Bagaimana Visi Teknikal Jutawan Alam Manusia Membentuk Dunia Kita

Bagaimana Visi Tech Billionaires Tentang Manusia Membentuk Dunia Kita
Imej oleh Mihai Paraschiv

Pada abad ke-20, pandangan ahli politik terhadap sifat manusia membentuk masyarakat. Tetapi sekarang, pencipta teknologi baru semakin mendorong perubahan masyarakat. Pandangan mereka tentang sifat manusia mungkin membentuk abad ke-21. Kita mesti tahu apa yang dilihat oleh ahli teknologi di hati manusia.

Pakar ekonomi Thomas Sowell mencadangkan dua visi mengenai sifat manusia. The visi utopia melihat orang sebagai baik secara semula jadi. Dunia merosakkan kita, tetapi orang bijak dapat menyempurnakan kita.

Penglihatan tragis melihat kita sebagai cacat. Penyakit kita adalah mementingkan diri sendiri. Kita tidak boleh dipercayai dengan kuasa orang lain. Tidak ada penyelesaian yang sempurna, hanya pertukaran yang tidak sempurna.

Sains menyokong penglihatan tragis. Begitu juga sejarah.

Platform French, Russia dan Cina revolusi adalah visi utopia. Mereka membuka jalan ke syurga dengan 50 juta orang mati.

Bapa pengasas AS memegang visi tragis. Mereka membuat cek dan baki untuk mengekang dorongan terburuk pemimpin politik.

Visi ahli teknologi

Namun ketika orang Amerika mengasaskan rangkaian sosial dalam talian, visi tragis itu dilupakan. Pengasas dipercayai memperjuangkan kepentingan diri dan kepentingan awam ketika merancang rangkaian ini dan memperoleh banyak data.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Pengguna, syarikat-syarikat dan negara dipercayai tidak menyalahgunakan kuasa rangkaian sosial baru mereka. Orang ramai adalah tidak dikekang. Ini menyebabkan penyalahgunaan dan manipulasi.

Berpura-pura, rangkaian sosial telah diterima pakai penglihatan tragis. Facebook sekarang mengakui peraturan diperlukan untuk mendapatkan yang terbaik dari media sosial.

Jutawan teknologi Elon Musk mengejar penglihatan tragis dan utopia. Dia berfikir "kebanyakan orang sebenarnya cukup baik" Tetapi dia menyokong pasaran, bukan kawalan kerajaan, mahu persaingan untuk jaga kami dengan jujur, dan melihat kejahatan pada individu.

Penglihatan tragis Musk mendorong kita ke Marikh sekiranya mementingkan diri sendiri yang berpandangan pendek merosakkan Bumi. Namun visi utopisnya menganggap orang-orang di Marikh dapat dipercayakan dengan demokrasi langsung bahawa Amerika bapa pengasas takut. Visi utopisnya juga mengandaikan memberi kita alat berfikir lebih baik tidak hanya akan meningkatkan Machiavellianism kita.

Bill Gates bersandar pada tragis itu dan berusaha mencipta dunia yang lebih baik dalam batasan kemanusiaan. Gerbang menyedari kepentingan diri kita dan menyokong ganjaran berasaskan pasaran untuk membantu kita berkelakuan lebih baik. Namun dia percaya "kapitalisme kreatif" dapat mengaitkan kepentingan diri dengan keinginan kita untuk menolong orang lain, yang menguntungkan semua orang.

Penglihatan tragis yang berbeza terletak pada tulisan Peter Thiel. Pelabur teknologi jutawan ini dipengaruhi oleh ahli falsafah Leo Strauss dan Carl Schmitt. Kedua-duanya mempercayai kejahatan, dalam bentuk a mendorong untuk menguasai, adalah sebahagian daripada sifat kita.

Thiel menolak "Pandangan pencerahan tentang kebaikan semula jadi manusia" Sebaliknya, dia dengan senang hati mengutip pandangan bahawa manusia adalah “makhluk yang berpotensi jahat atau paling tidak berbahaya".

Akibat melihat kejahatan

Ahli falsafah Jerman Friedrich Nietzsche memberi amaran bahawa mereka yang memerangi raksasa mesti berhati-hati untuk menjadi raksasa sendiri. Dia betul.

Orang yang mempercayai kejahatan lebih cenderung syaitan, tidak berperikemanusiaan, dan menghukum orang yang zalim. Mereka lebih cenderung menyokong keganasan sebelum dan selepas pelanggaran orang lain. Mereka merasakan bahawa keganasan penebusan dapat membasmi kejahatan dan menyelamatkan dunia. Orang Amerika yang mempercayai kejahatan adalah lebih cenderung menyokong menyeksa, membunuh pengganas dan memiliki senjata nuklear Amerika.

Ahli teknologi yang melihat risiko jahat mencipta penyelesaian secara paksaan. Mereka yang mempercayai kejahatan adalah kurang berfikir secara mendalam tentang mengapa orang bertindak seperti yang mereka lakukan. Mereka juga kurang nampak bagaimana situasi mempengaruhi tindakan orang.

Dua tahun selepas 9/11, Peter Thiel mengasaskan Palantir. Syarikat ini membuat perisian untuk menganalisis kumpulan data besar, membantu perniagaan memerangi penipuan dan kerajaan AS memerangi jenayah.

Thiel adalah libertarian yang menyokong Republikan. Namun, dia melantik Demokrat yang menyokong neo-Marxis, Alex Karp, sebagai Ketua Pegawai Eksekutif Palantir. Di bawah perbezaan mereka terletak kepercayaan bersama tentang bahaya manusia yang wujud. Tesis PhD Karp berpendapat bahawa kita mempunyai dorongan agresif asas ke arah kematian dan kehancuran.

Sama seperti mempercayai kejahatan dikaitkan dengan menyokong pencerobohan sebelum ini, Palantir tidak hanya menunggu orang melakukan kejahatan. Ia telah dipatenkan "sistem ramalan risiko jenayah" untuk meramalkan jenayah dan mempunyai mencuba kepolisan ramalan. Ini ada menimbulkan kebimbangan.

Visi tragis Karp mengakui bahawa Palantir memerlukan kekangan. Dia menekankan badan kehakiman mesti meletakkan "semak dan imbang mengenai pelaksanaannyaTeknologi Palantir. Dia mengatakan penggunaan perisian Palantir harus "diputuskan oleh masyarakat dalam perbahasan terbuka", Bukannya oleh jurutera Silicon Valley.

Namun, Thiel memetik cadangan ahli falsafah Leo Strauss bahawa Amerika sebahagiannya berhutang dengan kehebatannya "Sesekali dia menyimpang" dari prinsip kebebasan dan keadilan. Strauss disyorkan bersembunyi penyimpangan sedemikian di bawah tabir.

Thiel memperkenalkan hujah Straussian bahawa hanya "penyelarasan rahsia perkhidmatan perisik dunia" yang dapat menyokong perdamaian antarabangsa yang dipimpin AS. Ini mengingatkan Kolonel Jessop dalam filem itu, A Few Good Men, yang merasa dia harus menangani kebenaran berbahaya dalam kegelapan.

Bolehkah kita menangani kebenaran?


Melihat kejahatan setelah 9/11 menyebabkan para teknolog dan pemerintah terlalu banyak dalam pengawasan mereka. Ini termasuk menggunakan sistem komputer XKEYSCORE yang sebelumnya rahsia digunakan oleh Agensi Keselamatan Nasional AS untuk mengumpulkan data internet orang, iaitu dihubungkan dengan Palantir. Orang Amerika menolak pendekatan ini dan proses demokrasi peningkatan pengawasan dan pengawasan terhad.

Menghadapi jurang

Penglihatan tragis menimbulkan risiko. Kebebasan mungkin dibatasi secara tidak perlu dan paksaan. Akar keganasan luaran, seperti kekurangan dan pengecualian, mungkin terlepas pandang. Tetapi jika teknologi mewujudkan pertumbuhan ekonomi ia akan menangani banyak penyebab konflik luaran.

Visi Utopia mengabaikan bahaya di dalamnya. Teknologi yang hanya mengubah dunia tidak mencukupi untuk menyelamatkan kita dari keegoisan kita dan, seperti yang saya nyatakan dalam buku yang akan datang, dendam kami.

Teknologi mesti mengubah dunia yang bekerja dalam batasan fitrah manusia. Yang penting, seperti yang dicatat oleh Karp, institusi demokratik, bukan teknolog, akhirnya harus menentukan bentuk masyarakat. Hasil teknologi mesti menjadi input demokrasi.

Ini mungkin melibatkan kita mengakui kebenaran yang sukar mengenai sifat kita. Tetapi bagaimana jika masyarakat tidak mahu menghadapi ini? Mereka yang tidak dapat menangani kebenaran membuat orang lain takut untuk mengatakannya.

Ahli teknologi Straussian, yang percaya tetapi tidak berani mengatakan kebenaran berbahaya, mungkin merasa terdorong untuk melindungi masyarakat dalam kegelapan yang tidak demokratik. Mereka melampaui batas, namun didorong oleh mereka yang melihat lebih banyak bahaya dalam pertuturan daripada penindasannya.

Orang Yunani kuno mempunyai nama untuk seseorang dengan keberanian untuk mengatakan kebenaran yang boleh membahayakan mereka - parrhesiast. Tetapi parrhesiast memerlukan pendengar yang berjanji untuk tidak bertindak balas dengan kemarahan. Ini kontrak parrhesiastic dibenarkan memberi kebenaran yang berbahaya.

Kami telah mengurangkan kontrak ini. Kita mesti memperbaharui. Bersenjata dengan kebenaran, orang Yunani merasakan mereka dapat menjaga diri dan orang lain. Bersenjata dengan kebenaran dan teknologi, kita dapat bergerak lebih dekat untuk menunaikan janji ini.Perbualan

Mengenai Penulis

Simon McCarthy-Jones, Profesor Madya dalam Psikologi Klinikal dan Neuropsychologi, Trinity College Dublin

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: Oktober 25, 2020
by Kakitangan InnerSelf
"Slogan" atau sub-tajuk untuk laman web InnerSelf adalah "Sikap Baru --- Kemungkinan Baru", dan itulah tema buletin minggu ini. Tujuan artikel dan pengarang kami adalah untuk…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 18, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hari-hari ini kita tinggal di gelembung mini ... di rumah kita sendiri, di tempat kerja, dan di tempat awam, dan mungkin dalam fikiran kita sendiri dan dengan emosi kita sendiri. Namun, hidup dalam gelembung, atau merasa seperti kita…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 11, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hidup adalah perjalanan dan, seperti kebanyakan perjalanan, datang dengan turun naiknya. Dan seperti hari selalu mengikuti malam, begitu juga pengalaman harian kita dari gelap ke cahaya, dan pergi dan balik. Walau bagaimanapun,…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 4, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Apa sahaja yang kita lalui, baik secara individu dan kolektif, kita mesti ingat bahawa kita bukan mangsa yang tidak berdaya. Kita dapat merebut kembali kekuatan kita untuk menyembuhkan hidup kita, secara rohani dan emosional, juga ...
Surat Berita InnerSelf: September 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Salah satu kekuatan besar umat manusia adalah kemampuan kita untuk bersikap fleksibel, kreatif, dan berfikir di luar kotak. Untuk menjadi orang lain daripada kami semalam atau sehari sebelumnya. Kita boleh mengubah ... ...