Bagaimana Gaya Sedap Richard Sedikit Mendasari Hit Hari Ini

Bagaimana Gaya Sedap Richard Sedikit Mendasari Hit Hari Ini Robbie Drexhage / Wikimedia, CC BY

Little Richard dulu membasuh pinggan mangkuk di stesen bas Greyhound di Macon, Georgia ketika dia menulis Tutti Frutti, Good Golly Miss Molly dan Long Tall Sally. Penyanyi itu, yang meninggal pada hari Sabtu pada usia 87 tahun, mengirim lagu-lagu sebagai demo ke Special Records.

Tidak lama kemudian, dia makan tengah hari dengan pengakap bakat Robert "Bumps" Blackwell di kelab malam New Orleans, melompat ke piano dan keluar:

Tutti Frutti, harta rampasan yang baik

jika tidak sesuai, jangan paksa

anda boleh mengisinya, tenang

tutti frutti, harta rampasan yang baik.

Menonton pelakon flamboyan menyanyi mengenai kenikmatan seks dubur, Blackwell tahu dia mendapat hit.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Lirik yang dirakam adalah kencang untuk tahun 1950-an yang konservatif, tetapi teriakan liar Little Richard dan falsetto menyelitkan lagu dengan semangat asalnya.

Long Tall Sally kemudian Tutti Frutti dari filem Don't Knock The Rock.

Berkhotbah sebagai Puteri Lavonne

Dilahirkan Richard Wayne Penniman dan dijuluki kerana kecilnya, Little Richard adalah salah satu daripada 12 orang anak. Dia mengembangkan gaya nyanyian, piano dan persembahan karismatiknya bermain di gereja-gereja hitam dan Pentakosta.

Dia diusir dari rumah pada usia 13 tahun oleh ayahnya yang tidak menyukai kegembiraannya, dalam muzik atau pakaian - penolakan yang jelas tentang keanehannya. Sebagai remaja Little Richard tampil dalam pertunjukan minstrel di seluruh Amerika Selatan sebagai ratu tarik Puteri Lavonne.

Dia membawa gaya karismatiknya dan menyeret persona ke dalam penampilannya sebagai Little Richard, dengan gaya kem yang memungkinkan dia memanggil dirinya sebagai "raja dan permaisuri blues".

Ahli sejarah Marybeth Hamilton berhujah Little Richard keluar "dari dunia gay hitam dan tradisi persembahan seret hitam yang membentuk bahagian yang tidak terpisahkan dari budaya irama dan blues". Walaupun penonton muda tidak memahami liriknya, dia "menjadikan ironi licik ratu tarik sebagai bagian dari soundtrack setiap remaja putih".

Dia menggambarkan lagu-lagunya sebagai balada yang merangkumi pelbagai pengalaman. Istilah "molly" dalam Good Golly Miss Molly merujuk kepada pekerja seks lelaki. Long Tall Sally adalah mengenai wanita mabuk yang biasa dilihat Richard semasa kecil. Lucille mengenai penyamar wanita.

Lucille pada tahun 1957.

Mengancam status quo

Little Richard menghadap penonton dengan liriknya yang suci dan suaranya yang berunsur seks, jantina palsu, rambut dan solek yang tinggi, dan kegelapannya.

Wartawan Jeff Greenfield teringat ketakutan ibu bapanya ketika dia mengambil rekod debut 1957 Inilah Little Richard.

Pada latar belakang kuning, tembakan ketat wajah Negro bermandikan peluh, manik-manik peluh jelas kelihatan, mulut terbuka lebar dalam kegembiraan seksual, rambut mengalir tanpa henti dari kepala.

Di Amerika yang konservatif, dipisahkan secara rasial, 1950-an, ketika perkahwinan antara kaum tidak sah, dan homoseksual adalah kejahatan, populariti Little Richard menunjukkan bahaya yang dirasakan dari muzik generasi baru. Terdapat keprihatinan khusus bahawa orang muda akan dipengaruhi dalam gaya hidup alternatif termasuk melalui percampuran antara kaum dan kelas di dewan tarian.

Untuk mengatasi ancaman yang dirasakannya terhadap Amerika berkulit putih yang konservatif, Richard berusaha menghadirkan dirinya yang begitu luar biasa, sehingga di luar sana - berpakaian sebagai paus dan Ratu dalam persembahan yang berbeza - untuk tidak menimbulkan ancaman.

Bagaimana Gaya Sedap Richard Sedikit Mendasari Hit Hari Ini Album sulung Little Richard 1957. Wikipedia / Kepakaran

Setelah dia mendapat penceramah agama semasa lawatannya ke Australia, dia berehat dari muzik, kembali pada tahun 1960-an. Ini merupakan kali pertama dia berhenti dari rock 'n' roll untuk Tuhan.

Walaupun pernah menggambarkan dirinya sebagai gay dan “omnisexual", Pada tahun-tahun terakhir hidupnya Richard memanggil identiti gay dan trans"luar biasa", Kedudukan yang menyakitkan hati beberapa peminatnya yang pelik.

generasi

Penyampaian kecil dan mendesak Little Richard, drama falsetto-nya, kostum dan gerakannya yang riang, kegilaannya yang melolong, mempengaruhi generasi pemuzik dan tokoh masyarakat termasuk Muhammad Ali.

Artis yang berhutang besar atas pengaruhnya termasuk Tina Turner, Bob Dylan, The Beatles, Rolling Stones, Bob Dylan, Otis Reading, Jimi Hendrix, James Brown, Patti Smith, Led Zeppelin, Elton John, Prince dan Bruce Springsteen. Berikutan berita kematiannya, artis dari Bob Dylan hingga Paul McCartney hingga Janelle Monáe menghantar penghormatan pada media sosial.

Pada tahun 1991, sebagai sebahagian daripada kempen untuk mendapatkan Little Richard diiktiraf dengan anugerah Grammy, David Bowie berkata, "tanpanya, saya rasa diri saya dan separuh daripada sezaman saya tidak akan bermain muzik".

Bagi generasi muda, namanya mungkin tidak begitu dikenali seperti rakan sebayanya seperti Elvis Presley. Ini sebahagiannya mungkin hasil hubungan Richard yang tidak jelas dengan rock 'n' roll. Tetapi itu juga hasil gabungan kesan rasisme, homofobia, dan politik kehormatan. Bagi beberapa orang (termasuk dirinya sendiri), dia pada waktu yang sama, terlalu pelik, terlalu hitam, terlalu feminin, terlalu dekat dengan syaitan.

Namun pemberiannya terletak, melalui muzik, dalam mengubah kebersamaan ini menjadi transenden, berkongsi kebenaran untuk bebas.

Sebagai satu tahun 1970 pengulas menggambarkan penampilan panggungnya, Little Richard "memukau kerana dia menyentuh garis utama kosmik, sumber tenaga berseri yang memiliki kekuatan untuk melenyapkan hantu identiti".

Sebagai Little Richard menyanyikannya: "A-wop-bop-a-loo-bop-a-lop-bam-boom".Perbualan

Tentang Pengarang

Rebecca Sheehan, Pensyarah Sosiologi Jantina dan Pengarah Program Pengajian Gender, Universiti Macquarie

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Pandemik coronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak wang, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta orang akan mati sebelum waktunya secara langsung ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)
Membiarkan Randy Funnel My Furiousness
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Dikemas kini 4-26) Saya tidak dapat menulis dengan betul perkara yang saya ingin terbitkan bulan lalu, Anda lihat saya marah. Saya hanya mahu menyerang.
Pengumuman Perkhidmatan Pluto
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(dikemaskini 4/15/2020) Sekarang semua orang mempunyai masa untuk menjadi kreatif, tidak ada yang mengatakan apa yang anda akan dapat untuk menghiburkan diri batin anda.