Movie 2001 A Space Odyssey Masih Menawarkan Insight Mengenai Masa Depan

Movie 2001 A Space Odyssey Masih Menawarkan Insight Mengenai Masa Depan
Walaupun tahun 17 melampaui 2001, spacesuits lebih banyak daripada ini. Matthew J. Cotter / Flickr, CC BY-SA

Menonton a Pemeriksaan ulang tahun 50 daripada "2001: A Space Odyssey," saya mendapati diri saya, a ahli matematik dan saintis komputer yang penyelidikannya meliputi kerja yang berkaitan dengan kecerdasan buatan, membandingkan visi cerita masa depan dengan dunia hari ini.

Filem ini dibuat melalui kerjasama dengan penulis fiksyen sains Arthur C. Clarke dan pengarah filem Stanley Kubrick yang diilhami oleh novel "The Childhood's End" novel Clarke dan kisah pendek yang kurang dikenalinya "The Sentinel." Satu karya fiksyen spekulasi yang mencolok, ia menggambarkan - dari segi kadang-kadang harapan dan masa yang lain berhati-hati - masa depan hubungan asing, perjalanan antarplanet, mesin sedar dan juga lonjakan evolusi manusia seterusnya.

Cara yang paling jelas di mana 2018 telah jatuh dari penglihatan "2001" adalah dalam perjalanan angkasa. Orang ramai tidak lagi melawat stesen angkasa secara rutin, membuat lawatan ke salah satu daripada beberapa pangkalan bulan, atau perjalanan ke planet lain. Tetapi Kubrick dan Clarke melanda mata lembu ketika membayangkan kemungkinan, masalah dan cabaran masa depan kecerdasan buatan.

Pembukaan '2001: A Space Odyssey:

Apa yang boleh dilakukan oleh komputer?

Sebuah drama utama dalam filem ini boleh dilihat dalam banyak cara sebagai pertempuran kepada kematian antara manusia dan komputer. Kecerdasan artifisial "2001" dimuatkan dalam HAL, kehadiran komputasi yang mahir, otak kapal angkasa Discovery One - dan mungkin watak paling terkenal di dalam filem ini. HAL menandakan kemunculan pencapaian komputasi: alat yang menyedari diri, seolah-olah tidak sempurna dan kehadiran di mana-mana di dalam kapal, selalu mendengar, sentiasa menonton.

HAL bukan sekadar pembantu teknologi kepada anak kapal, tetapi sebaliknya - dengan kata-kata komander misi Dave Bowman - anggota kru keenam. Orang-orang berinteraksi dengan HAL dengan bercakap dengannya, dan dia menjawab dengan suara laki-laki yang diukur, di suatu tempat antara ibu bapa yang tegas dan menegur dengan baik. HAL adalah Alexa dan Siri - tetapi lebih baik. HAL mempunyai kawalan penuh kapal dan juga, sebagai ternyata, adalah satu-satunya anggota krew yang tahu matlamat sebenar misi itu.

Etika dalam mesin

Ketegangan aksi ketiga filem itu menyentuh Bowman dan krunya Frank Poole menjadi semakin sedar bahawa HAL tidak berfungsi, dan penemuan HAL terhadap kecurigaan ini. Dave dan Frank mahu tarik plag pada komputer yang gagal, manakala HAL yang menyedari diri sendiri mahu hidup. Semua mahu melengkapkan misi.

Man versus mesin:

Perlawanan catur hayat atau kematian antara manusia dan HAL menawarkan pendahulu beberapa soalan hari ini mengenai kelaziman dan penggunaan kecerdasan buatan dalam kehidupan seharian orang.

Pertama dan terpenting adalah persoalan bagaimana banyak orang yang mengawalnya harus menyerahkan mesin pintar buatan, tanpa mengira bagaimana "pintar" sistem itu. Kawalan HAL terhadap Discovery adalah seperti versi dalam-ruang rumah di rangkaian masa depan atau kereta tanpa pemandu. Warganegara, dasar, pakar dan penyelidik semua masih meneroka sejauh mana automasi boleh - atau patut - mengambil manusia keluar dari gelung. Beberapa pertimbangan melibatkan soalan yang agak mudah mengenai kebolehpercayaan mesin, tetapi isu-isu lain lebih halus.

Tindakan mesin pengiraan adalah ditentukan oleh keputusan yang dikodkan oleh manusia dalam algoritma yang mengawal peranti. Algoritma umumnya mempunyai matlamat yang boleh diukur, ke arah setiap tindakannya harus membuat kemajuan - seperti memenangi permainan daripada dam, catur atau pergi. Sama seperti sistem AI akan menganalisis kedudukan keping permainan di papan, ia juga boleh mengukur kecekapan gudang or penggunaan tenaga pusat data.

Tetapi apa yang berlaku apabila a dilema moral atau etika timbul dalam perjalanan ke matlamat? Untuk HAL yang menyedari diri sendiri, menyelesaikan misi - dan terus hidup - menang ketika diukur terhadap kehidupan awak. Bagaimana pula dengan kereta tanpa pemandu? Adalah misi kereta memandu sendiri, sebagai contoh, untuk mendapatkan penumpang dari satu tempat ke tempat lain secepat mungkin - atau untuk mengelakkan membunuh pejalan kaki? Apabila seseorang berjalan di depan kenderaan autonomi, matlamat tersebut bertentangan. Itu mungkin berasa seperti "pilihan" yang jelas untuk program jauh, tetapi bagaimana jika kereta perlu "Pilih" di antara dua senario yang berbeza, yang masing-masing akan menyebabkan kematian manusia?

Di bawah pengawasan

Dalam satu adegan klasik, Dave dan Frank pergi ke sebahagian stesen angkasa di mana mereka berfikir HAL tidak dapat mendengar mereka untuk membincangkan keraguan mereka tentang fungsi HAL dan keupayaannya untuk mengawal kapal dan membimbing misi itu. Mereka memikirkan idea menutupnya. Tidakkah mereka tahu bahawa kamera HAL dapat melihat mereka: Komputer sedang membaca bibir mereka melalui tingkap polong dan mempelajari rancangan mereka.

HAL membaca bibir:

Di dunia moden, versi adegan itu berlaku sepanjang hari setiap hari. Kebanyakan kita sentiasa dipantau secara berterusan, melalui kami hampir selalu pada telefon atau korporat dan kerajaan pengawasan terhadap dunia nyata dan aktiviti dalam talian. Batasan antara swasta dan orang awam telah menjadi dan terus menjadi semakin kabur.

Hubungan watak-watak dalam filem membuat saya banyak berfikir tentang bagaimana manusia dan mesin mungkin wujud bersama, atau bahkan berevolusi bersama. Melalui banyak filem, bahkan manusia bercakap antara satu sama lain, tanpa banyak nada atau emosi - kerana mereka mungkin bercakap dengan mesin, atau sebagai mesin mungkin bercakap dengan mereka. Adegan kematian HAL yang terkenal - di mana Dave secara metodologi memutuskan pautan logiknya - membuat saya tertanya-tanya sama ada mesin pintar akan diberikan sesuatu yang bersamaan dengan hak asasi manusia.

Clarke percaya ia mungkin bahawa masa manusia di Bumi adalah tetapi "tempat rehat yang ringkas"Dan pematangan dan evolusi spesies itu semestinya akan membawa manusia jauh di luar planet ini. "2001" berakhir dengan optimis, melonggarkan manusia melalui "Stargate" untuk menandakan kelahiran semula bangsa. Untuk melakukan ini secara realiti akan memerlukan orang untuk memikirkan cara untuk menggunakan mesin dan peranti yang paling baik yang mereka bangun, dan memastikan kami tidak membiarkan mesin itu mengawal kami.Perbualan

Tentang Pengarang

Daniel N. Rockmore, Profesor, Jabatan Matematik, Sains Komputasi, dan Sains Komputer, Dartmouth College

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = 2001 A Space Odyssey; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}