The Snake Charmer: Bolehkah Siapa Yang Hidup Lebih Baik daripada Hukum Alam?

The Snake Charmer: Bolehkah Siapa Yang Hidup Lebih Baik daripada Hukum Alam?

Ada kisah lama Penatua kita mengajar kita tentang Ular Air yang tinggal di kolam yang tinggi di dasar gunung suci. Dia seorang yang sihat, kaya, kuat, dan kacak. Dia berada di puncak dunia, mungkin anda katakan.

Dia mempunyai seluruh kolam untuk dirinya sendiri dan dia mempunyai segala-galanya yang dapat dituntut dalam kehidupan: banyak sumber semula jadi, ruang terbuka, banyak makanan, cuaca yang baik, perlindungan yang cukup, perlindungan, beberapa isteri setiap kali dia memerlukan seorang wanita, dan banyak masa lapang untuk merenungkan makna kehidupan. Ya, Pencipta Besar itu sangat baik baginya.

Tetapi untuk beberapa sebab yang aneh ia tidak cukup untuknya. Dia tidak tahu apa yang perlu dilakukan dengan semua masa lapang itu. Daripada menggunakannya untuk doa, upacara, upacara, dan kerohanian, dia mula menggunakannya untuk melakukan kerosakan. Daripada menggunakan masa lapang untuk mengucapkan terima kasih atas kesejahteraannya dan sebagai cara untuk membantu dan berkongsi dengan orang lain dalam komuniti, dia mula menggunakannya dalam usaha untuk memikat orang lain dengan betapa pentingnya dia.

Ia Masih Hanya Tidak Cukup ...

Dalam pencariannya untuk makna dalam kehidupan, dia lupa bagaimana menjadikan hidup lebih bermakna. Lagipun, dia beranggapan, dia sudah mempunyai segala-galanya yang boleh dipersoalkan tetapi masih belum cukup.

Pada suatu hari, dia mula menyedari bahawa dia sudah berumur. Dia tidak begitu kuat dan cepat seperti dulu. Dia mendapat terlalu gemuk daripada makan berlebihan dan menjadi malas, dan dia telah makan semua makanan dalam jarak dekatnya tanpa mempraktikkan beberapa bentuk pemuliharaan. Jadi pada suatu pagi dia bangun, meninjau kawasan sekitarnya, dan cuba mencari cara mencari makanan. Tidak ada makanan yang kelihatan dan dia mula panik. "Sekarang apa yang akan saya lakukan?" dia berkata kepada dirinya sendiri.

Dia merangkak dari rumahnya ke dalam air dan memulakan pencarian. Pada mulanya dia kelihatan dekat, dan kemudian dengan pola tenunan dia pergi bolak-balik sehingga dia mendapati bahawa dia lebih jauh keluar, hampir ke tengah-tengah kolam. Dia merasakan kekuatannya pergi dan menjadi takut, jadi dia terus menuju ke pantai, hampir tidak dapat membuatnya sebelum mendarat.

Selama empat hari dia mencuba ini, sepanjang masa semakin lemah dari kekurangan makanan, umur, dan ketakutan. Kadang-kadang pada siang hari dia akan menangis dan berseru kepada jirannya untuk membantu tetapi tiada siapa yang akan datang. Dia tidak baik untuk jiran-jirannya selama ini. Dia tidak peduli tentang mereka, jadi sekarang bulatan itu kembali; mereka tidak peduli kepadanya.

The Charmer Ular

Pada hari kelima dia membuat rancangan. Dia akan menemui seseorang yang cukup bodoh untuk membantunya. Lagipun, dia berfikir pada dirinya sendiri, saya seorang yang sangat bijak dan penting di sini.

Dia melihat sekumpulan kecil Katak yang duduk di atas lily besar di tengah-tengah kolam. Dia tahu mereka mungkin yang terakhir dalam kumpulan mereka tetapi dia tidak peduli; dia sangat lapar. Oleh itu, dengan sedikit kekuatannya, dia diam-diam berenang ke mereka.

Apabila dia hendak menyelinap dan merebut satu, ketua kampung orang Frog melihat Ular dan mula menghantar amaran, tetapi Ular Air mempunyai kuasa; dia berjaya menawan Katak. Kemudian dia berkata, "Saudaraku, Sang Pencipta Besar telah mengutus aku untuk menolongmu, tetapi dalam menolongmu aku juga akan membantu diri saya sendiri."

"Tidak!" Katak itu bertindak balas, "Saya tidak mempercayai anda, tiada siapa yang boleh mempercayai anda, anda berbohong dan anda seorang yang tamak, lihat sahaja apa yang telah anda lakukan untuk kolam suci ini.

Ular Air memohon dengan Katak. "Lihatlah saya, saudara, saya adalah orang tua sekarang, saya lemah dan letih, saya tidak mempunyai apa-apa lagi, saya mesti menebus diri, sebab itu saya telah datang ke sini untuk menolong anda. orang sepanjang hidup saya dan saya tidak pernah memberi apa-apa kembali.Saya menyedari sekarang, selepas bertahun-tahun bahawa saya telah tamak dan saya melakukan salah.Jadi saya mempunyai visi.Creator Besar memberitahu saya bahawa untuk membuat rekod saya lurus saya akan mesti keluar dari sini dan menggunakan kebijaksanaan dan kekuatan yang terakhir untuk membantu anda, untuk memberikan sesuatu kembali. "

Katak itu hampir bersedia melompat ke dalam air dan melarikan diri tetapi dia melihat air mata di mata Ular lama dan teragak-agak. Ular itu berkata, "Saya tahu di mana bug terbesar dan terbaik adalah masih ada yang tersisa di seberang kolam, tersembunyi di tempat rahsia.Jadi jika anda dan keluarga anda akan melompat ke belakang saya, saya akan membawa anda semua di sana dengan yang terakhir kekuatan saya. "

Penipuan Besar

Orang-orang Katak mempunyai perbincangan dan hujah yang besar. Ada yang mahu pergi tetapi yang lain bimbang. Mereka tidak mempercayai musuh mereka. Tetapi akhirnya ia diputuskan. Frog yang lebih tua dan lebih besar berkata, "Lihatlah Ular lama yang menyedihkan ini, dia tidak boleh menyakiti orang lain lagi. Selain itu, kita memerlukan makanan untuk hidup dan bertahan dan meneruskan kerja kita di sini untuk air untuk kolam dan selebihnya komuniti. "

Jadi dengan berat hati mereka semua memanjat belakang belakang Ular. Satu demi satu yang difailkan secara berturut-turut. Mereka sangat berat bahawa mereka menyebabkan Ular tenggelam sedikit ke dalam air, yang menjadikan ia kelihatan seperti dia lemah. Kemudian ke arah lain kolam yang mereka pergi. Perlahan-lahan ular Air pergi, menenun masuk dan keluar dari tulen dan paya rumput.

Perlahan dia menyanyikan lagunya, memberitahu Katak bahawa ia adalah lagu kematiannya. Tetapi apabila badannya yang panjang melebar melalui buluh, dia akan menyelinap kepalanya ke belakang, dan satu demi satu dia akan merebut dan makan Katak lain. Akhirnya ada satu lagi kiri, ketua kampung besar Katak yang begitu sibuk makan pelbagai jenis bug baru yang dia tidak benar-benar melihat apa yang berlaku kepada keluarganya. Kemudian sebelum dia tahu, Ular itu membuka mulutnya yang besar dan meraih Katak yang terakhir, sementara itu ketawa kepada dirinya sendiri.

Tetapi Katak melawan balik. Di sekeliling mereka membelasah, menyebabkan arus bergerak jauh lebih jauh dari pantai. Mereka membuat begitu teruk bahawa Angin naik, dan ia juga menolak terhadap air, memindahkan mereka jauh dari pantai. Dalam masa itu, Ular telah memakan Katak yang terakhir di dalam kolam, dan berasa bangga dengan dirinya sendiri yang memutuskan untuk berenang pulang ke rumah.

Pembuat Yang Hebat

Tertawa dan membual kepada dirinya sendiri berenang, tetapi perlahan dan perlahan dia berenang, dan kemudian dia menyedari bahawa dia mula tenggelam. Kekuatannya habis. Dia mendapat terlalu banyak lemak daripada makan terlalu banyak Katak, dan panik mengalahkannya. Dia menangis, memohon, dan memohon dengan seseorang untuk membantunya. Dia menangis dan memohon dengan Pencipta Besar untuk membantunya. Dia tidak mahu mati dengan cara ini, dengan tenggelam. Lagipun, dia adalah Ular Air, dan lemas tidak akan menjadi cara yang mulia untuk mati.

Dia memberitahu Sang Pencipta Besar bahawa dia akan melakukan apa saja untuk menebus dirinya, dia membuat segala janji, memohon hidupnya. Dia tidak boleh menyimpan hidungnya di atas air sementara seluruh tubuhnya sudah tenggelam dan mula menariknya.

Ia seolah-olah seolah-olah ia mengambil selama-lamanya baginya untuk sampai ke seberang kolam. Dia sentiasa memerangi ketakutan dan kematian yang akan berlaku. Dengan sedikit nafas dan kekuatannya yang terakhir, dia akhirnya membuatnya, hampir tidak menarik dirinya keluar dari air ke lumpur dan tumbuh-tumbuhan. "Wah, saya buat, saya sebenarnya melakukannya!" dia mengejek dan membual kepada dirinya sendiri. "Saya tahu saya mempunyai kuasa yang lebih banyak daripada orang lain, saya tidak perlu mengikuti undang-undang rohani, undang-undang yang lama, saya boleh hidup dengan undang-undang saya sendiri, saya tidak memerlukan Pembuat Besar atau sesiapa pun kerana saya Saya sangat berkuasa dan bijak agar saya dapat berbuat apa-apa. Sekarang saya akan berbaring di sini untuk seketika, makan herba saya, berehat, dan memperbaharui diri saya. "

Undang-undang Alam Semesta

Hanya apabila dia fikir dia selamat, berbaring di sana di bawah sinar matahari yang hangat, merenung, berfikir bahawa dia boleh hidup lama tanpa memerlukan sesiapa, atau apa-apa, dan bahawa dia bahkan melebihi undang-undang Alam, dia mendengar jeritan yang paling menakutkan. Badannya membeku dalam ketakutan kerana bayangan sayap melintasi dia. Dia tahu apa itu dan mahu menyembunyikan secepat mungkin tetapi terlambat. Dia terlalu gendut, terlalu letih, terlalu lemah, dan terlalu tua, dan sebelum dia tahu itu Hawk itu merayap dan membawanya ke kematiannya, ke dalam sarangnya dan ke dalam mulut bayi yang baru lahir.

Tiada siapa yang dapat melarikan diri dari Undang-undang Alam Semesta, tidak kira betapa pentingnya mereka menganggapnya.

Dicetak semula dengan kebenaran Bear & Co.,
jejak di Inner Tradisi Intl.
© 2001. http://www.innertraditions.com

Perkara Sumber

Panggilan Roh Besar: Kehidupan Shamanik dan Ajaran Perubatan Grizzly Bear
oleh Bobby Lake-Thom.

perumpamaanKisah penebusan penyembuh asli Amerika Bobby Lake-Thom mengundang pembaca untuk memasuki dunia tradisi asli dan upacara adat. Bobby, yang juga dikenali sebagai Perubatan Grizzly Bear, tidak mengenali panggilan shamannya pada mulanya. Dia tidak tahu bahawa impiannya yang jelas, kebolehan psikik, dan lawatan oleh binatang liar dan tokoh hantu adalah panggilan dari Roh Besar. Dalam tradisi shamanik yang berusia tua, ia mengambil pengalaman mendekati kematian untuk menyampaikan mesej kepadanya.

Maklumat / Perintah buku buku ini dan / atau muat turun edisi Kindle.

Mengenai Penulis

Bobby Lake-Thom (Perubatan Grizzly Bear)Bobby Lake-Thom (Perubatan Grizzly Bear) adalah penyembuh asli tradisional dan guru kerohanian Karuk, Seneca, Cherokee, dan keturunan Kaukasia. Beliau mengajar, menjalankan bengkel, dan mengamalkan beratus-ratus orang yang berbeza dari semua lapisan masyarakat. Beliau juga pernah berkhidmat sebagai Profesor Pengajian Asli Amerika di Humboldt State University dan sebagai pakar hal ehwal India untuk pelbagai suku kaum, organisasi dan institusi akademik di Amerika Syarikat. Lawati laman webnya di http://www.nativehealer.net

Buku oleh Penulis ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Bobby Lake-Thom; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}