Hypocognition Adakah Alat penapisan yang merosakkan apa yang boleh kita rasakan

Hypocognition Adakah Alat penapisan yang merosakkan apa yang boleh kita rasakan

Mengemukakan anda atau hanya figital? Foto oleh Horacio Villalobos / Getty

Bolehkah anda mencari simbol yang berbeza daripada yang lain?

Hypocognition Adakah Alat penapisan yang merosakkan apa yang boleh kita rasakanDiadaptasi dari Gary Lupyan dan Michael Spivey (2008), Biologi Semasa

Berapa lamakah yang membawa anda? Mari cuba yang lain. Cari simbol yang berbeza dari yang lain:

Hypocognition Adakah Alat penapisan yang merosakkan apa yang boleh kita rasakan

Ia adalah imej yang sama yang anda lihat sebelum ini, hanya berputar 90 darjah ke kanan. Hanya kali ini, lebih mudah untuk melihat simbol yang berbeza. Alasan kami pakar untuk mengetahui nombor 2 dari nombor 5 adalah tepatnya: mereka adalah 2 dan 5 - konsepsi berangka yang telah kita usahakan dari usia dini, perwakilan mental yang mempunyai makna. Lumpuhkan akses konseptual, dan kita akan melihat apa-apa kecuali jejaknya yang berselerak, dengan cara yang sama yang kita mengagumkan di simbol yang mencolok dalam imej terdahulu: alien dan tidak dapat dikenali, tidak dapat dibezakan dari jiran-jirannya yang berbentuk aneh.

Ini adalah perasaan pelik, tersandung pada pengalaman yang kami ingin kami kata-kata tepat untuk menerangkan, bahasa yang tepat untuk ditangkap. Apabila kita tidak, kita berada dalam keadaan hipokognisi, Yang cara kita tidak mempunyai perwakilan linguistik atau kognitif konsep untuk menggambarkan idea atau menginterpretasikan pengalaman. Istilah ini diperkenalkan kepada sains tingkah laku oleh ahli antropologi Amerika Robert Levi, yang pada tahun 1973 didokumenkan pemerhatian yang luar biasa: Tahitia tidak menyatakan kesedihan apabila mereka mengalami kehilangan orang yang disayangi. Mereka jatuh sakit. Mereka merasakan keganjilan. Namun, mereka tidak dapat menyatakan kesedihan, kerana mereka tidak mempunyai konsep kesedihan di tempat pertama. Tahitians, dalam perhitungan mereka cinta dan kehilangan, dan bergelut dengan kematian dan kegelapan, tidak menderita kesedihan tetapi hypocognition kesedihan.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Tidak seorang pun, sebenarnya, kebal terhadap hipokognisi. Dalam saya penyelidikan dengan ahli psikologi David Dunning di University of Michigan, kami bertanya peserta Amerika: pernahkah anda mendengar tentang konsep itu seksisme yang baik hati?

Jika anda tidak mempunyai ini, istilah ini menggambarkan sikap yang sombong yang nampak baik terhadap wanita, tetapi sebenarnya memperkuat peranan jantina tradisional dan menstabilkan stereotaip gender. Apabila seorang profesor mengatakan 'Wanita adalah makhluk yang rapuh dan halus,' atau apabila jiran jiran 'saya biarkan isteri saya berurusan dengan warna cat - wanita yang baik pada barang-barang semacam itu,' anda dapat merasakan ketidakselesaan yang berlarutan di udara. Komen-komen semacam itu menggambarkan seksisme yang berbakti kerana mereka berbunyi seperti pujian, tetapi membawa anggapan wanita sebagai salah satu gadis rapuh yang memerlukan perlindungan atau penjaga lalai yang sarat dengan buruh rumah tangga.

Kami kemudian bertanya: berapa kerapkah anda melihat komen atau tingkah laku seks yang baik selama dua minggu yang lalu? Hasilnya menarik. Orang-orang yang hipokognitif dari konsep yang menyedari kejadiannya kurang kerap di sekelilingnya, berbanding dengan orang yang mengetahui konsep itu. Kurangnya konsep seksisme kebaikan membutakan anda kepada kejadiannya. Mengetahui konsep seksisme yang berbakti menunjukkan manifestasinya.

Di sisi lain, jika anda tidak pernah mendengarnya shoeburyness, perhatikan diri anda diberkati. Orang yang tahu konsep (shoeburyness: perasaan tidak selesa yang tidak jelas duduk di tempat duduk yang masih memancar kehangatan dari bawah orang lain) diganggu oleh sensasi lebih kerap daripada mereka yang hipokognitif.

Hipokognisi tidak mudah disembuhkan dengan memperoleh perkataan baru. Nor do 'Words of the Year' sering berjaya menjadi leksikon tetap. Walau bagaimanapun, percambahan neologisme boleh memberi penegasan kepada momen-momen yang tidak terucap yang tidak dapat diketepikan, kepada awan yang tidak dapat dilupakan di dunia moden.

Sebelum saya tahu apa fasih , saya tidak mempunyai keberanian - atau perkataan - untuk memanggil kawan saya fasih saya (menyentuh saya untuk telefonnya) di tengah-tengah perbualan. Dan sekarang ... saya masih tidak - tidak apabila saya sendiri tidak boleh menahan keinginan untuk menjadi figital (berlebihan memeriksa peranti digital seseorang) dan mengekang kesibukan saya sendiri. Tetapi malangnya, walaupun saya jauh melarikan diri dari pengaruh ketagihan digital, saya tidak lagi hypocognitive terhadap mereka. Sebagai psikologi kognitif menegaskan, yang mempunyai label lisan - bahkan terminologi tidak masuk akal, yang jelas portmanteau - dapat menyaring fenomena yang samar-samar menjadi pengalaman yang lebih cepat dan konkrit.

Sekiranya prasyarat untuk mengatasi masalah adalah untuk mengenal pastinya, apa yang berlaku apabila pengenalpastian masih menjadi hipokrit? Dalam menerangkan perkiraan keluarga nontradisionalnya, penulis Amerika Andrew Solomon mencatat kemiskinan bahasa untuk mencerminkan kerumitan moden yang berkaitan. Dalam ketiadaan leksikon yang berkembang, kita lalai untuk denotasi yang dibatasi oleh deskriptor tradisional keluarga nuklear. 'Suami saya dan saya sering ditanya sama ada ibu anak lelaki George kita adalah "seperti makcik",' tulis Salomo Guardian pada tahun 2017. 'Kami ditanya di mana kita adalah "benar-benar ibu". Orangtua tunggal secara rutin bertanya bagaimana ia menjadi "ibu dan bapa". '

BSedangkan hipocognition paling gelap adalah salah satu yang lahir dari niat yang bermotivasi dan sengaja. Sebahagian yang sering diabaikan dari risalah Levy terhadap orang Tahiti adalah mengapa mereka mengalami hipokognisi kesedihan. Seperti yang ternyata, orang Tahiti mempunyai kesedihan peribadi kesedihan. Walau bagaimanapun, masyarakat sengaja menyimpan pengetahuan awam tentang hipokognitif emosi untuk menekan ekspresinya. Hipokognisi digunakan sebagai satu bentuk kawalan sosial, satu taktik yang bijaksana untuk secara jelas menghapuskan konsep yang tidak diingini dengan tidak menjelaskan dengan terperinci. Lagipun, bagaimana anda boleh merasakan sesuatu yang tidak wujud di tempat pertama?

Hypocognition yang disengajakan boleh berfungsi sebagai alat kawalan maklumat yang kuat. Pada tahun 2010, penulis pemberontak Cina Han Han memberitahu CNN bahawa mana-mana tulisannya yang mengandungi perkataan 'kerajaan' atau 'komunis' akan ditapis oleh polis internet Cina. Ironinya, usaha penapisan ini juga merendahkan banyak pujian dari blog pro-kepemimpinan. Anugerah semangat seperti 'Long live the government!' akan ditapis juga, kerana menyebut 'kerajaan' semata-mata.

Melihat lebih dekat mendedahkan cara hipokognisi yang furtif. Daripada menegur kata-kata negatif dan memuji pujian, kerajaan menghalang akses kepada perbincangan yang berkaitan sama sekali, memberikan pemahaman konseptual tentang maklumat sensitif politik yang kurang mampu dalam kesadaran awam. 'Mereka tidak mahu orang membincangkan peristiwa. Mereka hanya berpura-pura tiada apa yang berlaku ... Itulah matlamat mereka, 'kata Han Han. Mengawal apa yang dikatakan lebih sukar daripada memastikan tiada apa yang dikatakan. Kebahagiaan berdiam diri bukanlah salah satu ide. Ini adalah untuk menimbulkan rasa tidak puas hati di mana tidak ada idea yang dibentuk.

Walau bagaimanapun, saya ingin berfikir bahawa percubaan pada hypocognising konsep sering boleh mendorong keperluan yang lebih mendesak untuk ekspresinya. Kemunculan bahasa penyatuan #MeToo memberi suara kepada mereka yang terpaksa berdiam diri. The materialization di 2017 dari glossari jantina baru meminjamkan kepercayaan kepada kewujudan orang-orang yang identitasnya berlepas dari binari tegar lelaki dan wanita. Idea-idea dan kategori yang masih belum dikonsepkan cenderung membuka kemungkinan aspirasi untuk kemajuan masa depan. Setiap sekarang dan kemudian, istilah baru akan menjadi gelembung; konsep baru akan meletus - untuk memberi makna kepada jalan hidup sebelum kebuluran pengiktirafan, untuk menanamkan kehidupan ke dalam impian inchoate kami, untuk memberitahu cerita yang perlu diberitahu.Kaunter Aeon - jangan keluarkan

Tentang Pengarang

Kaidi Wu adalah calon doktor dalam bidang psikologi sosial di University of Michigan.

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Aeon dan telah diterbitkan semula di bawah Creative Commons.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}