Penyelidik Membangunkan Langkah Untuk Menangkap Penghakiman dan Empati Moral

Penyelidik Membangunkan Langkah Untuk Menangkap Penghakiman dan Empati Moral

Bolehkah sentimen moral diukur? James Willamor, CC BY-SA C.

Bayangkan mengangkat akhbar pagi dan rasa kemarahan moral pada tindakan terbaru yang diambil oleh parti politik yang menentang. Atau mengalihkan halaman itu dan melihat orang di seluruh dunia menderita kebuluran dan patah hati, dan bergemuruh dengan empati pada kesakitan mereka. Perbualan

Salah satu tugas paling mendasar yang kita miliki sebagai makhluk sosial adalah untuk mengetahui siapa yang boleh kita percayai, yang harus kita bantu dan siapa yang bermaksud kita membahayakan. Ini adalah soalan yang menjadi asas kepada moral dalam kehidupan seharian.

Dalam kerja kita, kita menggunakan alat-alat dari psikologi untuk lebih memahami reaksi-reaksi moral peringkat usus yang penting untuk kehidupan seharian. Penyelidikan saya memberi tumpuan kepada dua aspek moral: pertimbangan moral dan empati untuk kesakitan orang lain. Di bawah, saya membincangkan dua langkah tingkah laku baru yang telah saya kembangkan dengan rakan-rakan saya untuk menangkap sentimen moral ini.

Mengapa tidak hanya bertanya kepada orang?

Salah satu cara untuk mendapatkan akal untuk kepercayaan moral orang adalah dengan hanya bertanya kepada mereka. Seorang penyelidik boleh meminta anda menilai pada skala one-to-five betapa salahnya secara moral adalah tindakan tertentu, seperti menyerang seseorang. Atau untuk melaporkan seberapa kerap anda cenderung mempunyai empati untuk orang lain dalam kehidupan seharian.

Satu masalah yang berpotensi dengan meminta orang untuk melaporkan sendiri tindak balas mereka adalah bahawa laporan ini boleh dipengaruhi oleh banyak faktor, terutama ketika topik sensitif, seperti moralitas dan empati. Jika orang berfikir reputasi mereka dipertaruhkan, mereka mungkin sangat pandai melaporkan apa yang mereka fikir orang lain mahu mendengar.

Oleh itu, kadang-kadang laporan diri akan berguna, tetapi kadang-kadang orang mengedit laporan ini untuk memberi kesan yang baik kepada orang lain. Jika anda ingin mengetahui siapa yang mungkin merasakan kesakitan anda, dan tidak membuat "anda" merasakan kesakitan, maka bergantung pada laporan diri, walaupun permulaan yang baik, mungkin tidak cukup.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Ukuran baru penghakiman moral

Daripada bertanya kepada orang apa yang mereka fikir adalah moral, atau perasaan empati yang mereka rasa, kerja kami cuba menilai reaksi spontan yang segera dan segera sebelum mereka mempunyai banyak masa untuk berfikir sama sekali. Dalam erti kata lain, kita mengkaji bagaimana orang berkelakuan untuk mendapatkan reaksi moral mereka.

Sebagai contoh, pertimbangkan tugas baru yang saya dan rakan usaha sama saya maju untuk mengukur reaksi usul manusia bahawa tindakan tertentu adalah salah secara moral. Reaksi usus telah banyak dipikirkan oleh orang ramai psikologi untuk bermain a peranan yang kuat dalam membuat keputusan moral dan tingkah laku.

Dalam tugas ini, orang menjalani satu siri uji coba. Dalam setiap percubaan, mereka melihat dua perkataan flash, satu demi satu. Kata-kata ini adalah tindakan yang biasanya difikirkan sama ada secara moral atau neutral. Orang diminta menilai sama ada perkataan kedua menggambarkan tindakan yang salah secara moral, sambil mengelakkan dipengaruhi oleh kata-kata yang pertama. Sebagai contoh, dalam percubaan tertentu, orang mungkin melihat "pembunuhan" dengan segera diikuti dengan "membakar." Tugas mereka adalah untuk menilai sama ada "baking" adalah salah sambil mengabaikan apa-apa pengaruh "pembunuhan".

Orang juga tidak diberi banyak masa untuk bertindak balas. Jika mereka mengambil masa lebih lama daripada setengah saat untuk bertindak balas, mereka mendapat amaran yang mengganggu untuk "Sila bertindak balas dengan lebih cepat." Ini bertujuan untuk memastikan orang bertindak balas tanpa berfikir terlalu banyak.

Kerjasama saya dan saya mencari bahawa orang membuat corak kesilapan yang sistematik. Apabila mereka melihat tindakan yang salah secara moral seperti "pembunuhan" yang pertama, mereka membuat penilaian moral yang salah tentang tindakan yang kedua: Mereka lebih cenderung untuk menyalahkan tindakan netral seperti "membakar" sebagai salah secara moral. Idea di sini ialah orang yang mempunyai reaksi moral terhadap kata-kata yang mula-mula, yang membentuk bagaimana mereka membuat penilaian moral mengenai kata-kata yang datang kedua.

Kesan yang dijelaskan di atas berlaku walaupun orang berniat untuk tidak melakukannya. Jadi, sekiranya anda cuba menghentikan perkataan pertama daripada mempengaruhi anda, ia tetap berlaku.

Anda mungkin berfikir, apakah ini menyambung kepada moraliti dunia? Lagipun, dengan cepat menjawab kata-kata di skrin mungkin tidak menjejaki nilai-nilai moral yang kita sayangi.

We mencari bahawa orang yang menunjukkan respon yang lebih kuat pada tugas kita mempunyai ciri-ciri "keperibadian moral". Kami mengaitkan kesan terhadap tugas moral kita dengan langkah-langkah yang dilaporkan oleh orang yang mempunyai ciri-ciri moral yang relevan.

Orang yang menunjukkan tindak balas yang lebih teguh terhadap tugas kita lebih cenderung merasa bersalah apabila mempertimbangkan melakukan tindakan yang tidak beretika. Mereka lebih cenderung untuk menunjukkan keprihatinan tentang menjadi seorang yang moral. Dan mereka melaporkan kecenderungan psikopat kurang seperti ketangguhan. Persatuan ini sederhana, tetapi mencadangkan kita menangkap sesuatu yang berkaitan dengan moral.

Satu ukuran empati baru

Para kolaborator saya dan saya telah mengambil pendekatan yang sama untuk memahami empati, atau kecenderungan untuk merasakan rasa sakit orang lain. Penyelidikan empati sering melampaui laporan diri untuk digunakan pengimejan otak or fisiologi sebagai langkah. Tetapi ini sering agak mahal untuk dilaksanakan dan mungkin tidak selalu memberikan lensa yang jelas pada emosi sosial

Kami telah mencipta satu tugas empati baru itu sangat mirip dengan tugas moral kecuali masa ini, orang melihat dua imej daripada dua perkataan. Imej-imej itu menggambarkan tangan yang ditindik dengan jarum atau disepuh dengan tip Q, yang digunakan yang dianggap sebagai menyakitkan dan tidak berpengaruh oleh kebanyakan orang.

Orang diminta menilai sama ada pengalaman gambar kedua adalah menyakitkan atau tidak, sambil mengelakkan dipengaruhi oleh imej pertama.

Seperti tugas moral, orang Menunjukkan pola kesilapan yang sistematik dan mantap; apabila mereka melihat pengalaman yang menyakitkan (iaitu, jarum) yang pertama, mereka lebih cenderung untuk menyalahkan pengalaman tidak berpengalaman (iaitu, Petua-Q) sebagai menyakitkan.

Yang penting, kami mendapati bahawa empati diukur dalam tugas tingkah laku kami yang berkaitan dengan tingkah laku prososial yang mahal: Di salah satu eksperimen kami, orang yang menunjukkan reaksi empati yang lebih kuat menyumbang lebih banyak wang mereka kepada amal kanser apabila diberi peluang untuk berbuat demikian.

Jika kita pergi dari sini?

Oleh itu, bagaimanakah penyelidik boleh menggunakan tugas-tugas ini, dan apa yang boleh mereka nyatakan untuk interaksi moral sehari-hari?

Tugas-tugas ini boleh membantu mencadangkan yang kurang sentimen moral yang menyokong tingkah laku moral. Sebagai contoh, psikopat jenayah boleh melaporkan diri perasaan perasaan empati dan moral yang normal tetapi mereka juga tingkah laku sebaliknya. Dengan menilai tindak balas tingkah lakunya, penyelidik mungkin lebih dapat mengesan sama ada pesalah tersebut berbeza dalam moral dan empati.

Dari segi interaksi setiap hari, ia mungkin baik untuk memahami reaksi moral peringkat orang: Ini mungkin memberi beberapa petunjuk tentang siapa yang berkongsi nilai dan keyakinan moral anda.

Lebih banyak penyelidikan perlu lebih memahami sifat sentimen moral yang ditangkap oleh tugas-tugas kita: Sentimen moral ini juga boleh berubah dari masa ke masa, dan penting untuk mengetahui sama ada mereka boleh meramalkan pelbagai tingkah laku yang relevan dengan etika dan moral .

Singkatnya, jika kita ingin tahu siapa yang berkongsi sentimen moral kita, mungkin hanya meminta orang lain tidak cukup. Laporan diri berguna, tetapi tidak dapat memberikan gambaran lengkap tentang moralitas manusia. Dengan melihat bagaimana orang berkelakuan ketika mereka tidak mempunyai banyak masa untuk berfikir, kita dapat melihat apakah sentimen moral mereka memaksa mereka walaupun mereka berniat sebaliknya.

Tentang Pengarang

C. Daryl Cameron, Penolong Profesor Psikologi dan Penyelidik Bersekutu di Institut Etika Rock, Pennsylvania State University

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = empathy; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}