DNA menebarkan cahaya pada bagaimana manusia pertama mencapai Amerika

DNA menebarkan cahaya pada bagaimana manusia pertama mencapai Amerika

Manusia moden mula menyebar dari Afrika ke Eropah, Asia dan Australia beberapa 100,000 tahun lalu - satu proses yang mengambil masa 70,000 tahun. Kami juga tahu bahawa pada satu ketika pada tahun 25,000 yang lalu, sebuah kumpulan berjaya mencapai Amerika dari Siberia pada akhir zaman ais terakhir.

Bagaimanapun, betul-betul ketika ini berlaku dan laluan yang diambil oleh perintis awal ini telah lama dibahaskan. Sekarang penyelidikan baru berdasarkan DNA purba dan tumbuhan kekal dari deposit tasik, diterbitkan dalam Alam, akhirnya membantu kami menjawab soalan-soalan ini.

Kajian itu menyiasat jalur tanah panjang 1,500km yang merupakan "koridor bebas ais: semasa zaman ais, terletak di wilayah British Colombia-Alberta di Kanada. Selama bertahun-tahun, para saintis menganggap rantau ini menjadi satu-satunya tempat di mana dua helai ais luas yang meliputi sebahagian besar Kanada semasa zaman ais terakhir tidak bertemu. Oleh itu, teori penghijrahan manusia mencadangkan bahawa pendatang terawal dari Siberia melintasi jambatan tanah Bering, terdedah pada masa itu disebabkan paras laut yang rendah, melalui Alaska, dan ke koridor terbuka ini, menjajah Amerika Utara selepas masa ini.

Bagaimanapun, sebagai bukti baru terkumpul, saintis telah mula mempersoalkan sama ada ini adalah munasabah. Kencan Radiocarbon, yang sangat rumit untuk mentafsirkan, menunjukkan bahawa lembaran ais sebenarnya telah memenuhi untuk menjadikan koridor itu tidak dapat dilalui untuk tempoh yang berkekalan dari sekitar 23,000 tahun lalu sehingga sekitar 14-15,000 tahun lalu. Terlebih lagi, penemuan arkeologi baru telah mendedahkan bahawa sisa manusia terawal dari Amerika telah kembali ke 14,700 tahun lalu - dan mereka ditemui beribu-ribu kilometer ke selatan di Chile. Untuk sampai ke Chile pada masa ini, orang-orang ini pasti telah tiba di Amerika jauh lebih awal - ketika tidak mungkin untuk melewati es.

Pengedaran sisa arkeologi awal di seluruh Amerika Utara juga tidak berkumpul di sekitar kawasan koridor bebas ais, yang menyatakan tidak ada pergerakan ke arah selatan yang progresif.

Mengesan iklim kuno

Kajian ini melihat keadaan persekitaran yang lalu di koridor. Sekiranya ia adalah laluan penghijrahan bagi manusia, ia mestilah menyokong tumbuhan dan haiwan yang diperlukan oleh manusia. Bukti arkeologi dari kawasan lain menunjukkan bahawa orang Amerika Utara awal memburu haiwan besar seperti bison dan raksasa, serta ikan dan unggas air pada peringkat akhir zaman ais.

Danau sedimen boleh membantu memberi perhatian kepada tumbuhan dan kehidupan haiwan dalam tempoh ini kerana lapisan-lapisan sedimen berturut-turut membolehkan kita melangkah kembali ke masa untuk mendedahkan sejarah persekitaran yang lalu. Para penyelidik pulih teras sedimen sejak hampir 13,000 tahun lalu dari kawasan koridor yang dianggap sebagai yang terakhir menjadi bebas dari ais. Pengenalpastian bijirin debunga dan serpihan kecil tumbuhan di sedimen adalah penting dalam mendedahkan perkembangan tumbuhan.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Sedimen tasik merangkumi koktel sebatian dan sisa organik, termasuk DNA dari tisu dan penyingkiran organisma - meninggalkan penanda unik kehadiran mereka. Apabila ia semakin tua, DNA akan pecah menjadi serpihan kecil, meningkatkan cabaran mengasingkan mesej. Para penyelidik menggunakan "penjujukan senapang patah"Yang memaparkan seluruh koktel DNA untuk mencari padanan dengan pangkalan data DNA yang diketahui.

Analisis ini menunjukkan bahawa sekitar 12,900 tahun lalu, sebuah tasik besar meliputi kawasan ini, dibentuk oleh melawati glasier. Tumbuhan di sekitarnya sangat jarang, terdiri daripada beberapa rumput dan tumbuh-tumbuhan. Sekitar 12,700 tahun lalu, padang rumput (dikenali sebagai padang rumput di Amerika Utara) yang dibangunkan - dengan sagebrush, birch dan willow. Ini diaktifkan bison untuk berkeliaran kawasan oleh 12,600 tahun yang lalu, diikuti oleh mamalia kecil, raksasa, elang dan botak helang oleh 12,400 tahun lalu.

Oleh itu, para penulis berhujah bahawa koridor hanya menjadi laluan yang sesuai untuk perjalanan manusia sekitar 12,700 tahun lalu, yang bermaksud ia tidak mungkin menjadi laluan penghijrahan pertama ke Amerika. Sebaliknya, ia menjadi laluan alternatif sedikit kemudian.

Jadi di manakah manusia pertama memasuki Amerika? Teori yang disukai sekarang ialah manusia berhijrah melalui jambatan Tanah Bering di sepanjang garis pantai Pasifik barat ketika paras laut lebih rendah, mendedahkan garis pantai bebas ais untuk perjalanan dengan kemungkinan pengangkutan ke atas air. Yang dipanggil "Hipotesis Lebuhraya Kelp"Juga menunjukkan bahawa sumber laut sangat banyak pada masa ini, dan dengan mudah dapat menyokong populasi migran. Ahli-ahli arkeologi setakat ini berjuang untuk menyiasat hipotesis ini dengan teliti, bagaimanapun, kerana kebanyakan mayat ditenggelamkan di bawah lautan yang kini sekitar 120 lebih tinggi daripada mereka semasa zaman ais.

amerika pertama 9 12Peta menggariskan pembukaan laluan penghijrahan manusia di Amerika Utara yang diturunkan oleh hasil yang dibentangkan dalam kajian ini. Mikkel Winther Pedersen

Kajian ini mempunyai implikasi bagi kumpulan Amerika yang kemudian termasuk "Orang Clovis"Yang wujud antara 13,400-12,800 tahun lalu. Data baru mencadangkan orang ini mungkin tidak banyak menggunakan koridor sama ada - padang rumput tidak berkembang sehingga kira-kira 12,700 tahun lalu. Walau bagaimanapun, ini adalah kontroversi kerana satu lagi analisis genetik yang sangat terkini dari bison di kawasan itu mencadangkan haiwan ini telah menjelajah koridor sekitar 13,400 tahun lalu - menjadikannya berdaya maju untuk manusia.

Cara terbaik untuk menangani bukti-bukti bukti yang bercanggah ini adalah untuk mengkomersialkan kajian lanjut yang menggabungkan palaeontologi, arkeologi dan kerja palaeoenvironmental untuk menyelesaikan persoalan.

Tentang Pengarang

Suzanne McGowan, Ketua Sekolah Geografi (UNMC), University of Nottingham

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = first Americans; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}