Langkah 6 Untuk Mengambil Kawalan Kembali Media Sosial dan Kehidupan Anda

Langkah 6 Untuk Mengambil Kawalan Kembali Media Sosial Anda - dan Kehidupan Anda
shutterstock

Kami telah banyak mendengar dalam beberapa bulan kebelakangan ini tentang sisi gelap media sosial: kegunaan yang berlebihan pada tahap ketagihan, kekurangan privasi, dan penangkapan data tanpa keizinan yang diketahui. Tetapi dalam semua huru hara ini, sekarang adalah masa untuk diingat bahawa cara kami menggunakan medial sosial terpulang kepada kami. Dalam erti kata lain, mungkin mudah untuk mempercayai bahawa aplikasi media sosial didorong kepada kami dan kami tidak mempunyai banyak pilihan dalam perkara ini - tetapi itu tidak sepenuhnya benar.

Sudah tiba masanya kita teringat mengapa kita menggunakan aplikasi-aplikasi ini di tempat pertama - untuk memperkayakan hubungan kita - dan tidak memilikinya mengambil alih kehidupan kita dengan cara yang tidak berfungsi. Jadi, berikut adalah beberapa tip untuk mengawal semula

1. Selektif dalam jawapan anda

kajian menunjukkan bahawa beban sosial - di mana rakan-rakan anda sering meminta nasihat mengenai perkara-perkara seperti restoran di bandar baru, pakaian prom untuk anak-anak mereka, resipi kek hari jadi (apa-apa yang benar-benar benar) - adalah stres.

Jangan merasakan anda perlu bertindak balas terhadap segala-galanya. Selektif mengenai siaran yang anda jawab. Sekiranya rakan menghantar 100 kali sehari, anda tidak perlu menjawab semua atau mana-mana orang. Percayalah, mereka tidak akan keberatan, kerana sesiapa yang melakukan jumlah pengeposan itu tidak menyimpan tab dengan siapa yang bertindak balas.

2. Berhenti bimbang tentang kehilangan

Anda tidak mempunyai kawalan ke atas apa yang dipaparkan pada skrin anda dan kapan. Penyedia media sosial memutuskan bahawa. Yang bermaksud anda tidak mempunyai kawalan ke atas apa yang tidak anda lihat sama ada. Memeriksa secara kerap tidak akan mengubahnya - semua ribuan perkara yang disiarkan oleh rakan-rakan anda, anda tidak tahu apa yang akan anda lihat dan apa yang anda tidak akan - jadi FOMO (ketakutan hilang) adalah sia-sia.

Selalunya akan ada perkara yang anda akan terlepas tidak kira berapa kerap anda periksa.

3. Jangan biarkan ia menjadi gangguan

Jangan biarkan gangguan dalam bentuk kemas kini media sosial mengalihkan perhatian anda. Walaupun ini boleh dikatakan lebih mudah daripada dilakukan - kerana kemas kini boleh berlaku bila-bila masa, semasa anda bekerja, bermain dengan anak-anak anda atau, lebih buruk lagi, memandu.

Platform bahaya gangguan sedemikian terkenal - mengurangkan perhatian, produktiviti dan keberkesanan pada tugas. Jadi buat pilihan, sama ada jangan biarkan notis mengganggu anda atau jika anda tidak boleh melakukannya, matikannya.

4. Jangan tertipu

Jangan ambil semua yang anda lihat di media sosial dengan nilai muka. kajian menunjukkan bahawa orang mungkin mengalami segala macam emosi negatif - iri hati, bimbang, kemurungan - apabila mereka melihat rakan-rakan menyiarkan gambar tempat mereka pergi, rumah baru yang mereka beli dan seberapa baik anak-anak mereka lakukan. Tetapi, penting untuk memahami bahawa siaran boleh mengelirukan kerana mereka hanya menunjukkan pandangan sebahagian dari kehidupan orang lain.

Jangan bandingkan "latar belakang" anda dengan "gulung sorot" orang lain.

5. Tetapkan had

Tetapkan had masa untuk berapa lama anda akan menghabiskan pada komputer riba, tablet atau telefon anda - walaupun anda melakukan perkara lain pada peranti itu dan tidak menggunakan media sosial. Semasa bekerja pada peranti ini, ia adalah wajar untuk berehat, tetapi jika anda tidak benar-benar melangkah secara fizikal, maka rehat anda mungkin terdiri daripada melayari media sosial dan terjebak dalam kitaran yang tidak berkesudahan di antara kerja dan media sosial.

Disiplin diri untuk bangun setiap kali anda memukul batas anda, berjalan kaki, meregangkan, bercakap dengan seseorang, pergi ke bilik lain untuk melihat apa yang dilakukan oleh anak-anak, pergi ke bilik air sejuk untuk mendapatkan minuman - apa-apa. Ini bukan sahaja memberi rehat dari apa sahaja yang anda lakukan untuk menambah tenaga anda, tetapi juga menghalang anda daripada melihat aplikasi media sosial anda sebagai alternatif utama untuk tugas yang berkaitan dengan pekerjaan.

6. Ingat realiti

Akhirnya, secara aktif mencari jalan untuk berinteraksi dengan rakan-rakan anda dari media sosial - bertemu secara peribadi atau hubungi mereka. Media sosial adalah baik untuk berkongsi gambar dan kemas kini ringkas, tetapi apabila anda ingin berkongsi perkara-perkara yang sangat penting dalam hidup anda dengan orang yang anda sayangi, tidak ada pengganti untuk mendengar suara mereka atau melihat ke mata mereka.

PerbualanEmpati manusia - jenis yang membentuk benteng hidup sosial yang bermakna - sangat sukar untuk menyampaikan melalui jawatan besar-besaran dan tindak balas berasaskan teks. Banyak yang hilang antara anda dan rakan anda apabila media sosial adalah cara utama atau satu-satunya komunikasi.

Melangkah berjalan atau berlari, makan, menonton filem, bercakap mengenai pekerjaan anda dan anak-anak anda, mencari sokongan dalam situasi kehidupan yang sukar - semua perkara ini (dan lebih banyak lagi) menjadi persahabatan yang hangat dan hidup dan nyata.

Tentang Pengarang

Monideepa Tarafdar, Profesor Teknologi Maklumat, Lancaster University

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku oleh Penulis ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Monideepa Tarafdar; maxresults = 1}

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = ketagihan media sosial; maxresults = 2}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}