Adakah Kami Sedia Untuk Bayi Direka Secara Genetik?

Adakah Kami Sedia Untuk Bayi Direka Secara Genetik?
Mana-mana kanak-kanak yang dilahirkan daripada pengeditan genom adalah mozek genetik dengan ketahanan yang tidak pasti terhadap penyakit.
(Shutterstock)

Media sedang berdengung dengan berita kejutan itu adalah Penyelidik Cina, Jainkui He, ada mencipta kembar genom yang diedit pertama di dunia. Prof. Dia melakukan ini, kononnya, untuk memberikan ketahanan terhadap HIV, virus yang menyebabkan AIDS.

Prof. Dia, dilaporkan bekerja dengan bekas penyelia universiti Rice Michael Deem, memanfaatkan kerja di 2012 oleh Jennifer Doudna dan Emmanuel Charpentier, yang memperkenalkan cara baru dan mudah mengubah DNA manusia dan bukan manusia menggunakan Teknologi CRISPR-Cas9. Prof. Ia juga dibina atas kerja ahli biologi molecluar Feng Zhang, yang mengoptimumkan sistem pengeditan genom ini untuk digunakan dalam sel manusia.

Prof. Dia mendakwa bergerak pengeditan genom germinal manusia dari makmal ke ruang penghantaran - sesuatu saintis lain yang mungkin telah memikirkan tentang walaupun kebimbangan etika.

Masyarakat saintifik telah menyatakan kutukan yang meluas Prof. Dia membuat keputusan untuk memulakan kehamilan menggunakan embrio yang diubahsuai secara genetik - sebagai "berbahaya," tidak bertanggungjawab "dan" gila. "Bagaimana jika kesilapan dibuat? Bagaimana kita dapat memastikan teknologi yang berkuasa ini akan memberi manfaat kepada manusia? kejuruteraan genetik evolusi kita sendiri?

Kami berpendapat bahawa kita tidak boleh membenarkan ahli sains individu menentukan nasib genom manusia. Penyuntingan genom manusia yang menyerupai menimbulkan ancaman eksistensi penting kerana perubahan mungkin berterusan sepanjang populasi manusia untuk generasi, dengan risiko yang tidak diketahui.

Kita mesti komited untuk dialog global yang inklusif - melibatkan pakar dan orang awam - untuk membangunkan persetujuan masyarakat luas mengenai apa yang perlu dilakukan dengan teknologi genetik.

Mutasi mungkin atau pensterilan paksa

Prof. Dia mengumumkan kepada dunia bahawa dia menyunting genom embrio manusia untuk tujuh pasangan menggunakan teknologi CRISPR-Cas9. Menurut Prof. He, dua embrio ini menghasilkan kehamilan, dan anak perempuan kembar (Lulu dan Nana, yang nama samaran) dilahirkan.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Jainkui Dia menjelaskan mengapa makmalnya menyunting genom anak perempuan kembar, Nana dan Lulu, ketika mereka embrio:

Matlamat penyuntingan ini adalah untuk memberi penentangan terhadap HIV dengan mengubah gen CCR5 (pintu protein oleh mana HIV memasuki sel manusia). Prof. Dia mendakwa bahawa pengeditan ini telah diverifikasi dalam kedua-dua kembar dan data ini telah dilihat dan dipanggil "mungkin tepat"Oleh George Church, ahli genetik Harvard yang terkenal di dunia.

Walau bagaimanapun, bukti menunjukkan bahawa prosedur itu tidak diperlukan, tidak mungkin memberi faedah dan bahkan boleh menyebabkan kemudaratan. Walaupun bapa Lulu dan Nana HIV positif, tidak mungkin dia akan melewati penyakit ini kepada anak-anaknya dengan menggunakan prosedur IVF standard.

Kanak-kanak yang lahir dari pengeditan genom adalah mozaik genetik dengan ketahanan yang tidak pasti terhadap HIV dan mungkin menurunkan daya tahan terhadap penyakit virus seperti influenza dan West Nile. Ini kerana gen CCR5 yang Prof. Beliau yang cacat memainkan peranan penting dalam menentang penyakit-penyakit ini.

Selain itu, ada kemungkinan mutasi yang tidak diingini yang disebabkan oleh prosedur CRISPR. Risiko kesihatan ini tidak dapat dilebih-lebihkan, kerana kesannya terhadap gadis-gadis kembar ini, dari segi kerentanan mereka kepada penyakit berjangkit atau kanser mungkin akan menjadi punca bagi perhatian sepanjang hidup mereka.

Satu lagi kesan yang tidak pasti untuk anak kembar berkenaan kesihatan dan kebebasan reproduktif mereka. Ketika mereka mendekati usia pembiakan, mereka akan menghadapi kemungkinan "sterilisasi" dipaksa untuk menghalang gen yang diedit mereka untuk generasi akan datang?

Pelbagai penyiasatan

Universiti Selatan Sains dan Teknologi di Shenzhen, China, di mana Prof. Beliau bekerja (kini bercuti dari Februari 2018 hingga Januari 2021), telah menjauhkan diri dari penyelidik dan akan membentuk jawatankuasa antarabangsa yang bebas untuk menyiasat penyelidikan kontroversi yang dipublikasikan secara meluas.

Feng Zhang, pusat, ahli institut Harvard dan Institut Luas MIT (adakah kita bersedia untuk bayi yang direka bentuk secara genetik)
Feng Zhang, pusat, seorang ahli institut Harvard dan Institut Luas MIT, bertindak balas kepada pemberita mengenai isu bayi yang diedit secara genetik pertama di dunia selepas Persidangan Pengeditan Genom Manusia di Hong Kong pada bulan November 27, 2018.
(AP Photo / Vincent Yu)

Universiti Rice, di mana Michael Deem bekerja, juga berkata mereka akan menyiasat.

Hospital Haramoni Wanita dan Kanak-kanak Shenzhen HarMoniCare melancarkan siasatan ke atas kesahihan dokumen etika yang disediakan oleh Prof. Beliau mendokumentasikan kelulusan etika penyelidikan.

Yang penting, kelulusan etika hanya dimuat naik ke Pangkalan Data Percubaan Klinikal Cina pada Nov. 8 sebagai pendaftaran retrospektif - mungkin pada masa kembar itu dikatakan dilahirkan.

Bayi pereka oleh elit yang berkuasa

Dengan genetik genetik keluar dari botol, kita perlu bertanya sama ada kita memerlukan lebih banyak masa untuk memikirkan etika?

Masyarakat yang adil dan saksama adalah salah satu yang kurang jujur ​​dan lebih keadilan. Konsekuensi yang dapat diramalkan untuk membenarkan (individu, menggalakkan) individu untuk mengubah genetik anak-anak mereka akan menjadi lebih besar dan ketidakadilan yang lebih besar - dan bukan hanya kerana akses terhad kepada teknologi pengeditan genom.

Keprihatinan yang ketara adalah peningkatan yang tidak dapat dielakkan dalam diskriminasi, stigmatisasi dan peminggiran sebagai elit saintifik dan korporat yang kuat yang menentukan ciri-ciri mana yang diinginkan dan ciri-ciri yang mana tidak.

Walaupun Prof. Dia menolak apa-apa kepentingan dalam apa yang dipanggil "bayi berjenama" yang ibu bapanya memilih warna mata, warna rambut, IQ dan sebagainya, kita terpaksa merenungkan masa depan "eugenic" yang harus kita teruskan jalan ini.

Genom manusia dimiliki oleh kita semua. Oleh itu, kita perlu melakukan kerja keras untuk memberi peringatan 2015 oleh Jawatankuasa Penganjur untuk Sidang Kemuncak Antarabangsa mengenai Edisi Gen Manusia untuk bekerja ke arah "Konsensus masyarakat luas" mengenai bagaimana kita perlu meneruskan, atau tidak meneruskan, mengeditnya.

Dalam hal ini sangat menyedihkan Feng Zhang memanggil satu larangan untuk menanam embrio yang telah diedit dan mengingatkan rakan-rakan saintifiknya bahawa "di 2015, komuniti penyelidikan antarabangsa mengatakan ia tidak bertanggungjawab untuk meneruskan pengeditan germinal tanpa 'konsensus luas masyarakat mengenai kesesuaian permohonan yang dicadangkan.'"Perbualan

Mengenai Pengarang

Françoise Baylis, Profesor dan Pengetua Penyelidikan Kanada dalam Bioetika dan Falsafah, Universiti Dalhousie; Graham Dellaire, Pengarah Penyelidikan dan Profesor Patologi, Universiti Dalhousie, dan Landon J Getz, Ph.D. Calon dalam Mikrobiologi dan Imunologi, Universiti Dalhousie

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Françoise Baylis; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}