Red Sky At Night, Gembala Gembala: Ilmu Matahari Terbenam yang Indah

Red Sky At Night, Gembala Gembala: Ilmu Matahari Terbenam yang Indah
Jika anda tinggal di tempat di mana cuaca bergerak ke barat ke timur, maka peribahasa lama dapat membantu anda meramalkan cuaca. TimOve / flickr

"Langit merah pada waktu malam adalah kegembiraan gembala! Langit merah pada waktu pagi adalah amaran gembala. "

Mungkin perbualan ini teringat jika anda menangkap matahari terbit atau matahari terbenam baru-baru ini.

Sejak zaman alkitabiah dan mungkin sebelum ini, peribahasa dan cerita rakyat seperti ini dibangunkan sebagai cara untuk masyarakat memahami dan meramalkan keadaan cuaca yang berlaku.

Peribahasa "langit merah" telah bertahan merentasi budaya selama berabad-abad, dan sains moden dapat menjelaskan mengapa demikian.

Apa yang menyebabkan langit merah pada matahari terbit dan matahari terbenam?

Matahari adalah rendah di ufuk pada matahari terbit dan matahari terbenam. Pada masa-masa siang hari, cahaya matahari telah melalui lebih banyak suasana untuk sampai kepada kami. Apabila cahaya menyentuh atmosfera, ia tersebar, terutamanya apabila habuk, asap dan zarah lain berada di udara.

Penyebaran ini menjejaskan bahagian biru spektrum cahaya yang paling banyak. Oleh itu, pada waktu cahaya matahari mencapai mata kita, terdapat lebih banyak bahagian merah dan kuning spektrum yang tinggal.

Habuk dan asap zarah biasanya dibina di atmosfer di bawah sistem tekanan tinggi, yang biasanya dikaitkan dengan cuaca kering dan menetap.

Sekiranya anda pernah ke Darwin di Northern Territory pada musim kering (tempoh antara bulan Mei hingga September), anda akan mengetahui matahari terbenam yang merah dan oren adalah kejadian yang hampir setiap hari.

Ini masuk akal - langit melintasi Top End pada masa ini tahun sering penuh dengan zarah debu yang meleleh dari tanah dengan angin tenggara yang kering, serta asap dari padang pasir yang terbakar melalui landskap.

Apa yang boleh dikatakan oleh langit merah tentang cuaca?

Di kawasan di mana sistem cuaca bergerak secara rutin dari barat ke timur, termasuk di seluruh kawasan selatan Australia, pepatah "langit merah" sering berlaku.

Matahari terbit di langit merah menunjukkan bahawa kawasan tekanan tinggi dan cuaca halus, dengan habuk dan zarah lain yang terperangkap, telah bergerak ke arah timur. Ini membolehkan kawasan tekanan yang lebih rendah dan cuaca buruk - mungkin bahagian hadapan dan hujan yang sejuk - bergerak dari barat pada siang hari.

Sebaliknya, matahari terbenam di langit merah memberitahu kita bahawa cuaca yang paling buruk kini telah merosot, dengan tekanan yang lebih tinggi dan cuaca yang semakin meningkat dari barat untuk hari berikutnya.

Di seluruh Australia utara dan kawasan tropika lain, pepatah "langit merah" adalah cara yang tidak boleh dipercayai untuk meramalkan cuaca. Di rantau ini, corak cuaca seringkali sangat setempat, tidak bergerak sama sekali, dan sistem cuaca tropika yang lebih besar biasanya bergerak dari timur ke barat.

Langit merah dan awan

Apa yang kerap membuat matahari terbit dan matahari terbenam lebih mengagumkan adalah kedudukan Matahari di langit, berbanding dengan awan.

Apabila Matahari rendah di ufuk, sinaran cahaya bersinar kembali ke bawah awan tinggi di langit, mencerminkan kembali warna oren terang dan warna merah yang menjadikannya kelihatan seolah-olah

Dengan matahari terbit di langit merah, langit timur lebih cenderung bebas dari awan dengan cuaca yang lebih halus, yang membolehkan Matahari bersinar pada awan yang lebih tinggi bergerak dengan cuaca yang merosot dari barat.

Dengan matahari terbenam yang terang, langit barat lebih cenderung jelas, dengan sinar Matahari bersinar ke awan jauh ke timur.

Jadi pada kali seterusnya anda melihat matahari terbit atau matahari terbenam yang menakjubkan, teruskan pepatah "langit merah" dalam fikiran dan anda akan menjadi pro di ramalan cuaca dalam masa yang singkat!

Tentang Pengarang

Adam Morgan, Ahli Meteorologi Kanan, Biro Meteorologi Australia

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = weather facts; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}