Mengapa Pengantin Memakai Putih?

Mengapa Pengantin Memakai Putih?
Korset gaun pengantin, sekitar tahun 1836.
Koleksi Kostum & Tekstil Bersejarah Negeri Ohio

"Gaun pengantin mewakili lebih dari sekadar gaun. Itu juga perwujudan mimpi, " kata Vera Wang.

Bagi kebanyakan pengantin Amerika, impian itu direalisasikan dalam gaun pengantin putih yang indah. Ini adalah tradisi yang nampaknya abadi yang sering menjadi tumpuan fantasi perkahwinan gadis kecil. Pada tahun 2018, kira-kira 83% pengantin memakai gaun putih pada hari besar mereka, menurut a tinjauan oleh Brides Magazine. Statistik yang begitu hebat menimbulkan persoalan: Mengapa kita mengaitkan warna putih dengan gaun pengantin? Dan berapa lama tradisi ini wujud?

Majalah Godey dan Buku Lady, penerbitan wanita abad ke-19 terkemuka, membahas hal ini dalam sebuah artikel mengenai “Etika Trousseau”Dalam terbitan Ogos 1849 mereka. "Kebiasaan, sejak dahulu kala, telah memutuskan warna putih sebagai [gaun pengantin] warna yang tepat, yang melambangkan kesegaran dan kemurnian gadis," tulis mereka.

Walaupun ini menunjukkan sejarah panjang pengantin putih, itu tidak benar. Pada masa itu, warna putih hanya menjadi fesyen pakaian pengantin yang popular selama kira-kira sembilan tahun - termasuk di kalangan baik untuk dilakukan.

Oleh itu, kapan dan di mana gaun pengantin putih itu berasal? Sebagai kurator di Koleksi Kostum dan Tekstil Sejarah Universiti Negeri Ohio, Saya sering ditanya soalan ini, dan kajian saya termasuk pencarian jawapan.

Praktik ini berkemungkinan lebih dari 2,000 tahun, yang berakar pada Republik Rom (509 SM - 27 SM) ketika pengantin memakai jubah putih. Warna putih melambangkan kesucian, melambangkan kesucian wanita dan peralihannya ke ibu Rom yang sudah berkahwin. Ia juga dikaitkan dengan Vesta, dewi perawan, rumah dan keluarga yang dilayan oleh pendeta kuil yang mengenakan pakaian putih khas.

Selepas kejatuhan Empayar Rom, pakaian perkahwinan putih tidak sesuai dengan fesyen. Dari Zaman Pertengahan hingga pertengahan abad ke-19, kebanyakan pengantin hanya mengenakannya pakaian terbaik atau membeli gaun baru yang boleh dipakai lagi. Putih bukanlah pilihan praktikal di dunia tanpa air yang mengalir - atau tempat mencuci tangan.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Perkahwinan diraja mencetuskan trend moden pakaian pengantin putih. Ratu Victoria memilih untuk melepaskan tradisi kerajaan mengenakan jubah pertabalan ketika dia menikahi Putera Albert pada 10 Februari 1840. Sebaliknya, dia mengenakan gaun putih bergaya yang dipaparkan di akhbar dan majalah di seluruh dunia.

Gaya dan warna gaunnya disalin di seluruh benua ketika wanita bercita-cita untuk kelihatan seperti ratu muda yang menarik - seperti orang ramai meniru selebriti hari ini. Memakai gaun pengantin putih menjadi tanda kekayaan dan status dan bukannya keperawanan. Hanya pengantin wanita yang kaya yang boleh mengenakan gaun sutera putih, kerana mereka dikawinkan di tempat-tempat yang bersih dan elegan yang dikeluarkan dari kotoran dan kotoran kehidupan semasa Zaman Industri pertengahan abad ke-19.

Gaun ini sebenarnya berwarna krim atau gading, yang lebih menyanjung kulitnya. Gaun pengantin putih yang cemerlang tidak akan menjadi popular di Eropah dan Amerika Utara hingga tahun 1930-an, dan tidak akan benar-benar berakar pada kesedaran masyarakat sehingga Perang Dunia II.

gaun era 1950-an klasik (mengapa pengantin memakai putih)Gaun era 1950-an klasik ini, yang dipakai pada tahun 1957 oleh pengantin perempuan bernama Rita Jane Elliott, adalah contoh khas gaya pasca perang. Ia dibeli di Madisons, sebuah kedai pakaian wanita mewah di Columbus, Ohio dan isutera, taffeta, labuci dan mutiara. Koleksi Kostum & Tekstil Bersejarah Negeri Ohio

Dengan catuan kain masa perang AS dan lonjakan perkahwinan ketika tentera Amerika kembali dari depan, perang mencetuskan perubahan dalam reka bentuk gaun pengantin. Pada tahun 1943, semasa perang masih berlaku, persekutuan Perintah Batasan 85 menetapkan bahawa hanya satu dan tiga perempat ela kain yang dapat digunakan untuk membuat gaun.

Platform Persatuan Pengilang Pengantin Amerika melobi untuk pengecualian, dengan alasan bahawa itu adalah penting bagi moral rakyat secara keseluruhan. Mereka menegaskan, setelah melakukan studi tentang 2,000 pengantin perempuan, “Anak lelaki Amerika akan berperang dan apa yang mereka perjuangkan kecuali hak istimewa untuk menikah dengan cara tradisional? Mereka memperjuangkan cara hidup kita, dan ini adalah sebahagian dari cara hidup kita. "

Mereka akhirnya berjaya, dan perintah pembatasan mengecualikan gaun pengantin. Tetapi sutera sukar dicari; perang dengan Jepun telah mengganggu laluan perdagangan. Nilon juga kekurangan, karena digunakan sebagai ganti sutera untuk membuat payung terjun. Sebilangan besar gaun pengantin dari tahun-tahun itu dibuat dari asetat - kecuali yang dipakai dalam "perkahwinan dengan payung terjun." Beberapa tentera, seperti juruterbang B-29 Mejar Claude Hensinger, menyimpan payung terjun yang menyelamatkan nyawa mereka semasa perang dan kemudian memberikan bahan untuk pertunangan mereka untuk membuat gaun.

Walaupun catatan pertama pengantin berpakaian putih mencapai sejarah yang panjang, ia hanya menjadi fesyen biasa sejak 80 tahun lalu. Dengan kedatangan pakaian yang siap dipakai, pengantin dapat memesan gaun yang dihasilkan dengan harga yang berpatutan berdasarkan ukuran sampel yang kemudian dipasang untuk mereka: gaun buatan khusus dengan harga siap pakai. Pernikahan tradisional yang besar dengan pengantin perempuan dengan gaun pengantin putih ala puteri menjadi simbol impian Amerika.

Dari Perang Dunia II hingga akhir abad ke-20, gaun putih dilambangkan kesejahteraan, keperawanan dan komitmen seumur hidup untuk satu orang. Bagi kebanyakan orang hari ini, makna-makna itu hilang.

Putih kini menjadi pilihan yang luar biasa bagi kebanyakan pengantin Amerika, dengan 4 dari 5 memilih untuk berjalan menyusuri lorong dengan gaun putih, sejenis pakaian seragam pengantin. Itu telah menjadi simbol ikonik perkahwinan, bahagian perayaan yang diharapkan, dan walaupun mengetahui sejarah tradisi perkahwinan putih yang agak pendek, itu juga pilihan saya.

Mengenai Penulis

Marlise Schoeny, Penolong Kurator Koleksi Kostum & Tekstil Bersejarah Ohio State, Pengajar Adjunct untuk Columbus College of Art and Design, The Ohio State University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Saya mendapat bantuan sedikit daripada kawan-kawan saya
enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: Oktober 11, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hidup adalah perjalanan dan, seperti kebanyakan perjalanan, datang dengan turun naiknya. Dan seperti hari selalu mengikuti malam, begitu juga pengalaman harian kita dari gelap ke cahaya, dan pergi dan balik. Walau bagaimanapun,…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 4, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Apa sahaja yang kita lalui, baik secara individu dan kolektif, kita mesti ingat bahawa kita bukan mangsa yang tidak berdaya. Kita dapat merebut kembali kekuatan kita untuk menyembuhkan hidup kita, secara rohani dan emosional, juga ...
Surat Berita InnerSelf: September 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Salah satu kekuatan besar umat manusia adalah kemampuan kita untuk bersikap fleksibel, kreatif, dan berfikir di luar kotak. Untuk menjadi orang lain daripada kami semalam atau sehari sebelumnya. Kita boleh mengubah ... ...
Apa Yang Berfungsi Bagi Saya: "Untuk Yang Paling Tinggi"
by Marie T. Russell, InnerSelf
Sebab saya berkongsi "apa yang sesuai untuk saya" adalah kerana ia juga berfungsi untuk anda. Sekiranya tidak seperti yang saya lakukan, kerana kita semua unik, beberapa perbezaan sikap atau kaedah mungkin menjadi sesuatu yang…
Adakah Anda Sebahagian daripada Masalah Kali Terakhir? Adakah Anda Akan Menjadi Bahagian Penyelesaian Kali Ini?
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Adakah anda mendaftar untuk mengundi? Sudahkah anda mengundi? Sekiranya anda tidak akan memilih, anda akan menjadi sebahagian daripada masalah.