Ariadne

Saya rasa anda boleh menyifatkannya kepada sifat saya yang ingin tahu tetapi saya tidak dapat menahan rahsia. Cara paling cepat untuk merengsakan saya adalah untuk mengatakan, "Saya mempunyai rahsia, tetapi saya tidak dapat memberitahu anda." Ia benar-benar mendorong saya kacang! Mungkin, jika saya dapat mengawal impuls itu, cerita ini tidak akan pernah berlaku. Mungkin saya harus kurang ingin tahu di masa depan. Mungkin...

Semuanya bermula ketika saya berjalan melalui bukit-bukit ... akibat kemahiran navigasi saya yang sangat baik, saya dapat menghitung jumlah kecil di kawasan itu. Seperti gunung. Oh, perjalanan ini SEEMED seperti idea yang baik pada masa itu.

Di bukit-bukit di bandar lama saya masih gema zaman penjajah yang lama. Manors dan bahkan kecil terus berlimpah di dataran tinggi, bukan tarikan pelancong tetapi masih keluarga keluarga mulia. Untuk melihat salah satu bangunan kelabu dan larangan ini hampir selalu menjadi mimpi saya, jadi ketika saya benar-benar melihat gerbang besi tuang raksasa yang menguap lebar, menara putih tinggi di kejauhan, anda dapat memahami godaan saya.

Saya tertanya-tanya sama ada memasuki akan dianggap melanggar. Tidak sedar saya sudah melewati portal beckoning, saya tidak merasa bimbang dengan mana-mana undang-undang tanah itu. Untuk neraka dengan peraturan; jika kemudian bertanya saya boleh menjawab "Hey, pintu anda terbuka."

Saya biasanya sangat berhati-hati, tetapi kadang-kadang saya mendapat dorongan untuk melakukan sesuatu yang BENAR-BENAR. Saya fikir semua orang mempunyai unsur yang sangat bertentangan dengan sifat mereka, satu kaunter untuk setiap hari.

Melulu. Seperti apa yang saya buat sekarang. Saya mengamalkan setengah mati, anjing-anjing keselamatan yang ganas menyerang saya dan merobek saya. Tetapi laluan saya tidak terganggu. Sedikit kecewa bahawa tindakan saya telah tidak disedari, saya menuju ke menara putih yang mengetuk pintu.

Adakah sesiapa berasa tidak dapat dilihat? Sekiranya kita tiba-tiba dibuang dari Kehidupan, adakah dunia akan dapati? Adakah sesiapa melihat orang dalam orang ramai? Mungkin ia perspektif. Apabila seekor semut meninggal, tiada siapa yang sepertinya peduli, tetapi dalam masyarakat sem ant itu mungkin terlewat. Mungkin semut itu mempunyai kawan yang merindukan mereka sekarang, dan mengingati perkara yang mereka lakukan bersama. Siapa boleh katakan? Mungkin saya hanya memproyeksikan semut dengan personaliti yang terlalu banyak!

Matahari akhirnya melihat melalui awan dan padang rumput menyala dan mengingatkan saya bahawa ia adalah musim bunga. Ia adalah hari yang sejuk, langit mendung penuh gelap harbingers hujan. Pakaian sodden saya adalah bukti kemarahan ribut. Kini ... matahari terbenam di atas menara putih - spiral yang menyilaukan, berseri lahir dari struktur suram itu yang suram.

Pada ketika itu, saya rasa saya berada di hadapan takdir. Sesuatu yang istimewa sedang berlaku ... Saya merasakan bahawa visi ini adalah saya dan saya sahaja. Mengetahui di dalam hati saya bahawa saya telah melakukan perkara yang betul, saya telah menghidupkan langkah saya ke tempat yang bersinar itu. Pintu berkereta hitam berkerumun dengan ketukan saya, sebuah azab sengsara.

Terkejut, saya melompat, menyesali keputusan saya. Sungguh pelik bagaimana seseorang boleh menjadi begitu yakin satu minit, dan begitu tidak pasti seterusnya. Kebangkitan pintu itu seolah-olah telah membakar saya dari hayat yang menyenangkan, tiba-tiba membawa realiti sejuk kembali ke tumpuan yang tajam. Apa yang saya buat?

Kemudian pintu dibuka dan hati saya melompat. Gadis yang mulia berdiri di ambang pintu, sikapnya; kanak-kanak dan ingin tahu. Visi kesucian dan tidak bersalah lebih baik daripada menara gadingnya.

(Kemudian melihat ke belakang, saya dapat menganalisis mengapa dia begitu cantik. Kebaikannya meresapi ciri-cirinya, cahaya syurgawi yang membuatnya indah di luar ken dunia.)

Seringkali dia mempersembahkan dirinya sebagai Ariadne. Charmed, saya menyambutnya dengan baik dan menunggu dia bertanya mengapa saya menceroboh. Sebaliknya dia menjemput saya ke sekitar menara beliau. Ketakutan saya telah meninggalkan saya - saya tidak lagi bimbang tentang logik keadaan. Saya biarkan ia membawa saya.

Berjalan ke menaranya saya melangkah ke belakang dalam masa. Perabotan menara itu bersifat Victorian, semuanya dalam keadaan yang sangat baik, kepingan kehidupan yang sangat rumit di 1800. Saya selalu suka Victoria dari segi gaya, jadi saya memilih kerusi berlengan besar untuk menyimpan diri saya. Ariadne duduk di seberang saya, hanya meja kecil yang memisahkan kita.

Dia mula bercakap dengan saya mengenai pelbagai subjek, namun jelas bahawa walaupun dilatih dalam perbualan, dia tidak mempunyai pengalaman praktikal. Dia seolah-olah lapar untuk pengetahuan dunia luar. Ia kelihatan bahawa Ariadne tidak pernah meninggalkan menara gadingnya.

Ini jelas oleh tanggapannya, kerana saya terpaksa menjelaskan konsep kehidupan yang paling asas. Dengan sedikit hubungan manusia, Ariadne nampaknya telah dibesarkan dari buku.

Satu-satunya orang lain di harta itu tinggal di sebuah pondok batu kecil lebih dekat ke pintu pagar. Ariadne bercakap mengenai Yeremia, penjaga tanah, dengan kehangatan dan kasih sayang yang jelas - dia membesarkannya pada masa kecil, bercakap dengannya dan mengajarnya cukup untuk membaca ilmu pengetahuan yang disimpan di menara.

Harta sejati itu! Dia memaparkan koleksinya dengan penuh kesopanan. Terdapat teks mengenai seni, prinsip pemikiran, sains awal dan cerita-cerita kesusasteraan. Tidak seperti saya, saya tahu bahawa dia membaca semua klasik yang saya beli, tetapi tidak pernah membaca. Saya rasa saya terperangkap dalam kesibukan dan kesibukan, terlalu sibuk untuk duduk dan menghargai permata ini. Tetapi Ariadne, di menara gadingnya, mempunyai kedamaian dan ketenangan untuk mendengar mesej-mesej yang menggugah dari penulis lama yang mati itu, tanpa gangguan yang kita panggil kehidupan, mengaburkan suara-suara abadi itu.

Itulah ketika ia memukul saya. Ini adalah orang yang tidak pernah ditimpa oleh kejatuhan kehidupan, individu yang dibesarkan dalam persekitaran yang stabil, penyayang dan selesa untuk seluruh kewujudannya. Gadis manis ini hampir sempurna sebagai seorang manusia yang boleh datang.

Saya rasa saya berada di hadapan seorang malaikat; malaikat yang luar biasa, indah tetapi halus. Dan saya tertanya-tanya jika Ariadne dapat merasakan simpati terhadap rasa sakit orang lain, tanpa mengetahui penderitaan diri sendiri. Bagaimanakah anda menerangkan warna kepada orang buta? Apa yang anda boleh mengaitkannya dengan tanpa pengalaman yang benar?

Saya sering melawatnya selepas itu. Dia memberi saya kunci pintu luar, dengan jemputan untuk melawat bila-bila masa. Ariadne jelas begitu kesepian, jadi kelaparan untuk hubungan manusia. Saya membuat ritual mingguan untuk melawatnya dan memberi dia fasad yang dipamerkan dengan teliti dan indah di luar dunia. Dia seolah-olah gembira menerima penguatan kepada ilusi yang dicipta dengan teliti - komitmen saya kepada kejujuran adalah bahawa saya hanya membawa kebenaran, bukan semuanya. Saya membawa beberapa akhir yang bahagia, bukan majoriti sembilan di mana pengakhiran tidak begitu gembira. Sekejap sekalipun, saya telah membawa yang terbaik yang ditawarkan oleh dunia saya.

Kemudian ... saya tahu suatu hari nanti akan berakhir. Adalah pelik bagaimana beberapa butiran kecil yang seolah-olah tidak bermakna, begitu tidak penting, boleh mempunyai kesan yang mengerikan.

Saya meninggalkan beg saya di belakang ....

Pernyataan itu kelihatannya tidak berbahaya, duduk di sana pada halaman. Tetapi seperti yang saya akan mendedahkan, kesannya memecah ....

Air mata. Mengalir ke atas ciri-ciri manis, pisau menindih ke dalam hati saya. Ia menyakitkan saya untuk melihat kesakitannya. Dalam suara yang disiksa, tercekik, seperti mengejek nada malaikatnya, Ariadne bertanya kepada saya sama ada ia benar.

Dia mengangkat surat khabar itu dari beg saya. Ini adalah contoh yang agak biasa akhbar - pembunuhan sekali-sekala, kemalangan, laporan peperangan, dan anak-anak kelaparan.

Dengan keengganan, saya mengesahkan cerita akhbar itu. Saya berasa seperti ibu bapa yang menjelaskan kepada anak mereka mengapa haiwan kesayangan mereka tidak dapat bermain dengan mereka lagi. Saya tidak berada dalam keadaan fikiran yang baik. Saya rasa seperti raksasa; bahawa saya telah melepaskan penderitaan sedemikian dalam dirinya, walaupun dengan tidak sengaja.

Saya beritahu ini yang tidak bersalah dari cara-cara dunia. Saya memberikan kepada Ariadne pengetahuan mengenai kematian, kesakitan, dan kebencian - semua perkara yang kita berurusan dengan setiap hari. Ia keluar dengan tergesa-gesa - saya memberitahu dia tentang kesakitan saya, harapan saya yang gagal, cinta saya yang tidak berakhlak. Saya tidak dapat menolongnya, hanya pelepasan semua yang menanggung jiwaku.

Apabila saya selesai, Ariadne hanya menatap saya, matanya penuh cinta. Walaupun dia terkejut dengan kesakitan yang mengerikan ini, kesakitan yang saya dorong ke atasnya, dia masih boleh membawa dirinya sendiri untuk merawat pesalahnya.

Keindahan yang mudah dari perbuatan itu membawa saya menangis.

Ariadne membongkok bahu saya dengan lembut dan kesakitan saya sendiri berkurang, terlepas oleh penderitaannya. Dengan cinta di matanya, Ariadne memberi saya senyuman yang lemah; senyuman kecil yang berani, sedih, sedikit.

Tiada apa yang akan mempersiapkan saya untuk apa yang berlaku seterusnya. Dia berumur dalam momen, ciri-cirinya yang sakit dengan lelah dalam beberapa minit. Ia seolah-olah angin meletup dan Ariadne patah - memecah, sekeping, dan dia telah hilang. Semua yang tersisa adalah pakaian kosong dan abu-abu abu-abu di angin yang sudah mati.

Terkejut. Saya jatuh berlutut dengan kekeliruan dan penderitaan. Ariadne sudah tiada. Selamanya. Melihat debu yang merupakan sisa-sisa Ariadne, yang diselingi dalam pakaian putihnya, saya tidak boleh berbuat apa-apa kecuali menangis.

Seperti Zombie, saya membuat perjalanan dari menara gading. Walaupun badai pecah, saya berasa hancur dan tidak berdaya. Walaupun saya tidak pernah bertemu dengannya, saya memutuskan untuk memaklumkan kepada Yeremia tentang keadaan perempuan simpanannya.

Sememangnya, Yeremia telah hancur dan saya menjadi fokus kemurahannya. Dia menjelaskan bahawa Ariadne telah dibangkitkan sejak lahir tanpa pengetahuan tentang kematian; kerana dia tidak peduli dengan kematian, dia kebal terhadap sentuhannya yang menakutkan.

Beliau telah berada dalam keadaan pemulia wanita selama lebih dari seratus tahun.

Ibu bapanya, sudah lama mati, ingin memelihara dia dari penderitaan hidup; mereka mahu dia menjadi benar-benar tiada masa. Pernah berubah, pernah cantik, pernah sempurna. Dia lebih lanjut bercakap mengenai keturunannya, yang telah mengubah ciri mereka untuk menyerupai Yeremia yang pertama - ketika Ariadne tumbuh dewasa. Dia berumur sama dengan diri saya sendiri, bukannya 60 yang berumur belasan tahun yang kelihatannya. Umur sebenar beliau sekarang menunjukkan, kesakitannya, kemarahannya, kesedihannya. Saya telah membawa kemusnahan warisan keluarganya kepada Ariadne - saya telah mendedahkan konsep kematian kepadanya dan yang telah memanggil penunggang pucat untuk menuntutnya.

Saya yakin bahawa Yeremia dibakar dengan hasutan untuk membalas dendam terhadap saya, tetapi pada masa ini kesedihannya melebihi kemarahannya. Saya telah melakukan kerosakan yang mencukupi - saya telah meninggalkannya untuk kesedihannya.

Biar saya ceritakan, saya rasa tidak berharga. Melalui kesilapan kecil itu, saya telah menyebabkan banyak kerosakan; Saya telah menghancurkan sesuatu yang pasti kekal.

Ketika matahari menusuk angin ribut, saya terkena epiphany:

Keindahan sebenar Ariadne diturunkan pada akhir hidupnya. Mengetahui bahawa dunia pada dasarnya tidak peduli, dia masih boleh menjaga orang lain. Dia boleh mengabaikan kesakitannya dan masih dapat mengasihi. Bahawa kita dapat mengasihi satu sama lain dalam ejekan kejam ini kewujudan adalah benar-benar ajaib. Keajaiban yang kita semua mampu.

Kami menghargai lebih banyak kecantikan apabila kita tahu bahawa ia akan hilang beberapa hari lagi. Mawar, sementara indah, akan layu, tumbuhan akan mati. Walaupun bunga mekar, kita suka kecantikannya, kerana ia tidak akan kekal selama-lamanya. Metafora untuk kewujudan manusia. Kita tumbuh, kita mekar dan kemudian kita mati. Kita semua lebih berharga antara satu sama lain kerana kita tahu ia akan berakhir satu hari nanti.

Saya tidak menyesal tindakan saya. Saya melakukan apa yang saya fikir betul. Saya mungkin telah mengganggu alam semesta, tetapi itu adalah hak saya, seperti kewajipan saya. Saya tinggal di dalamnya, selepas semua. Sama ada saya memperkaya kosmos atau kehancuran terserah kepada saya. Ariadne mempunyai penghinaan terhadap kehidupan, dia hanya benar-benar cantik dari kematiannya sendiri. Ariadne hanya benar-benar di dunia kita untuk masa yang singkat, tetapi dia memperkayakan dunia ini sebelum dia meninggalkannya.

Kami telah berpaling ke syurga - kini terpulang kepada kita untuk mencipta syurga kita sendiri.


Tentang Pengarang

Cailean DarkwaterPada masa penulisan ini (Januari 2000), Cailean Darkwater adalah seorang penulis muda yang menulis selama kira-kira bulan 9. Beliau memberi tumpuan kepada menulis karya inspirasi yang boleh membantu orang lain hanya dengan membaca mereka, satu bentuk "kaunseling pasif, tidak langsung". Dia sering menulis dari pengalaman hidupnya sendiri dan sebahagian besar karya beliau mempunyai undercurrent filosofi yang lebih mendalam. Dia mengajak para pembaca untuk bertindak balas dengan menulisnya kepadanya Alamat emel ini telah dilindungi dari spambots. Perlukan JavaScript untuk melihatnya.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}