Bagaimana Visa Kerja Jauh Akan Membentuk Masa Depan Pekerjaan, Perjalanan Dan Kewarganegaraan

Bagaimana Visa Kerja Jauh Akan Membentuk Masa Depan Pekerjaan, Perjalanan Dan Kewarganegaraan
Josh Spiers / Unsplash
, FAL

Semasa penutupan, perjalanan bukan hanya mimpi yang jauh, tetapi juga menyalahi undang-undang. Sebilangan malah meramalkan bagaimana perjalanan kita akan berubah selamanya. Mereka yang berkuasa melanggar larangan perjalanan menimbulkan skandal. Langit kosong dan berharap bahawa perubahan iklim dapat diatasi adalah lapisan perak, macam-macam. COVID-19 sudah tentu menjadikan perjalanan secara moral memecah belah.

Di tengah kegelisahan ini, banyak negara mengurangkan sekatan penguncian di Masa yang tepat musim percutian musim panas secara tradisional bermula. Banyak yang mengelak untuk terbang, memilih untuk tinggal, dan pada pertengahan Ogos 2020, penerbangan global memang turun 47% pada tahun sebelumnya. Walaupun begitu, beratus-ratus ribu masih bercuti ke luar negara, barulah terjebak dengan tindakan karantina secara tiba-tiba.

Pada pertengahan Ogos misalnya, 160,000 pembuat percutian Inggeris masih di Perancis ketika tindakan karantina dikenakan. Pada 22 Ogos, Croatia, Austria, dan Trinidad dan Tobago ditambahkan ke UK senarai kuarantin, kemudian Switzerland, Jamaica dan Republik Czech minggu selepas itu - menyebabkan kekeliruan dan panik yang berterusan.

Desakan ini untuk melancong ke luar negeri, dengan berlumba-lumba untuk pulang ke rumah, banyak mendorong tut-tutting. Ada yang meramalkan perjalanan dan pelancongan boleh menyebabkan penutupan musim sejuk. Memalukan penerbangan sudah menjadi sukan budaya di Sweden, dan memalukan percutian telah menjadi satu perkara di Amerika Syarikat.

Di tengah-tengah kepanikan moral ini, Barbados menyusun semula perbualan mengenai perjalanan dengan melancarkan "Cop Selamat Datang Barbados”Yang membolehkan pengunjung tinggal dan bekerja dari jarak jauh sehingga 12 bulan.

Perdana Menteri Mia Mottley menjelaskan visa baru telah diminta oleh COVID-19 yang menjadikan lawatan jangka pendek menjadi sukar kerana ujian yang memakan waktu dan potensi untuk karantina. Tetapi ini tidak menjadi masalah jika anda dapat berkunjung selama beberapa bulan dan bekerja melalui karantina dengan pantai di depan pintu anda. Trend ini cepat merebak ke negara lain. bermuda, Estonia dan Georgia semua telah melancarkan visa mesra kerja jarak jauh.

Saya rasa langkah-langkah oleh negara-negara kecil ini dapat mengubah cara kita bekerja dan bercuti selama-lamanya. Ini juga boleh mengubah seberapa banyak pemikiran mengenai kewarganegaraan.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Nomad digital

Visa pengambilan dan kawalan sempadan baru ini mungkin kelihatan baru, tetapi idea untuk bekerja dari jauh di syurga bukanlah perkara baru. Nomad digital - seringkali milenial yang terlibat dalam pekerjaan mesra mudah alih seperti e-commerce, copywriting dan reka bentuk - telah bekerja di destinasi eksotik selama satu dekad yang lalu. The akhbar arus perdana mula merangkumi mereka pada pertengahan tahun 2010.

Kagum dengan ini, saya mula menyelidik gaya hidup nomad digital lima tahun yang lalu - dan tidak berhenti. Pada tahun 2015, nomad digital dilihat sebagai niche tetapi trend meningkat. Kemudian COVID-19 berhenti impian. Nomad digital Marcus Dace bekerja di Bali ketika COVID-19 melanda. Insurans perjalanannya tidak sah, dan dia kini berada di sebuah flat berhampiran Bristol yang tertanya-tanya bila dia boleh melakukan perjalanan.

Cerita Dace adalah perkara biasa. Dia memberitahu saya: "Sekurang-kurangnya 50% orang nomad yang saya kenal kembali ke negara asal mereka kerana CDC dan Pejabat asing bimbingan. " Kini, pengumuman dasar visa dan dasar sempadan baru ini telah menarik nomad digital kembali ke tajuk utama.

Jadi, adakah garis antara nomad digital dan pekerja jarak jauh kabur? COVID-19 mungkin masih menyukarkan perjalanan antarabangsa. Tetapi kerja jarak jauh - asas lain dari nomadisme digital - kini berada di arus perdana. Sehinggakan kerja jarak jauh dianggap oleh banyak orang di sini untuk tinggal.

Sebelum COVID-19, pekerja pejabat ditempatkan secara geografi ke pejabat mereka, dan kebanyakannya adalah pengembara perniagaan dan beberapa nomad digital bertuah yang dapat mengambil pekerjaan mereka dan melakukan perjalanan semasa bekerja. Sejak bermulanya wabak ini, banyak nomad digital harus bekerja di satu lokasi, dan pekerja pejabat telah menjadi pekerja terpencil - memberi mereka gambaran mengenai gaya hidup nomad digital.

Pra-COVID-19, perbezaan antara nomad digital, pelancong, bekas pelanggan, atau pelancong perniagaan jelas. Sekarang, tidak begitu banyak. (bagaimana visa kerja jarak jauh akan membentuk masa depan perjalanan kerja dan kewarganegaraan)Pra-COVID-19, perbezaan antara nomad digital, pelancong, bekas pelanggan, atau pelancong perniagaan jelas. Sekarang, tidak begitu banyak. © Dave Cook dan Tony Simonovsky, Pengarang disediakan

COVID-19 telah meningkatkan kepastian lama yang lain. Sebelum wabak ini, nomad digital akan memberitahu saya bahawa mereka dihina dianggap sebagai pelancong. Ini mungkin tidak mengejutkan: pelancongan dilihat sebagai pelarian dari pekerjaan. Dan norma-norma lain yang ditetapkan telah jatuh: rumah menjadi pejabat, pusat bandar dikosongkan, dan pekerja memandang melarikan diri ke negara ini.

Memandangkan kadar perubahan ini, bukanlah suatu keyakinan yang tinggi untuk menerima lokasi pelancongan sebagai destinasi kerja terpencil.

Seorang peniaga Jepun meramalkan ini

Idea destinasi pelancongan yang menyebut diri mereka sebagai tempat kerja bukanlah perkara baru. Ahli teknologi Jepun Tsugio Makimoto meramalkan fenomena nomad digital pada tahun 1997, beberapa dekad sebelum milenium Instagrammed bekerja sendiri di Bali. Dia bernubuat bahwa kenaikan pekerja jarak jauh akan memaksa negara-negara bangsa "bersaing untuk warganegara", dan bahawa nomadisme digital akan mendorong "penurunan materialisme dan nasionalisme".

Sebelum COVID-19 - dengan populisme dan nasionalisme meningkat - Ramalan Makimoto kelihatan aneh. Namun COVID-19 telah bertukar pelancongan berlebihan ke bawah pelancongan. Dan dengan adanya senarai negara yang melancarkan skema, negara-negara mulai "bersaing" untuk pekerja jarak jauh dan juga pelancong.

Perkembangan terbaru ialah kerajaan Croatia membincangkan mengenai visa digital-nomad - meningkatkan lagi taruhannya. Kesan perubahan ini sukar untuk diramalkan. Adakah perniagaan tempatan akan mendapat keuntungan lebih banyak daripada pelawat jangka panjang daripada sekumpulan pengunjung kapal pesiar yang mengerumuni sehari? Atau adakah kemasukan pekerja jarak jauh akan mewujudkan kawasan panas Airbnb, harga penduduk tempatan keluar destinasi popular?

Ini bergantung kepada majikan

Persoalan sebenarnya ialah adakah majikan membenarkan pekerja menukar negara. Kedengarannya tidak masuk akal, tetapi kakitangan Google sudah dapat bekerja jauh hingga musim panas 2021. Twitter dan 17 syarikat lain mempunyai mengumumkan pekerja boleh bekerja dari jauh tanpa had.

Saya telah menemubual pekerja Eropah di UK semasa COVID-19 dan ada yang dibenarkan bekerja dari jauh dari negara asal untuk menjadi keluarga terdekat. Di Microsoft Masa Depan Kerja yang Baru persidangan, jelas bahawa kebanyakan syarikat besar menggerakkan pasukan petugas dan akan melancarkan dasar kerja fleksibel baru pada musim luruh 2020.

Negara-negara seperti Barbados pasti akan memerhatikan dengan teliti untuk melihat syarikat mana yang menjadi yang pertama melancarkan kontrak pekerjaan yang membolehkan pekerja berpindah negara. Sekiranya ini berlaku, yang tidak diucapkan kontrak sosial antara majikan dan pekerja - bahawa pekerja mesti tinggal di negara yang sama - akan rosak. Daripada menempah percutian, anda mungkin akan segera menempah tempat kerja.Perbualan

Mengenai Penulis

Dave Cook, Penyelidik PhD, Antropologi, UCL

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: Oktober 18, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hari-hari ini kita tinggal di gelembung mini ... di rumah kita sendiri, di tempat kerja, dan di tempat awam, dan mungkin dalam fikiran kita sendiri dan dengan emosi kita sendiri. Namun, hidup dalam gelembung, atau merasa seperti kita…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 11, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hidup adalah perjalanan dan, seperti kebanyakan perjalanan, datang dengan turun naiknya. Dan seperti hari selalu mengikuti malam, begitu juga pengalaman harian kita dari gelap ke cahaya, dan pergi dan balik. Walau bagaimanapun,…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 4, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Apa sahaja yang kita lalui, baik secara individu dan kolektif, kita mesti ingat bahawa kita bukan mangsa yang tidak berdaya. Kita dapat merebut kembali kekuatan kita untuk mengukir jalan kita sendiri dan menyembuhkan hidup kita, secara rohani…
Surat Berita InnerSelf: September 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Salah satu kekuatan besar umat manusia adalah kemampuan kita untuk bersikap fleksibel, kreatif, dan berfikir di luar kotak. Untuk menjadi orang lain daripada kami semalam atau sehari sebelumnya. Kita boleh mengubah ... ...
Apa Yang Berfungsi Bagi Saya: "Untuk Yang Paling Tinggi"
by Marie T. Russell, InnerSelf
Sebab saya berkongsi "apa yang sesuai untuk saya" adalah kerana ia juga berfungsi untuk anda. Sekiranya tidak seperti yang saya lakukan, kerana kita semua unik, beberapa perbezaan sikap atau kaedah mungkin menjadi sesuatu yang…