Etika Daripada Minggu Kerja 4 Hari Ini Bukan Hanya Mengenai Waktu

masa lapang Mengurangkan jumlah masa yang digunakan dalam kerja tidak semestinya meningkatkan jumlah masa yang tersedia untuk melakukan apa yang anda mahukan. Shutterstock

"Kami harus berusaha untuk hidup, tidak dapat bekerja," mengisytiharkan canselor bayangan Britain John McDonnell bulan lalu, ketika ia mengumumkan Parti Buruh British akan mengurangkan minggu kerja standard hingga 32 jam, tanpa kehilangan gaji, dalam tempoh 10 tahun memenangi jawatan .

Janji itu disusuli laporan (ditugaskan oleh McDonnell) dari sejarawan ekonomi Robert Skidelsky bagaimana untuk mencapai jam kerja yang lebih pendek.

Skidelsky adalah ahli House of Lords dan seorang penulis biografi John Maynard Keynes, yang pada tahun 1930 meramalkan minggu kerja selama 15 jam dapat dilakukan dalam beberapa generasi.

Laporan ini secara khusus merujuk kepada keadaan British tetapi membentangkan agenda dengan rayuan sejagat.

Ia menggambarkan jam kerja yang lebih sedikit sebagai produktiviti menang-menang - meningkatkan majikan semasa memberi pekerja apa yang mereka mahu.

Ia berkata

Orang sepatutnya bekerja kurang untuk hidup. Perlu bekerja kurang dari apa yang perlu dilakukan, dan lebih banyak lagi dari apa yang ingin dilakukan, adalah baik untuk kesejahteraan material dan rohani. Mengurangkan masa kerja - masa yang terpaksa bekerja untuk memastikan 'tubuh dan jiwa hidup' - dengan itu merupakan objektif etika yang berharga.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Argumen untuk waktu kerja yang lebih sedikit biasanya memberi tumpuan kepada manfaat "ekonomi", dalam ertinya peruntukan sumber yang memaksimumkan kepuasan.

Tetapi laporan Skidelsky mengatakan ada sebab yang lebih penting: bahawa ia adalah wajar dari segi etika.

Keinginan etika bukan hanya soal kos dan faedah. Ia juga merupakan perkara keadilan dan kesedaran barangan biasa (barangan bersama yang memerlukan perbincangan dan tindakan kolektif).

Hujah yang tidak mencukupi

Mengurangkan waktu kerja hanya akan mempromosikan hujung tersebut jika disertai oleh perubahan sosial dan budaya yang lebih mendalam.

Hujah Skidelsky untuk kesesuaian etika waktu kerja yang lebih rendah pada dasarnya ini:

  • orang umumnya lebih gembira apabila menghabiskan masa untuk apa yang mereka mahu lakukan, dan bukannya apa yang mereka perlu lakukan untuk mendapatkan pendapatan

  • kurang masa yang dibelanjakan untuk kerja, dan lebih banyak masa lapang, dengan itu akan menggalakkan kebahagiaan (atau kesejahteraan)

  • Mempromosikan kebahagiaan (atau kesejahteraan) secara etis adalah wajar, oleh itu adalah wajar untuk mengurangkan bilangan jam yang seseorang harus bekerja.

Satu variasi hujah ini - digunakan, sebagai contoh, oleh Autonomi berfikir tangki dalamnya cadangan untuk minggu kerja yang lebih pendek - menggantikan kebebasan untuk kebahagiaan.

Pada pandangan ini, lebih sedikit masa yang dibelanjakan untuk kerja (yang diperlukan oleh sebab - pendapatan luaran) bermakna lebih banyak masa untuk melakukan apa yang dikehendaki oleh seseorang.

Etika Daripada Minggu Kerja 4 Hari Ini Bukan Hanya Mengenai Waktu Hujah Robert Skidelsky didasarkan pada orang yang lebih bahagia apabila mereka meluangkan masa untuk apa yang mereka mahu lakukan, bukan apa yang perlu mereka lakukan. Shutterstock

Dari sudut pandangan falsafah, tidak ada hujah yang mencukupi.

Satu masalah ialah mengurangkan jumlah masa yang dihabiskan dalam kerja tidak semestinya meningkatkan jumlah masa yang tersedia untuk melakukan apa yang anda mahukan.

Kerja bukan satu-satunya konteks di mana tindakan adalah tertakluk kepada kekangan luar.

Sebagai contoh, kehidupan keluarga banyak melibatkan perkara-perkara yang perlu dilakukan dan bukannya mahu dilakukan.

Satu lagi masalah ialah keinginan beretika bukan sekadar meningkatkan jumlah jumlah yang baik (seperti kebahagiaan atau kebebasan).

Ia juga merangkumi pengedaran yang baik. Hasilnya mestilah bukan semata-mata yang optimum tetapi juga adil.

Isu pengedaran

Terdapat hujah waktu kerja yang lebih pendek secara etika memaksa dengan tepat sebab ini: mereka membetulkan ketidakadilan yang timbul daripada pengagihan waktu yang tidak sama.

Kajian, sebagai contoh, menunjukkan masa lapang tidak sama rata antara jantina. Lelaki menikmati bahagian yang lebih besar daripada masa lapang yang tersedia secara sosial, kerana wanita menghabiskan lebih banyak masa di luar pekerjaan berbayar atas tugas yang berkaitan dengan penyediaan anak dan memberi perawatan.

Waktu kerja yang lebih sedikit mungkin memberi wanita lebih banyak masa lapang. Tetapi ia tidak akan mengedarkan masa bebas dan tidak lagi sama rata. Untuk menangani ketidakadilan dalam pembahagian waktu yang tidak sama rata, beberapa pengagihan yang disamakan diperlukan.

Ia mungkin bahawa lelaki, diberi lebih banyak masa lapang, akan melakukan lebih banyak aktiviti yang tidak otonom dalam lingkungan domestik. Tetapi itulah anggapan. Jika seorang lelaki meletakkan kakinya pada hari Sabtu dan Ahad, mengapa mengharapkan sesuatu yang berbeza jika dia juga mendapat hari Jumaat?

Sesuatu yang lebih asas daripada jumlah masa yang perlu diubah.

Jadi mengurangkan waktu kerja mempunyai faedah, tetapi ia tidak mengatasi masalah yang lebih dalam ketidaksamaan dalam kegiatan kerja itu sendiri. Ia tidak melakukan apa-apa untuk menghentikan penghasilan benda-benda berbahaya, atau hal-hal yang menentang kebaikan bersama.

Matlamat kesamaan etika dan kesedaran barang-barang biasa memerlukan perubahan sosial yang lebih mendalam di dalam cara kerja dilakukan dan apa yang dilakukan untuk. Kemajuan sebenar terletak dalam merealisasikan kesaksamaan dan barangan biasa melalui kerja seperti mendapatkan lebih banyak masa untuk tidak bekerja.Perbualan

Mengenai Penulis

Nicholas Smith, Profesor Falsafah, Universiti Macquarie

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Dikemas kini 2 Julai 20020 - Pandemik koronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak perbelanjaan, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajar
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episod Oprah Show tahun 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-perkauman pemenang anugerah Jane Elliott mengajarkan kepada para penonton pelajaran yang sukar mengenai perkauman dengan menunjukkan betapa mudahnya belajar prejudis.
Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)