Mengapa Bercakap Untuk Diri Anda Dalam Orang Ketiga Buat Anda Wiser

Mengapa Bercakap Untuk Diri Anda Dalam Orang Ketiga Buat Anda Wiser

Kami menghargai Socrates dengan wawasan bahawa 'kehidupan yang tidak diperiksa itu tidak bernilai hidup' dan bahawa 'mengetahui diri anda' adalah jalan untuk kebijaksanaan sejati. Tetapi adakah betul dan cara yang salah untuk mencerminkan diri?

Penggambaran mudah - proses menggembirakan kebimbangan anda di dalam kepala anda - bukanlah jawapannya. Ia mungkin akan menyebabkan anda terperangkap dalam pemikiran anda sendiri dan merendam emosi yang mungkin membawa anda sesat. Sudah tentu, penyelidikan telah menunjukkan bahawa orang-orang yang terdedah kepada rumusan juga sering menderita akibat keputusan yang merosot di bawah tekanan, dan berada pada risiko peningkatan yang keterlaluan.

Sebaliknya, penyelidikan saintifik menunjukkan bahawa anda harus mengamalkan kaedah retorik purba yang disukai oleh orang-orang seperti Julius Caesar dan dikenali sebagai 'ilelisme' - atau bercakap tentang diri anda pada orang ketiga (istilah ini dicipta dalam 1809 oleh penyair Samuel Taylor Coleridge dari bahasa Latin ille bermaksud 'dia, itu'). Sekiranya saya menimbangkan hujah yang saya ada dengan seorang kawan, misalnya, saya mungkin mulakan dengan berfikir secara senyap kepada diri saya sendiri: 'Daud berasa kecewa ...' Ideanya ialah perubahan kecil ini dalam perspektif dapat membersihkan kabut emosi anda, membenarkan anda melihat masa lalu anda bias.

Sebahagian besar penyelidikan telah menunjukkan bahawa pemikiran orang ketiga seperti ini dapat meningkatkan keputusan buat sementara waktu. Sekarang a cetak at PsyArxiv mendapati bahawa ia juga boleh membawa faedah jangka panjang kepada peraturan pemikiran dan emosi. Para penyelidik mengatakan ini adalah 'bukti pertama bahawa proses kognitif dan afektif yang berkaitan dengan kebijaksanaan dapat dilatih dalam kehidupan seharian, dan bagaimana melakukannya'.

Penemuan ini adalah gagasan psikologi Igor Grossmann di University of Waterloo di Kanada, yang kerja pada psikologi kebijaksanaan adalah salah satu inspirasi untuk saya baru-baru ini buku mengenai perisikan dan bagaimana kita boleh membuat keputusan lebih bijak.

Tujuan Grossmann adalah untuk membina tapak uji eksperimen yang kuat untuk belajar kebijaksanaan, yang telah lama dianggap terlalu teliti untuk siasatan saintifik. Dalam salah satu eksperimen terdahulu, beliau menegaskan bahawa mungkin untuk mengukur pemikiran yang bijak dan, seperti dengan IQ, skor orang penting. Dia melakukan ini dengan meminta para peserta membincangkan keras-keras dilema peribadi atau politik, yang kemudiannya menjaringkan pelbagai unsur pemikiran yang sangat penting untuk kebijaksanaan, termasuk: kerendahan intelektual; mengambil perspektif orang lain; mengiktiraf ketidakpastian; dan mempunyai keupayaan untuk mencari kompromi. Grossmann ditemui bahawa skor pemikiran yang bijak ini jauh lebih baik daripada ujian kecerdasan dalam meramalkan kesejahteraan emosi, dan kepuasan hubungan - menyokong idea bahawa kebijaksanaan, seperti yang ditakrifkan oleh sifat-sifat ini, membentuk satu pembinaan unik yang menentukan bagaimana kita menavigasi cabaran kehidupan.

Bekerja dengan Ethan Kross di University of Michigan di Amerika Syarikat, Grossmann juga mencari jalan untuk meningkatkan skor ini - dengan beberapa percubaan menarik menunjukkan kekuatan illeisme. Dalam satu siri makmal eksperimen, mereka mendapati bahawa orang cenderung bersikap rendah hati, dan berusaha untuk mempertimbangkan perspektif lain, apabila mereka diminta untuk menggambarkan masalah pada orang ketiga.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Bayangkan, misalnya, bahawa anda berdebat dengan pasangan anda. Mengguna pakai perspektif orang ketiga mungkin membantu anda mengenali pandangan mereka atau menerima batasan pemahaman anda tentang masalah yang dihadapi. Atau bayangkan anda sedang mempertimbangkan untuk pindah pekerjaan. Mengambil perspektif yang jauh dapat membantu anda menimbang manfaat dan risiko bergerak dengan lebih mudah.

TNamun, kajiannya lebih awal hanya melibatkan campurtangan jangka pendek - yang bermaksud ia jauh dari jelas sama ada penalaran bijak akan menjadi kebiasaan jangka panjang dengan amalan biasa pada illeisme.

Untuk mengetahui, pasukan penyelidikan terbaru Grossmann meminta para peserta 300 untuk menerangkan situasi sosial yang mencabar, sementara dua psikologi bebas menjaringkannya dalam pelbagai aspek penalaran yang bijak (kerendahan intelektual, dll). Para peserta kemudian menyimpan catatan harian selama empat minggu. Setiap hari, mereka harus menerangkan keadaan yang baru mereka alami, seperti ketidaksepakatan dengan rakan sekerja atau berita buruk. Setengah telah diminta untuk berbuat demikian pada orang pertama, sementara yang lain digalakkan untuk menggambarkan percubaan mereka dari perspektif orang ketiga. Pada akhir kajian, semua peserta mengulangi ujian pemikiran yang bijak.

Keputusan Grossmann adalah seperti yang diharapkannya. Walaupun peserta kawalan tidak menunjukkan perubahan keseluruhan dalam skor pemikiran yang bijak, mereka yang menggunakan illeisme bertambah baik dalam kerendahan intelektual mereka, pengambilan perspektif dan keupayaan untuk mencari kompromi.

Tahap lanjut kajian mencadangkan bahawa kebijaksanaan baru ini juga diterjemahkan ke dalam regulasi dan kestabilan emosi yang lebih besar. Setelah mereka selesai campur tangan diari selama empat minggu, para peserta terpaksa meramalkan bagaimana perasaan amanah mereka, kekecewaan atau kemarahan terhadap anggota keluarga atau sahabat dekat mungkin berubah pada bulan depan - kemudian, setelah bulan itu naik, mereka melaporkan kembali bagaimana keadaan sebenarnya.

Selaras dengan kerja lain mengenai 'ramalan afektif', orang yang berada dalam keadaan kawalan mengabaikan emosi positif mereka dan meremehkan intensiti emosi negatif selama sepanjang bulan. Sebaliknya, orang-orang yang membuat catatan harian orang ketiga lebih tepat. Pandangan yang lebih mendalam menunjukkan bahawa perasaan negatif mereka, secara keseluruhannya, lebih diredamkan, dan itulah sebabnya ramalan mereka yang lebih cerah lebih tepat. Ia seolah-olah pemikiran mereka lebih bijak telah membolehkan mereka mencari cara yang lebih baik untuk mengatasi.

Saya mendapati kesan emosi dan hubungan ini amat menarik, memandangkan fakta bahawa illeisme sering dianggap sebagai kanak-kanak. Cuma fikirkan Elmo dalam rancangan TV kanak-kanak Sesame Street, atau Jimmy yang sangat menjengkelkan di sitkom Seinfeld - tidak banyak model pemikiran yang canggih. Sebagai alternatif, ia boleh menjadi tanda keperibadian narcissistic - yang sangat bertentangan dengan kebijaksanaan peribadi. Lagipun, Coleridge percaya bahawa ia adalah satu cara untuk melindungi diri sendiri: hanya memikirkan pengkritik presiden Amerika yang menunjukkan bahawa Donald Trump sering merujuk dirinya kepada orang ketiga. Jelasnya, ahli politik mungkin menggunakan illeisme untuk tujuan retoris semata-mata tetapi, apabila diterapkan kepada refleksi tulen, nampaknya merupakan alat yang kuat untuk penalaran yang bijak.

Seperti yang ditegaskan oleh para penyelidik, adalah sangat menarik untuk melihat sama ada faedahnya terpakai kepada bentuk pengambilan keputusan lain selain daripada dilemmas peribadi yang diperiksa dalam kajian Grossmann. Terdapat sebab untuk berfikir bahawa mereka mungkin. Sebelum ini eksperimen telah menunjukkan, contohnya, rumusan yang membawa kepada pilihan yang lebih buruk dalam poker (oleh sebab itu mengapa pemain pakar berusaha untuk sikap terpisah, emosional menjauhkan diri), dan kesedaran dan peraturan emosi yang lebih besar meningkatkan prestasi di pasaran saham.

Sementara itu, kerja Grossmann terus membuktikan bahawa subjek kebijaksanaan adalah layak untuk kajian eksperimen yang ketat - dengan faedah yang berpotensi untuk kita semua. Ia amat sukar untuk meningkatkan kepintaran umum melalui latihan otak, tetapi hasil ini menunjukkan bahawa pemikiran yang lebih bijak dan membuat keputusan yang lebih baik adalah di dalam kuasa semua orang.

Tentang Pengarang

David Robson adalah seorang wartawan sains yang mengkhususkan diri dalam ekstrem otak manusia, tubuh dan tingkah laku. Seorang penulis ciri untuk BBC, buku pertamanya adalah Perangkap Perisikan: Mengapa Orang Pintar Melakukan Perkara-perkara Stupid dan Bagaimana Membuat Keputusan Wiser (2019). Dia tinggal di London.

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Aeon dan telah diterbitkan semula di bawah Creative Commons. Ini adalah penyesuaian daripada artikel yang pada asalnya diterbitkan oleh Digest Research Society Psychological Society.Kaunter Aeon - jangan keluarkan

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}