Kenapa Self-esteem antara Narcissists Adakah Terjebak

Harga diri antara Narcissists Adakah Puffed Up, Tetapi Goyah

Gabungan harga diri seorang narsisis yang tinggi tetapi mudah diremehkan mungkin kelihatan paradoks. pixabay, CC BY

Seperti topeng yang memalukan yang tercermin dalam kolam, narsisisme mempunyai dua wajah, tidak satu pun yang menarik. Narcissists mempunyai rasa harga diri yang meningkat, melihat diri mereka sebagai makhluk unggul yang berhak mendapat rawatan istimewa. Perbualan

Bagaimanapun, mereka juga cenderung berkulit tipis, bereaksi dengan marah apabila hadiah unik mereka dicabar atau diabaikan.

Gabungan nilai-nilai diri yang tinggi tetapi mudah mungkin kelihatan seakan paradoks. Satu diri yang dilihat positif dijangka menjadi diri yang bahagia dan selamat. Untuk memahami paradoks kita perlu menghuraikan kerumitan harga diri.

Harga diri

Teras utama penyelidikan awal mengenai harga diri - penilaian positif atau negatif yang luas terhadap diri sendiri - meneroka implikasi tahapnya.

Orang yang mempunyai harga diri yang lebih tinggi dibandingkan dengan mereka yang lebih rendah, dan umumnya didapati melaporkan hasil kehidupan yang lebih baik. Orang-orang harga diri yang tinggi cenderung lebih bahagia, lebih sihat, lebih berjaya dalam cinta dan bekerja, dan lebih berdaya tahan dalam menghadapi kesukaran.

Pada kekuatan penemuan sedemikian, harga diri dilihat dalam beberapa kalangan sebagai satu penawar dari segala macam masalah peribadi dan sosial. Sekiranya kita hanya dapat meningkatkan harga diri rakyat, kita mungkin akan membetulkan penderitaan dan kekurangan mereka.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Dalam 1980s negeri California menubuhkan a pasukan petugas harga diri untuk mempromosikan sebab itu.

Malangnya, kereta keberanian diri dicabar oleh beberapa bukti penyelidikan yang menyakitkan, yang dibentangkan dalam kajian berpengaruh diterbitkan dalam 2003. Pengajian biasanya menunjukkan bahawa harga diri yang tinggi adalah akibat atau kesan sampingan kejayaan hidup dan bukannya sebab.

Oleh itu, meningkatkan harga diri seseorang akan meningkatkan prestasi mereka di sekolah atau bekerja daripada memanaskan haba ke bola lampu akan meningkatkan pencahayaannya.

Di samping itu, harga diri yang tinggi kelihatan mempunyai implikasi negatif. Sebagai contoh, orang yang mempunyai beberapa bentuk harga diri yang tinggi kadang-kadang lebih mudah terdedah kepada bentuk pencerobohan dan kelakuan antisosial.

Bentuk harga diri yang tinggi

Salah satu cara untuk mendamaikan gambaran ini dari harga diri yang tinggi ialah mengenali bahawa ia bukan sahaja tahap harga diri yang penting. Kita juga perlu mempertimbangkan perkara ini konsisten dan kestabilan harga diri.

Orang-orang yang harga diri mereka tinggi tetapi disertai dengan keraguan diri yang terselindung mungkin lebih buruk dari mereka yang harga diri mereka konsisten tinggi. Dan orang-orang yang pandangannya bergantung positif adalah mungkin lebih baik daripada orang-orang yang pandangan sendiri sama rata secara rata-rata tetapi berayun liar.

Kedua-dua cara pemikiran alternatif mengenai harga diri yang tinggi telah diiktiraf oleh ahli psikologi sebagai "Pertahanan" dan "Rapuh" harga diri masing-masing.

Orang yang mempertahankan harga diri menilai diri secara positif dengan soal selidik, tetapi secara negatif apabila pandangan diri mereka secara automatik atau tidak sadar diperiksa. Pandangan diri positif mereka disimpulkan sebagai pertahanan terhadap rasa tidak selamat yang mengintai.

Pandangan diri orang-orang dengan harga diri rapuh cenderung berfluktuasi, turun tajam apabila mereka mengalami kesulitan kerana nilai diri mereka tidak mempunyai saingan yang kukuh.

Narsisisme dan harga diri

Kedua-dua bentuk harga diri ini membantu memahami narsisisme. Terdapat bukti narcissists cenderung mempunyai lebih tinggi daripada tahap harga diri sendiri, tetapi tahap ini adalah untuk tahap tertentu defensif dan rapuh.

Di bawah permukaan berkilauan dan kesombongan mereka, narsisis sering melihat diri mereka kurang positif. Imej diri mereka yang melambung juga cenderung mengecil dengan cepat apabila dibubarkan oleh bukti bahawa orang lain tidak membaginya.

Dinamik harga diri antara narsisis digambarkan dengan baik dalam a Kajian baru-baru ini yang diterbitkan oleh pasukan psikologi Jerman dan Belanda. Para penyelidik mengkaji aspek narsisme dan menghubungkannya dengan tahap dan kestabilan harga diri dalam satu siri kajian makmal dan bidang.

Kajian-kajian ini bermula dari model yang membezakan dua komponen utama narsisisme. "Kekaguman narsisistik" merujuk kepada peningkatan diri sendiri yang mempesonakan imej diri yang mulia. Orang yang tinggi pada komponen ini mungkin menawan, tetapi ia adalah pesona yang secara beransur-ansur kehilangan kilauannya kerana selera yang tidak dapat dilepaskan oleh seseorang untuk kekaguman menjadi jelas kepada orang lain.

Sebaliknya, "persaingan narkis" adalah kecenderungan untuk bertindak balas antagonist terhadap ancaman yang dianggap sebagai egotisme narkis. Orang yang tinggi pada komponen ini sangat berdaya saing dan terdedah kepada orang yang mencabar rasa keunggulan mereka.

Kedua-dua komponen ini hanya berkaitan dengan sederhana, jadi orang narsistik mungkin lebih tinggi pada satu daripada yang lain.

Para penyelidik mendapati bahawa kekaguman dan persaingan mempunyai persatuan yang sangat berbeza dengan harga diri. Orang yang tinggi atas kekaguman cenderung untuk melaporkan tahap harga diri yang tinggi dan tahap kestabilan purata. Mereka yang tinggi pada persaingan, sebaliknya, melaporkan tahap harga diri sendiri tetapi tingkat ketidakstabilan yang tinggi.

Dengan implikasi, para narcissists menjaringkan tinggi pada kedua-dua kekaguman dan persaingan akan menunjukkan kombinasi toksik biasa yang tinggi tetapi rapuh harga diri.

Dalam salah satu daripada tiga penyelidik, contohnya, sampel besar pelajar melaporkan tahap harga diri setiap hari dalam tempoh dua minggu. Orang yang melaporkan tahap harga diri yang lebih tinggi menjaringkan tinggi atas kekaguman dan rendah pada persaingan. Mereka yang tahap harga diri bervariasi dari hari ke hari menjaringkan tinggi pada rivaly.

Di samping itu, apabila harga diri jatuh dari satu laporan ke seterusnya, penurunan ini lebih tinggi di kalangan orang yang tinggi dalam persaingan. Kajian susulan menunjukkan bahawa orang-orang ini mungkin mengalami penurunan harga diri pada hari-hari ketika mereka merasa kurang disenangi oleh rakan-rakan mereka. Kekurangan kemasukan sosial dianggap memar kepada harga diri orang yang melihat orang lain sebagai ancaman terhadap keunggulan mereka.

Kajian ini menunjukkan bahawa narsisisme bukan fenomena kesatuan. Dalam kata-kata penyelidik, ia melibatkan diri yang "bengkak tetapi goyah". Seperti diri sendiri mungkin tidak menyenangkan kepada orang lain, tetapi pada asasnya diri sendiri terdedah.

Tentang Pengarang

Nick Haslam, Profesor Psikologi, University of Melbourne

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Narcissism; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}