Bagaimana Novel Dewasa Muda Pasca Bencana Mengajar Kita Mengenai Trauma Dan Kelangsungan Hidup

Bagaimana Novel Dewasa Muda Pasca Bencana Mengajar Kita Mengenai Trauma Dan Kelangsungan Hidup Esok, Ketika Perang Bermula (2010). Gambar AAP / Paramount

COVID-19 mengubah cara hidup kita. Pembelian panik, kekurangan barang, penguncian - ini adalah pengalaman baru bagi kebanyakan kita. Tetapi itu adalah harga biasa bagi protagonis novel pasca bencana dewasa muda (YA).

Bagaimana Novel Dewasa Muda Pasca Bencana Mengajar Kita Mengenai Trauma Dan Kelangsungan Hidup Penerbitan Teks

Dalam buku terbaru Davina Bell, Akhir Dunia Lebih Besar daripada Cinta (2020), pandemik global, terorisme siber dan perubahan iklim adalah bencana yang saling berkaitan yang telah memusnahkan dunia seperti yang kita ketahui.

Seperti kebanyakan novel pasca bencana, buku ini lebih mementingkan bagaimana kita bertahan daripada memahami sebab-sebab bencana. Oleh itu, kita dapat membacanya untuk meneroka ketakutan kita, tindak balas manusia terhadap bencana dan kemampuan kita untuk menyesuaikan diri.

Hari selepas

Kelly Devos's Hari Zero (2019), dan tidak lama lagi akan dikeluarkan Satu Hari (2020), gunakan terorisme siber sebagai bencana. Seperti novel Bell, Day Zero lebih memfokuskan pada bagaimana protagonis, Jinx, menjaga kemanusiaannya ketika dia mesti membahayakan atau membunuh orang lain untuk menjaga keselamatan dirinya dan adik-beradiknya.

Bagaimana Novel Dewasa Muda Pasca Bencana Mengajar Kita Mengenai Trauma Dan Kelangsungan Hidup Punca bencana kadang-kadang dikaburkan dalam fiksyen YA pasca bencana. Natalya Letunova / Unsplash, CC BY

Satu bentuk fiksyen spekulatif, Penulisan pasca bencana YA secara imajinatif meneroka sebab dan tindak balas terhadap bencana apokaliptik. (Sebilangan pembaca mengkategorikan YA juggernaut The Hunger Games - dan prequel yang baru dikeluarkan - sebagai dystopian dan bukannya pasca bencana - yang lain menganggap itu keduanya.)


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Banyak novel YA dalam genre ini meneroka isu kelangsungan hidup dan kemanusiaan berikutan malapetaka. Dalam novel YA pasca bencana, protagonis remaja mesti belajar untuk hidup di dunia yang retak dengan sedikit sokongan dari para penatua.

Apabila mereka dijelaskan, sebab-sebab malapetaka fiksyen dapat menggambarkan kebimbangan sosial pada masa ia ditulis. Oleh kerana itu, buku YA pasca bencana membolehkan kita merenungkan kepercayaan, sikap dan ketakutan semasa kita.

Bagaimana Novel Dewasa Muda Pasca Bencana Mengajar Kita Mengenai Trauma Dan Kelangsungan Hidup Goodreads

Davos's Day Zero boleh dibaca sebagai mengulas keprihatinan kontemporari mengenai terorisme siber dan rasuah politik. Bell's End of the World Lebih Besar daripada Cinta menyatakan kegelisahan yang serupa, tetapi juga prihatin memandangkan wabak sekarang.

Perang adalah penyebab bencana di Glenda Millard Ciuman Percuma Kecil dalam Gelap (2009) dan John Marsden's Esok seri. Walaupun novel Millard menimbulkan persoalan tentang kehilangan tempat tinggal, siri Marsden menyatakan kegelisahan tentang pencerobohan dari Asia. Pengarang telah melahirkan rasa kesal mengenai aspek buku ini sejak penerbitannya.

Xenofobia pendam juga terdapat di Claire Zorn's, Langit Begitu Berat (2013), sebahagiannya kerana bencana nuklear dikaitkan dengan "wilayah di utara Asia". Ideologi perkauman pasif yang merangkumi beberapa novel YA pasca bencana bermasalah, seperti cita-cita lain yang mendasari yang mempromosikan segala bentuk diskriminasi.

Kami melawan dunia

Teks sastera yang menguatkan rasa takut terhadap Asia, khususnya China, sangat bermasalah dalam konteks coronavirus, yang dilaporkan menyaksikan peningkatan dalam serangan rasis.

Pembelian panik dan penimbunan barang semasa peringkat awal wabak COVID-19 mewujudkan dikotomi “kita menentang mereka” dalam “perjuangan untuk bertahan”, yang mengingatkan pada fiksyen YA pasca bencana.

Tidak semua orang menimbun makanan dan barang untuk diri mereka. Yang lain menunjukkan belas kasihan, menyumbangkan kertas tandas dan makanan kepada mereka yang memerlukan. Oleh kerana itu, kami dihadapkan dengan pertanyaan tentang bagaimana kami ingin bertahan.

Novel YA pasca bencana membolehkan kita meneroka persoalan kemanusiaan yang serupa. Dalam dunia fiksyen ini, watak remaja dihadapi dilema moral tentang siapa yang hendak ditolong dan siapa yang akan mencederakan. Bagaimanakah seseorang melihat diri mereka sendiri sambil tetap menunjukkan rasa empati dan pertimbangan terhadap orang lain? Bagaimanakah watak dapat mengekalkan kemanusiaan mereka jika kelangsungan hidup mereka bermaksud penderitaan atau kematian orang lain?

Bagaimana Novel Dewasa Muda Pasca Bencana Mengajar Kita Mengenai Trauma Dan Kelangsungan Hidup Fiksyen spekulatif dapat membantu kita memikirkan tanggapan kita terhadap bencana. Adakah ia akan menghasilkan yang terbaik - atau yang terburuk? Andrew Amistad / Unsplash, CC BY

Siapa yang hendak disimpan

Terikat dengan pertanyaan tentang bagaimana kita bertahan, maka, siapa yang bertahan. Protagonis, Jinx, di Day Zero terus-menerus berhadapan dengan dilema ini. Ketika dia melepaskan pemerintahan yang korup, Jinx harus memutuskan siapa yang harus dibantu, dan bagaimana.

Walaupun Jinx dengan senang menggunakan kekerasan untuk mengatasi pencerobohnya, dia akhirnya harus menembak untuk membunuh untuk menyelamatkan saudara tirinya. Dengan berbuat demikian, Jinx kehilangan sebahagian daripada dirinya dan menjadi "sesuatu yang lain"; dia sekarang harus mendamaikan tindakannya dengan rasa dirinya.

Ia tidak jauh dari pilihan profesional perubatan di Itali, Amerika Syarikat dan tempat lain yang harus dibuat mengenai siapa yang hendak dilayan kerana ventilator terhad dan kemasukan pesakit yang cepat.

Tidak kira punca bencana, penerokaan sastera mengenai persoalan kelangsungan hidup memberi peluang kepada remaja, ibu bapa dan guru untuk membincangkan pelbagai isu kontemporari, termasuk tindak balas manusiawi terhadap bencana.

Memandangkan krisis yang sedang kita lalui, mungkin sudah tiba masanya untuk membaca lebih banyak novel YA pasca bencana. Sekiranya mereka menunjukkan cerminan sikap dan tingkah laku kita sekarang, mereka dapat membantu kita merenungkan kemanusiaan kita, dan tentang apa dan siapa yang kita fikir penting.Perbualan

Tentang Pengarang

Troy Potter, Pensyarah, Universiti Melbourne, University of Melbourne

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: September 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Kita melihat kehidupan melalui lensa persepsi kita. Stephen R. Covey menulis: "Kita melihat dunia, bukan seperti yang ada, tetapi seperti yang kita ada, atau seperti kita dikondisikan untuk melihatnya." Jadi minggu ini, kita melihat beberapa…
Surat Berita InnerSelf: Ogos 30, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Jalan-jalan yang kita lalui pada masa ini sama lama dengan zaman, namun masih baru bagi kita. Pengalaman yang kita lalui sudah lama seperti zaman dulu, tetapi juga baru bagi kita. Perkara yang sama berlaku untuk…
Apabila Kebenaran Sangat Mengerikan, Bertindaklah
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Di tengah-tengah semua kengerian yang berlaku hari ini, saya terinspirasi oleh sinar harapan yang bersinar. Orang biasa memperjuangkan apa yang betul (dan menentang apa yang salah). Pemain besbol,…
Apabila Punggung Anda Terhadap Tembok
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya suka internet. Sekarang saya tahu banyak orang mempunyai banyak perkara buruk untuk diperkatakan, tetapi saya menyukainya. Sama seperti saya mengasihi orang-orang dalam hidup saya - mereka tidak sempurna, tetapi saya tetap mencintai mereka.
Surat Berita InnerSelf: Ogos 23, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Semua orang mungkin boleh bersetuju bahawa kita hidup dalam masa yang pelik ... pengalaman baru, sikap baru, cabaran baru. Tetapi kita dapat didorong untuk mengingat bahawa semuanya selalu berubah,…