Persepsi Adalah Segalanya: Adakah Anda Melihat Perkara Seperti Sebenarnya?

Persepsi Adalah Segalanya: Adakah Anda Melihat Perkara Seperti Sebenarnya?
Imej oleh GrafikMama-pasukan

Apa yang dilihat oleh mata dan telinga, akal percaya.
- Harry Houdini

Berita itu berfungsi sebagai mata dan telinga kita, dengan para wartawannya menjelajahi tanah untuk membawa kembali kisah - kisah yang kita andalkan untuk membantu kita memahami dunia yang kita jalani. Tetapi kisah-kisah yang sering mereka bawa kembali memberi tumpuan kepada perang, rasuah , skandal, pembunuhan, kebuluran dan bencana alam. Ini mewujudkan persepsi dunia yang tidak semestinya menggambarkan realiti.

Apabila kita membuka mata, kita menganggap bahawa apa yang ada di hadapan kita adalah kenyataan. Sebenarnya, ia tidak semudah itu. Kenyataan yang saya lihat melalui mata saya mungkin berbeza dengan kenyataan yang anda lihat melalui anda - walaupun kita mungkin mengalami peristiwa yang sama. Inilah yang kita ketahui sebagai persepsi.

Persepsi Merupakan Tafsiran Realiti

Perbezaan paling sederhana antara persepsi dan realiti adalah bahawa realiti adalah sesuatu yang ada secara objektif dan tidak tersentuh oleh pengalaman manusia, sedangkan persepsi adalah milik individu tafsiran kenyataan itu, atau bagaimana kita berfikir mengenai keadaan. Dari perbezaan ini, kita dapat melihat bahawa ciri tanda dagang realiti adalah bahawa ia mempunyai kebenaran objektif.

Wartawan akan memberitahu anda bahawa mereka melaporkan secara objektif sebagai orang tengah yang tidak kelihatan, untuk menggambarkan kenyataan, tidak tersentuh, kepada khalayak mereka. Namun, objektiviti di bilik berita adalah khayalan. Ada sejauh mana wartawan akan (diharapkan) menyusun cerita mereka dalam fakta yang dapat disahkan; namun, penyataan fakta ini terbuka untuk ditafsirkan. Ini kerana sebaik sahaja seseorang mencuba menceritakan kembali kenyataan, ia akan diwarnai oleh persepsi mereka dan bergerak dari menjadi objektif ke subjektif.

Ia bukan hanya bagaimana cerita dilaporkan yang merosakkan objektiviti wartawan tetapi juga apa sedang dilaporkan. Pemilihan apa yang harus dilaporkan mengganggu peluang wartawan untuk benar-benar objektif, kerana mereka, dan / atau penyuntingnya, membuat editorial keputusan untuk memperbesar cerita yang mereka anggap penting dan mengabaikan atau meminimumkan cerita yang mereka anggap tidak penting. Bagaimana anda boleh bersikap berkecuali ketika anda telah membuat keputusan tentang apa yang layak diberitahu dan apa yang tidak?

Adakah kisah-kisah itu diutamakan untuk mencari pencerahan sosial? Kesan global? Penglibatan penonton? Keuntungan? Ini mungkin tidak sepenuhnya jelas. Oleh kerana persekitaran komersial berita, insentif wartawan dapat diselaraskan dengan tujuan kewartawanan yang lebih idealis. Dalam kes-kes ini, bagaimana mungkin mereka dapat membuat keputusan yang benar-benar objektif mengenai cerita apa yang akan diliputi?


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


"Berita" Adalah Institusi yang Berharga

Pemerhatian kritis ini tidak dibuat kerana sukar atau tidak sopan. Saya menyedari dan memahami bahawa berita itu adalah institusi yang sangat berharga, dengan objektiviti menjadi tonggak asas. Adalah mungkin untuk mengakui dan menyokong cita-cita industri berita - ketidakberpihakan, pengesahan fakta, penyampaian pelbagai perspektif, keterasingan emosi dan objektiviti - sambil juga mengenali batasannya. Dalam beberapa kes, cita-cita ini bukanlah yang mendorong kisah berita dan lebih dari sekadar dikompromikan: mereka tidak diendahkan sama sekali.

Akibatnya, sebilangan jurnalisme yang kita lihat hari ini bertentangan dengan banyaknya; ia menyatakan berat sebelah editorial, fakta-fakta mungkin tidak dapat disahkan, mungkin menggunakan bahasa emotif dan penghakiman, dan kadang-kadang boleh mempunyai narasi yang berfikiran sempit dan bahkan fanatik. Di bawah tinjauan ini, jelas bahawa objektiviti mungkin hanya ideal dan bukannya kenyataan. Namun, kerana objektiviti dianggap sebagai bagian besar dari landasan di mana kewartawanan dibangun, sukar untuk melihat sesuatu sebagaimana adanya, bukan sebagaimana mestinya.

Melihat Perkara Seperti Mereka

Orang sering mengatakan 'berita itu objektif' sehingga sering kali mereka mempercayainya. Bagi kita yang melihat objektiviti tidak wujud dianggap terlalu bodoh untuk memahami aplikasinya atau hanya salah oleh banyak orang di industri ini. Walau bagaimanapun, mereka yang secara membabi buta mempertahankan objektiviti berdasarkan kebijaksanaan prinsip kewartawanan konvensional mungkin mengabaikan kesimpulan yang paling jelas bahawa ia tidak wujud.

Kekurangan objektiviti ini bukanlah kegagalan wartawan; ia adalah ciri spesies kita dan bukan ciri profesion mereka. Bukan 'media' yang secara objektif melaporkan fakta berita tetapi orang yang menyampaikan fakta ini secara tersusun untuk memberitahu cerita menggunakan lima Ws penting: apa, kapan, di mana, siapa dan mengapa. Sebenarnya, media berita adalah salah satu industri penceritaan terbesar di luar Hollywood.

Kisah-kisah ini mempunyai kemampuan yang kuat untuk menghubungkan kita dengan seluruh dunia dengan mendekatkan yang jauh dan membuat perkara yang tidak diketahui dan berbeza dapat difahami dan dikenali. Berita itu membantu kita menyedari peristiwa yang berlaku di seluruh dunia yang tidak dapat kita alami sendiri. Kisah-kisah ini juga membantu kita memahami peristiwa yang kita do pengalaman, memberikan maklumat dan analisis mengenai konteks yang lebih luas di mana mereka berlaku.

Ini memberi banyak faedah kepada kami; sebelum komunikasi massa, kita hanya mengetahui dunia yang kita alami dengan pancaindera kita sendiri. Untuk mengetahui dunia di luar ini, nenek moyang suku kita bergantung pada penjaga yang akan berdiri di bukit di depan dan melaporkan kembali kepada suku. Dalam persekitaran kita yang lebih moden, berita ini memungkinkan kita memiliki banyak penjaga di sejumlah bukit yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan kekuatan untuk berbicara dengan banyak suku mengenai dunia di luar sempadan kita.

Kisah-kisah mengenai realiti di luar sempadan kita menjadi asas persepsi kita terhadap dunia yang lebih luas dan keadaannya. Kita kadang-kadang begitu yakin oleh mereka bahawa kita menceritakannya seolah-olah kita melihatnya dengan mata kita sendiri. Ini kerana cara maklumat diproses dalam minda kita menjadikan kita tidak dapat membezakan antara input media dan bukan media. Ini bermaksud bahawa naratif media dapat menjadi fungsional yang setara dengan pengalaman peribadi, mencipta kenangan, membentuk pengetahuan dan mendirikan kepercayaan dengan cara yang sama seperti pengalaman asli lain dalam kehidupan kita.2

Dalam bukunya Pendapat Awam, Walter Lippmann dengan fasih menangkap bagaimana media mempengaruhi persepsi kita terhadap dunia ketika dia berkata, 'Satu-satunya perasaan yang dapat dimiliki oleh seseorang mengenai peristiwa yang tidak dialaminya adalah perasaan yang timbul dari gambaran mentalnya mengenai peristiwa itu.' Oleh kerana kebanyakan kisah yang kita dengar dalam berita bukanlah kisah yang kita alami sendiri, kita bergantung pada media untuk memberitahu kita tentangnya dan pada dasarnya membina 'realiti' ini untuk kita.

Secara teori, anggota media berita seharusnya menekan kecenderungan manusia mereka untuk bias peribadi agar dapat melaporkan kenyataan dengan tepat dan objektif. Seperti disebutkan sebelumnya, ini dianggap sebagai prinsip panduan terpenting dalam profesion. Penyiar AS yang terkenal Edward R. Murrow menyokong ini ketika dia dengan terkenal mengatakan bahawa berita itu "mesti memegang cermin di belakang negara dan dunia" dan bahawa, yang lebih penting, "cermin itu tidak boleh melengkung dan mesti dipegang dengan tangan yang stabil '. Namun, dalam praktiknya, cermin yang dipegang mempunyai lekuk halus dan sedikit penyok yang tidak begitu halus.

Terdapat dua sebab untuk ini: yang pertama adalah berat sebelah individu dan yang kedua adalah pilihan industri.

orang Laporkan Berita

Pada tahap individu, kita mesti ingat bahawa orang laporkan berita tersebut. Tidak kira apa garis panduan profesional yang dibuat, wartawan berita tidak terkecuali dari proses persepsi psikologi yang cepat dan tidak disengajakan. Pengaruh yang halus dan kadang-kadang tidak sedarkan diri ini dapat menyebabkan cerita menjadi 'melengkung' dengan pendapat, perhatian selektif dan bahasa emosi yang mewarnai kenyataan dan fakta.

Manipulasi ini tidak hanya berlaku sekali - ia boleh berlaku berkali-kali, kerana cerita tidak hanya diceritakan oleh satu orang. Walaupun mungkin dilaporkan oleh seseorang pada mulanya, ia kemudian melalui rangkaian orang, yang dikenali sebagai penjaga pintu, sebelum kita menerimanya.

Salah satu yang pertama mengenal pasti kewujudan gerbang dan penjaga pintu di sepanjang saluran maklumat adalah psikologi Kurt Lewin. Dia mengenal pasti bahawa ada titik-titik di sepanjang saluran komunikasi di mana keputusan dibuat mengenai apa yang tetap dan apa yang akan ditinggalkan. Orang-orang yang mempunyai kuasa untuk mengendalikan pintu-pintu ini menjadi penting dalam aliran maklumat.

Penjaga pintu masuk dalam saluran berita media massa dapat dikenali dengan mudah:

  1. Orang atau orang yang melihat berita itu berlaku - mereka melihat acara ini secara terpilih; beberapa perkara diperhatikan dan ada yang tidak.
  2. Wartawan yang bercakap dengan sumber awal. Mereka memutuskan fakta mana yang harus disampaikan, bagaimana membentuk cerita dan bahagian mana yang perlu dititikberatkan.
  3. Editor, yang menerima cerita dan memutuskan untuk memotong, menambah, menukar atau meninggalkan apa adanya.
  4. Saluran siaran gabungan. Beberapa kisah berita berjaya ke layar lebar; dilengkapkan dan diserahkan oleh penyunting, berita ini kini berada di bawah pengampunan penyiar, yang memutuskan mana yang akan ditayangkan di saluran berita nasional.
  5. Sekiranya cerita itu berlaku di luar negara, penjaga pintu yang lebih jauh akan memutuskan apakah itu sesuai dengan masa mereka, tidak kira ia disiarkan atau dicetak.

Semakin banyak penjaga pintu yang dilalui oleh cerita, semakin banyak kita akan mendengarnya, memperbesar kepentingannya. Isu-isu 'penting' ini, yang diberikan kepada kita melalui berita, menentukan apa yang kita fikirkan dan meletakkan asas untuk apa yang kita bincangkan secara sosial, sama ada di media sosial atau di pesta makan malam, serta mempengaruhi titik fokus naratif nasional kita , meningkatkan lagi jangkauan mereka.

Ia juga berlaku sebaliknya, dengan cerita yang dianggap tidak penting meninggalkan agenda berita, sehingga kita tidak menyedari kewujudannya. Pembesaran dan pengurangan ini membuat lekukan pada cermin teoritis yang mengganggu persepsi kita terhadap realiti.

Setelah ceritanya dipilih, cara penyampaiannya akan sering mempengaruhi bagaimana perasaan kita terhadap isu tersebut. Idea bahawa berita itu memberitahu kita bukan sahaja apa untuk difikirkan tetapi bagaimana memikirkannya akan menggerakkan naratif nasional dan perasaan bersama mengenai sesuatu isu. Dalam sosiologi, fenomena ini dikenali sebagai teori penetapan agenda.

Dalam beberapa cara, pemilihan ini diperlukan, kerana kita tidak perlu mengetahui setiap sedikit detail dari ribuan acara harian yang berlaku di seluruh dunia. Namun, dengan secara selektif melaporkan peristiwa-peristiwa negatif, kita dapat melihat dunia melalui lensa bermasalah dan memiliki pemahaman yang menyimpang tentang realiti. Pemahaman yang diputarbelitkan ini, bukannya realiti itu sendiri, kemudian dapat menentukan pendapat umum. Dan pendapat umum yang meluas kemudian dapat memberi tekanan kepada pemerintah untuk mengatasi masalah lokal, nasional atau global dan dapat menjadi dasar untuk tindakan perundangan.

Sebagai contoh, di AS, berita jenayah meningkat tiga kali lipat antara tahun 1992 dan 1993, dan pada tahun 1994 sebenarnya lebih dominan daripada berita mengenai ekonomi, reformasi penjagaan kesihatan dan gabungan pilihan raya pertengahan. Ini menimbulkan persepsi bahawa jenayah semakin meningkat dan memberi kesan yang besar terhadap pendapat masyarakat. Sebelum tahun 1992, hanya 8 peratus orang yang menganggap jenayah sebagai isu terpenting di negara ini, tetapi peningkatan pelaporan jenayah menyaksikan angka ini melonjak menjadi 39 peratus pada tahun 1994. Ini kerana akal menipu kita untuk berfikir bahawa semakin banyak yang kita dengar mengenai sesuatu, semakin berleluasa. Dalam psikologi, ini dikenali sebagai teori ketersediaan.

Peningkatan kebimbangan mengenai jenayah dibina berdasarkan persepsi orang terhadap realiti, bukan realiti itu sendiri. Sebenarnya, statistik dari jabatan kehakiman menunjukkan bahawa jenayah tetap sama di beberapa kategori jenayah dan telah menurun pada yang lain dalam tempoh ini.

Walaupun terdapat fakta-fakta keras ini, peningkatan jenayah yang dirasakan menjadi topik perbincangan hangat dan memberi tekanan kepada pemerintah, menyebabkan mereka membuat lebih banyak penjara dengan kadar yang lebih cepat daripada sebelumnya dalam sejarah mereka. Hanya enam tahun kemudian, AS mempunyai lebih banyak orang di belakang penjara daripada negara lain. Hukuman penjara menjadi sangat kuat sehingga pada tahun 2001, AS mempunyai lima hingga lapan kali lebih banyak orang di belakang penjara daripada Kanada dan kebanyakan negara Eropah Barat.

Penetapan Agenda dan Penetapan Pendapat Melalui Pembingkaian

Seperti yang diketengahkan oleh 'teori penetapan agenda', berita itu lebih dari sekadar memberitahu kita apa yang harus difikirkan - ia juga memberitahu kita bagaimana memikirkan sesuatu masalah dengan cara penyampaian maklumat, menggunakan teknik pembingkaian dan sudut berita. Pembingkaian dapat mengarahkan perhatian pembaca terhadap aspek-aspek tertentu dari sebuah cerita, sambil menariknya dari bahagian-bahagian lain dari cerita tersebut.

Kerangka yang berbeza disarankan untuk merangsang tindak balas emosi yang berbeza dan ia dapat membuat naratif yang membingungkan apabila dua organisasi menyampaikan fakta yang sama secara berbeza. Walaupun teknik pembingkaian mungkin tidak mengubah fakta realiti, mereka dapat membenarkan wartawan bersikap fleksibel dengan cara mereka menafsirkan fakta-fakta ini, di mana meletakkan fokus dan bagaimana menjelaskannya demi mencipta cerita yang 'baik'.

Tidak mempercayai Media

Kebenaran adalah aset halus dan berharga bagi organisasi berita; betapa dekatnya mereka akan menentukan sejauh mana kita boleh mempercayai media. Malangnya, pada masa ini kepercayaan terhadap media berada pada tahap rendah sepanjang masa, dengan hanya 43 peratus orang di UK mempercayai berita tersebut pada tahun 2017. Salah satu sebab utama ketidakpercayaan ini adalah sifat berita yang dihiasi, cara kebenaran diubah atau diabaikan sama sekali untuk bercerita yang baik.

Sebab lain untuk ketidakpercayaan kita adalah bahawa pencarian mereka untuk drama memaksa organisasi berita untuk fokus pada kegagalan dunia. Fokus berdasarkan masalah semacam ini memberikan pembaca hanya satu setengah cerita dan menghasilkan gambaran yang tidak lengkap dan sering mengerikan. Untuk membuat akaun yang lebih benar dan terikat dengan realiti objektif, kita harus diberi gambaran keseluruhan. Industri media harus memperluas fokus untuk merangkumi kisah-kisah kekuatan seperti kelemahan, kejayaan seperti kegagalan, kecemerlangan manusia seperti korupsi dan skandal manusia, penyelesaian seperti masalah, dan kemajuan seperti kemelesetan.

Jadi pada tahap ini, mungkin luangkan sedikit masa untuk renungan dan tanyakan pada diri sendiri: ketika anda memikirkan cara anda melihat dunia, berapa banyak visi yang telah dipimpin oleh media? Kita kemudian dapat menindaklanjuti dengan pertanyaan: Bagaimana kita dituntun untuk memahami dunia? Cerita apa yang dilaporkan? Apa kisah kita tidak mendengar tentang? Inilah soalan terakhir yang paling saya bimbangkan.

Seperti yang dikatakan oleh Houdini, "Apa yang dilihat oleh mata dan telinga, pikiran percaya." Berbeza dengan ini, apa yang tidak dilihat oleh mata dan telinga tidak didengar, akal kita tidak akan pernah tahu; anda tidak dapat melihat apa yang belum ditunjukkan. Anda tidak dapat mendengar apa yang anda tidak diberitahu. Anda tidak dapat memahami apa yang belum dijelaskan, dan anda tidak dapat mengetahui apa yang sedang berlaku di bahagian dunia yang telah ditinggalkan dari agenda berita.

Walaupun saya tidak mengurangkan berita hanya sebagai ilusi maklumat, penting untuk diperhatikan bahawa kita disajikan dengan versi kenyataan yang dicipta untuk menjual surat khabar. Terpulang kepada kita untuk terus berwaspada dalam mencari peribadi kita sendiri untuk mencari kebenaran, termasuk masalah dan penyelesaian, mencari berita kita secara aktif dan bukannya menerima hanya secara pasif apa yang ada di depan kita. Adalah penting bahawa we pilih sumber berita kami dengan teliti dan sengaja untuk terus mengetahui tentang dunia.

© 2019 oleh Jodie Jackson. Hak cipta terpelihara.
Dikutip dengan izin.
Penerbit: Tidak ada. www.unbound.com.

Perkara Sumber

Anda adalah apa yang anda baca
oleh Jodie Jackson

Anda Apa Yang Anda Baca oleh Jodie JacksonIn Anda adalah apa yang anda baca, kempen dan penyelidik Jodie Jackson membantu kita memahami bagaimana kitaran berita selama dua puluh empat jam yang dihasilkan, yang memutuskan cerita apa yang dipilih, mengapa berita itu kebanyakannya negatif dan kesannya kepada kita sebagai individu dan sebagai masyarakat. Menggabungkan penyelidikan terkini dari psikologi, sosiologi dan media, dia membina satu kes yang kuat untuk memasukkan penyelesaian dalam naratif berita kami sebagai penawar kepada kecenderungan negatif. Anda adalah apa yang anda baca bukan sekadar buku, ia adalah manifesto untuk pergerakan. (Juga boleh didapati sebagai edisi Kindle dan sebagai Audiobook.)

Klik di sini, untuk maklumat lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini. Juga tersedia sebagai Buku Audio dan edisi Kindle.

Mengenai Penulis

Jodie JacksonJodie Jackson adalah pengarang, penyelidik dan pengiklan, dan rakan kongsi di Projek Kewartawanan Konstruktif. Beliau memegang ijazah sarjana dalam Psikologi Positif Gunaan dari University of East London di mana beliau menyiasat kesan psikologi berita itu, dan dia adalah penceramah biasa di persidangan media dan universiti.

Video / Persembahan oleh Jodie Jackson: Anda adalah apa yang anda baca ...

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Pandemik coronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak wang, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta orang akan mati sebelum waktunya secara langsung ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)
Membiarkan Randy Funnel My Furiousness
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Dikemas kini 4-26) Saya tidak dapat menulis dengan betul perkara yang saya ingin terbitkan bulan lalu, Anda lihat saya marah. Saya hanya mahu menyerang.