Apa yang Harus Dilakukan Jika Anda Menemui Sesuatu Yang Lemah

Apa yang Harus Dilakukan Jika Anda Menemui Sesuatu Yang Lemah

Terperinci dari Drunk Lama (Velho bêbado) oleh Adriaen Brouwer c1625. Kesopanan Muzium Seni Purba Nasional, Lisbon / Wikimedia

Sekiranya saya mengatakan bahawa saya berfikir tentang melakukan hubungan seks dengan kakak tiri saya, saya rasa anda akan beritahu saya untuk berfikir lagi: hubungan seks dengan adik atau bahkan langkah yang salah adalah salah - ia bukan aksi yang boleh diterima secara moral. Sebabnya saya mengemukakan proposisi hipotetis ini adalah kerana ia patut dipertimbangkan mengapa kita mendapati jenis tingkah laku ini salah. Apakah penghakiman ini berdasarkan prinsip yang diperoleh secara rasional tentang memaksimumkan keburukan dan meminimumkan kemudaratan? Sesungguhnya seks dengan adik saya akan membahayakan hubungan kita, apatah lagi hubungan keluarga kita dengan kita masing-masing. Atau apakah penghakiman moral di sini berdasarkan hanya fakta bahawa seks saudara membuat kita lebih daripada sedikit kesunyian? Dengan kata lain, kepercayaan moral kita semata-mata terusan perasaan - secara harfiah berpunca dari kecenderungan tubuh kita untuk ditangkis oleh perilaku manusia tertentu?

Terdapat, amalan, amalan yang kita anggap salah secara moral dan menjijikkan, termasuk seks dengan saudara terdekat, tetapi juga menyentuh mayat, atau makan haiwan kesayangan yang baru saja mati. Dan semakin menjijikkan kita mendapati kelakuan ini, semakin salahnya mereka kelihatan (seks saudara adalah lebih buruk daripada seks sepupu pertama, yang lebih buruk daripada seks sepupu, dll). Persatuan ini menimbulkan persoalan: mungkin pertimbangan moral kita datang dari cara yang sakit yang tingkah laku yang tidak wajar secara moral membuat kita merasa? Dan jika perasaan mual menyebabkan kepercayaan moral kita, bolehkah itu menjelaskan mengapa amalan praktik yang tidak bercela secara objektif - homelessness - dianggap oleh ramai untuk menjadi tabu moral?

Sehingga baru-baru ini, tiada kajian penyelidikan telah dapat mengetahui jika rasa jijik yang dirasakan ketika menghadapi situasi yang mengganggu moral adalah yang membuat kita memutuskan bahawa keadaan itu salah. Sebenarnya, tidak ada kajian yang menentukan sama ada perasaan itu benar - sama ada apabila kita mengatakan bahawa kita jijik oleh beberapa peristiwa yang berlaku secara moral, kita maksudkan secara literal: kita berasa mual.

Jurang dalam pengetahuan saintifik ini membawa bekas pelajar siswazah saya Conor Steckler untuk menghasilkan idea cemerlang. Seperti yang terdedah kepada penyakit bergerak mungkin diketahui, akar halia dapat mengurangkan mual. Steckler mencadangkan kami memberi makan pil halia kepada orang ramai, kemudian meminta mereka untuk menimbang senario secara moral yang boleh dipersoalkan - tingkah laku seperti mengepam di kolam awam, atau membeli anak patung seks yang kelihatan seperti penyambut tetamu. Sekiranya kepercayaan moral orang dibungkus dalam sensasi tubuh mereka, maka memberi mereka pil yang mengurangkan beberapa sensasi tersebut dapat mengurangkan betapa salahnya perilaku tersebut.

Di makmal psikologi di University of British Columbia, kami mengisi kapsul gel kosong dengan serbuk halia atau gula (untuk peserta kawalan secara rawak); dalam reka bentuk dua buta, kedua-dua peserta atau penyelidik yang menjalankan kajian itu mengetahui siapa yang mendapat pil yang mana. Setelah menelan pil mereka dan menunggu 40 minit untuk mereka metabolis, para peserta diminta membaca senario yang menggambarkan pelbagai pelanggaran moral, dan memberitahu kami betapa salahnya mereka percaya setiap orang. Sudah cukup, seperti yang kita dilaporkan dalam artikel dalam Jurnal Personaliti dan Psikologi Sosial pada tahun 2019, kami mendapati perbezaan yang diramalkan. Mereka yang menelan halia memutuskan bahawa beberapa pelanggaran seperti seseorang yang mengepam di kolam renang anda tidak begitu salah. Menyekat mual mereka mengubah kepercayaan moral para peserta.

Yang penting, kesan ini tidak muncul untuk semua dilema moral yang kami sampaikan. Sebelum menjalankan penyelidikan, kami telah mengkategorikan situasi moral hipotetikal sama ada sangat teruk atau hanya agak bermasalah, berdasarkan pertimbangan penolong penyelidik tentang kesilapan. Mempunyai seks dengan adik dan makan anjing mati dianggap sangat teruk, tetapi menyentuh bola mata mayat, makan najis yang telah dibersihkan sepenuhnya, dan membeli boneka seks kembung yang kelihatan seperti resepsionis seseorang dilihat lebih sederhana. Dalam kajian kami, halia tidak memberi kesan kepada respons para peserta terhadap pelanggaran yang sangat teruk. Rupa-rupanya, kebanyakan orang fikir ia sangat salah untuk makan anjing anda sendiri atau tidur dengan saudara yang rapat bahawa sebarang rasa jijik yang mereka rasa pada tingkah laku ini tidak memberi kesan kepada kepercayaan mereka.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Sebaliknya, untuk pelanggaran yang lebih samar-samar - seperti membeli boneka seks atau memakan (benar-benar bersih!) - pertimbangan moral rakyat sebahagiannya dibentuk oleh perasaan mereka yang menyebalkan. Dalam kes sedemikian, di mana rasa jijik dilontarkan tetapi salahnya tidak pasti, orang kelihatan bersandar pada emosi mereka untuk membuat penilaian moral. Sekiranya perasaan itu dihalang, supaya orang berfikir tentang kemungkinan memakan kotoran bersih tanpa mahu membuang, tingkah laku yang tidak menyenangkan menjadi lebih bermasalah secara moral.

We juga mendapati bahawa halia tidak memberi kesan kepada kepercayaan orang tentang lain jenis pelanggaran moral: yang melibatkan bahaya kepada orang lain, seperti minum dan memandu, atau yang melibatkan keadilan, seperti gagal untuk memberi tip kepada pelayan. Pelanggaran yang dipengaruhi oleh halia, sebaliknya, berpusat pada menjaga kesucian tubuh sendiri. Pelanggaran ini adalah yang telah, secara historis, membawa kemungkinan penyebaran penyakit. Akibatnya, ia secara keselarasan menyesuaikan diri dengan kami untuk merasa jijik oleh, dan dengan itu mengelakkan, rapat dengan mayat, najis manusia dan amalan seks tertentu yang tidak selamat. Sepanjang sejarah evolusi manusia, moralisasi perilaku ini, bersama dengan orang lain yang melindungi kesucian tubuh, mungkin merupakan cara yang berguna bagi masyarakat untuk melindungi anggota mereka dari kuman berbahaya yang mereka tidak mempunyai kesadaran kognitif. Menurut ahli psikologi Jonathan Haidt dan rakan-rakannya, dalam banyak kebudayaan kecenderungan ini mungkin menyesuaikan diri morphed menjadi etika yang lebih luas yang menggunakan konsep-konsep seperti kesucian, kesucian dan dosa untuk menghalang tingkah laku yang dianggap menyebabkan beberapa bentuk degradasi tubuh. Dalam banyak budaya, peraturan ini telah jauh melebihi keperluan adaptif asalnya; hari ini, di seluruh dunia, masyarakat mengatur tingkah laku yang berkaitan dengan kemurnian individu dengan menggunakan moral dalam cara yang kadang-kadang dilakukan - tetapi seperti yang sering dilakukan tidak - membawa kepada manfaat kesihatan atau sosial yang sebenarnya.

Sebenarnya, sebahagian besar daripada moral yang diharamkan dari kesucian yang berlaku sekarang adalah, sendiri, salah. Adalah sesuai, dan berguna, bagi orang yang merasa jijik oleh makanan, najis, mayat dan jantina saudara. Tetapi itu tidak bererti bahawa kita harus menilai tindak balas emosi ini. Kita tidak perlu meluaskan kepercayaan kita mengenai hak dan salah kepada tingkah laku yang tidak menyakiti orang lain, walaupun kita mendapati mereka menjijikkan. Kecenderungan untuk melakukannya adalah penahanan evolusi kuno dan, dengan bantuan kebersihan moden dan amalan seks yang selamat, itu adalah satu yang kita mampu untuk mengetepikan.

Namun, semangat moral seperti ini sering dilihat sebagai tindak balas kepada beberapa tingkah laku yang, untuk sesetengah orang, kelihatan mencemarkan kemurnian yang diandaikan oleh tubuh manusia. Kepercayaan - dipegang oleh 51 peratus orang di Amerika Syarikat - bahawa salah untuk melibatkan diri dalam seks gay dibentuk oleh moralitas kesucian. Sesetengah orang mungkin merasa jijik sebagai tindak balas terhadap kelakuan seksual tertentu (sama seperti kebanyakan kanak-kanak lakukan semua tingkah laku seksual) tetapi, bagi orang dewasa, tindak balas emosi itu adalah keburukan. Jijik mereka bukan isyarat bahaya yang sah. Dan penyelidikan kami menunjukkan bahawa kepercayaan moral berdasarkan kekhususan kesucian mewakili kategori moral yang berbeza daripada yang berasaskan kemudaratan dan keadilan. Kami mampu mengalihkan keyakinan kesucian rakyat hanya dengan memberi mereka halia. Pandangan moral bahawa perubahan berdasarkan bagaimana mual yang kita rasakan mungkin bukanlah satu yang kita mahu meletakkan banyak pegangan dalam.

Sebaliknya, ramai di antara kita lebih suka memupuk satu set piawaian moral yang berasal dari falsafah yang bersesuaian dan rasional mengenai peningkatan keadilan dan meringankan kemudaratan. Tingkah laku manusia tertentu membuatkan kita berasa sakit. Tetapi kita tidak perlu bergantung pada perasaan itu sebagai asas kepada prinsip moral kita, atau ketika menghakimi orang lain untuk apa yang kita berasa untuk menjadi tidak bermoral.

Sebelum memutuskan sesuatu yang salah, kita mungkin bertanya kepada diri sendiri, adakah saya hanya merasa jijik dengannya? Atau, apabila menghadapi apa yang kelihatan sebagai dilema moral, kita boleh memainkannya dengan selamat dan mencapai satu halia.Kaunter Aeon - jangan keluarkan

Tentang Pengarang

Jessica Tracy adalah seorang profesor psikologi dan Sauder Distinguished Scholar di University of British Columbia di Vancouver. Beliau adalah pengarah Makmal Sendiri dan Emosi di UBC, dan seorang editor bersekutu di Jurnal Kepribadian dan Psikologi Sosial. Dia juga pengarang Ambillah Kebanggaan: Kenapa Dosa yang Mematikan Memegang Rahsia Kejayaan Manusia (2016).

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Aeon dan telah diterbitkan semula di bawah Creative Commons.

s

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Memantau Kesihatan Dalam Masa Nyata
by Kakitangan InnerSelf
Sepertinya proses ini sangat penting untuk diteruskan. Bersama-sama dengan peranti lain, kami kini dapat memantau kesihatan orang secara langsung.
Permainan Mengubah Ujian Antibodi Murah Sent Untuk Pengesahan Dalam Coronavirus Berjuang
by Alistair Smout dan Andrew MacAskill
LONDON (Reuters) - Sebuah syarikat British di belakang ujian antibodi coronavirus 10-minit, yang akan menelan kos kira-kira $ 1, telah mula menghantar prototaip ke makmal untuk pengesahan, yang boleh ...
Cara Mengatasi Wabah Takut
by Marie T. Russell, InnerSelf
Berkongsi mesej yang dihantar oleh Barry Vissell mengenai wabak ketakutan yang telah menjangkiti ramai orang ...
Apa Kepimpinan Sebenar Yang Dilihat Dan Bunyi Seperti
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Lt. Gen Todd Semonite, Ketua Jurutera dan komandan jeneral Kor Angkatan Tentera Jurutera, bercakap dengan Rachel Maddow tentang bagaimana Tentera Jurutera Jurutera bekerja dengan agensi persekutuan dan ...
Apa yang Bekerja Untuk Saya: Mendengarkan Badan Saya
by Marie T. Russell, InnerSelf
Tubuh manusia adalah penciptaan yang luar biasa. Ia berfungsi tanpa memerlukan input kami tentang apa yang perlu dilakukan. Tekanan jantung, paru-paru pam, nodus limfa melakukan perkara mereka, proses pemindahan berfungsi. Badan…