Jangan Automate Fun Out Of Life

Jangan Automate Fun Out Of Life

Bayangkan awak akan bercuti. Anda telah menantikannya untuk beberapa waktu. Tetapi pembantu peribadi robot anda mempunyai idea lain. Ia dengan tenang menjelaskan kepada anda bahawa ia akan menjadi lebih murah, lebih selamat dan lebih efisien untuk mengambil tempat anda dalam perjalanan percutian.

Dalam satu keadaan, tidak dapat dinafikan: Robot boleh terbang dalam kargo, perlu diberi makan hanya elektrik, kurang cenderung untuk menjadi mangsa jenayah, tidak akan tersesat dalam perjalanan, tidak akan bertindih penjadualan aktiviti - dan juga bercakap semua bahasa dan dialek tempatan. Tetapi sudah tentu tiada siapa yang bersedia menghantar robot bercuti di tempat mereka, secara sukarela kehilangan semua pemandangan, bunyi dan perisa pengalaman baru.

Namun sebagai seorang ulama yang memberi tumpuan interaksi robot manusia, Saya melihat orang mengambil langkah ke arah masa depan yang utilitarian sepanjang masa. Walaupun robot boleh lakukan banyak perkara yang hebat - dan tidak lama lagi akan dapat berbuat lebih banyak lagi - terdapat banyak manusia yang kita kalah dalam peralihan. Sekarang adalah masa untuk mengatakan aktiviti manusia yang seharusnya dan tidak harus diserahkan kepada autonomi digital - dan keseronokan yang kita dapat dari mereka perlu faktor dalam keputusan.

Senjata dan bahaya

Ia mungkin kelihatan agak mudah untuk menghasilkan senarai tugas yang tidak seharusnya automatik. Senjata autonomi yang mematikan - seperti drone bersenjata yang bebas - sedang dibangunkan. Tetapi mereka tidak sepatutnya jauh lebih jauh: Keputusan hidup dan mati tidak boleh berada di tangan robot dan algoritma operasi mereka. Sebaliknya, kebanyakan manusia percaya bahawa hanya orang sebenar menghargai kepentingan moral mengambil kehidupan manusia.

Juga, orang cenderung ingin menyimpan sendiri pengalaman yang menyenangkan dalam kehidupan, seperti perjalanan, dan banyak peluang lain yang membawa kebahagiaan, pembelajaran dan pengembaraan. (Hanya robot yang telah pergi ke Marikh, tetapi bukan kerana kekurangan minat manusia; Sebaliknya saintis angkasa masih berusaha memastikan orang akan bertahan hidup.) Apa yang diberikan kepada robot kini cenderung menjadi buruh tempat kerja yang berulang, berbahaya dan kotor.

Namun demikian automasi dan autonomi memainkan peranan yang semakin meningkat di semua tempat kerja kami, mereka akan mula mengambil pekerjaan yang mana banyak pekerja manusia menggambar mereka kebanggaan profesional, kepuasan dan juga kenikmatan.

Membuat perbandingan

Kereta autonomi, janji penyokong teknologi, akan menjadi lebih cekap dan lebih murah daripada kereta yang didorong oleh manusia. Namun, apa yang akan hilang?

Sama ada automasi sebenarnya lebih cekap bergantung kepada pilihan pengguna - dan mungkin keadaan. Lihatlah, contohnya, pada bekas kerja yang disebut "pengendali lif," dan bersamaan modennya: pemandu kereta.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Seseorang yang masuk dalam lif yang membawa beg berat, memakan burger, atau membantah kanak-kanak kecil mungkin lebih suka meminta orang lain untuk mendapatkan bantuan ke lantai yang mereka inginkan. Malah seseorang yang memasuki lif sahaja dan tanpa tangan mungkin kesepian dan menghargai peluang untuk senyuman pagi yang cerah atau bahkan mengomel-cemas bersama cuaca.

Sebagai teknologi, kereta sudah cenderung mengasingkan orang dari satu sama lain. Kereta yang melepaskan orang dari memandu sama sekali - dan daripada memerlukan manusia lain untuk memandu - boleh meninggalkan orang yang tidak menyedari pemandu lain, pejalan kaki, penunggang basikal dan setiap orang lain dalam sistem pengangkutan. Itu lebih jauh menghalang orang dari rasa mendiami a ruang berkongsi dan masyarakat umum.

Kesan ke atas kos juga bercampur. Pemilik bangunan tidak lagi perlu membayar pekerja untuk menjalankan lif, yang menjimatkan wang pemiliknya. Tetapi ia tidak begitu baik untuk pengendali lif, yang kini tidak berfungsi.

Penumpang kereta mungkin menghargai menyimpan wang pada teksi atau tambang Uber, dan syarikat pengangkutan pasti akan menjimatkan wang mengangkut trak hampir berterusan. Tetapi orang-orang yang pernah memandu kereta dan trak itu terpaksa mencari kerja lain - yang mana tidak begitu mudah atau cepat. Juara kecekapan sering berkilat mengenai isu ini, nampaknya dengan menganggap kerja lain akan sentiasa tersedia. Ia tidak.

Memformat semula masyarakat

Di luar kos ekonomi kepada pekerja yang terlantar, kehilangan kerja mereka boleh mengeluarkan sumber - dan mungkin untuk beberapa, satu-satunya sumber - dari kegembiraan dan kepuasan dari kehidupan mereka. Dalam mencari pekerjaan baru, maka mereka akan mencari bukan sahaja untuk membayar yang baik tetapi ganjaran emosi yang sama.

Oleh kerana automasi memasuki kehidupan orang ramai, ia bukan sahaja mengubah tugas-tugas yang mereka lakukan: Ia mengubah hubungan mereka dengan dunia, menjadikan mereka dari peserta aktif dan segera kepada pemerhati jauh dan terpisah. Itu tidak menyeronokkan atau memuaskan.

PerbualanPersoalan terakhir, bukanlah sama ada kehidupan boleh menjadi lebih automatik - tetapi sama ada ia sepatutnya. Kereta baru hari ini, robot separa itu sendiri yang dibina oleh robot di kilang automatik, boleh bertenang untuk duduk di tempat letak kereta dan menunggu panggilan pengguna. Tetapi jika orang tidak berhati-hati, sepupu yang sepenuhnya autonominya mungkin satu hari memandu kegembiraan memandu, atau bahkan kegembiraan hidup, daripada pengalaman manusia.

Tentang Pengarang

Peter Hancock, Profesor Psikologi, Kejuruteraan Awam dan Alam Sekitar, dan Kejuruteraan Industri dan Sistem Pengurusan, University of Central Florida

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku oleh Penulis ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = "Peter A. Hancock"; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}