Bagaimana Coronavirus Membentuk Semula Bagaimana Kita Melihat Kita Dan Dunia Di Sekitar Kita

Bagaimana Coronavirus Membentuk Semula Bagaimana Kita Melihat Kita Dan Dunia Di Sekitar Kita Shutterstock

Pandemik COVID-19 adalah krisis kesihatan dan ekonomi awam yang besar, tetapi juga membentuk semula bagaimana kita melihat diri kita sendiri dan dunia sosial di sekeliling kita.

Oleh kerana sempadan semakin ketat di kebanyakan negara, kita mungkin akan melihat peningkatan sikap nasionalis dan rejim politik. Dan usaha berterusan negara untuk membatasi penyebaran jangkitan dapat berarti orang yang memiliki kekebalan memperoleh akses istimewa ke hal-hal seperti insurans, pekerjaan, perjalanan dan bersantai.

Paling teruk, COVID-19 mungkin mengukir jurang dan ketaksamaan sosial baru (dan memperdalam yang ada). Paling baik, ini dapat melacak kita dengan cepat ke dunia yang lebih baik - di mana, misalnya, keadaan gaji dan pekerjaan pekerja lebih mencerminkan sumbangan mereka kepada masyarakat.

Ini menjadikan kita harus berfikir secara kritis tentang perubahan identiti yang disebabkan oleh COVID-19, dan mempertimbangkan kesan sosial, politik dan etika mereka.

Memetakan identiti

Ketika datang untuk menentukan identiti kita dan mengetahui tempat kita di dunia, kita semua menggunakan kumpulan dan kategori yang menjadi milik kita budaya dan masyarakat dianggap paling penting.

Dengan cara ini, kita membangun "peta identiti", yang secara umum berkembang perlahan sebagai tindak balas kepada pergeseran masyarakat secara beransur-ansur. Tetapi COVID-19 mengubah banyak bahagian peta kita dengan pantas, sementara juga memaksa kita untuk mempertimbangkan aspek identiti kita yang selalu ada bersama kita.

Perbahasan mengenai penguncian dan pembukaan kembali negara-negara mempunyai pusat identiti politik teras, terutama di negara-negara sudah bangsa yang berpecah politik seperti Amerika Syarikat. Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern berpendapat bahawa menghancurkan ekonomi untuk menyelamatkan nyawa adalah "dikotomi palsu", Namun pengulas tertentu terus melakukan perkara itu.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Krisis ini juga telah membangkitkan kembali identiti nasional kita. Idea “kewarganegaraan global"Telah mendapat populariti dalam beberapa dekad kebelakangan ini, tetapi COVID-19 menyoroti hadnya, meletakkan kita semua di tempat geopolitik kita.

Sukan Olimpik tahun ini mungkin telah ditunda, tetapi satu lagi pertandingan identiti nasional sedang dimainkan dalam talian kerana "kurva" koronavirus negara dibandingkan dalam masa nyata.

Sekatan sempadan yang ketat kemungkinan akan berlaku untuk waktu yang signifikan, membuat refleksi yang lebih mendalam mengenai identiti negara kita tidak dapat dielakkan. Memandangkan politik identiti sudah dikaitkan dengan tempat dan etnik, seperti yang ditunjukkan dalam Brexit dan juga Pilihan raya AS, kesan COVID-19 menimbangkan dengan teliti.

Membuat peta wilayah baru

Pandemik ini juga meletakkan bentuk identiti baru di peta. Di New Zealand, setelah lima minggu di lockdown, gagasan "kerja penting" telah menjadi sebahagian daripada bahasa sehari-hari. Akibatnya, pekerja yang sebelumnya digolongkan sebagai kemahiran rendah (pembersih, pekerja pasar raya, pemandu bas) dan dikenakan gaji yang rendah dan keadaan kerja, telah membentuk semula sebagai kepahlawanan.

Sementara kami semua tinggal di rumah, pekerja penting menuju ke pekerjaan mereka setiap hari mengetahui bahawa mereka berisiko lebih tinggi jangkitan, penyalahgunaan dan bahkan kematian.

Pekerjaan penting adalah penting dan berbahaya, dan kemunculannya sebagai sumber identiti baru memberi peluang kepada ahli politik dan pemimpin industri untuk membuat penambahbaikan lama dalam keadaan gaji dan kerja.

Kekebalan terhadap COVID-19 juga menjadi seperti isu identiti penting. Mereka yang mengembangkan imuniti secara semula jadi (melalui jangkitan dan pemulihan) atau mencapainya melalui vaksinasi mungkin akhirnya menjalani gaya hidup yang berbeza bagi mereka yang tidak.

Idea bahawa status kekebalan seseorang akan menjadi sebahagian daripada identiti mereka mungkin tidak dapat difikirkan beberapa bulan yang lalu, tetapi kini kemungkinan besar. Pertubuhan Kesihatan Sedunia telah berhati-hati terhadap pengenalan "pasport imuniti"Atas alasan perubatan, tetapi idea kekebalan-sebagai-identiti juga menimbulkan persoalan politik, undang-undang dan etika yang rumit.

Bagaimana imuniti dapat dibuktikan dengan cara yang mengurangkan risiko pemalsuan imuniti? Tidak ada percanggahan yang melekat dalam mempromosikan penghindaran virus secara terbuka (melalui jarak sosial) sambil memberikan kelebihan (keupayaan untuk bekerja, melakukan perjalanan dan bersosial) pada mereka yang terdedah kepadanya? Bagaimana identiti lama, seperti kewarganegaraan dan kelas sosial, dapat mempengaruhi penyebaran kekebalan pada skala global?

Pandemik COVID-19 akan terus merangka peta identiti kami dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya, membawa kami ke medan sosial yang tidak dikenali. Seperti halnya, kita semua harus memikirkan perubahan ini dan waspada terhadap akibatnya.Perbualan

Tentang Pengarang

Ben Walker, Pensyarah (Pengurusan), Te Herenga Waka - Victoria University of Wellington; Rebecca Bednarek,, Te Herenga Waka - Victoria University of Wellington; Todd Bridgman, Profesor Madya, Te Herenga Waka - Victoria University of Wellington, dan Urs Daellenbach, Te Herenga Waka - Victoria University of Wellington

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

s

sikap
enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Mengambil Sisi? Alam Tidak Memilih Sisi! Ia merawat semua orang secara sama
by Marie T. Russell
Alam tidak berpihak: ia hanya memberi peluang kepada setiap tanaman untuk hidup. Matahari menyinari semua orang tanpa mengira ukuran, bangsa, bahasa, atau pendapat mereka. Bolehkah kita tidak melakukan perkara yang sama? Lupakan yang lama ...
Segala Yang Kita Lakukan Adalah Pilihan: Menyedari Pilihan Kita
by Marie T. Russell, InnerSelf
Pada hari yang lain saya memberi diri saya "percakapan yang baik" ... memberitahu diri saya bahawa saya benar-benar perlu bersenam secara teratur, makan lebih baik, menjaga diri saya dengan lebih baik ... Anda mendapat gambaran. Itu adalah salah satu hari ketika saya…
Surat Berita InnerSelf: 17 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, fokus kita adalah "perspektif" atau bagaimana kita melihat diri kita sendiri, orang di sekeliling kita, persekitaran kita, dan kenyataan kita. Seperti yang ditunjukkan dalam gambar di atas, sesuatu yang kelihatan sangat besar, bagi wanita, boleh…
Kontroversi Yang Dibuat - "Kami" Melawan "Mereka"
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Apabila orang berhenti berperang dan mula mendengar, sesuatu yang lucu berlaku. Mereka menyedari bahawa mereka mempunyai lebih banyak persamaan daripada yang mereka fikirkan.
Surat Berita InnerSelf: 10 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, ketika kita meneruskan perjalanan menuju apa yang - setakat ini - 2021 yang penuh gejolak, kita menumpukan perhatian pada diri kita sendiri, dan belajar untuk mendengar mesej yang intuitif, untuk menjalani kehidupan yang kita…