Dari HAL 9000 Hingga Dolores Westworld: Robot Budaya Pop yang Mempengaruhi Pembantu Suara Pintar

Dari HAL 9000 Hingga Dolores Westworld: Robot Budaya Pop yang Mempengaruhi Pembantu Suara Pintar HBO

Tahun lepas, hampir satu pertiga orang dewasa Australia memiliki peranti pembesar suara pintar yang membolehkan mereka memanggil "Alexa" atau "Siri". Sekarang, dengan lebih banyak masa yang dihabiskan di dalam rumah kerana COVID-19, pembantu suara pintar mungkin memainkan peranan yang lebih besar dalam kehidupan orang lain.

Tetapi tidak semua orang memeluknya. Dalam kertas kami yang diterbitkan dalam New Media Society, kami mengesan kegelisahan mengenai pembantu pintar kepada sejarah panjang mengenai ancaman robot suara dan naratif di Hollywood.

Suara wanita yang hangat dan teliti dari pembantu pintar berbeza dengan arketipe robot sinematik "lelaki mengancam" atau "ibu yang mengerikan", dengan suara mereka yang sangat disintesis dan keperibadian pengawas berbahaya.

Sebagai gantinya, suara pembantu pintar telah disesuaikan secara strategik oleh syarikat seperti Google, Apple dan Amazon agar dapat membantu dan bersimpati.

'Mengancam lelaki' dan 'ibu mengerikan'

Pada awal abad ke-20, robot adalah keajaiban teknologi futuristik. Suara pertama yang diberikan kepada robot adalah Bell Labs '"the Voder"Pada tahun 1938. Ini adalah alat yang rumit (biasanya dimainkan oleh operator telefon wanita Bell) yang dapat menghasilkan pertuturan perlahan dan sengaja, yang terdiri daripada pelbagai manipulasi bentuk gelombang yang dihasilkan.

Semasa mereka muncul di filem terdahulu, pada tahun 1950-an robot benar-benar muncul di layar sendiri.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Dengan suara khas yang memberi robot rasa lain, mereka menjadi berkaitan dengan narasi sains yang tidak terkawal, seperti dalam Planet Larangan (1956) dan Kolose New York (1958). HAL 9000, komputer terkenal di Stanley Kubrick's 2001 A Space Odyssey (1968), menjadi pembunuh kerana komputer menunjukkan kesetiaan terhadap misi dengan mengorbankan anak kapal.

Kemudian, pembuat filem mula meneroka robot sebagai tokoh ibu dengan naluri yang salah.

Dalam filem Disney Rumah Pintar (1999), rumah itu berubah menjadi ibu yang terkawal dan menjadi marah ketika keluarga itu enggan mengabulkan tuntutannya. Dalam I, Robot (2004), komputer VIKI dan gerombolan robotnya berpaling kepada manusia untuk melindungi manusia dari dirinya sendiri.

Tetapi mungkin penglihatan robot yang paling abadi bukanlah lelaki yang mengancam dan juga ibu yang mengerikan. Ia adalah sesuatu yang lebih manusiawi, seperti di Blade Runner (1982), di mana peniru sukar dibezakan dengan manusia. Robot humanoid ini terus mendominasi pada skrin kecil dan besar, menunjukkan ciri-ciri yang semakin kompleks secara psikologi.

Sebagai robot Maeve dan Dolores mencapai lebih banyak perasaan di Westworld Siri TV (2016), tingkah laku mereka menjadi lebih semula jadi, dan suara mereka menjadi lebih terbayang, sinis dan sedar diri. Dalam Manusia (2015), dua kumpulan robot antropomorfik, yang disebut "synths", dibezakan oleh kemampuan satu kumpulan untuk menyerupai manusia dengan lebih dekat melalui ciri-ciri percakapan semula jadi, dengan lebih banyak animasi dan jeda yang bermakna.

Dari fiksyen hingga kenyataan

Dalam filem-filem ini suara adalah kenderaan penting dengan robot mengekspresikan persona. Pembangun pembantu pintar pakai konsep mengembangkan persona melalui suara setelah menyedari nilai dalam membuat pengguna mengenal pasti dengan produk mereka

Apple Siri (2010), Microsoft Cortana (2014), Amazon Echo (2015) dan Google Assistant (2016) semuanya diperkenalkan dengan pelakon suara wanita. Syarikat teknologi besar memilih suara wanita ini secara strategik untuk mewujudkan hubungan positif. Mereka adalah antitesis dari arketipe robot sinematik ibu atau lelaki yang mengancam.

Tetapi sementara suara yang mesra ini dapat menjauhkan pengguna dari menganggap pembantu pintar sebagai mesin pengukur berbahaya, penggunaan suara wanita secara lalai telah dikritik.

Pembantu pintar telah digambarkan sebagai “pengganti isteri"Dan"pembantu rumah. Malah UNESCO telah memberi amaran pembantu pintar berisiko menimbulkan berat sebelah gender.

Mungkin atas sebab inilah suara pintar terbaru adalah siaran BBC Beeb, dengan loghat Inggeris utara lelaki. Pereka bentuknya mengatakan aksen ini menjadikan robot mereka lebih menyerupai manusia. Ini juga menggemakan amalan media tradisional menggunakan suara autoriti maskulin.

Sudah tentu, tidak semuanya bersuara. Pembantu pintar diprogramkan untuk menjadi kompeten secara budaya di pasaran yang relevan: Pembantu Google versi Australia mengetahui tentang pavlova dan galah, dan menggunakan ungkapan slanga Australia.

Kelucuan lembut juga memainkan peranan penting dalam memanusiakan kecerdasan buatan di sebalik peranti ini. Ketika ditanya, "Alexa, adakah anda berbahaya?", Dia menjawab dengan tenang, "Tidak, saya tidak berbahaya."

Pembantu pintar menyerupai robot humanoid dalam budaya pop masa lalu - kadang-kadang hampir tidak dapat dibezakan dengan manusia itu sendiri.

Kemesraan yang berbahaya

Dengan suara yang kelihatan semula jadi, telus dan tidak berfungsi, pembantu hanya memberikan satu jawapan ringkas untuk setiap soalan dan menarik respons ini dari sebilangan kecil sumber. Ini memberi syarikat teknologi penting "kuasa lembut"Berpotensi mempengaruhi perasaan, pemikiran dan tingkah laku pengguna.

Pembantu pintar mungkin akan memainkan peranan yang lebih mengganggu dalam urusan seharian kita. Teknologi percubaan Google Duplex, misalnya, membolehkan pengguna meminta pembantu membuat panggilan telefon atas nama mereka untuk melakukan tugas seperti membuat janji temu rambut.

Sekiranya ia dapat dianggap sebagai "manusia", ini mungkin lebih berisiko memanipulasi pengguna dan mengaburkan implikasi pengawasan, kekuatan lunak dan monopoli global.

Dengan meletakkan pembantu pintar sebagai tidak berbahaya melalui ciri-ciri suaranya - jauh dari lelaki yang mengancam dan ibu yang mengerikan di pawagam - pengguna dapat ditipu oleh rasa aman yang salah.Perbualan

Tentang Pengarang

Justine Humphry, Pensyarah Budaya Digital, Universiti Sydney dan Chris Chesher, Pensyarah Kanan dalam Budaya Digital, Universiti Sydney

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: September 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Kita melihat kehidupan melalui lensa persepsi kita. Stephen R. Covey menulis: "Kita melihat dunia, bukan seperti yang ada, tetapi seperti yang kita ada, atau seperti kita dikondisikan untuk melihatnya." Jadi minggu ini, kita melihat beberapa…
Surat Berita InnerSelf: Ogos 30, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Jalan-jalan yang kita lalui pada masa ini sama lama dengan zaman, namun masih baru bagi kita. Pengalaman yang kita lalui sudah lama seperti zaman dulu, tetapi juga baru bagi kita. Perkara yang sama berlaku untuk…
Apabila Kebenaran Sangat Mengerikan, Bertindaklah
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Di tengah-tengah semua kengerian yang berlaku hari ini, saya terinspirasi oleh sinar harapan yang bersinar. Orang biasa memperjuangkan apa yang betul (dan menentang apa yang salah). Pemain besbol,…
Apabila Punggung Anda Terhadap Tembok
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya suka internet. Sekarang saya tahu banyak orang mempunyai banyak perkara buruk untuk diperkatakan, tetapi saya menyukainya. Sama seperti saya mengasihi orang-orang dalam hidup saya - mereka tidak sempurna, tetapi saya tetap mencintai mereka.
Surat Berita InnerSelf: Ogos 23, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Semua orang mungkin boleh bersetuju bahawa kita hidup dalam masa yang pelik ... pengalaman baru, sikap baru, cabaran baru. Tetapi kita dapat didorong untuk mengingat bahawa semuanya selalu berubah,…