Terdapat Satu Ke Arah Kesan Sifar Yang Fossil Apelike Adalah Penculikan Langsung Kita

Terdapat Satu Ke Arah Kesan Sifar Yang Fossil Apelike Adalah Penculikan Langsung KitaIa tidak mungkin Australopithecus sediba, seorang fosil apelike dari hampir dua juta tahun dari Afrika Selatan, adalah nenek moyang langsung Homo, genus yang mana manusia zaman moden dimiliki, menurut penyelidikan baru.

Sebaliknya, penyelidikan, yang terdapat di dalam Kemajuan sains, menyimpulkan dengan mencadangkan itu Australopithecus afarensis, daripada "Lucy" yang terkenal, masih merupakan nenek moyang yang paling berkemungkinan untuk genus itu Homo.

Para saintis telah menemui yang pertama A. sediba fosil berhampiran Johannesburg di 2008. Sejak itu, para saintis telah menemui beratus-ratus serpihan spesies, semuanya bertarikh kira-kira dua juta tahun yang lalu. Yang tertua diketahui Homo fosil, tulang rahang spesies yang belum dinamakan di Ethiopia, adalah 2.8 juta tahun, mendahului A. sediba oleh 800,000 tahun.

Walaupun garis masa ini, penyelidik yang menemui A. sediba mendakwa bahawa ia adalah spesies leluhur untuk Homo.

Walaupun ada kemungkinan itu A. sediba (leluhur yang hipotesis) boleh menjadi yang paling awal Homo (keturunan hipotesis) oleh 800,000 tahun, analisis baru menunjukkan bahawa kebarangkalian mencari corak kronologi ini tidak mungkin.

"Fosil nenek moyang mungkin mengetepikan keturunan dengan banyak masa," kata pengarang utama Andrew Du, penyelidik pasca doktoral di makmal Zeray Alemseged, profesor organisme dan biologi dan anatomi di University of Chicago.

"Kami fikir kami akan mengambil satu langkah lagi untuk bertanya bagaimana kemungkinannya berlaku, dan model kami menunjukkan bahawa kebarangkalian adalah bersebelahan sifar."

Du dan Alemseged juga mengkaji semula kesusasteraan saintifik untuk hubungan keturunan-keturunan hipotesis lainnya antara dua spesies hominin. Daripada contoh 28 yang mereka dapati, hanya satu fosil keturunan yang ditemui pertama kali lebih tua daripada nenek moyangnya yang dicadangkan: sepasang Homo spesies dipisahkan oleh 100,000 tahun, jauh kurang daripada 800,000 memisahkan tahun A. sediba dan terawal Homo.

Untuk konteks, jangka hayat purata mana-mana spesies hominin adalah kira-kira sejuta tahun.

"Sekali lagi, kita dapati fosil nenek moyang untuk memperingati tarikh keturunannya," kata Du. "Tetapi tahun-tahun 800,000 agak lama."

Para penyelidik mengekalkannya Australopithecus afarensis adalah calon yang lebih baik untuk nenek moyang langsung Homo untuk beberapa sebab. Para saintis telah bertarikh A. afarensis fosil sehingga tiga juta tahun, mendekati usia yang pertama Homo Rahang. Para saintis mendapati Lucy dan rakannya, termasuk Selam, fosil an A. afarensis kanak yang Alemseged ditemui di 2000, di Ethiopia, hanya beberapa kilometer dari mana Homo rahang ditemui. Ciri rahang juga menyerupai ciri-ciri A. afarensis cukup rapat bahawa seseorang boleh membuat kes itu adalah keturunan langsung.

"Memandangkan masa, geografi, dan morfologi, ketiga-tiga bukti ini membuat kita berfikir afarensis adalah calon yang lebih baik daripada sediba"Kata Alemseged.

"Kita boleh tidak bersetuju dengan morfologi dan ciri-ciri fosil yang berbeza, tetapi tahap kepercayaan kita dapat dimasukkan ke dalam analisis matematik dan statistik data kronologi dalam karya ini menjadikan argumen kita sangat kuat."

sumber: Universiti Chicago

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = humanoids; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}