Menolak Melalui Kesalahpahaman Untuk Tahu Diri Anda

Menolak Melalui Kesalahpahaman Untuk Tahu Diri Anda
Lukisan alegori abad 17th abad tanpa nama tertulis Nosce te Ipsum (Tahu diri anda). Courtesy Stockloster Castle, Norway / Wikimedia

Kita semua tahu nasihat kuno yang paling terkenal yang tertulis di Kuil Apollo di Delphi: Tahu diri anda. Ia adalah yang kuat dan menakutkan cadangan. Sekiranya anda mengambilnya dengan serius, anda akan mula meneruskan semua salah tanggapan yang anda miliki, bukan sahaja tentang diri anda tetapi tentang manusia secara umumnya. Anda akan mula berfikir secara mendalam tentang siapa anda sebenarnya dan siapa yang patut anda lakukan. Anda mungkin mula membuat keputusan mengubah kehidupan, keputusan yang (jika anda betul) membawa anda selaras dengan sifat dan keadaan anda, atau (jika anda salah) menjadikan hidup anda menjadi kesilapan besar. Harus tidak hairanlah bahawa arahan satu ini adalah perintah tertinggi dari semua falsafah: mengikutinya seperti undang-undang agama, dan - satu cara atau yang lain - anda akan menjadi ahli falsafah yang hebat.

Tetapi perintah berkuasa ini sebenarnya adalah salah satu daripada beberapa 147 apophthegmata (kata-kata hikmah berbunyi) yang tertulis di atas monumen batu di Delphi. Ia tidak jelas di mana perkara-perkara yang kurang dikenali ini berasal. Pengkompil purba Stobaeus menyumbangkannya kepada orang Tujuh Orang yang bijak dari abad keenam BCE, seperti Solon dan Thales - tetapi mungkin mereka dijana dengan cara yang sama seperti semua contoh kebijaksanaan kaum (tongkat dan batu, dll.) dijana, dan kemudian diletakkan di batu untuk kepentingan pencari hikmah kemudian - seperti kita.

Sebahagian daripada maksim ini, bagi kita, tidak melengkapkan halangan. Atur isteri anda dan Mengagumi oracle adalah yang kita boleh lakukan tanpa selamat. Jauhkan rahsia teratas dan Bermula dari laluan mulia sememangnya membingungkan. Tetapi terdapat banyak artikel mengenai kebijaksanaan Delphic yang akan kami lakukan dengan baik untuk diingat semasa kami menavigasi hari-hari kami.

Latihan kemuliaan watak. Bangsawan bukanlah istilah yang popular pada zaman ini, tetapi kita harus mempertimbangkan untuk membawanya kembali ke penggunaan. Mengetepikan mana-mana persatuan pretentiousness, atau nilai-nilai borjuasi kuno. Tanyalah diri anda: apakah yang mulia, atau mengambil jalan yang tinggi, atau mengikuti kebijaksanaan yang lebih besar? Persoalannya memaksa kita untuk berfikir tentang apa yang diperlukan untuk menjadikan kita manusia yang lebih baik. Ia mungkin tidak jelas apa yang akan menjadikan kita lebih baik. Mungkin kita harus menjadi yang pertama untuk memaafkan, atau kita harus menerima kerugian demi kepentingan orang lain, atau kita harus berdiam diri ketika bercakap akan menyebabkan kemudaratan. Tetapi semata-mata usaha untuk cuba mengartikulasikan maksud apa yang 'lebih baik' itu sendiri adalah usaha yang layak. Meminta diri sendiri setiap hari: 'Apa yang patut menjadi mulia?' dan 'Bagaimana saya boleh membuat watak saya mulia?' terikat untuk menjadikan hidup anda lebih menarik dan lebih berharga.

Berdoalah untuk perkara yang mungkin. Tidak, saya tidak banyak penyokong untuk solat. Tetapi saya sanggup memberikan berat badan sebagai ekspresi harapan yang mendalam. Sebilangan besar berita yang dibawa ke perhatian kami menggalakkan sinisme dan keputusasaan, kerana cerita tentang apa yang telah benar atau kejahatan masa lampau yang telah kita lalui tidak menarik pembaca. Dan sememangnya terdapat banyak sebab yang tulus untuk putus asa. Tetapi keputusasaan itu sendiri merendahkan diri menjadi nubuatan yang memuaskan diri: melepaskan harapan kita dalam keadaan yang tidak ada harapan. Sebaliknya, apabila kita membuka mata kita untuk penyelesaian baru dan kemungkinan baru, dan kita membenarkan diri kita walaupun harapan terkecil yang mungkin menjadi kenyataan, ada kemungkinan yang lebih besar yang akan mereka lakukan. Saya tidak membuat penegasan bodoh yang ingin membuat perkara menjadi kenyataan - saya hanya mencadangkan itu, walaupun dalam kejiranan yang sibuk, anda lebih cenderung untuk mencari tempat letak kereta jika anda cari. Membiarkan diri kita mempunyai harapan yang mendalam dan optimis yang membolehkan mereka kemungkinan hidup dalam fikiran kita, dan - siapakah yang tahu? - Sekiranya ada peluang, mereka akan membantu saya untuk menjadikannya nyata.

Lihat tidak ada sesiapa. Ini seolah-olah jelas: apabila, selepas semua, adakah ia satu idea yang baik untuk menghina seseorang? Sebaliknya, berapa kali anda mendapati diri anda melakukannya? Orang boleh jadi sangat bodoh, sangat kejam, atau sangat gullible. (lain-lain orang, saya maksudkan.) Tetapi ia adalah satu perkara untuk mengenal pasti di mana dan bagaimana seseorang telah salah, dan satu lagi perkara yang harus dilihat ke atas mereka. Ia mengambil beberapa kekangan tambahan untuk minda untuk memisahkan kesilapan dari orang itu, dan untuk mengkritik kesilapan ketika masih memegang orang itu dalam beberapa hal harga. Sekiranya saya menggunakan sekatan ini, saya dapat melihat orang lain sebagai seseorang yang mungkin menunjukkan kesilapan caranya, dan kemudiannya berpandu kepada keadaan yang lebih baik - dan bukannya melihatnya sebagai sasaran untuk menghina saya yang bijak. (Dan, tentu saja, mungkin ternyata saya adalah orang yang menunjukkan kesilapan cara saya!)

Fsecara inalial, ada sekelompok empat maksim yang dimaksudkan untuk membantu kita mengarahkan usia kita. Dua yang pertama ialah: Sebagai seorang kanak-kanak beramal dengan baik, dan Sebagai belia disiplin diri. Maksud-asas ini tidak boleh diarahkan kepada orang-orang muda sendiri, kerana mereka tidak mempunyai kedudukan untuk memikirkan cara mematuhi mereka. Tetapi mereka adalah nasihat yang baik untuk ibu bapa: mengajar anak-anak kecil anda untuk bersikap diri, dan mengajar disiplin diri anda yang lebih tua. Ia tidak menyenangkan untuk menjadi ibu bapa tegas, dan terlalu mudah untuk memberi godaan untuk membiarkan anak-anak kita mempunyai apa sahaja yang mereka mahu, jika kita mampu membelinya. Tetapi kita tidak memberi mereka nikmat dengan menanam benih untuk kelam-kabut dari brats yang rosak (semua peringkat umur). Sesiapa sahaja yang berada di restoran atau teater filem yang sesak akan dengan sepenuh hati menyokong nasihat ibu bapa purba ini.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Dua maxim lain dalam kelompok ini ialah: Pada usia pertengahan menjadi adil, dan Sebagai seorang lelaki tua menjadi bijak. Bagi kita yang berusia pertengahan umur dan lebih tua, kita dapat melihat kebaikan bertindak dengan keadilan (atau bangsawan) di bahagian yang paling aktif dalam kehidupan kita. Tetapi itu bukan harapan yang biasa untuk kami. Benar, kita dijangka matang, dihormati, dan menjadi pelarut ekonomi. Tetapi keadilan membawa kewajiban moral dan politik, dan harapan bahawa keupayaan kita untuk membuat keputusan dapat dipercayai oleh orang lain. Dan, ketika kita maju melampaui usia pertengahan, kita juga mungkin dapat melihat kebijaksanaan (dan pelepasan!) Dalam menentang pemasaran pemasaran masa kita - yang akan kita lapar selepas pemuda kekal - dan sebaliknya bertindak dengan lebih bijak, memandangkan had bahawa umur meletakkan kita.

Hakikat bahawa majoriti maxims dalam senarai yang masih boleh melayani kita hari ini sendiri adalah lebih berharga daripada refleksi. Tidak dinafikan bahawa kehidupan kita telah berubah banyak pada abad 25 yang lalu. Tetapi keperluan untuk menganjurkan satu keutamaan, memupuk persahabatan dan ikatan sosial, menjaga keluarga, dan mengukur emosi seseorang - ini adalah keperluan falsafah pada asas kehidupan manusia, dan mereka tidak berubah. Dengan merenungkan hal-hal ini, dan memikirkan bagaimana mereka dapat mengubah hidup kita, kita membentuk persaudaraan dengan mereka yang berpaling kepada orang bijak purba untuk bimbingan - dan berkongsi dalam usaha manusia untuk hidup dengan bijak.

Tentang Pengarang

Charlie Huenemann adalah profesor falsafah di Utah State University. Beliau adalah pengarang beberapa buku dan esei tentang sejarah falsafah, serta beberapa perkara yang menyeronokkan, seperti Bagaimana Anda Main Permainan: Seorang Philosopher Memainkan Minecraft (2014). Idea ini dimungkinkan melalui sokongan geran dari Templeton Religion Trust kepada Aeon. Pendapat yang dinyatakan dalam penerbitan ini adalah pengarang dan tidak semestinya mencerminkan pandangan Templeton Religion Trust.

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Aeon dan telah diterbitkan semula di bawah Creative Commons.

Buku oleh Penulis ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Charlie Huenemann; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}