Bagaimana Moral Online Moral Boleh Menjejaki Masa Besar Masa Besar

Bagaimana Moral Online Moral Boleh Menjejaki Masa Besar Masa Besar

Apabila bantahan terhadap tingkah laku yang menyinggung pada media sosial menjadi virus, orang mungkin melihat mereka yang mencabar tingkah laku kurang seperti wira yang mulia melakukan perkara yang betul dan lebih sebagai pengganggu yang menghukum hukuman berlebihan, menurut satu kajian baru.

Melalui siri kajian makmal, Benoît Monin, seorang profesor etika, psikologi, dan kepimpinan di Graduate School of Business dan profesor psikologi di Stanford University, dan calon PhD Takuya Sawaoka mendapati bahawa walaupun komen terhadap tingkah laku menyinggung dilihat sebagai sah dan bahkan mengagumkan sebagai kenyataan individu, mereka boleh membawa simpati lebih besar kepada pesalah apabila mereka melipatgandakan.

Kemarahan virus

"Salah satu ciri zaman digital adalah bahawa kata-kata atau tindakan seseorang boleh menjadi virus, sama ada mereka mahu atau tidak," kata Sawaoka.

"Dalam banyak kes, jawatan media sosial yang dipenuhi dengan kemarahan virus tidak bertujuan untuk dilihat oleh orang di luar kalangan sosial poster. Seseorang tidak perlu berada di media sosial agar tindakan mereka menjadi virus. "

"Kami semua telah berada di salah satu daripada kejahatan kemarahan atau hanya satu langkah dari satu sebagai penonton di suapan berita media sosial kami ..."

Oleh kerana media sosial, tindak balas kepada tingkah laku yang dipersoalkan dapat dicapai lebih jauh dari sebelumnya.

"Kita semua pernah berada dalam salah satu daripada kejam yang tidak disengajakan atau hanya satu langkah jauhnya dari kalangan orang yang sedang menunggu berita di media berita sosial kita," kata Monin, sambil menyatakan betapa kerapnya jeritan awam ini di media sosial.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Sebagai contoh, dalam 2013 terdapat bantahan awam terhadap seorang wanita muda yang menulis bahawa dia tidak dapat mendapatkan AIDS semasa perjalanan ke Afrika kerana dia putih. Jawatannya, yang dikatakannya sebagai lelucon, menjadi virus di seluruh media sosial dan dengan cepat membuat berita. Ia menyebabkan dia kehilangan pekerjaannya.

"Di satu pihak, bercakap menentang ketidakadilan adalah penting untuk kemajuan sosial, dan ia mengagumkan bahawa orang merasa diberi kuasa untuk memanggil kata-kata dan tindakan yang mereka percayai salah," kata Sawaoka. "Sebaliknya, sukar untuk tidak merasa bersimpati dengan orang yang dikecewakan oleh beribu-ribu orang yang tidak dikenali dalam talian, dan yang juga kehilangan kawan dan kerjaya sebagai akibat daripada lelucon buruk."

'Kemarahan pada kemarahan'

Sawaoka dan Monin meletakkan pemerhatian mereka untuk ujian. Mereka menjalankan enam eksperimen dengan jumlah peserta 3,377 untuk memeriksa bagaimana orang menganggap bantahan awam terhadap postingan ofensif atau kontroversial di media sosial. Para penyelidik menubuhkan pelbagai senario, termasuk bertanya kepada orang bagaimana perasaan mereka apabila terdapat hanya satu atau dua komen berbanding banyak balasan.

Dalam satu kajian, para penyelidik menunjukkan peserta jawatan yang diambil dari kisah sebenar seorang pekerja amal yang menyiarkan gambar dirinya membuat isyarat yang lucah dan berpura-pura menjerit di sebelah tanda yang membaca "Senyap dan Menghormati" di Tanah Perkuburan Nasional Arlington.

"Terdapat keseimbangan antara simpati dan kemarahan ..."

Mereka bertanya kepada para peserta betapa menyakitkan mereka mendapati gambar itu, serta apa yang mereka fikirkan tentang jawapan kepada jawatan itu.

Para penyelidik mendapati bahawa apabila para peserta melihat jawatan itu dengan hanya satu komen yang mengutuknya, mereka mendapati reaksi yang dipuji.

Apabila mereka melihat jawapan yang diterangkan oleh banyak orang lain, mereka melihat jawapan asal - yang telah dipuji secara terpencil-lebih negatif. Pengulas awal adalah de facto yang dihukum untuk kemudian, tanggapan bebas, kata mereka.

"Terdapat keseimbangan antara simpati dan kemarahan," kata Monin mengenai penemuan mereka. "Kemarahan naik dan naik tetapi pada satu ketika simpatinya bermula. Sekali komen menjadi sebahagian daripada kumpulan, ia boleh muncul bermasalah. Orang mula berfikir, 'Ini terlalu banyak-sudah cukup.' Kami melihat kemarahan pada kemarahan. "

Bagaimana dengan supremacist putih?

Para penyelidik ingin tahu sama ada orang akan merasa kurang bersimpati bergantung kepada status pesalah. Adakah mereka akan merasa berbeza jika ada sesuatu yang menyakitkan dikatakan oleh orang yang terkenal, atau oleh orang yang dianggap sebagai orang yang sangat menjijikkan, seperti penyokong putih?

"Jelas sekali, implikasinya bukanlah bahawa orang hanya perlu berdiam diri tentang kesalahan orang lain."

Dalam satu kajian, peserta telah ditunjukkan pos media sosial yang diambil dari kisah sebenar di mana seorang pelawak mengejek wanita berlebihan. Para penyelidik menubuhkan dua syarat: satu di mana mereka merujuknya sebagai pengguna media sosial rata-rata, dan satu lagi di mana mereka mengatakan bahawa dia adalah seorang pelakon komedi up-dan-datang.

Mencerminkan penemuan awal mereka, para penyelidik mendapati bahawa persona berprofil tinggi tidak menimbulkan rasa simpati yang kurang dari orang biasa-walaupun pada hakikatnya orang percaya bahawa mereka boleh menyebabkan lebih banyak bahaya dari jawatan mereka. Dan seperti keputusan sebelumnya, para penyelidik mendapati bahawa orang melihat pengulas individu kurang baik selepas kemarahan pergi virus.

Apabila Sawaoka dan Monin diuji untuk bergabung dengan organisasi supremasi putih, mereka mendapati hasil yang sama. Walaupun peserta kurang bersimpati terhadap seorang supremasi putih yang membuat komen rasis, mereka tidak melihat individu yang menyertai kemarahan dengan cara yang berbeza. Mereka masih melihat paparan kemusnahan virus sebagai buli.

"Keputusan ini mencadangkan bahawa penemuan kami lebih luas daripada yang kita jangkakan pada awalnya, dengan kemarahan virus yang membawa kepada lebih banyak kesan negatif dari pengulas individu walaupun kemarahan itu diarahkan kepada seseorang yang secara melampau dipandang sebagai supremacist putih," tulis Sawaoka dan Monin .

Tiada cepat

Persoalan tentang bagaimana untuk bertindak balas terhadap ketidakadilan di zaman digital adalah rumit, Sawaoka dan Monin menyimpulkan dalam karya.

"Penemuan kami menggambarkan dilema moral yang mencabar: Satu koleksi tindakan yang dipuji secara individu secara kumulatif menghasilkan hasil yang tidak adil," kata Sawaoka.

"Jelas sekali, implikasi bukanlah bahawa orang hanya perlu berdiam diri tentang kesalahan orang lain," jelasnya. "Tetapi saya fikir ia perlu dipertimbangkan semula sama ada penyusuan jisim individu tertentu adalah cara terbaik untuk mencapai kemajuan sosial."

sumber: Universiti Stanford

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = troll online; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}