Mengapa Anda Tidak Perlu Bimbang Mengenai Waktu Skrin Tetapi Fokus Pada Bagaimana Anda Menggunakan Teknologi

Mengapa Anda Tidak Perlu Bimbang Mengenai Waktu Skrin Tetapi Fokus Pada Bagaimana Anda Menggunakan Teknologi

Ramai orang Amerika mendapati diri mereka dibombardir oleh nasihat pakar untuk mengehadkan masa skrin mereka dan memecahkan ketagihan mereka kepada peranti digital - termasuk menguatkuasakan dan memodelkan kekangan ini untuk kanak-kanak dalam kehidupan mereka. Walau bagaimanapun, lebih 15 tahun dengan teliti mengamati orang dan bercakap dengan mereka mengenai bagaimana mereka menggunakan alat teknologi, saya telah mengembangkan pandangan yang lebih baik: Sama ada teknologi membantu atau menyakitkan seseorang bergantung bukan hanya pada jumlah masa yang mereka habiskan dengannya tetapi tentang cara mereka menggunakannya.

Saya telah menemui ramai orang yang telah menemui cara yang kreatif untuk menyesuaikan teknologi yang mereka ada untuk memberi nilai dan objektif peribadi mereka, memperbaiki hubungan mereka dan juga kesihatan mereka.

Dalam buku yang akan datang, "Kiri Peranti Sendiri, "Saya memperkenalkan pembaca kepada orang-orang yang menolak produk melebihi tujuan yang mereka maksudkan, membuat kegunaan luar label mereka sendiri. Sesetengah daripada mereka menjadikan produk bantuan diri, seperti skala pintar dan aplikasi mood, menjadi mekanisme untuk memperdalam hubungan; yang lain menggunakan aplikasi seperti Tinder, yang direka untuk mencetuskan hubungan interpersonal, sebagai pickup emosi - mengumpulkan data untuk merasa lebih baik tentang diri mereka tanpa hookup. Dan yang lain pula telah menyusun alat dan teknologi yang berbeza untuk memenuhi keperluan mereka sendiri.

Melihat ke luar peraturan

Beberapa tahun lalu, misalnya, rakan sekerja saya dan saya mencipta aplikasi untuk membantu orang menguruskan tekanan sebagai sebahagian daripada projek penyelidikan teknologi kesihatan. Psikoterapi dan perkhidmatan kesihatan mental lain secara tradisional telah ditawarkan sebagai rawatan individu, dan oleh itu kami menjangkakan orang akan menggunakan aplikasi kami sendiri, apabila mereka bersendirian. Kami meletakkan banyak usaha untuk memastikan privasi dan mengarahkan orang yang mengambil bahagian dalam penyelidikan kami bahawa aplikasi itu hanya untuk kegunaannya.

Tetapi ramai peserta akhirnya membawa aplikasinya dalam perbualan mereka dengan orang lain. Seorang wanita menggunakannya dengan anaknya untuk memproses hujah yang panas pada hari itu. Dia duduk bersama dia dan bersama-sama meneroka visual dalam aplikasi yang mewakili tahap kemarahan. Mereka mengikuti isyarat terapi kognitif aplikasi untuk berfikir tentang perasaan dan reaksi - masing-masing dan masing-masing. Dia berkongsi dengannya bukan sebagai gangguan, tetapi sebagai jambatan untuk membantu setiap orang memahami perspektif dan perasaan orang lain.

Aplikasi ini bertujuan untuk membantu beliau menukar cara dia berfikir tentang tekanan, tetapi dia juga menggunakannya untuk menangani sumber tekanannya - menjadikan aplikasi itu lebih efektif oleh, dalam erti kata tertentu, menyalahgunakannya.

Baru berubah dengan peranti biasa

Mengapa Anda Tidak Perlu Bimbang Mengenai Waktu Skrin Tetapi Fokus Pada Bagaimana Anda Menggunakan TeknologiMengawal lampu boleh menghantar mesej. LDprod / Shutterstock.com

Seorang wanita lain yang saya bicarakan dengan mengambil lampu pintar - yang boleh mengubah warna pada ketuk butang dalam aplikasi telefon pintar - jauh melebihi fungsi yang mereka inginkan untuk memperbaiki hiasan dan kecekapan tenaga. Apabila dia menukar warna lampu di rumah dia berkongsi dengan pasangannya dari putih ke merah, ia adalah a isyarat bahawa dia kecewa dan mereka perlu bercakap. Warna cahaya menjadi simbol luar konflik di antara mereka dan menyediakan cara baru untuk memulakan perbualan yang sukar.

Pemikiran kreatif juga membantu mengukuhkan hubungan antara pesakit dan pakar perubatan yang saya temubual. Dia berlatih terutamanya melalui telemedicine, bertemu dengan pesakit melalui sistem penyebaran video secara selamat. Dia sedar bahawa jarak fizikal dan emosi dapat melemahkan hubungan yang sudah penuh dengan kepekaan dan ketidakseimbangan kuasa antara pakar dan pesakit.

Jadi dia bereksperimen dengan melihat kamera yang disediakan olehnya dan persekitarannya. Mula-mula, dia menunjukkan pesakit melihat wajahnya, di depan dinding putih yang tidak pernah ada yang tidak mengungkapkannya. Kemudian dia mengalihkan kamera untuk menunjukkan lebih banyak rumahnya, yang tentunya mendedahkan lebih banyak daripada dirinya. Pesakit kini dapat melihat beberapa seni yang dia suka serta unsur-unsur rumahnya, yang mengatakan sesuatu tentang tabiat, nilai dan keperibadiannya.

Perkongsian ini meratakan padang permainan dalam beberapa cara. Apabila pesakit membuka diri mereka dengan menerangkan gejala dan butir-butir gaya hidup mereka, mereka dapat melihat bahawa dia bukan seorang pakar yang berpakaian lab yang mengeluarkan arahan dari sebuah pejabat perubatan yang menakutkan - dia adalah seorang yang benar-benar tinggal di sebuah apartmen biasa . Langkah ke arah timbal balik ini memudahkan pesakit untuk mengaitkannya dengannya. Dia percaya ini adalah sebahagian daripada mengapa pesakitnya telah menyatakan rasa dekat dengannya dan sangat mempercayai rawatannya. Ia adalah penyesuaian kecil yang membawa hubungan yang lebih baik dan sambungan kepada teknologi yang sering dilihat sebagai pengganti yang tidak baik untuk mesyuarat individu.

Dengan meningkatkan perhatian kepada kesan teknologi, kita bukan sahaja harus bimbang dengan potensi bahaya mereka. Seperti yang saya katakan, bereksperimen dengan bagaimana - bukan hanya berapa - kita menggunakan teknologi mungkin mendedahkan cara yang tidak dijangka untuk menjadikan hidup lebih baik.

Tentang Pengarang

Margaret E. Morris, Fakulti Affiliate dalam Reka Bentuk dan Kejuruteraan Terpusat Manusia, University of Washington. Dia adalah pengarang: Kiri ke Peranti Sendiri: Menindas Teknologi Pintar untuk Memulihkan Hubungan, Kesihatan, dan Fokus KamiPerbualan. MIT Press menyediakan dana sebagai ahli Perbualan AS.

Artikel ini diterbitkan semula dari Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Baca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Margaret E. Morris; maxresults = 1}

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Using Technology; maxresults = 2}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}