Di seberang Sungai - Bahagian 2

Terus dari Bahagian I

Apa nama awak?

Lelaki tua kelihatan agak terkejut. "Saya tidak pergi dengan apa-apa, tetapi jika anda benar-benar mahu memanggil saya sesuatu, katakan sahaja Pete."

"Adakah anda fikir seorang lelaki boleh menjadikannya sebagai pengemis pada hari ini dan umur?"

"Saya tahu seorang lelaki boleh, saya membuatnya, tidak sukar, sekarang saya bertanya kepada anda, adakah anda beragama?"

"Nah, saya pernah menjadi seorang Presbyterian, kemudian menjadi Methodist, kemudian menurunkan segala sesuatu. Agama hanya kelihatan seperti hiburan yang tipis di gereja. Jemaat selalu memikirkan bagaimana persahabatan terlalu lama atau terlalu kerap, atau mereka tidak menyukai lagu pujian atau khutbah ini, seolah-olah seperti jenaka yang tidak begitu lucu, bagaimana dengan kamu?

"Tidak, tetapi saya suka melihat matahari terbit setiap hari, saya suka melihat burung-burung ini, dan bunga-bunga yang mekar pada tahun ini, saya tidak mempunyai apa-apa terhadap agama, tetapi saya mendapat saya di sini di luar."

'Adakah anda pernah merasa bersalah tentang mengemis? Tidak membuat hidup, dan semua itu? "

"Tidak, saya fikir jika orang mahu memberi saya sesuatu, itulah perniagaan mereka, saya tidak akan bertanding jika mereka tidak mahu memberi, itu juga."

"Adakah anda pernah melalui masa yang panjang apabila tidak ada yang memberi anda apa-apa dan awak hampir kelaparan?"

"Tidak, kebanyakan orang cantik, mereka tidak keberatan."

"Adakah polis pernah memberi anda masalah?"

"Tidak, mengapa, adakah saya kelihatan mencurigakan?"

Saya ketawa. "Tidak, anda kelihatan seperti seorang lelaki tua yang tinggal di salah satu rumah kecil di sini dan mempunyai pencen."

Pete memberi saya pandangan yang lebih mendalam dan berkata, "Saya mempunyai sejenis pencen, tetapi tidak ada wang di dalamnya."

"Apa jenis pencen yang anda maksudkan?"

"Suatu hari saya memutuskan saya telah bekerja cukup, dan saya bersara, tidak bercakap, tiada hujah, tidak ada jaminan sosial, saya hanya bersara, dan pencen saya dapat melihat burung dan bunga di taman dan berfikir fikiran saya ingin berfikir Saya tidak mempunyai bos apa yang memberitahu saya apa warna tali leher saya harus. "

"Itu betul-betul jenis persaraan yang saya memutuskan ketika saya pergi dari kereta saya."

Semasa kami berjalan, angin hangat mengalir ke atas, membawa wangian semula ungu. Pete tiba-tiba menghalang saya dan mengangguk untuk menunjukkan rumah hijau kecil dengan tetingkap putih. "Sekarang ini seorang wanita yang selalu memberi saya sesuatu, dia tidak memberikan apa yang saya suka atau siapa saya, dia hanya memberikan saya sesuatu pada setiap masa.

Dia berjalan di tepi jalan dan mengetuk pintu depan. Seorang wanita berambut abu-abu datang ke pintu dan segera tersenyum melalui pintu ribut ketika dia mengenali Pete.

"Selamat pagi", Pete berkata, dalam cara yang mesra, tidak palsu. "Ia pagi yang bagus, bukan?"

"Ya," dia menjawab, membuka pintu ribut. "Bolehkah saya mendapatkan sedikit perkara untuk dimakan pagi ini?"

"Kenapa, ya, itu akan menjadi baik Dan saya tertanya-tanya jika anda boleh meluangkan sedikit untuk kawan saya di sini Dia hanya berjalan di seberang jambatan dan tidak tahu di mana untuk seterusnya. Adakah anda mempunyai sedikit tambahan untuknya ? "

"Sudah tentu, sebentar sahaja." Dia kembali ke rumah. Saya perhatikan rusa konkrit yang dicat di halaman depannya, dan saya mengagumi petuniasnya di sebelah stoop depan. Dia kembali dengan dua mentega kacang dan jeli sandwic. Saya berjalan ke pintu dan mengambil satu, dan Pete kemudian dengan sopan mengambil yang lain dengan mengangguk dan senyuman.

"Terima kasih banyak", kataku, dengan rasa terima kasih yang lebih daripada yang pernah saya rasakan sebelumnya. "Saya tidak dapat memberitahu anda berapa banyak saya menghargai sandwic ini, anda seorang wanita yang sangat baik."

"Baiklah," dia tersenyum kembali. "Ia tidak menyakitkan untuk membantu sedikit."

"Terima kasih sekali lagi", Pete menerbangkannya ketika kami kembali ke trotoar dan meneruskan perjalanan kami. "Lihatlah, itu mudah, roti sandwic ini akan berlangsung anda sepanjang pagi, Fred, dan anda boleh menghabiskan sepanjang pagi melakukan apa sahaja yang anda mahukan."

"Di manakah kita pergi, Pete?"

"Tidak ada tempat, Fred. Adakah anda mahu pergi ke suatu tempat?"

"Tidak, saya fikir awak telah membawa saya ke suatu tempat."

"Anda telah mengambil diri anda di suatu tempat dalam kehidupan anda di seberang jambatan itu, dan anda tidak menyukainya, sekarang anda tidak pergi ke mana-mana, adakah anda fikir anda akan dapat seperti itu?"

"Sukar untuk mengatakan, ia jauh berbeza dengan keramaian biasa yang tidak masuk akal."

Kami datang ke jejambat besar yang menyokong jalan raya sibuk. Seperti yang kita lalui di bawahnya, Pete memberi isyarat untuk saya duduk. Dia duduk di atas satu potong kayu enam demi enam, dan saya berjongkok di atas satu tumit, seperti yang diajarkan ayahku ketika saya masih kecil.

Dia menunjuk ke atas, menaikkan suaranya di atas tayar yang menggeliat dan berdebar-debar dari kereta-kereta yang mengalir terus ke atas kepala kita. "Orang-orang ini pergi ke mana-mana, Fred, tahu di mana, tidak, awak tidak, dan saya juga tidak ada, mungkin ada yang memberitahu mereka bahawa mereka harus pergi ke suatu tempat, jadi mereka mungkin membina sesuatu, dan untuk berbuat demikian, mereka terpaksa membeli beberapa alat dan bahan, dan untuk mendapatkannya, mereka terpaksa mencari pekerjaan untuk mendapatkan wang, dan mereka terpaksa pergi ke kolej untuk mendapatkan pekerjaan, pekerjaan yang baik, bukan hanya Dan mungkin mereka merasakan mereka terpaksa mempunyai isteri dan keluarga, kerana semua orang tidak akan pergi ke mana-mana, Fred, mereka semua fikir mereka tahu di mana mereka pergi, tetapi tidak seorang pun tahu. "

Saya duduk diam sementara, beralih berat saya ke tumit yang lain, dan duduk lagi. Trak diesel yang besar melintasi jejambat, dan bunyi enjinnya yang kuat secara beransur-ansur memudar jauh.

"Apa gunanya kita tidak menjadi sebahagian daripada mereka?" Saya bertanya dengan teliti.

"Tidak ada apa-apa pun, kenapa mesti ada satu perkara, saya hanya menonton sesuatu, menonton orang, saya berjalan-jalan, bau bunga, itu semua, saya tidak berbuat banyak, tidak banyak yang perlu dilakukan. berdenyut, paru-paru anda bernafas, orang memberi makanan kepada anda, ia tidak buruk sama sekali. "

"Tidakkah anda mahu pergi ke suatu tempat atau membuat sesuatu atau melakukan sesuatu, Pete?"

"Nope, kenapa perlu repot-repot, orang-orang yang ada di sana yang akan pergi ke tempat-tempat boleh melakukan itu, mereka boleh membina bangunan dan bekerja di bilik kecil pejabat mereka dan menulis laporan mereka dan memandu kereta mereka sehingga mereka mati, seperti yang saya kehendaki, dan sama seperti yang anda kehendaki, apa yang telah mereka perolehi? Mungkin sebuah peti keselamatan yang bagus dan obituari enam inci, yang saya tidak akan mempunyai. "

"Bolehkah kita keluar dari bawah jejak ini? Saya cadangkan, marah dengan bunyi yang mengerikan lalu lintas."

"Sudah tentu, kita boleh pergi ke mana sahaja yang kita mahu, Fred."

"Mari kita kembali ke sungai dan lihat itik", saya cadangkan.

Kami berjalan kembali ke arah timur ke arah sungai. Pagi musim bunga cerah dan cantik sekarang. Dandelions penuh mekar kuning dalam kebanyakan tiang depan kecil. Seorang wanita yang besar dengan stoking keriput bersandar dan merumput katil bunga. Dia mengangguk dengan sopan dan tanpa nama ketika kami berjalan.

Tidak lama kemudian kami sampai ke sungai dan duduk di bank. Saya merangkul batang rumput panjang dan mengikatnya di antara gigi saya. Itik tidak ada. Air sangat halus dan damai.

"Anda melakukan ini setiap hari?" Saya tanya. "Hanya bersiar-siar di mana sahaja yang anda mahu, dan duduk dan berfikir?"

"Kadang-kadang saya fikir, kadang-kadang saya duduk, kadang-kadang saya berjalan, kadang-kadang saya berbaring." Dia berbaring perlahan-lahan dan bermakna di atas rumput.

"Adakah anda pernah kesakitan atau berasa kesepian?"

"Tidak."

Kami berdua tenang untuk waktu yang lama, melihat ke luar sungai yang tenang, berbau busuk apabila setiap angin baru muncul. Selepas sekian lama lapan mallard berenang, seorang lelaki berkepala hijau, seorang wanita coklat coklat, dan enam anak itik yang setengah matang. Mereka berduyun-duyun dan menjunam selepas makanan di dalam air, seolah-olah menikmati satu sama lain. Saya mula merasakan sakit aneh di dalam diri saya, dan saya tahu bahawa kehidupan baru saya di sini tidak akan berfungsi. Saya tidak boleh hidup sepanjang hari seperti ini, apatah lagi sepanjang hayat saya. Saya akan keluar dari fikiran saya dengan kebosanan.

"Pete, saya tidak fikir saya akan dapat menjalani kehidupan pengemis. Ia tidak merasakan hak saya."

"Saya tahu, Fred, itulah yang dikatakan semua orang yang menjumpai jambatan itu, mereka tinggal beberapa hari, beberapa minggu, mungkin hanya beberapa jam seperti anda, tetapi lambat laun mereka akan kembali. Hanya perlu pergi, bukan masalah besar, kenapa kamu tidak kembali kepada keluarga kamu sekarang, dan tidak ada yang tahu apa-apa yang berbeza. "

"Tetapi isteri saya mungkin mempunyai polis mencari saya, dan saya meninggalkan kunci saya di dalam kereta di sepanjang jalan."

"Nah, anda membuat keputusan itu, tetapi saya tidak fikir ia akan menjadi sangat buruk, kenapa tidak anda hanya kembali ke jambatan dan melihat apa yang ada di sana?"

"Baiklah, Pete, dengarlah, saya sangat iri dengan cara anda dapat menjalani kehidupan yang tenang, dan bagaimana anda begitu baik. Mungkin suatu hari nanti saya akan dapat bersara seperti yang anda lakukan, tetapi belum. sedikit tanda penghargaan saya. " Saya membelinya tagihan lima puluh dolar.

Dia menyikatnya. "Terima kasih, Fred, tetapi saya tidak memerlukannya. Hati anda berada di tempat yang betul, walaupun jika anda membuat keputusan untuk datang dan berjumpa dengan saya lagi, saya akan menggantung di sini, saya tidak pergi jauh Seperti yang saya katakan, tidak ada tempat untuk pergi. "

"Baiklah, Pete, terima kasih sekali lagi kerana membawa saya bersama anda."

Saya berjalan ke cerun ke jambatan dan menerbangkannya ketika saya menuju ke timur melalui jambatan. Saya mendapati diri saya berfikir bahawa ia akan menjadi malam di sisi lain, dan ini semua adalah mimpi. Saya sampai ke sisi lain, tetapi langit sama cerah seperti biasa. Matahari masih mendaki di barat, lebih tinggi dan lebih tinggi apabila kehangatan musim bunga mendapat kehangatan. Saya sampai ke jalan yang menuju ke kereta saya dan berpaling ke selatan, dengan harapan saya perlu berjalan sepanjang perjalanan pulang. Tidak syak lagi kereta itu dicuri oleh anak-anak atau ditarik oleh polis.

Semasa saya berjalan naik, saya melihat kereta saya di hadapan, sama seperti saya meninggalkannya. Saya berjalan ke sana dan melihat di tingkap. Kekunci masih ada di dalamnya. Tiada siapa yang mencederakannya. Saya membuka pintu, masuk, memulakannya, dan memandu ke rumah. Satu-satunya perkara ialah matahari masih di barat. Apa masa itu? Adakah saya terlambat untuk bekerja? Tidak mengapa. Saya berjumpa dengan kereta polis, tetapi saya memandu dalam had laju, jadi saya tidak dapat melihat undang-undang.

Ketika saya mendekati blok di mana rumah saya, saya tertanya-tanya apa yang akan saya ceritakan kepada isteri saya. Pada masa itu saya mendengar bisikan yang lemah tetapi tidak jelas di telingaku. Ia kelihatan seperti Pete bertanya, "Ke mana awak pergi?"

Saya tersenyum ketika saya masuk ke jalan masuk saya, dan berkata dengan kuat, "Saya tidak tahu, Pete Mungkin ada."


Masih disini Buku disyorkan:

Masih disini
oleh Ram Dass.


buku Info / Order.


Tentang Pengarang

Alan Harris telah menulis puisi, aphorisms, dan esei mengenai pelbagai subjek. Beliau telah menerbitkan beberapa jilid puisi, seperti Poems That Search dan Poems That Question; Percikan api dari api; sebuah buku aphorisms yang bertajuk Terselamat untuk Benih; serta buku puisi berasaskan web (www.alharris.com/poems). Artikel ini mula-mula diterbitkan dalam Circle of Love, Yorkville, IL. Kerjaya dibayar Alan (pelbagai panjang) termasuk pertanian, pendidikan muzik, pendidikan bahasa Inggeris, penalaan piano, kewartawanan, pengaturcaraan komputer, analisis sistem, dan pembangunan Web. Sejak bersara sebagai pemaju Web korporat di Chicago, dia membahagikan masa antara penulisan kreatif dan merancang laman web bukan komersial. Laman web pengarang adalah http://www.alharris.com dan dia boleh dihubungi melalui e-mel di Alamat emel ini telah dilindungi dari spambots. Perlukan JavaScript untuk melihatnya.


enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}