Bagaimana Memahami Ilusi Visual Boleh Membuat Kita Lebih Berempati

Bagaimana Memahami Ilusi Visual Boleh Membuat Kita Lebih Berempati

Ahli falsafah dan ahli sains saraf bersetuju bahawa jika ada realiti objektif, manusia tidak dapat melihatnya: ahli falsafah merujuk kepada realiti objektif sebagai persepsi yang tidak bergantung pada kesedaran yang sedar. Ahli sains saraf menunjukkan bahawa kita menyaring persepsi kita melalui berat sebelah, pengalaman sebelumnya, kenangan, dan tujuan masa depan. Tetapi apa maksud semua ini? Sekiranya kita tidak melihat realiti universal, apa yang kita amati? Dan bagaimana ini mempengaruhi kehidupan seharian kita?

Untuk mengetahui bagaimana otak kita meniru persepsi kita, mari kita gunakan contoh titik buta. Titik buta adalah tempat di bahagian belakang mata di mana saraf optik melekat pada retina. Tempat ini kurang photoreceptor sel dipanggil rod artikel kon yang mengesan pergerakan, warna, dan cahaya dari persekitaran kita. Tetapi anda akan menyedari bahawa walaupun kita mempunyai dua lubang di retina kita yang tidak mempunyai fotoreseptor, itu tidak kelihatan dalam penglihatan kita. Ini kerana sifat simulasi otak kita.

Bagaimana Memahami Ilusi Visual Boleh Membuat Kita Lebih BerempatiUntuk mencari titik buta anda, tutup sebelah mata dan perhatikan huruf bertentangan. Pindahkan wajah anda lebih dekat dan lebih jauh sehingga huruf di sisi ipsilateral hilang.

"Persepsi visual, kebanyakannya, kesimpulan tidak sedar berdasarkan konteks untuk menentukan perkiraan realiti."

Berdasarkan persekitaran di sekitar tempat buta, otak kita membina 'tekaan terbaik' tentang apa yang akan berada di dalam tempat buta. Pada tahun 1991, ahli sains saraf bernama VS Ramachandran dan RL Gregory merancang eksperimen untuk meneroka mekanisme proses 'pengisian' ini. Mereka berusaha memahami proses yang dilalui otak kita untuk menebus input visual yang hilang dari titik buta kita. Untuk melakukan ini, mereka membuat titik buta tiruan dengan sengaja meletakkan kotak kelabu sementara yang boleh diterbalikkan di atas gambar. Para penyelidik mendapati bahawa setelah subjek menghabiskan masa yang singkat untuk memperbaiki gambar, kotak itu hilang dan dipenuhi oleh rangsangan visual di sekitarnya. Kajian ini menunjukkan bahawa proses pengisian melibatkan membuat representasi neural sebenar dari maklumat di sekitarnya. Tetapi, otak tidak hanya mensimulasikan apa yang ada di dalam buta; ia adalah simulasi sepanjang masa. Persepsi visual, kebanyakannya, kesimpulan tidak sedar berdasarkan konteks untuk menentukan anggaran realiti. Mengapa otak kita mensimulasikan? Jawapannya adalah kecekapan.

Dengan otak kita yang beratnya hanya 3 lbs tetapi memerlukan 20% tenaga badan kita, otak kita terus menjana perhatian dan mencari jalan pintas dan penyederhanaan untuk memahami pengalaman kita. Penyederhanaan ini disebut pemprosesan atas. Salah satu contoh pemprosesan dari atas ke bawah adalah Stroop Test. Cuba katakan dengan lantang warna apa perkataan itu, dan bukan apa yang dikatakan perkataan itu. Biru. Merah. Jingga. Kuning. Anda mungkin merasa ragu-ragu sebelum mendapatkannya dengan betul; otak anda mungkin cuba membaca teksnya. Ini kerana membaca perkataan hampir automatik dan tidak dimediasi melalui proses sedar. Jalan yang paling tidak tahan ketika melihat Biru adalah membaca perkataan, bukan mengatakan warnanya, kerana otak anda akan terlibat dalam proses automatik sebelum melakukan proses sedar. Anda juga masih boleh membaca perkataan yang salah eja, atau tulisan tangan yang ceroboh. Terdapat begitu banyak maklumat yang ada pada kita sepanjang masa, mustahil untuk mengambil dan mempertimbangkan semuanya. Oleh itu, otak kita terus menerus memahami sesuatu. Ia menggunakan kognisi tahap tinggi untuk memahami persepsi deria bawah ke bawah. Proses persepsi top-down ini tidak sempurna atau objektif. Otak sentiasa bekerja keras untuk menjadi cekap. Dalam beberapa cara, pemahaman kita tentang realiti hanya mengambil jalan yang paling tidak bertentangan.

"Jadi, jika otak kita membina realiti visual, jenis realiti apa lagi yang kita buat? Adakah kita juga mempunyai titik buta etika? "


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Penyelidikan dalam neuroplastik menunjukkan kepada kita bahawa otak kita berubah berdasarkan cara kita menggunakannya. Sambungan saraf kita bergantung pada pengalaman; dengan beberapa rangkaian semakin kuat, semakin kita mengukuhkan pengalaman itu, dan yang lain memotong ketika otak kita memutuskan bahawa kita tidak lagi memerlukannya. Jaringan ini menentukan bias, tujuan, ingatan, dan persepsi kita terhadap dunia dan akhirnya mencipta model mental kita. Tetapi seperti ilusi visual telah menunjukkan kepada kita, bahkan model-model ini, walaupun berdasarkan "data" bertahun-tahun rentan terhadap ilusi dan maklumat yang menyesatkan. Oleh itu, daripada melihat sesuatu sebagaimana adanya, kita melihat perkara-perkara yang dipengaruhi oleh kepercayaan, pengalaman dan harapan kita yang ada.

Oleh itu, jika otak kita membina realiti visual, apakah jenis realiti lain yang kita buat? Adakah kita juga mempunyai titik buta etika?

Sebagai sebuah masyarakat, nampaknya kita hidup dalam iklim yang lebih terpolarisasi daripada sebelumnya. Terdapat banyak faktor penyumbang mengapa, tetapi saya ingin mengemukakan idea ini: kami menganggap pendapat kami sebagai fakta dan tidak berusaha memahami sudut pandang lain. Tetapi mungkin dengan memahami ilmu pengetahuan tentang persepsi dapat membuat kita lebih bersikap empati terhadap mereka yang kita tidak setuju dan lebih berpikiran terbuka bahkan terhadap dogma kita sendiri. Kita sekarang tahu bahawa persepsi kita adalah usaha terbaik otak kita untuk memahami persekitaran kita dan otak kita membina realiti visual kita berdasarkan pengalaman, tujuan, dan gen sebelumnya, dll. Bolehkah kita melihat pendapat kita sebagai terbentuk dengan cara yang sama ?

Untuk semua yang kita tahu, pendapat dan ideologi kita boleh menjadi seperti ilusi visual. Ambil gambar ini, sebagai contoh:

Bagaimana Memahami Ilusi Visual Boleh Membuat Kita Lebih BerempatiGambar Buruk Duck-Rabbit oleh ilustrator tanpa nama (1892). (Kredit gambar: https://www.illusionsindex.org/i/duck-rabbit)

Sebilangan daripada anda mungkin melihat seekor itik, dan yang lain mungkin melihat seekor arnab kelinci. Tetapi tidak ada cara untuk mengatakan mana yang betul. Banyak faktor menyumbang kepada haiwan mana yang anda lihat, termasuk pengalaman sebelumnya, yang juga bagaimana pendapat dibentuk. Walaupun dalam kes ini, melihat sesuatu dari perspektif lain melibatkan memiringkan kepala sedikit, tidak mustahil untuk membayangkan bagaimana analogi ini berkaitan dengan melihat sudut pandang orang lain. Melihat sesuatu dari perspektif yang lain adalah mempunyai empati, dan memahami ilusi visual dan persepsi neurosains ini dapat menjadikan kita lebih empati.

Memahami bagaimana pengalaman mempengaruhi bias kita sendiri adalah kunci untuk mengadakan wacana yang sihat mengenai perkara-perkara yang kita tidak setuju. Novelis Anaïs Nin pernah berkata, "Kami tidak melihat sesuatu sebagaimana adanya, kami melihatnya sebagaimana adanya." Ilmu pengetahuan mengenai persepsi memberikan beberapa otoriti saintifik kepada pemikiran falsafah ini dan lebih relevan pada masa ini daripada sebelumnya. Sekiranya ilusi visual mengajar kita betapa mudahnya melihat perkara-perkara yang tidak ada, mereka juga dapat mengajar kita bagaimana kita dapat mengambil pandangan lain dengan sengaja.

Apakah tindakan yang anda lakukan untuk mempraktikkan rasa belas kasihan dan rasa empati terhadap orang lain pada masa yang mencabar? Beritahu kami dalam komen di bawah! Atau beritahu kami apa ilusi visual kegemaran anda, sama ada dalam komen atau dengan tweet kami @MengetahuiNeurons.

Tentang Pengarang

McKenna Becker lulus dari Colorado College dengan ijazah dalam bidang neurosains sebelum menamatkan Post-Baccalaureate dalam Psikologi. Dia kini bekerja sebagai Staff Research Associate di Neuroinflammation, Synaptic Plasticity, and Cognitive Function Lab di UC San Francisco. McKenna juga seorang penulis sains bebas dan gemar menulis mengenai kognisi, kesedaran, dan persepsi yang sihat. Dia berharap dapat mengikuti Ph.D. dalam Neurosains.

Rujukan:

  1. Hoffman, D. Kes Terhadap Realiti: Mengapa Evolusi Menyembunyikan Kebenaran Dari Mata Kita. New York, WW Norton. 13 Ogos 2019.
  2. Durgin, Tripathy, Levi (1995) Mengenai penglihatan buta visual: beberapa peraturan. Persepsi, 24 (7), 827-840. https://doi.org/10.1068/p240827
  3. Ramachandran VS & Gregory R. L (1991) Persepsi pengisian skotoma yang disebabkan secara artifisial dalam penglihatan manusia. Alam, 350 (6320), 699-702.
  4. Gilbert, DG & Sigman M. (2007) Otak: Pengaruh Top-Down dalam Pemprosesan Sensori. Sel-sel otakUnit berfungsi sistem saraf, sel saraf yang ..., 5 (54), 677-696.
  5. Bailey, CH & Kandel, ER (1993) Perubahan Struktur yang Menyertakan Penyimpanan Memori. Ann Rev Physiol, 55, 397-426.
  6. Carbon, C. (2014) Memahami persepsi manusia oleh ilusi buatan manusia. Depan Hum Neurosci, 8 (566) doi: 10.3389 / fnhum.2014.00566

Artikel ini pada asalnya muncul di Mengetahui Neuron

s

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Pandemik coronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak wang, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta orang akan mati sebelum waktunya secara langsung ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)
Membiarkan Randy Funnel My Furiousness
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Dikemas kini 4-26) Saya tidak dapat menulis dengan betul perkara yang saya ingin terbitkan bulan lalu, Anda lihat saya marah. Saya hanya mahu menyerang.
Pengumuman Perkhidmatan Pluto
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(dikemaskini 4/15/2020) Sekarang semua orang mempunyai masa untuk menjadi kreatif, tidak ada yang mengatakan apa yang anda akan dapat untuk menghiburkan diri batin anda.