Cara Memilih Hadiah Krismas yang Tepat: Petua Dari Penyelidikan Psikologi

Cara Memilih Hadiah Krismas yang Tepat: Petua Dari Penyelidikan Psikologi
Shutterstock

Krismas adalah masa perayaan, relaksasi dan pemberian hadiah.

Tetapi memilih hadiah juga dapat menjadikannya masa tekanan dan kebimbangan. Hadiah yang salah sebenarnya boleh lebih berbahaya daripada kebaikan.

Berikut adalah beberapa nasihat, berdasarkan kajian selama beberapa dekad, mengenai bagaimana untuk mengatasi masalah ini.

Mengapa kita memberi hadiah?

Penyelidikan ke psikologi pemberian hadiah menunjukkan terdapat dua tujuan yang harus dipertimbangkan ketika memberi seseorang hadiah.

Yang pertama ialah membahagiakan penerima. Itu bergantung kepada sama ada hadiah itu adalah sesuatu yang mereka mahukan.

Yang kedua adalah untuk mengeratkan hubungan antara pemberi dan penerima. Ini dicapai dengan memberikan hadiah yang bijaksana dan tidak dapat dilupakan - hadiah yang menunjukkan pemberi benar-benar mengenali penerima. Biasanya ini bermaksud mencari tahu apa yang seseorang inginkan tanpa bertanya secara langsung.

Anda dapat melihat teka-teki.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Untuk mendapatkan seseorang hadiah yang paling mereka inginkan, perkara yang jelas harus dilakukan adalah bertanya. Pendekatan ini dapat mencapai tahap tinggi pada keinginan. Tetapi ia ditetapkan untuk gagal dalam menyampaikan pemikiran.

Grafik berikut menggambarkan masalah (dengan diri saya sebagai penerima contoh).


Dua dimensi yang harus dipertimbangkan ketika membeli seseorang hadiah: perhatian dan keinginan. (bagaimana memilih petua hadiah Krismas yang tepat dari penyelidikan psikologi)
Dua dimensi yang perlu dipertimbangkan semasa membeli hadiah kepada seseorang: perhatian dan keinginan.
Imej dari https://pixabay.com/


Hadiah terbaik adalah hadiah yang diingini oleh penerima dan bijaksana. Bagi saya ini mungkin t-shirt khas yang dicetak dengan jenaka.

Sebaliknya, hadiah yang paling buruk tidak diingini atau difikirkan. Bagi saya, ini mungkin sepasang stoking.

Kemudian ada hadiah yang diinginkan tetapi tidak dipikirkan, seperti wang tunai, dan hadiah yang tidak diingini tetapi sangat bijaksana, yang bagi saya secara rasmi akan menamakan bintang untuk penghormatan saya. Saya suka astronomi tetapi ini bukan untuk saya.

Menavigasi risiko sosial

Inilah sebabnya mengapa membeli hadiah boleh menyebabkan kegelisahan. Ada "risiko sosial" terbabit.

Hadiah yang diterima dengan baik dapat meningkatkan kualiti hubungan antara pemberi dan penerima dengan meningkatkan perasaan hubungan, ikatan, dan komitmen. Hadiah yang kurang diterima lakukan sebaliknya.

Ini telah ditunjukkan oleh penyelidikan. A Kajian 1999 meminta 129 orang untuk menerangkan secara terperinci situasi di mana mereka telah menerima hadiah. Sepuluh orang melaporkan hadiah yang melemahkan hubungan. Dua orang sebenarnya mengakhiri hubungan selepas pemberian itu.

Fikiran tidak dikira seperti yang anda fikirkan. Pemberi hadiah cenderung melebih-lebihkan seberapa baik hadiah yang tidak diminta akan diterima.
Fikiran tidak dikira seperti yang anda fikirkan. Pemberi hadiah cenderung melebih-lebihkan seberapa baik hadiah yang tidak diminta akan diterima.

Berapakah jumlah pemikiran itu?

Penyelidikan juga menunjukkan bahawa orang cenderung terlalu menilai kemampuan mereka untuk mengetahui apa yang akan disukai oleh seorang penerima, dan oleh itu hadiah apa yang akan membawa kepada pengukuhan hubungan.

A Kajian 2011 meminta responden untuk memikirkan kembali perkahwinan mereka sendiri atau perkahwinan yang menjadi tetamu mereka. Penerima hadiah diminta untuk menilai betapa mereka menghargai hadiah sama ada disenaraikan di daftar hadiah atau tidak. Para tetamu diminta untuk mengira seberapa baik mereka menganggap hadiah diterima.

Penerima hadiah sangat menyukai hadiah dalam senarai mereka. Namun, pemberi hadiah cenderung salah menganggap hadiah yang tidak diminta (yang tidak ada di dalam daftar) akan dianggap lebih bijaksana dan perhatian oleh penerima yang dimaksudkan daripada yang berlaku.

Pemberi hadiah juga cenderung melebih-lebihkan bahawa hadiah yang lebih mahal akan diterima kerana lebih bijaksana. Tetapi ternyata penerima hadiah hargai hadiah yang mahal dan murah. Pada hakikatnya, mereka sebenarnya lebih dekat dengan mereka yang memberi hadiah yang sesuai, seperti sijil hadiah untuk restoran biasa yang berdekatan dan bukannya restoran kelas atas yang jauh.

Psikologi wang tunai

Bagaimana dengan hanya memberi wang tunai?

Lagipun, penerima dapat membeli dengan tepat apa yang mereka mahukan. Tetapi wang tunai adalah dianggap tidak bertimbang rasa kerana tidak memerlukan usaha dan nampaknya meletakkan nilai dolar pada hubungan.

Dalam budaya Cina, wang tunai diberikan dalam sampul merah untuk menurunkan nilai wang dengan memasukkannya ke dalam simbol keberuntungan. Sekiranya anda akan memberi wang tunai, fikirkanlah melakukannya secara kreatif, seperti melalui origami pintar atau dengan cara lain yang memperibadikannya. Ini akan menunjukkan tahap lebih bertimbang rasa.

Alternatif terdekat dengan wang tunai adalah kad hadiah. Manfaat utama adalah bahawa ia memerlukan sedikit usaha dan membolehkan beberapa pertimbangan dalam memilih kad hadiah mana yang hendak dibeli. Walaupun begitu, penyelidikan menunjukkan kad hadiah sering dicari sebagai pilihan terakhir.

Hadiah terbaik dari semua

Sekiranya anda ingin mendapatkan hadiah yang dibungkus di bawah pokok Krismas dan belum diberi tahu apa yang diinginkan oleh penerima, dapatkan sesuatu yang praktikal dengan sentuhan yang diperibadikan. Sekiranya anda benar-benar bergelut, kad yang bernas bersama dengan kad hadiah yang fleksibel adalah pilihan yang selamat.

Tetapi jalan keluar utama dari psikologi penyelidikan pemberian hadiah adalah bahawa, jika tujuan anda adalah untuk mengeratkan hubungan anda dengan penerima, beri mereka pengalaman.

A Kajian 2016 meminta orang untuk memberi rakan baik hadiah "material" atau "pengalaman" (bernilai $ 15). Hadiah material merangkumi barang-barang seperti pakaian. Hadiah pengalaman merangkumi perkara seperti tiket wayang. Penerima hadiah pengalaman menunjukkan peningkatan kekuatan hubungan yang lebih kuat daripada penerima hadiah material.

Hadiah paling berharga yang dapat anda berikan kepada orang yang anda sayangi sebenarnya cukup sederhana: masa yang berkualiti. Didalam Kajian 2002 melibatkan 117 orang, lebih banyak kebahagiaan dilaporkan dari pengalaman keluarga dan agama daripada peristiwa di mana menghabiskan wang dan menerima hadiah menjadi tumpuan.

Jadi Krismas ini, minum, duduk dan berbual. Mengenali satu sama lain. Sekiranya selesai dengan baik, datanglah Krismas akan datang, anda berdua akan mengetahui dengan tepat apa hadiah untuk saling menarik.

Mengenai PenulisPerbualan

Adrian R. Camilleri, Pensyarah Kanan dalam Pemasaran, Universiti Teknologi Sydney

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Kontroversi Yang Dibuat - "Kami" Melawan "Mereka"
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Apabila orang berhenti berperang dan mula mendengar, sesuatu yang lucu berlaku. Mereka menyedari bahawa mereka mempunyai lebih banyak persamaan daripada yang mereka fikirkan.
Surat Berita InnerSelf: 10 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, ketika kita meneruskan perjalanan menuju apa yang - setakat ini - 2021 yang penuh gejolak, kita menumpukan perhatian pada diri kita sendiri, dan belajar untuk mendengar mesej yang intuitif, untuk menjalani kehidupan yang kita…
Surat Berita InnerSelf: 3 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Semasa menyambut tahun baru, kami mengucapkan selamat tinggal kepada yang lama ... yang juga dapat berarti - jika kita memilih - melepaskan perkara yang tidak sesuai untuk kita, termasuk sikap dan tingkah laku lama. Menyambut yang baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tahun baru semakin hampir. Kedatangan tahun baru boleh menjadi masa renungan, atau penilaian semula ke mana kita berada, dan ke mana kita akan pergi. Ramai di antara kita melihat ini sebagai peluang untuk…
Buletin InnerSelf: 20 Disember 2020
by Kakitangan InnerSelf
Dalam budaya moden, kita cenderung melekatkan label pada perkara dan orang: baik atau buruk, kawan atau musuh, muda atau tua, dan banyak lagi "ini atau itu". Minggu ini, kita melihat label tertentu dan…