Berkomunikasi Dengan Serangga Sebagai Makhluk Fellow Pintar

Berkomunikasi Dengan Serangga Sebagai Makhluk Fellow Pintar
Kredit foto: MaxPixel.net

Apabila kita mempertimbangkan komunikasi interspesial, kita biasanya berfikir dari segi pertukaran makna manusia atau interaksi di mana beberapa jenis hubungan telah ditubuhkan. Tetapi tidak biasa bagi kita untuk mengalami - atau mengetahui mereka yang mengalami - interaksi dengan ahli-ahli kerajaan tumbuhan.

Kadang-kadang kita memperluaskan definisi komunikasi kita untuk memasukkan individu-individu yang memahami ekspresi kehidupan atau gaya hidup yang lain, seperti angin, hujan, atau ombak yang menabrak pantai.

Bagaimanapun, jarangkah kita menyertakan serangga sebagai rakan komunikator, sebagai penduduk planet ini yang kita ingin dengar atau bercakap. Dengan pengecualian lebah, cacing tanah, ladybug, berdoa, dan beberapa spesies lain yang dapat diterima, tindak balas biasa terhadap serangga adalah mengabaikan atau menghapuskannya. Kebanyakan orang, jika boleh, akan menyangkal serangga kewarganegaraan planet.

Serangga adalah penting

Namun, dalam analisis akhir, kehidupan di bumi tidak mungkin tanpa serangga; ia adalah pautan penting dalam rantaian ekologi. Walaupun orang enggan menerima fakta ini, mereka tidak ingin berkongsi dengan cara lain. Walau bagaimanapun, mereka yang telah mempelajari dengan cara tertentu untuk berinteraksi dengan penduduk kecil ini, terperanjat oleh kecerdasan mereka.

Salah satu cerita yang paling menarik mengenai hubungan antara manusia dengan serangga ialah hubungan J. Allen Boone dengan kekasih yang biasa disebutnya Freddie. Boone membuat kawan dengan lalat, dan ia akan menyertai dia setiap pagi pukul tujuh dengan mendarat di cermin cerminnya. Boone akan menjemputnya memanjat di atas jarinya dan dia akan melancarkan sayap terbang dengan perlahan. Freddie mengayunkan dan menurunkan jarinya, dan mereka akan bermain permainan di mana Boone melambungkan lalat di udara dan menangkapnya lagi di ujung jarinya.

Pertemuan awal pagi antara terbang dan manusia berlanjutan selama beberapa waktu, dan keldai kecil juga akan datang ketika Boone memanggil namanya. Boone mengingatkan dirinya sendiri bahawa secara semula jadi, Freddie terbang dan dirinya sebagai makhluk hidup adalah bahagian yang tidak dapat dipisahkan dari hubungan, interfungsi, dan semua-termasuk Totality. Kedua, dia tahu bahawa tiada apa-apa lalat dan dia tidak menimbulkan sebab untuk apa-apa tetapi sebaliknya sebagai ekspresi hidup individu tentang Penyebab atau Pikiran ilahi universal yang pernah bercakap dan hidup sendiri melalui setiap daripada mereka dan melalui segala yang lain.

Dia harus mengetahui, seperti yang ada pada makhluk-makhluk lain, banyak yang perlu dipelajari dengan "diam-diam bercakap dengannya. Tidak seperti 'terbang' dengan semua perkara yang mengehadkan dan mengutuk yang kita biasanya mengikat pada lalat, tetapi sebagai kepada seorang yang bijak. " Untuk benar-benar menghargai pengalaman Boone dengan Freddie, kita seolah-olah dikehendaki mengamalkan perubahan kesedaran. Pengalaman dapat dilihat sebagai pengalaman aneh dan terisolasi dengan serangga, atau dapat dipahami sebagai komunikasi antara dua ungkapan Tuhan.

Menjadi Nyata

Komunikasi antara penjaga lebah dan lebah mereka mempunyai sejarah yang panjang di Eropah. Apabila seorang penjaga lebah meninggal dunia, adalah kebiasaan untuk membiarkan lebah tahu, dalam upacara yang dipanggil memberitahu lebah. Kadang-kadang sarang lebah terbungkus dalam krep hitam. Berikutan adat purba ini, selepas Sam Rogers, tukang sepatu dan tukang pos dari kampung Shropshire, Myddle, England, meninggal dunia, anak-anaknya berjalan mengelilingi empat belas sarangnya dan memberitahu lebahnya. Akhbar melaporkan bahawa sejurus selepas saudara-saudara Rogers berkumpul di kuburnya, beribu-ribu lebah dari sarang Rogers 'lebih dari satu mil jauhnya datang dan menetap di dan sekitar peti mati. Lebah sepenuhnya mengabaikan pokok-pokok berbunga berhampiran. Mereka tinggal selama kira-kira setengah jam dan kemudian kembali ke sarang.

Jika kesedaran terhadap mana-mana makhluk, tanpa mengira saiz atau bentuk, hanyalah ungkapan kesedaran sejagat, maka ia tidak boleh mengejutkan kita bahawa seorang ahli kimia penyelidik akan menilai kejayaannya di makmal untuk keupayaannya untuk mendapatkan hubungan dengan bakteria dan bentuk lain mikroorganisma yang dia bekerja.

Semua makhluk adalah tujuan Allah dalam tindakan

Ini berlaku dengan J. William Jean, yang memperoleh reputasi yang besar untuk banyak perkara yang luar biasa dan berguna yang dihasilkannya di makmal Pasadena, California. Kejayaan beliau timbul dari keyakinannya bahawa semua makhluk, tanpa mengira bagaimana manusia terbiasa untuk menentukan dan mengklasifikasikannya, adalah tujuan Allah dalam tindakan. Yang kedua ialah sikap mentalnya terhadap rakan perniagaannya yang kecil: sikap keramahan, kekaguman, rasa hormat, dorongan, dan harapan tanpa batas. Selain itu, beliau dapat memahami dan bekerjasama dengan mereka, dan akibatnya, bakteria dan rekan mikroorganisma yang lain bertindak balas dengan baik untuk rawatan ini.

Nampaknya, semangat Jean pengembaraan yang tinggi dalam karyanya dan pengenalannya yang mesra dengan semua yang hidup membolehkannya membuat penggunaan praktikal dan berjaya jambatan yang tidak kelihatan untuk menolong trafik pemikiran dua hala antara dirinya dan pekerja kecilnya. Ini adalah kedua-dua jambatan mental, antara kecerdasan, dan jambatan intuitif, dibina atas ucapan itu yang tidak perlu disebutkan.

Bercakap dan Memahami Haiwan

Surat khabar telah beberapa tahun dilaporkan pada seorang pemuda Brazil muda, Francisco Duarte, yang didakwa dapat memberi arahan kepada semua jenis binatang dan serangga. Kecil untuk zamannya dan dianggap cacat mental, Duarte mengendalikan labah-labah, tawon, lebah, ular, katak, tikus, dan buaya tanpa digigit atau bahkan diserang. Selanjutnya, menurut Alvaro Fernandes, penyelidik parapsychology Brazil, semua haiwan mematuhi arahan yang diberikan kepada mereka oleh belia.

Menurut laporan Francisco dan yang disediakan oleh penyelidik Martha Barros, lebah, misalnya, akan mendarat di mana Duarte memberitahu mereka, dan jika dia memberitahu semua lebah kecuali enam, untuk kembali ke sarang, itulah yang terjadi. Ular beracun akan gegelung, tidak bersekutu, atau bergerak ke tempat dia memberitahu mereka, dan ikan akan datang ke tangannya di dalam air apabila dia memberitahu mereka untuk berbuat demikian. Duarte memberitahu wartawan Michael Joy, "Saya bercakap dengan haiwan, dan mereka bercakap dengan saya, saya dapat memahami segala yang mereka katakan, bakat saya adalah hadiah dari Tuhan."

Rahsia Kehidupan: Terdapat Komunikasi Berterusan

Rahsia kehidupan adalah bahawa komunikasi berterusan tidak hanya antara makhluk hidup dan persekitarannya tetapi di antara segala sesuatu yang hidup di alam sekitar. Satu rangkaian interaksi rumit menghubungkan semua kehidupan menjadi satu sistem penyelenggaraan diri yang luas. "Terdapat kehidupan di bumi," ahli biologi Lyall Watson memberitahu kita dalam Supernature, "satu kehidupan, yang merangkumi setiap haiwan dan tumbuhan di planet ini. Masa telah membahagikannya kepada beberapa juta bahagian, tetapi masing-masing adalah sebahagian daripada keseluruhannya. Mawar adalah mawar, tetapi ia juga merupakan robin dan arnab. Kita semua adalah sebahagian daripada satu daging, yang diambil dari kismis yang sama. "

Bukti di tangan menunjukkan bahawa ada kesedaran di luar apa yang dipanggil deria normal. Kesedaran ini meletakkan subjek bukan hanya bersentuhan dengan persekitaran langsungnya tetapi juga dengan perkara-perkara dan peristiwa pada jarak tertentu. Sekiranya ini berlaku, maka kehidupan, tanpa mengira bentuk yang diperlukan, adalah sebahagian daripada kesedaran sejagat dan menyatukan.

Setiap benda berkaitan dengan segala-galanya, dan setiap bentuk Kehidupan boleh, ke beberapa tahap yang lebih rendah atau lebih besar, mempengaruhi dan dipengaruhi oleh segala-galanya di alam semesta.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Stillpoint Publishing, PO Box 640, Walpole NH 03608.

Perkara Sumber

Song Life - Dalam Harmoni Dengan Semua Penciptaan
oleh Bill Schul.

Song Life - Dalam Harmoni Dengan Semua Penciptaan oleh Bill Schul.Life Song menangani komunikasi interspesies, pengembaraan dalam kesedaran dan bagaimana kehidupan manusia dapat diperkayakan melaluinya. Komunikasi dengan makhluk lain dan bentuk kehidupan daripada diri kita sendiri bukan sahaja penting tetapi penting untuk kelangsungan hidup kita. Kehidupan Song mencadangkan bahawa kekurangan komunikasi interspesies mendedahkan kegagalan untuk memahami kesedaran tentang kesinambungan semua kehidupan, bahawa semuanya berkaitan dengan segala yang ada.

Info / Order buku ini.

Tentang Pengarang

Dr. Bill Schul, ahli psikologi sosial dan wartawan, mempunyai minat seumur hidup dalam komunikasi haiwan, tumbuhan, dan interspesies. Beliau adalah seorang peternak, petani, tukang kebun yang berpengalaman. Beliau adalah pengarang sebelas buku, termasuk buku terlaris, Kuasa Rahsia Piramid, dan lebih daripada artikel 200 meneroka fenomena yang tidak dapat dijelaskan yang berlaku dalam kehidupan seharian kita. Dia adalah penerima beberapa anugerah.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Bill Schul; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}