Kelas Hidup

Bab Satu: CONFUSION

"Oh, Tuhanku, dia sudah mati!"

Saya tidak pasti sama ada saya mahu menangis, atau jika saya merasa lega. Saya terpaksa pergi ke rumah untuk memberitahu ibuku, "Ayah mati".

Nama saya Dillon dan ini adalah kisah bagaimana saya bangun dari impian dunia - penglihatan yang mengendalikan pemikiran saya, tingkah laku saya, hubungan saya dan masa depan saya - penglihatan yang menjejaskan setiap aspek hidup saya, dan sebuah penglihatan yang saya tidak menyedari sepenuhnya.

Satu urutan kejadian yang mengejutkan berlaku dalam hidup saya apabila saya berumur tujuh belas tahun. Suatu hari, semasa hujah dengan bapa saya, saya terasa sejuk. Saya menjerit kepadanya, "Kenapa awak tidak jatuh mati!" Saya berpaling dan berjalan pergi dengannya masih menjerit kepada saya. Ayah saya selalu marah dan entah bagaimana kecewa dengan saya. Dia meletakkan saya sentiasa dan tidak pernah mempunyai apa-apa yang menggalakkan untuk mengatakan.

Dua hari kemudian ayah saya mengalami serangan jantung di jalan masuk kami. Saya berlari kepadanya dan mula melakukan CPR sebaik mungkin. Saya telah memberi dia resusitasi mulut ke mulut apabila saya fikir saya merasakan dia mengambil nafas terakhirnya. Tubuhnya hilang lemas kerana nafas terakhir dilepaskan ke dalam mulut saya sendiri. Dia sudah pergi. Saya berlutut di sana, masih memegang bahunya yang tidak bermaya, wajah kelabunya dengan mata kosong yang menatap saya.

Beberapa air mata yang saya kutip adalah air mata kekeliruan. Sebahagian daripada saya berasa sedih dia telah mati. Satu lagi bahagian saya gembira. Apa kelegaan bahawa lelaki ini yang saya sangat takut adalah hidup saya selama-lamanya. Atau jadi saya fikir.

Saya cuba untuk tidak memikirkannya dan menghabiskan masa saya melepak dengan rakan-rakan saya. Kami terperangkap dalam dunia berpesta dan tidak pernah bercakap tentang mimpi, atau perasaan, atau masa lalu. Seluruh kejadian yang mengerikan, dan peranan saya dalam drama, meninggalkan saya dalam keadaan kejutan dalaman. Saya tidak berani memberitahu sesiapa apa yang saya alami.

Tidak lama selepas itu, saya mula bermimpi yang sama berulang-ulang kali. Ia kelihatan begitu nyata. Saya bermimpi saya berdiri di pintu masuk ke ruang tamu kami. Ayah saya duduk di atas sofa. Dia telah mati, tetapi tidak seorang pun akan memberitahunya. Dia tidak tahu sendiri. Saya bertanggungjawab untuk memberitahunya bahawa dia telah mati. Saya terlalu takut. Setiap kali, seperti yang saya katakan kepadanya, saya akan bangun dalam peluh sejuk.

Ayah saya masih hidup di dalam saya, nampaknya. Saya dapat mendengar suaranya di kepala saya memberitahu saya saya tidak cukup baik, dan saya percaya. Seolah-olah suaranya telah menjadi sebahagian daripada suara saya sendiri.

Saya tidak suka diri saya sendiri. Saya tidak suka bagaimana perasaan saya, atau apa yang saya lihat ketika saya melihat di cermin. Saya bimbang tentang apa yang difikirkan oleh orang lain tentang saya. Tiada siapa yang menyedarinya kerana saya bermain permainan yang hebat dan tahu bagaimana bertindak hebat. Di dalamnya, saya menyakiti. Saya keliru. Saya tidak tahu siapa saya sebenarnya, atau apa yang berlaku kepada kehidupan. Saya hanya mahu disukai.

Suatu malam saya keluar dengan beberapa kawan dan kami minum minuman keras yang diambil Fred dari kabinet minuman keras ayahnya. Ayahnya sentiasa mabuk apabila saya melihatnya dan dia tidak pernah tahu bahawa anaknya telah mencuri minuman kerasnya. Kami keluar untuk menaiki Volkswagen Bug Fred. Fred tidak dapat berjalan lurus, apalagi memandu kereta.

Biasanya saya akan duduk di hadapan dengan Fred, dan rakan lain, Bill, akan mengambil tempat duduk belakang. Tetapi kali ini saya memutuskan untuk menjadi seorang lelaki yang baik dan menyerahkan kerusi saya ke Bill.

Terdapat lampu hijau, tetapi tidak ada anak panah hijau. Fred sangat mabuk dia tidak dapat memberitahu perbezaannya. Dia membuat giliran kiri di seberang lebuh raya tanpa memberi arah ke arah lalu lintas. Saya melihat ke bahu kanan saya dan melihat lampu di wajah saya. Kesan perlanggaran itu sepenuhnya menghancurkan pintu sisi penumpang. Masa datang terhenti. Seketika saya melihat segala-galanya yang pernah berlaku dalam hidup saya di hadapan mata saya. Kecederaan saya meletakkan saya di hospital selama sepuluh hari. Rang undang-undang tidak berjaya.

Pada masa ini, ibu saya dan saya tidak begitu baik. Sekolah telah keluar untuk musim panas dan dia tidak bersetuju dengan orang-orang gila yang saya sedang berkeliaran. Saya cuba menerangkan kepadanya, dengan mereka di mana saya percaya saya paling sesuai. Saya tahu dia sakit ketika kematian ayah saya, dan berjuang untuk bekerja sepenuh masa untuk memenuhi keperluan. Namun, kami berhujah walaupun perkara paling kecil.

Pada suatu malam, ia melanda saya sekaligus. Itu adalah salah saya Bill telah mati. Saya telah memberinya kerusi saya. Saya diseksa oleh pemikiran bahawa entah bagaimana saya juga bertanggungjawab untuk ayah saya sendiri yang mati. Kesakitan itu tidak dapat ditanggung. Saya sangat putus asa. Dari suatu tempat jauh di dalam usus saya suara berteriak untuk mendapatkan bantuan. Saya menangis, "Tuhan - siapa, apa dan di mana sahaja anda berada, tolonglah saya! Bantu saya memahami semua kesakitan yang saya rasa!"

Semuanya tiba-tiba menjadi sangat tenang. Ia mengingatkan saya tentang yang tenang pada hari bersalji apabila semuanya ditutup dengan putih. Gelombang damai seperti saya tidak pernah merasakan sebelum datang ke saya. Satu wajah datang ke dalam fikiran saya, seperti yang jelas dan jelas seperti apa-apa imej boleh. Ia adalah wajah seorang lelaki berusia berjanggut berambut putih. Terdapat garis-garis gelap di rambut dan jenggotnya. Matanya jelas dan berkilauan. Kehadirannya berasa selesa. Dia tersenyum dan berkata, "Saya Kakek".

Saya tidak boleh percaya permainan yang saya imaginasi bermain dengan saya. Saya ingin mempercayai bahawa ini adalah sejenis tanda bahawa mungkin sesuatu yang baik akan berlaku. Walaupun hari-hari berlalu, saya meragukannya dengan lebih banyak lagi. Kehidupan berjalan seperti biasa dan saya lebih keliru berbanding sebelum ini.

Bab Dua: CARA YANG DILAKUKAN

Kebimbangan ibu saya yang semakin meningkat akhirnya mendorongnya untuk berhadapan dengan kawannya, Prema, seorang wanita tua yang dia temui di kedai runcit. Dia memberitahu Prema mengenai pergeseran di antara kami, dan mengenai keengganan saya untuk melihat kaunselor. Dia menjelaskan ketakutannya tentang trek mati yang telah saya lalui, dan kecederaan dan kemarahan yang saya cuba sembunyikan. Kebimbangan yang berterusan dan tekanan fizikal yang dibawa oleh hujah-hujah kami adalah menjaga dia malam.

Prema mencadangkan mungkin apa yang saya perlukan adalah peluang untuk melarikan diri dari bandar untuk sementara waktu, dan mungkin menghabiskan sedikit masa dengan alam semula jadi akan membolehkan saya mengenali diri saya dengan lebih mendalam. Dia memberitahu ibu saya tentang kabin terpencil di pergunungan bahawa dia dan suaminya, Sage, telah membina sendiri atas alasan itu.

Sage semakin tua, katanya, dan telah mencari seseorang untuk membantu dengan pembaikan di kabin. Beliau telah menangguhkan rancangannya untuk meletakkan beberapa pagar baru dan membina kandang kerana dia tidak dapat mencari sesiapa sahaja yang boleh bekerja. Dia mencadangkan kepada ibu saya kemungkinan saya menghabiskan sisa musim panas dengan Sage di kabin. Saya tidak akan ada apa-apa untuk tinggal di sana, katanya, dan saya juga boleh membuat sedikit wang.

Ibu saya memberitahunya bahawa saya tidak akan bersetuju dengan rancangan itu, dan yang menipu saya dari kawan-kawan saya tidak mungkin.

Ini adalah pada petang Jumaat dan saya di pusat bandar dengan sekumpulan lelaki yang melayang di seberang sekolah swasta semua gadis. Saya tidak menyedari salah seorang lelaki gila dalam kumpulan itu memilih kunci dan cuba memecah masuk ke kedai yang ditutup untuk hari itu. Penggera tersandung dan semua orang berlari. Bodoh saya - apabila saya mendengar penggera, saya pergi ke sana untuk melihat apa itu.

Pada ketika itu, kereta polis ditarik dan pegawai polis memandang saya lurus di mata. Saya tahu mereka akan berfikir saya telah melanggar kedai. Saya fikir saya lebih baik berlari. Nasib baik saya dapat berlari cepat apabila saya takut. Dengan setiap langkah, walaupun, saya merasakan perasaan saya akan ditipu kerana sesuatu yang tidak saya lakukan.

Saya membuat perjalanan pulang, tetapi polis sedang meronda kejiranan dan saya tahu mereka mencari saya. Ibu saya, tentu saja, terkejut melihat saya pulang awal dan ingin tahu apa yang telah berlaku. Saya tidak boleh bawa diri saya untuk menceritakan apa yang telah berlaku, dan cuba sedaya upaya untuk mengubah subjek. Saya menggumam sesuatu tentang keluar dari bandar untuk sementara waktu. Apa yang dikatakan bodoh! Saya fikir. Tidak mustahil. Kami tidak mampu melakukan apa-apa perjalanan, dan selain itu, di mana lagi yang hendak pergi?

Saya melihat ke atas dan melihat bahawa ibu saya tersenyum lebar di wajahnya. Ia adalah kali pertama saya melihat senyumannya dalam beberapa bulan. Kemudian dia memberitahu saya mengenai Prema dan perbualan mereka pada awal malam itu. Ia berbunyi seperti idea gila - melepak dengan beberapa geezer lama di tengah-tengah mana-mana. Tetapi saya tahu saya tidak mempunyai pilihan. Keluar dari bandar terdengar seperti idea yang baik, jadi saya bersetuju untuk mencubanya.

Bab Tiga: ARRIVAL

Keesokan harinya, Prema dihentikan dengan peta dan arah bagaimana mencari kabin, yang mereka namakan Stillpoint. Saya berasa tidak selesa selepas malam yang tidak enak dipenuhi dengan impian polis mengejar saya. Saya terus memberitahu mereka saya tidak melakukan apa-apa, tetapi mereka juga mengejar saya.

Saya melemparkan beberapa pakaian dalam beg galas. Saya tergelincir ke dalam kereta ibu saya dengan topi ditarik ke bawah mata saya. Apabila akhirnya kita melewati batas bandar, saya merasakan angkat berat dari bahu saya. Saya menarik nafas lega.

Selepas beberapa jam memandu, ibu saya menurunkan saya di hujung jalan tanah. Tidak ada rumah, atau orang lain, di mana-mana sahaja. Saya terpaksa berjalan kaki berliku untuk menuju ke kabin Sage. Ia adalah perasaan yang hebat melalui hutan. Saya bersendirian dan bebas. Tiada polis yang akan menemui saya di sini.

Sudah lewat petang ketika saya menghampiri kabin. Saya nampak seorang lelaki tua di teras depan duduk di kerusi goyang. Ketika mata kita bertemu, saya berhenti, mati di trek saya. Saya menggelengkan kepalanya dengan tidak percaya. Tidak dinafikan bahawa Sage adalah orang tua berambut putih yang wajahnya saya lihat ketika saya berseru kepada Tuhan untuk bantuan. Dia juga mempunyai garis-garis hitam dalam rambut kelabu dan janggutnya. Saya mula goncang. Ini tidak boleh, saya fikir. Fikiran saya mesti bermain helah pada saya lagi.

"Selamat datang, Dillon," katanya. "Nenek Prema memberitahu saya anda mungkin datang."

"Anda Kakek Kakek," kata saya.

"Ya, Dillon. Sesetengah orang memanggil saya Datuk."

"Saya mempunyai mimpi dan saya fikir saya melihat wajah yang kelihatan seperti anda."

"Betul, bukan kebetulan," katanya. "Saya melihat anda dalam mimpi juga, dan sekarang di sini anda, betul-betul di hadapan mataku."

Saya tertanya-tanya jika dia merasakan saya.

"Apa yang perlu saya panggil awak?" Saya bertanya.

"Anda boleh memanggil saya apa sahaja yang anda suka."

"Bagaimana jika saya hanya memanggil anda 'Gramps?' "

"Itu akan baik-baik saja, Dillon, jika saya datuk anda, maka itu akan menjadikan kamu cucu saya." Dia berjalan dan meletakkan tangannya di atas bahuku. "Anda tahu, Dillon," katanya, "anda seorang pelajar hidup, sama seperti saya. Selamat datang ke rumah sekolah Stillpoint. Selamat datang ke kelas kehidupan."


Sebuah Kebangkitan Dari Perkembangan Kehidupan Sehari-hari oleh Ed Rubenstein.Bab ini dikutip dengan kebenaran daripada

Sebuah Kebangkitan Daripada Trances of Everyday Life -
A Journey to Empowerment
oleh Ed Rubenstein.

buku Info / Order.


Ed Rubenstein, Ph.D.Tentang Pengarang

Bab-bab ini dikutip dengan izin dari Sebuah Awakening Daripada Trances of Everyday Life - Sebuah Perjalanan Ke Pemberdayaan oleh Ed Rubenstein. Dr Rubenstein telah mengajar strategi pertumbuhan peribadi dan rohani untuk tahun-tahun 22. Beliau telah bekerja di universiti, hospital dan masyarakat. Tulisan Dr. Ruberstein boleh didapati di www.sages-way.com, serta temu ramah dengannya, dan maklumat mengenai bengkel.


enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}