Bolehkah Anda Beritahu Yang Sebenar dari Imej Palsu 3.2 Billion dan 720,000 Jam Video yang Dikongsi Setiap Hari?

Bolehkah Anda Beritahu Yang Sebenar dari Imej Palsu 3.2 Billion dan 720,000 Jam Video yang Dikongsi Setiap Hari?
Tangkapan skrin Twitter / Unsplash
, Pengarang disediakan

Twitter pada hujung minggu "ditandai" sebagai memanipulasi video yang menunjukkan calon presiden Demokrat AS, Joe Biden yang kononnya lupa keadaan di mana dia berada ketika berbicara kepada orang ramai.

Ucapan "hello Minnesota" Biden berbeza dengan papan tanda yang bertuliskan "Tampa, Florida" dan "Teks FL hingga 30330".

Pemeriksaan fakta The Associated Press disahkan tanda-tanda itu ditambahkan secara digital dan rakaman asal memang dari perhimpunan Minnesota. Tetapi pada saat video yang mengelirukan dikeluarkan, ia sudah mempunyai lebih dari satu juta tontonan, Guardian laporan.

Sekiranya anda menggunakan media sosial, kemungkinan anda melihat (dan meneruskan) beberapa yang lebih daripada 3.2 bilion gambar dan 720,000 jam video dikongsi setiap hari. Apabila menghadapi banyak isi, bagaimana kita dapat mengetahui apa yang sebenarnya dan apa yang tidak?

Walaupun satu bahagian penyelesaiannya adalah peningkatan penggunaan alat pengesahan kandungan, sama pentingnya kita semua meningkatkan literasi media digital kita. Pada akhirnya, salah satu barisan pertahanan terbaik - dan satu-satunya yang dapat anda kendalikan - adalah anda.

Melihat tidak harus selalu percaya

Maklumat yang salah (apabila anda secara tidak sengaja berkongsi kandungan palsu) dan maklumat yang tidak betul (apabila anda sengaja membagikannya) dalam medium apa pun boleh mengikis kepercayaan terhadap institusi awam seperti organisasi berita, gabungan dan gerakan sosial. Walau bagaimanapun, foto dan video palsu selalunya paling kuat.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Bagi mereka yang mempunyai kepentingan politik, membuat, berkongsi dan / atau mengedit gambar palsu dapat mengalihkan perhatian, mengelirukan dan memanipulasi penonton untuk menabur pertelingkahan dan ketidakpastian (terutama dalam lingkungan yang sudah terpolarisasi). Poster dan platform juga dapat menghasilkan wang dari perkongsian kandungan palsu dan sensasional.

Hanya 11-25% wartawan di seluruh dunia menggunakan alat pengesahan kandungan media sosial, menurut Pusat Antarabangsa untuk Wartawan.

Bolehkah anda melihat gambar doktor?

Pertimbangkan foto Martin Luther King Jr ini

ini gambar yang diubah mengklon bahagian latar di atas jari King Jr, jadi kelihatan seperti dia melarikan kamera. Ia telah dikongsi sebagai asli di Twitter, Reddit dan laman web supremasi kulit putih.

Dalam asal Foto 1964, King memaparkan tanda "V for win" setelah mengetahui Senat AS telah meluluskan rang undang-undang hak sivil.

Selain menambah atau membuang elemen, terdapat keseluruhan kategori manipulasi foto di mana gambar digabungkan bersama.

Awal tahun ini, a foto seorang lelaki bersenjata telah dipotret oleh Fox News, yang melapisi lelaki itu ke adegan lain tanpa mendedahkan suntingan, Seattle Times dilaporkan.

Begitu juga dengan gambar di bawah ini telah dikongsi ribuan kali di media sosial pada bulan Januari, semasa kebakaran Black Summer Australia. Pemeriksaan fakta AFP disahkan ia tidak sahih dan sebenarnya merupakan gabungan antara beberapa berasingan gambar.

Kandungan sintetik sepenuhnya dan sebahagian

Dalam talian, anda juga akan dapati "deepfakeVideo yang menunjukkan (biasanya terkenal) orang mengatakan atau melakukan perkara yang tidak pernah mereka lakukan. Versi yang kurang maju dapat dibuat menggunakan aplikasi seperti Zao dan Muka.


Sepasukan dari Massachusetts Institute of Technology membuat video palsu ini yang menunjukkan Presiden AS Richard Nixon membaca baris dari ucapan yang dibuat sekiranya pendaratan bulan 1969 gagal. (Youtube)

Atau, jika anda tidak mahu menggunakan foto anda untuk gambar profil, anda boleh memilih salah satu dari beberapa foto tersebut laman web menawarkan beratus-ratus ribu gambar photorealistic yang dihasilkan oleh AI orang.

Orang-orang ini tidak ada, mereka hanya gambar yang dihasilkan oleh kecerdasan buatan.
Orang-orang ini tidak ada, mereka hanya gambar yang dihasilkan oleh kecerdasan buatan.
Foto yang dihasilkan, CC BY

Mengedit nilai piksel dan pemotongan sederhana (tidak begitu)

Pemotongan juga dapat mengubah konteks foto.

Kami melihat ini pada tahun 2017, ketika seorang pegawai pemerintah AS menyunting gambar rasmi pelantikan Donald Trump untuk membuat orang ramai kelihatan lebih besar, menurut Guardian. Kakitangan memotong ruang kosong "di mana orang ramai berakhir" untuk satu set gambar untuk Trump.

Pandangan orang ramai semasa perasmian mantan Presiden AS Barack Obama pada tahun 2009 (kiri) dan Presiden Donald Trump pada tahun 2017 (kanan).Pandangan orang ramai semasa perasmian mantan Presiden AS Barack Obama pada tahun 2009 (kiri) dan Presiden Donald Trump pada tahun 2017 (kanan). AP

Tetapi bagaimana dengan suntingan yang hanya mengubah nilai piksel seperti warna, tepu atau kontras?

Salah satu contoh sejarah menggambarkan akibatnya. Pada tahun 1994, majalah Time meliputi OJ Simpson sangat "gelap" Simpson dalam bukunya rampasan polis. Ini menambahkan bahan bakar untuk kes yang sudah dilanda ketegangan kaum, yang mana majalah tersebut balas:

Tidak ada implikasi perkauman yang dimaksudkan, oleh Time atau oleh artis.

Alat untuk membongkar pemalsuan digital

Bagi kita yang tidak mahu ditipu oleh salah / visual maklumat, ada alat yang tersedia - walaupun masing-masing dilengkapi dengan batasannya sendiri (sesuatu yang kita bincangkan dalam baru-baru ini kertas).

Ghaib tanda air digital telah dicadangkan sebagai penyelesaian. Walau bagaimanapun, ia tidak meluas dan memerlukan pembelian dari penerbit dan pengedar kandungan.

Pencarian gambar terbalik (seperti Google) sering percuma dan boleh membantu untuk mengenal pasti salinan gambar yang lebih awal dan berpotensi lebih sahih dalam talian. Yang mengatakan, ia tidak boleh dipercayai kerana:

  • bergantung pada salinan media yang belum diedit yang sudah dalam talian
  • tidak mencari di keseluruhan web
  • tidak selalu membenarkan penapisan mengikut masa penerbitan. Beberapa perkhidmatan carian imej terbalik seperti TinEye menyokong fungsi ini, tetapi Google tidak.
  • hanya mengembalikan padanan tepat atau hampir-hampir, jadi tidak menyeluruh. Sebagai contoh, mengedit gambar dan kemudian membalikkan orientasinya dapat memperbodohkan Google untuk menganggapnya sama sekali berbeza.

Alat yang paling dipercayai adalah canggih

Sementara itu, kaedah pengesanan forensik manual untuk mis / disinformasi visual berfokus pada suntingan yang dapat dilihat dengan mata kasar, atau bergantung pada memeriksa ciri yang tidak termasuk dalam setiap gambar (seperti bayangan). Mereka juga memakan masa, mahal dan memerlukan kepakaran khusus.

Namun, anda dapat mengakses pekerjaan di bidang ini dengan mengunjungi laman web seperti Snopes.com - yang mempunyai repositori "fauxtografi".

Penglihatan komputer dan pembelajaran mesin juga menawarkan keupayaan pengesanan yang agak maju untuk gambar dan dan. Tetapi mereka juga memerlukan kepakaran teknikal untuk beroperasi dan difahami.

Selain itu, memperbaikinya melibatkan penggunaan "data latihan" dalam jumlah besar, tetapi repositori gambar yang digunakan untuk ini biasanya tidak mengandungi gambar dunia nyata yang dilihat dalam berita.

Sekiranya anda menggunakan alat pengesahan gambar seperti projek REVEAL pembantu pengesahan gambar, anda mungkin memerlukan pakar untuk menafsirkan hasilnya.

Namun, berita baiknya adalah bahawa sebelum beralih ke salah satu alat di atas, ada beberapa pertanyaan mudah yang boleh anda tanyakan kepada diri sendiri untuk berpotensi mengetahui sama ada foto atau video di media sosial palsu. Fikirkan:

  • adakah asalnya dibuat untuk media sosial?
  • seberapa luas dan berapa lama ia diedarkan?
  • apakah jawapan yang diterima?
  • siapa khalayak yang dimaksudkan?

Selalunya, kesimpulan logik yang diambil dari jawapan akan cukup untuk menghilangkan visual yang tidak autentik. Anda boleh mengakses senarai lengkap soalan, yang dikumpulkan oleh pakar Universiti Metropolitan Manchester, di sini.Perbualan

Mengenai Pengarang

TJ Thomson, Pensyarah Kanan Komunikasi Visual & Media, Queensland Universiti Teknologi; Daniel Angus, Profesor Madya Komunikasi Digital, Queensland Universiti Teknologi, dan Paula Dootson, Pensyarah Kanan, Queensland Universiti Teknologi

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: 10 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, ketika kita meneruskan perjalanan menuju apa yang - setakat ini - 2021 yang penuh gejolak, kita menumpukan perhatian pada diri kita sendiri, dan belajar untuk mendengar mesej yang intuitif, untuk menjalani kehidupan yang kita…
Surat Berita InnerSelf: 3 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Semasa menyambut tahun baru, kami mengucapkan selamat tinggal kepada yang lama ... yang juga dapat berarti - jika kita memilih - melepaskan perkara yang tidak sesuai untuk kita, termasuk sikap dan tingkah laku lama. Menyambut yang baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tahun baru semakin hampir. Kedatangan tahun baru boleh menjadi masa renungan, atau penilaian semula ke mana kita berada, dan ke mana kita akan pergi. Ramai di antara kita melihat ini sebagai peluang untuk…
Buletin InnerSelf: 20 Disember 2020
by Kakitangan InnerSelf
Dalam budaya moden, kita cenderung melekatkan label pada perkara dan orang: baik atau buruk, kawan atau musuh, muda atau tua, dan banyak lagi "ini atau itu". Minggu ini, kita melihat label tertentu dan…
Surat Berita InnerSelf: Disember 13, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini terasa seperti permulaan baru ... mungkin kerana hari Isnin (14) membawa kita bulan baru dan gerhana matahari total ... atau mungkin kerana kita menghampiri titik balik matahari Disember dan Baru ...