kebosanan.

Dalam abad 19, Arthur Schopenhauer berhujah bahawa, jika kehidupan secara bermakna bermakna atau memuaskan, tidak mungkin ada kebosanan. Kebosanan, maka, adalah keterangan tentang ketidakmampuan hidup, membuka pintu pada beberapa pemikiran dan perasaan yang sangat tidak selesa yang biasanya kita sesekali dengan kesibukan aktiviti atau dengan pemikiran dan perasaan yang bertentangan - atau sesungguhnya perasaan apa pun.

Dalam novel Albert Camus Kejatuhan (1956), Clamence mencerminkan kepada orang yang tidak dikenali:

Saya tahu seorang lelaki yang memberikan 20 tahun hidupnya kepada wanita yang berselerak, mengorbankan segala-galanya untuknya, persahabatannya, pekerjaannya, sangat dihormati dalam hidupnya, dan pada suatu malam mengakui bahawa dia tidak pernah menyayanginya. Dia telah bosan, itu sahaja, bosan seperti kebanyakan orang. Oleh itu, dia telah membuat dirinya keluar dari seluruh kain kehidupan yang penuh komplikasi dan drama. Sesuatu mesti berlaku - dan ini menjelaskan kebanyakan komitmen manusia. Sesuatu mesti berlaku, bahkan perbudakan tanpa cinta, bahkan peperangan atau kematian.

Dalam esei 'The Critic as Artist'(1891), Oscar Wilde menulis itu 'untuk melakukan apa-apa sama sekali adalah perkara yang paling sukar di dunia, yang paling sukar dan paling intelektual.'

Dunia akan menjadi tempat yang lebih baik jika kita semua boleh menghabiskan setahun melihat keluar jendela kita.Kaunter Aeon - jangan keluarkan

Tentang Pengarang

Neel Burton adalah ahli psikiatri dan ahli falsafah. Beliau adalah rakan kongsi Green Templeton College di University of Oxford, dan buku terbarunya adalah Hypersanity: Thinking Beyond Thinking (2019).

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Aeon dan telah diterbitkan semula di bawah Creative Commons.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}