Novel Kristian Popular 'The Shack' Mencari Penyelesaian Yang Mengejutkan Untuk Masalah Kejahatan

Novel Kristian Popular 'The Shack' Mencari Penyelesaian Yang Mengejutkan Untuk Masalah Kejahatan Dalam filem berdasarkan karya William Paul Young, The Shack, Mack (Sam Worthington), kedua dari kiri, bertemu dengan Trinity. Dari kiri ke kanan: Yesus, Putra (Avraham Aviv Alush), Papa, Dewa Bapa (Octavia Spencer) dan Sarayu, Roh Kudus (Sumire Matsubara). (Hiburan Summit, Lionsgate)

Di Amerika Syarikat, gereja di sekurang-kurangnya empat negeri telah mengajukan tuntutan undang-undang mengenai larangan perjumpaan agama kerana wabak coronavirus.

Seorang pendeta Virginia terkemuka meninggal pada bulan April COVID-19, setelah memberitakan bahawa “Saya yakin bahawa Tuhan lebih besar daripada virus yang ditakuti ini. " Seorang penatua gereja, berjuang untuk memahami berita itu, mengenang:

“Uskup kami selalu memberitahu kami, bahkan ketika mereka membawanya ke ruang operasi, dia menyatakan bahawa Tuhan masih penyembuh. ... Saya tidak tahu bagaimana, tetapi saya harus mengatakan: Tuhan akan mendapat kemuliaan dari ini. "

Seperti sebilangan jemaah lain Diserang wabak itu, gereja Virginia mengajukan pertanyaan mengenai masalah penderitaan: mengapa Tuhan yang baik dan berkuasa, yang merupakan "penyembuh," membiarkan penderitaan dan kematian wabah itu terjadi.

Ini adalah persoalan yang telah diterokai oleh fiksyen selama bertahun-tahun, termasuk, mungkin yang paling terkenal dalam beberapa tahun kebelakangan ini, buku laris evangelis William Paul Young The Shack. Pada tahun 2017, novel ini dijadikan blockbuster Hollywood yang memperoleh lebih daripada AS $ 96 juta di seluruh dunia, dibintangi oleh Octavia Spencer dan Sam Worthington.

The Shack menyiasat mungkin pembenaran untuk penderitaan dan kejahatan di dunia, dan bagaimana ini berkaitan dengan pengertian Tuhan yang popular dalam tradisi Kristian maha mengetahui, maha kuasa dan baik.

Penyelidikan saya sekarang mengkaji bagaimana novel Amerika kontemporari - fiksyen evangelikal dan sastera yang lebih popular - menangani masalah teologi penderitaan dan kejahatan. Dalam kertas penyelidikan baru, Saya mencadangkan bahawa populariti besar The Shack disebabkan oleh kemusyrikan yang tidak disengajakan. Ternyata banyak tuhan menyelesaikan masalah kejahatan dengan cara yang tidak dapat dilakukan oleh Tuhan yang Kristian.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Treler 'The Shack'.

Menghadapi Tuhan

In The Shack , protagonis Mack (Sam Worthington), mendapat peluang untuk bertanya kepada Tuhan. Dia ingin tahu mengapa Tuhan mengizinkan puterinya Missy dianiaya dan dibunuh secara seksual.

Setelah mendapat undangan misteri, Mack pergi ke lokasi pembunuhan bertahun-tahun sebelumnya. Gubuk yang bobrok di pergunungan bersalji secara ajaib berubah menjadi kabin musim panas yang indah di tepi tasik. Di sana, Mack bertemu dengan anggota Triniti, tiga orang ilahi dalam satu Tuhan disembah oleh orang Kristian.

"Papa," atau Tuhan Bapa, dimainkan oleh Octavia Spencer, Roh Kudus dimainkan oleh Sumire Matsubara dan Anak dimainkan oleh Avraham Aviv Alush.

Mack menghabiskan hujung minggu dengan Trinity, memasak, mendaki dan berkebun kerana mereka bergilir untuk “membenarkan jalan-jalan Tuhan kepada manusia, ”Untuk menggunakan kata-kata penyair Inggeris John Milton.

Tetapi makhluk ilahi berkembang pesat. Mack menemui seorang wanita Hispanik di sebuah gua bernama Sophia (Yunani untuk kebijaksanaan), dimainkan oleh Alice Braga.

Apabila tiba waktunya Tuhan memimpin Mack ke tubuh puterinya, Bapa muncul sebagai orang Asli (Pelakon Oneida Graham Greene dari Six Nations of the Grand River).

Apa yang terjadi dengan percambahan makhluk ilahi yang aneh ini, ketika mereka secara bergiliran membelokkan dan mengalihkan pertanyaan Mack mengenai masalah kejahatan?

Kembali kepada kemusyrikan

Novel Kristian Popular 'The Shack' Mencari Penyelesaian Yang Mengejutkan Untuk Masalah Kejahatan El, dewa pencipta Kanaan, patung gangsa dengan daun emas dari 1400-1200 SM. (Muzium Wikimedia Commons / Oriental Institute, University of Chicago)

Jawapannya adalah bahawa Young secara tidak sengaja menemui semula politeisme Israel kuno sejak 3,000 tahun yang lalu, dengan alasan mudah bahawa membenarkan jalan dewa kepada manusia adalah tugas yang lebih mudah daripada membenarkan jalan Tuhan kepada manusia.

Selama beberapa dekad yang lalu, para sarjana Alkitab yang kritis telah menyedari bahawa orang Israel kuno menyembah sebuah dewa dewa.

Sekiranya ini mengejutkan bagi kebanyakan pembaca Alkitab, ini dapat dimengerti: Alkitab ditulis oleh golongan elit agama yang, selama berabad-abad, secara teks memendekkan pantheon dewa menjadi Tuhan tunggal agama Abraham.

Peralihan sejarah ke monoteisme dapat ditelusuri melalui teks-teks alkitabiah: misalnya, apa yang dikenal sebagai perintah kedua, "Anda tidak akan mempunyai tuhan-tuhan lain di hadapan saya," daripada buku Kitab Suci Keluaran dengan jelas mengandaikan adanya pelbagai tuhan.

Ada El, dewa kepala pantheon, dan isterinya, Asherah.

Ada Baal, dewa ribut. Mereka disatukan oleh Yahweh - nama yang mula difahami dalam agama Yahudi nama Tuhan yang suci, "Terlalu suci untuk diucapkan dengan lantang."

Baal, dengan lengan kanan terangkat. Patung gangsa dari 1400-1200 SM. (Muzium Wikimedia Commons / Louvre)

Lama kelamaan Yahweh menyerap sifat-sifat Baal dan naik ke puncak pantheon, Novel Kristian Popular 'The Shack' Mencari Penyelesaian Yang Mengejutkan Untuk Masalah Kejahatanmenggantikan El dan menjadikan pasangan El sebagai miliknya.

Catatan Alkitab, serta bukti arkeologi dan teks lain, menunjukkan bahawa seiring berabad-abad berlalu, dewa-dewa lain diturunkan kepada malaikat, atau ditolak keberadaannya sama sekali, hingga Yahweh memerintah sendirian.

Para cendekiawan terus memperdebatkan sejarah perkembangan proses ini, tetapi nampaknya pantheon masih ada pada masa pemerintahan Israel, bahkan sehingga pembuangan Babilon pada tahun 586 SM.

Niche ilahi dipenuhi

Oleh itu, apabila makhluk ilahi berkembang The Shack, itu adalah untuk alasan logik dan alasan sejarah.

Sebab sejarah adalah bahawa ketika dewa-dewa lain menghilang, mereka kadang-kadang meninggalkan ceruk yang akhirnya akan dipenuhi makhluk ketuhanan yang lain, seperti malaikat - atau akhirnya anggota Triniti Kristian.

Sebab yang logik adalah bahawa lebih mudah untuk menjelaskan masalah kejahatan apabila terdapat banyak agen ilahi yang berbeza, yang kadang-kadang bekerja dengan tujuan silang.

Konflik ketuhanan tidak berlaku di The Shack, tetapi pelbagai makhluk ilahi berfungsi untuk memesongkan soalan dan mengalihkan perhatian Mack.

Papa, Bapa, menerangkan kehendak bebas dan Roh Kudus membicarakan Adam dan Hawa “dosa asal"Di Taman Eden, keadaan" jatuh "yang dipercayai ditanggung oleh semua keturunan mereka. Anak menekankan pentingnya hubungan dengan Tuhan, dan Kebijaksanaan menggambarkan kejahilan manusia. Tetapi Mack tidak pernah mendapat jawapan yang baik tentang mengapa orang yang tidak bersalah menderita.

Terdapat penyelesaian sastera lain untuk masalah penderitaan ini selain yang evangelikal. Mungkin Tuhan tidak baik, seperti di Cormac McCarthy's Meridian Darah, atau tidak berminat dengan individu seperti di Carl Sagan Hubungi Saya. Tetapi penyelesaian ini bermaksud meninggalkan teologi Kristiani ortodoks.

The Shack sebaliknya sengaja menemui jalan penyelesaian yang mengejutkan: memulihkan politeisme Israel kuno dari mana tradisi Kristian Muda tumbuh.

Ini tidak sengaja kerana watak-watak itu tidak menampilkan diri mereka sebagai makhluk politeistik melainkan sebagai wajah yang berbeza dari satu Tuhan. "Kami bukan tiga tuhan, ”Adalah kedudukan rasmi Bapa.

Tetapi, seperti yang Saya mencadangkan dalam artikel baru saya, The ShackPopulariti mungkin disebabkan oleh sebahagian dari kubah yang ditemui oleh Mack (re). Mungkin kita harus meninggalkan kepura-puraan Bapa dan memeluk kemusyrikan sebagai jawapan teologi yang lebih mudah untuk masalah kejahatan dan penderitaan.Perbualan

Tentang Pengarang

Christopher Douglas, Profesor Kesusasteraan dan Agama Amerika, Universiti Victoria

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Pandemik coronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak wang, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta orang akan mati sebelum waktunya secara langsung ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)
Membiarkan Randy Funnel My Furiousness
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Dikemas kini 4-26) Saya tidak dapat menulis dengan betul perkara yang saya ingin terbitkan bulan lalu, Anda lihat saya marah. Saya hanya mahu menyerang.
Pengumuman Perkhidmatan Pluto
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(dikemaskini 4/15/2020) Sekarang semua orang mempunyai masa untuk menjadi kreatif, tidak ada yang mengatakan apa yang anda akan dapat untuk menghiburkan diri batin anda.