Bagaimana Olympians Melatih Otak Mereka Untuk Menjadi Sukar Mental

Bagaimana Olympians Melatih Otak Mereka Untuk Menjadi Sukar Mental

Kami telah menyaksikan beberapa persembahan luar biasa semasa Olimpik Musim Sejuk Pyeongchang. Bagi mana-mana atlet untuk menyampaikan prestasi pingat emas, ketahanan mental adalah bahan penting. Tetapi apa sebenarnya ketangguhan mental - dan bagaimana seorang atlet membangunnya?

Penyelidikan yang diterbitkan di Jurnal Sains Sukan telah menemui Olympians yang berjaya mempunyai tahap keyakinan diri yang tinggi, dapat menghalang gangguan, mengurus tahap kebangkitan mereka, berorientasikan tujuan dan menunjukkan bentuk kesempurnaan yang sihat.

Sebagai nota peribadi, sebagai ahli Olimpik dan ahli berdaftar dengan Persatuan Psikologi Sukan Kanada, saya telah menggunakan kedua-dua strategi untuk meningkatkan kekuatan mental saya sendiri dan kini saya membantu atlet sebagai perunding untuk membangunkan kemahiran tersebut.

Ketika datang ke psikologi olahraga, ketahanan mental mungkin salah satu istilah yang paling banyak digunakan, namun, tidak ada kesepakatan tentang definisi.

Dalam kajian seminal, penyelidik Graham Jones, Sheldon Hanton dan Declan Connaughton menentukan ketangguhan mental untuk menjadi keupayaan atlet untuk mengungguli pesaing mereka dalam menguruskan permintaan dan menunjukkan konsistensi, pemanduan, fokus, keyakinan dan kawalan di bawah tekanan. Mereka juga mendapati ketangguhan mental menjadi ciri yang sama-sama bawaan dan berkembang dari semasa ke semasa, bermakna seorang atlet yang tidak kelihatan "dilahirkan dengannya" pastinya boleh memupuknya.

Ketangguhan mental pada dasarnya adalah konstelasi pelbagai kemahiran mental, termasuk kepercayaan diri, daya tahan, motivasi, tumpuan dan keupayaan untuk melakukan tekanan di bawah tekanan, serta mengurus kesakitan fizikal dan emosi.

Dalam psikologi sukan, kami menggunakan latihan kemahiran mental untuk membantu atlet membangun ketangguhan mental. Latihan kemahiran mental melibatkan menilai bidang kekuatan dan kelemahan atlet dan merancang program yang membina bidang utama yang penting untuk sukan mereka dan keperluan individu mereka.

Walaupun keperluan setiap atlet berbeza-beza, terdapat strategi umum yang digunakan oleh ramai orang Olympia.

Penetapan matlamat

Olympians akan terlibat dalam pelbagai strategi penentuan tujuan untuk menyampaikan prestasi yang berjaya. Walaupun mereka mungkin mempunyai matlamat hasil untuk memenangi pingat atau meletakkan di antara penunggang utama, mereka juga akan menetapkan matlamat prestasi dan tujuan proses.

Matlamat pencapaian adalah dirujuk sendiri dan mungkin melibatkan matlamat untuk mencapai yang terbaik. Matlamat proses menumpukan perhatian para atlet kepada pelaksanaan unsur-unsur teknikal yang perlu untuk berjaya. Mereka adalah "hows" dan "cara" untuk mencapai matlamat hasil atau prestasi.

Contohnya, pemain skat yang mempunyai matlamat untuk memenangi pingat dan berjaya melaksanakan lompatan quadnya boleh mengubah perhatiannya kepada unsur-unsur dalam lompatan yang dia tahu dia boleh lakukan - dan mesti lakukan - untuk berjaya mendarat setiap lompatan. Ini juga akan meningkatkan keyakinannya dan meminimumkan sebarang pemikiran kegagalan yang mengganggu atau perkara yang tidak dapat dikendalikannya, seperti lawannya. Bagi sesetengah atlet, memberi tumpuan kepada hasil sebenarnya boleh mengalihkan perhatian mereka dan menyebabkan mereka menjadi musuh mereka yang paling buruk.

Nathan Chen, pemain skatter AS yang bangkit dari program pendek yang membahayakan untuk mencatat rekod enam lompat melompat dalam skate percuma pada Sukan Olimpik Musim Sejuk, telah membincangkan mengenai "tenaga mental" yang diperlukan untuk setiap lompat khusus dalam program skate percuma beliau.

Bercakap sendiri

Keberkesanan diri adalah kepercayaan seorang atlet yang tidak dapat dilepaskan sehingga dapat memenuhi tantangan yang mereka hadapi. Ia boleh dikatakan asas bagi setiap prestasi yang hebat. Perbincangan diri adalah strategi yang dapat mempengaruhi keberkesanan dan prestasi diri secara positif.

Perbincangan diri adalah dialog dalaman yang kita ada dengan diri kita sendiri. Pada hari tertentu kita mempunyai lebih banyak pemikiran 50,000. Pikiran adalah kuat dan boleh menjejaskan keyakinan athelet. Walaupun tidak mungkin seorang atlet dapat menjejaki semua pemikiran yang mungkin mereka ada pada hari tertentu, atlet dapat terlibat dalam pembicaraan diri yang positif. Perbincangan sedemikian boleh merangkumi pengesahan kekuatan mereka, dan mengarang kata-kata yang mengepam atau menguruskan saraf mereka. Ia boleh memasukkan peringatan mudah di mana fokus mereka harus dan apa yang mereka perlukan untuk dilaksanakan.

Olympian yang berjaya menguruskan fikiran mereka dengan berkesan, memastikan mereka adalah sahabat mereka sendiri di puncak cerun atau melangkah ke pusat ais. Pada akhirnya, proses ini mempunyai keupayaan yang luar biasa untuk membuat seorang atlet merasa yakin, terkendali dan bersedia menghadapi sebarang cabaran.

Imejan

Imagery boleh menjadi salah satu kemahiran yang lebih sukar untuk dipelajari tetapi, apabila dilaksanakan dengan baik, ia membolehkan seorang Olympian membayangkan melaksanakan disiplin mereka dari awal hingga akhir seolah-olah mereka melakukannya dalam masa nyata.

Imageri melibatkan gambaran tentang tindakan sebenar seorang atlet ingin melaksanakan dan mengendalikan segala deria mereka. Apa yang paling luar biasa ialah apabila ia diamalkan dengan baik, otot-otot yang terlibat dalam aktiviti dalam kehidupan sebenar akan terbakar dalam urutan dan kadar yang sama - seolah-olah aktiviti itu sebenarnya sedang dilakukan.

Sebagai seorang Olympian, imejan adalah salah satu kemahiran mental yang paling saya harapkan.

Dalam persediaan saya untuk persaingan, saya akan menghabiskan berjam-jam membayangkan apa yang saya mahu laksanakan dan bagaimana perasaannya. Saya juga akan mencipta senario buruk yang boleh berlaku, merasakan tekanan dan ketidakselesaan, dan membacakan tindak balas yang sesuai saya. Apabila sudah tiba masanya untuk bersaing, saya merasa bersedia untuk apa-apa dan setiap keadaan. Ini adalah kawasan paling sukar dalam persiapan saya tetapi sesuatu yang penting untuk berfungsi dengan baik apabila ia paling banyak dikira.

Dalam acara gelongsor seperti luge dan bobsleigh, kita melihat imej atlet mengamalkan imejan paling banyak. Daya graviti atlet ini tertakluk untuk menimbulkan risiko kesihatan dan mengehadkan keupayaan mereka untuk mengamalkan disiplin secara fizikal.

Kawalan pemusnahan

Olympians mempunyai tempat yang manis untuk perasaan mereka apabila melakukan yang terbaik. Inilah tahap kebangkitan mereka yang optimum. Sesetengah atlet lebih suka dipam dan orang lain nampak begitu tenang sehingga anda tertanya-tanya sama ada mereka tahu mereka akan bersaing.

Seperti termostat yang mengawal selia suhu rumah, Olympian yang berjaya dihalakan dengan baik ke tahap kebangkitan mereka. Jika mereka mendapati mereka berada di luar zon ini, mereka akan mengawalnya.

Sebagai contoh, seorang atlet boleh menurunkan tahap gairah mereka dengan mengambil nafas panjang dari diafragma mereka dan terlibat dalam perbincangan diri untuk menjadi lebih tenang. Begitu juga, seorang atlet dapat meningkatkan tahap gairah mereka dengan nafas yang lebih pendek atau dengan mendengar muzik. Perkara yang paling penting di sini ialah untuk atlet berasa kawalan bagaimana perasaan mereka.

Apabila ia mencapai prestasi yang tinggi, tidak ada persoalan yang menjadi tempat yang sukar di kalangan atlet untuk mengatasi kelebihan pesaing mereka. Walaupun mungkin sesetengah atlet mempunyai kualiti semula jadi ini, ia pasti dapat dimanfaatkan dan dibangunkan.

PerbualanKepentingan ketahanan mental sangat dipahami oleh Olympians yang berjaya. Kebanyakan atlet bertaraf dunia memahami perkembangan kemahiran mental mereka adalah sama pentingnya dengan kemahiran fizikal dan teknikal mereka.

Tentang Pengarang

Nicole W. Forrester, Penolong Profesor, Sekolah Media, Universiti Ryerson

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = mental stress; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}