Saya Crazy, You're Crazy, Each In Different Ways

Saya Crazy, You're Crazy, They're Crazy, All In Different Ways

Pergi ke taman permainan di sekolah terdekat, dan perhatikan anak-anak bermain. Siapa di antara mereka yang membuat atlet terbaik? Mereka, selalu, siapa yang paling santai dan semulajadi dalam pergerakan mereka. Sebaliknya, orang-orang yang membuat atlet terburuk, adalah orang-orang yang nampaknya tidak tertumpu pada pergerakan mereka seperti itu, tetapi pada posisi statik tangan dan kakinya, seolah-olah mereka merenung apa yang harus dilakukan dengan mereka.

Walaupun seorang atlet pakar menumpukan perhatian pada posisi lengan dan kakinya untuk menguasai beberapa teknik baru, usahanya diarahkan ke asimilasi kedudukan tersebut secepat mungkin ke arah pergerakan keseluruhannya. Hanya selepas asimilasi itu dia dapat berfungsi semula pada kecekapan teratas.

Ia Gila untuk Gunakan Sebab sebagai Panduan Hanya

Alasan kerap memberikan panduan berguna untuk tindakan, tetapi ia tidak boleh berjaya dijadikan panduan tertinggi atau hanya.

Contoh yang lucu tentang kesan melemahkan terlalu banyak alasan berkaitan dengan kehidupan Immanuel Kant. Kant menegaskan bahawa tindakan seseorang sentiasa dipandu oleh pertimbangan-pertimbangan yang tenang sebabnya. Will Durant memberitahu kita dalam bukunya, The Story of Philosophy "Dua kali dia berfikir untuk menawarkan tangannya kepada seorang wanita, tetapi dia mencerminkan begitu lama bahawa dalam satu kes wanita itu berkahwin dengan seorang lelaki yang lebih berani, dan di sisi lain wanita itu dikeluarkan dari Konigsberg sebelum ahli falsafah boleh membuat keputusan. " Kant tidak pernah berkahwin.

Yang jauh semakin jauh dari sains tulen, semakin kurang prinsip logik tulen berlaku. Dalam hal ini, satu-satunya sains "tulen" adalah matematik, yang hanya berkaitan dengan teori.

Tetapi dalam hal itu, dan dengan skeptisisme yang semakin meningkat dalam sains sebagai arbiter akhir, masa depan apa yang ada untuk alasan sebagai penentu nilai moral dan rohani? Mesti sebabnya ditinggalkan sama sekali? Ini tentunya sangat reaksi Aristotelian: sama ada kita menerima sebab, atau kita menolak sepenuhnya! Sebenarnya, ini sangat menggariskan sebab ketidakupayaan sebab untuk memberi kita jawapan. Bagaimanakah, adakah ia boleh dijangkakan dengan wajar, dengan mengikuti metodologinya sendiri, untuk mencari alternatif yang lebih baik untuk dirinya sendiri?

The Trap of Reason

Hakikatnya, Alasan - bahawa "belle dame sans merci" - telah mengejar kita, dan walaupun kita cuba untuk memecahkan diri dari rasional kita, kita hanya berpindah sedemikian rupa sehingga perangkap menyimpang di tempat lain.

Kami melihat contoh kesulitan ini dalam usaha yang bersungguh-sungguh untuk melarikan diri dari logik oleh Alfred Korzybski, pengasas sekolah Semantik Agung. Korzybski menegaskan banyak kelemahan logik Aristotelia. Namun, penawar yang diresepkannya, jika ada, lebih buruk daripada penyakit itu.

Beliau menegaskan, seperti yang telah kita lakukan, definisi perkataan itu tidak sama dengan objek yang mereka gambarkan. Bagaimana pun, dia bertanya, adalah seorang yang pernah mengatakan dengan jelas apa yang dia maksudkan? Orang boleh bercakap tentang jiran Jimnya, tetapi yang mana Jim dia merujuk? Kepada Jim ketika dia sekarang? atau kepada Jim kerana dia berusia sepuluh atau dua puluh tahun lalu? Bagi Jim pada peringkat yang berbeza dalam hidupnya, dalam banyak aspek, orang yang sangat berbeza. Bagaimana pula kita bercakap tentang beliau secara bermakna?

Korzybski mendakwa bahawa ia benar-benar sangat mudah. Apa yang perlu dilakukan ialah menulis nama Jim: Jim19601980 untuk menunjukkan aspek kehidupan Jim yang dirujuk. atau Jim.

Setiap Momen, Kami Berbeza

Nah, nampaknya cukup mudah. Tetapi - hmmm, dalam pemikiran kedua, ada yang lain yang perlu dipertimbangkan: Jim mungkin berbeza pada waktu pagi dari waktu petang. Mungkin, sekali lagi, perbezaan harus dibuat antara Jim pada waktu pagi sebelum sarapan pagi, dan Jim selepas sarapan pagi. Dan bagaimana dengan cuaca? Hari-hari berawan boleh menjejaskannya dengan satu cara; hari cerah, yang lain. Adakah Jim pada hujung minggu pada bulan Jun kita menggambarkan, dan bukan Jim pada hari kerja pada hari minggu di pejabat? Dan jika ya, adakah isterinya dalam humor yang baik pada hari itu? Adakah anak-anaknya berkelakuan baik? Kadang-kadang, ingatlah, Jim mungkin lebih seperti dirinya sendiri yang lama 1960 daripada sekarang, kerap, ketika dia berusia 1960 yang lama.

Saya boleh bayangkan siri kelayakan yang tidak berkesudahan selepas nama Jim yang semantikis umum akan merasa dirinya terpaksa digunakan jika dia benar-benar teliti tentang mengikuti prinsip-prinsip Korzybski. Jauh lebih baik, saya harus berfikir, untuk bersumpah untuk terus berdiam diri!

Maksudnya, kita dapati di sini pendekatan yang cuba untuk mencari jalan masuk yang logik dari batu karang Aristotelian, dan semua yang dilakukannya, ketika bekerja untuk meringankan tekanan di satu sisi perangkap, akan meningkatkannya di sisi lain.

Kesalahan terletak pada hakikat bahawa setiap sistem pemikiran mewujudkan kepungan konsepnya sendiri. Konsep-konsep yang dibentuk dalam sistem tertentu boleh sampai ke pinggir sistem itu, tetapi tidak dapat menembusnya, hanya kerana mereka adalah sebahagian dari sistem itu sendiri. Seperti yang dikatakan oleh Sullivan, membincangkan dilema ini kerana ia berkaitan dengan fizik moden: "Mengapa unsur-unsur realiti [fizik] mengabaikan tidak pernah datang untuk mengganggu itu? Alasannya adalah bahawa semua istilah fizik ditakrifkan dari segi satu yang lain. " (Italik kita.)

Abaikan Sebab? Masuk dengan Perasaan?

Jadi, apakah jalan keluar? Ahli romantik akan berkata, "Sangat mudah. ​​Hanya mengabaikan alasan, dan berhubung dengan perasaan anda." Walau bagaimanapun, keperluan ini bukan untuk mengabaikan sebab, tetapi untuk belajar menggunakannya dengan cara yang baru, supaya tidak terhad kepada pendekatan "sama ada / atau" kepada realiti yang merupakan warisan Yunani kita. Rasanya, lebih-lebih lagi, perlu diseimbangkan dengan alasan. Apabila tidak, ia kehilangan keupayaan untuk menjadi intuitif, dan menjadi emosiisme semata-mata, mengaburkan setiap isu dan menjelaskan apa-apa.

Terdapat satu lagi cara yang mungkin keluar dari kandang logik: Kita boleh mencari beberapa sistem pemikiran baru - satu, khususnya, yang mungkin dapat disesuaikan dengan keperluan falsafah khas zaman kita, iaitu, untuk pandangan dunia baru sains moden.

Dari segi sejarah, revolusi dalam pemikiran sering, dan mungkin selalu berlaku sebagai akibat pendedahan kepada sistem pemikiran yang lain. Ini berlaku, misalnya, di Barat dengan revolusi sains moden.

Rasionalisme zaman pertengahan telah menjadi sistem yang sempurna untuk dirinya sendiri. Tidak ada jalan keluar - tidak, pada kadar apa-apa, selagi sistem itu sendiri dipatuhi. Jemaat diberi kuasa untuk mentafsirkan wahyu ilahi. Dan oleh siapa diberi kuasa? Oleh Yesus Kristus dalam Alkitab, ketika dia berkata kepada Petrus, "Engkau adalah Petrus, dan di atas batu ini saya akan membangun gereja saya, dan pintu-pintu neraka tidak akan mengalahkannya." (Matius 16: 18) Dan bagaimanakah seseorang mengetahui dengan pasti bahawa dengan kata-kata ini Yesus bermaksud memberi kebenaran seperti itu pada Gereja? (Lagipun, dia sering menggunakan kata-kata konkrit yang sama secara simbolik.) Kerana Gereja mengatakan ini maksudnya. Dan bagaimanakah gereja mengetahui? Kerana mereka adalah tugas untuk mentafsirkan wahyu ilahi.

Ia adalah hujah yang sempurna dalam kalangan. Satu-satunya jalan di mana semangat manusia dapat melarikan diri ke pemandangan baru terletak di luar kandang ideasional ini. Dan ini adalah sains laluan yang dijumpai, melalui kaedah yang belum pernah berlaku sebelum ini menguji hipotesisnya melalui percubaan.

Sains: Web Rasionalisme Yunani

Walau bagaimanapun, sains masih tertangkap dalam rasionalisme Yunani yang lebih besar. Penemuan kami yang keterbatasan sebab hanya menunjukkan kepada kita keperluan untuk memecah sistem. Ia sendiri tidak membawa kita keluar dari sistem.

Banyak yang telah ditulis, terutamanya sejak zaman John Stuart Mill, mengenai kaedah penalaran saintifik yang kononnya bukan Aristotelian. Aristotle, kita diberitahu, secara deduktif: Daripada prinsip umum dia menyimpulkan kesimpulan tertentu. Sebaliknya, sains dikatakan secara induktif: Daripada fakta-fakta tertentu ia menggambarkan prinsip umum. Perbezaannya, bagaimanapun, tidak begitu besar seperti yang dituntut.

Penaakulan saintifik sebenarnya tidak menentang logik Aristotelia. Hanya sisi lain duit syiling yang sama. Kedua-dua kaedah penalaran adalah cara mengurangkan fenomena semula jadi kepada kategori rasional. Kedua-duanya mewakili percubaan untuk menetapkan realiti dalam acuan takrif teguh.

Garis pemisah antara kedua-dua sistem itu, lebih-lebih lagi, apa-apa tetapi tajam dan jelas. Kerana diragui sama ada prinsip umum pernah dipupuk secara priori, tanpa sekurang-kurangnya beberapa rujukan terdahulu terhadap fakta tertentu. Tidak mungkin untuk berfikir dalam vakum ideasional. Tidak juga fakta-fakta dengan sendirinya seolah-olah bermakna cukup untuk kepentingan saintifik, saintis tidak mempunyai beberapa hipotesis yang sudah sedia ada yang berkaitan dengannya.

Nor telah sains mampu membunuh semangat dogmatisme yang begitu wujud dalam warisan rasionalistik kita.

Alexis Carrel, dalam Manusia, yang Tidak Dikenal, menulis bahawa saintis, seperti orang dalam bidang lain, mempunyai "kecenderungan semula jadi untuk menolak perkara-perkara yang tidak sesuai dengan kepercayaan sains atau falsafah masa kita .... Mereka rela percaya bahawa fakta yang tidak dapat dijelaskan oleh teori semasa tidak wujud. "

Dan Max Planck, ahli fizik Jerman yang terkenal, menulis dalam Autobiografi Ilmiahnya: "Satu kebenaran saintifik yang baru tidak berjaya dengan meyakinkan lawan-lawannya dan membuat mereka melihat cahaya, tetapi kerana penentang-penentangnya akhirnya mati, dan generasi baru tumbuh yang biasa dengannya. "

Kita Perlu Revolusi dalam Pemikiran Kita

Satu revolusi dalam pemikiran kita adalah keperluan jam itu. Jika revolusi ideasional memerlukan keluar dari sistem semasa, maka marilah kita melihat sistem lain yang ada. Di dalamnya, kami mungkin sekurang-kurangnya mencari petunjuk baru untuk diri kita sendiri.

Pada zaman pertengahan, jawapannya datang dari luar Gereja. Hari ini, mungkin ia akan datang dari luar tamadun kita sendiri, keseluruhan struktur yang dibingkai dalam rasionalisme.

Salah satu kelebihan untuk hidup di zaman moden adalah hubungan yang memudahkan pengangkutan dan perhubungan telah memberi kita kepada orang-orang di seluruh dunia. Di suatu tempat, dalam semua kepelbagaian ini, mungkin ada sistem pemikiran yang berbeza dari kita sendiri, namun cukup seperti kita sendiri untuk bersesuaian dengannya. Sebab apa yang kita mahu, pada dasarnya, tidak meninggalkan apa yang baik dalam sistem kita sendiri, tetapi hanya untuk menanamkan sistem kita dengan pandangan baru. Inilah yang berlaku, contohnya, dengan minat yang semakin meningkat dalam tamadun Yunani yang membawa Renaissance di Itali.

Kami Perlu Renaissance Baru

Apa yang kita perlukan hari ini, dengan kata lain, adalah Renaissance Baru.

Paramhansa Yogananda, bijak India yang hebat, memenangi pengkritik Barat di sisinya apabila dia berkata kepadanya: "Kita semua kita agak gila, tetapi kebanyakan kita tidak tahu kerana kita bercampur hanya dengan orang yang sama jenis kegilaan seperti yang kita sendiri, lihat, maka, bagaimana peluang yang anda dan saya harus belajar daripada satu sama lain. Hanya apabila orang-orang yang gila datang bersama-sama, mereka mendapat peluang untuk mengetahui kesilapan dalam jenis kegilaan mereka sendiri! " Kata-kata lucu, dan bijak!

Sementara itu, marilah kita mencerminkan sama ada penemuan kita sebab itu, hanya saja, idola kayu bukanlah sebab untuk bersukacita daripada berputus asa.

Berfikir Mengenai Kehidupan Tidak Hidup

Pandang sekeliling alis-alu yang berkeringat, pandangan yang terbeban, senyuman ironis orang yang mengembara sepanjang hidup mereka di padang pasir logik kering. Mereka berfikir tentang kehidupan; mereka tidak hidup. Adakah imej kita lelaki ideal? Adakah apa yang kita ingin jadi?

Berapa banyak pahlawan terkenal novel, pentas, dan televisyen moden cuba untuk menunjukkan keunggulan mereka kepada kami yang lain dari pygma sosial dengan tidak pernah ketawa, tidak pernah bersedih atas kesedihan orang lain, tidak pernah bertemu dengan orang lain secara bersimpati pada tahap mereka sendiri, atau tidak pernah bersukacita di keajaiban dan keindahan kehidupan.

"Tetaplah mata kamu di jalan raya," kata superman logik kita dengan pantas, ketika pengemudi teksinya mengusahakan beberapa penipuan yang tidak berbahaya. "Kamu miskin, bodoh fana!" penipuannya yang tinggi seolah-olah menyiratkan, apabila seorang wanita atau seorang anak mengagumi rusuhan warna dalam matahari terbenam. Wira logik kita juga adalah idola kayu. Halo keunggulannya dibentuk dengan ketiadaan, dan bukannya kepenuhan, kehidupan.

Tetapi apa maksudnya, apabila berhala kayu seseorang dimusnahkan? Perlukan iman seseorang dimusnahkan dengan mereka?

Leo Tolstoy menulis: "Apabila seorang yang ganas berhenti percaya kepada tuhan kayunya, ini tidak bermakna bahawa tidak ada Tuhan, tetapi hanya Tuhan yang benar itu tidak terbuat dari kayu."

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Penjelasan Clarity Kristal. © 2001.
www.crystalclarity.com

Perkara Sumber

Daripada Labyrinth: Bagi Mereka yang Mahu Percaya Tetapi Tidak
oleh J. Donald Walters.

Daripada Labyrinth oleh J. Donald Walters.Seratus tahun terakhir pemikiran sains dan falsafah telah menyebabkan pergolakan dramatik dalam bagaimana kita melihat alam semesta kita, keyakinan rohani kita, dan diri kita sendiri. Semakin ramai orang tertanya-tanya sama ada wujudnya kebenaran rohani dan moral yang wujud. Daripada Labyrinth membawa pemahaman dan pemahaman yang mendalam kepada masalah yang sukar ini. Walters menunjukkan keserasian tulen nilai-nilai ilmiah dan agama, dan bagaimana nilai sains dan nilai-nilai moral yang dihargai sebenarnya memperkaya dan menguatkan satu sama lain.

Info / Order buku ini atau beli Versi Kindle.

Mengenai Penulis

J. Donald Walters

J. Donald Walters secara meluas dianggap salah satu daripada pakar hidup terkemuka di falsafah Timur dan amalan kerohanian. Seorang Amerika yang dilahirkan di Rumania dan berpendidikan di England, Switzerland, dan Amerika, Walters belajar di Haverford College dan Brown University. Buku dan muziknya telah dijual lebih dari 2.5 juta salinan di seluruh dunia dan diterjemahkan ke dalam bahasa 24. Beliau telah menulis lebih daripada buku-buku 70 dan terdiri daripada potongan muzik 400.

Lebih banyak buku oleh Pengarang ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = "J Donald Walters"; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}