Bagaimana Pandemik Telah Mengubah Persepsi Kita Terhadap Masa

Bagaimana Pandemik Telah Mengubah Persepsi Kita Terhadap Masa Rasa seperti masa telah berhenti? Leszek Glasner / Shutterstock

Pandemik COVID-19 telah mengubah hidup kita sepenuhnya. Ambil sesuatu yang mendasar seperti pengalaman ruang kita: pergerakan kita menjadi sangat terhad - dikurangkan menjadi joging atau berjalan kaki beberapa kilometer di sekitar rumah kita. Mungkin kurang jelas, penguncian juga mempengaruhi pengalaman masa kita.

Sebagai seorang ahli antropologi masa, saya menyelidiki bagaimana hubungan manusia dengan masa, terutamanya semasa krisis. Krisis semasa, seperti banyak yang lain, dapat dilihat untuk merampas kita dari “agensi sementara- kemampuan untuk mengatur, mengurus dan memanipulasi pengalaman masa kita. Sebagai contoh, ramai di antara kita akan kehilangan masa, tertanya-tanya hari mana dalam seminggu. Rasanya sedikit seolah-olah masa telah berhenti.

Ciri terpenting dari pengalaman masa kita semasa krisis adalah antropologi Jane Guyer disebut "presentism yang dikuatkuasakan": Perasaan terjebak dalam masa sekarang, digabungkan dengan ketidakupayaan untuk merancang ke depan. Pada masa ini kami tidak tahu bila kami dapat berjumpa dengan orang tersayang lagi, atau kapan kami boleh bercuti. Lebih teruk lagi, kebanyakan daripada kita tidak tahu bila kita akan kembali bekerja - atau memang jika kita mempunyai pekerjaan untuk kembali bekerja. Di tengah-tengah krisis ini, sukar untuk membayangkan masa depan yang kelihatan berbeza daripada masa kini.

Masa menipu

Jadi bagaimana kita mengatasi? Saya berpendapat bahawa krisis ini mendorong kita untuk menjadi lebih kreatif dengan hubungan kita ke masa. Sebilangan besar daripada kita malah "masa menipu"Sampai tahap tertentu, sebagai Roxana Moroşanu dan saya disebut sebagai makalah baru-baru ini. Kami mempercepat dan memperlahankan, membengkokkan dan menyusun semula masa dengan pelbagai cara.

"Waktu Corona" sebenarnya terdiri dari banyak waktu yang berbeda, seperti "waktu penguncian", "waktu karantina" atau "waktu pejabat rumah". Kami telah belajar untuk menghayati hadiah baru ini. Pelajaran ini sangat peribadi dan berbeza di setiap rumah tangga. Namun, mereka menceritakan pengalaman yang dikongsi di seluruh dunia.

Bagaimana Pandemik Telah Mengubah Persepsi Kita Terhadap Masa Homeschooling memerlukan jadual. Travelerpix / shutterstock

Sejak beberapa bulan kebelakangan ini, anda sendiri akan menggunakan banyak strategi temporal. Ini mungkin merangkumi pembinaan irama baru dan struktur temporal. Latihan harian, perjumpaan Zoom keluarga mingguan, segelas wain jam 6 petang atau penaik kek hujung minggu semuanya menandakan berlalunya masa. Dan persekolahan di rumah telah menuntut jadual baru - belum lagi pujukan.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Jam kapitalisme

Bagi kebanyakan orang, perasaan buntu ini bukanlah perkara baru. Mereka yang tidak dapat mengikuti arus wang, idea, komoditi dan orang-orang global yang semakin pesat sering merasa ketinggalan. Oleh itu, pengkritik kapitalisme berpendapat bahawa kita memerlukan memperlahankan masa.

Dalam pekerjaan saya di bandar-bandar pasca industri, saya telah belajar hubungan kita dengan masa depan pada masa krisis ekonomi. Krisis ini adalah sebahagian kapitalisme, seperti yang diberitahu oleh Marx lebih daripada 150 tahun yang lalu. Walau bagaimanapun, setelah perang dunia kedua, negara-negara berkebajikan secara tidak langsung mengetepikan krisis ekonomi.

Tetapi tahun 1980-an reformasi neoliberal kapitalisme mengakibatkan pembongkaran negara berkebajikan. Kerajaan negara berhenti melaksanakan rancangan lima tahun. Pengeluaran tepat pada masanya dan perkembangan teknologi baru, seperti internet, menyebabkan percepatan masa yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Secara sementara, neoliberalisme telah menjadikan umat manusia dalam keadaan krisis selama beberapa dekad. Tanpa keselamatan kerja dan pasaran yang sentiasa berubah, banyak dari kita berjuang untuk merancang ke depan - terjebak dalam masa sekarang. Cara untuk mengatasi kebobrokan ini adalah dengan "mengalahkan", atau seperti yang dikatakan oleh orang Inggeris dengan lebih berani, "bertenang dan teruskan".

Banyak bandar selepas industri, seperti di Wales dan Inggeris timur laut, telah kehilangan prospek kolektif mereka. Setelah bertahun-tahun melambung industri dan kadar pekerjaan yang tinggi, kini banyak penduduk merasakan bandar mereka tidak mempunyai masa depan. Pembongkaran industri tempatan, seperti perlombongan, menyebabkan pengangguran yang tinggi dan tahap migrasi yang tidak dijangka ke luar kawasan. Golongan muda dan berpelajaran berpindah mencari pekerjaan, sementara mereka yang ketinggalan menyaksikan penurunan perlahan di kampung halaman mereka.

Untuk mengatasi kekurangan pandangan jauh dan presentisme yang dipaksakan, pemerintah kota mereka harus menuntut semula masa depan merancang dan bukannya hanya bertindak balas terhadap peristiwa. Walaupun mengalami penurunan yang berterusan, mereka harus bertanya pada diri sendiri: bagaimana kita ingin bandar kita kelihatan, katakan, dalam masa lima tahun?

Merebut kembali masa depan

Ini juga berlaku untuk keadaan kita sekarang. Sekarang adalah masa untuk memikirkan ke depan bagaimana kehidupan seharusnya seperti pada masa depan pasca-COVID-19 - kita perlu meluangkan masa lebih jauh daripada rumah tangga peribadi kita. Walaupun vaksin atau rawatan yang tepat untuk COVID-19 masih belum dapat dilihat, kita harus berusaha menghilangkan perasaan terperangkap pada masa sekarang. Kita sekarang perlu terlibat dengan politik masa yang baru muncul, yang akan menentukan masa depan kita.

Sebagai contoh, kita akan segera melihat percubaan yang berlainan untuk menyatakan berakhirnya wabak itu, berdasarkan, misalnya, jumlah jangkitan baru yang rendah, dan kita harus menilai dengan teliti. Kita juga harus mengajukan pertanyaan yang lebih mendasar tentang ketika krisis ini berakhir: bagaimana kita dapat menyelesaikan krisis iklim yang sedang berlangsung? Bagaimana kita dapat mencegah ketidaksamaan sosial dalam kemelesetan ekonomi yang tidak dijangka? Bagaimana kita dapat mencegah wabak lain? Politik masa juga akan menjadi penting secara retrospektif: Adakah pemerintah bertindak cukup cepat?

Kerana krisis korona telah memungkinkan kita untuk mengalami waktu yang sangat berbeza, akan menarik untuk melihat apakah bahagian normalitas baru ini, seperti pejabat rumah dan pergerakan yang berkurang, akan kekal. Tetapi walaupun hanya jeda yang tidak disengaja dari zaman kapitalis, kita harus mempertimbangkan semula pertumbuhan, penurunan dan percepatan temporal neoliberalisme yang telah membentuk kehidupan di Bumi.

Pengalaman masa korona kami memberi kami latihan dalam pemikiran dan fleksibiliti duniawi. Kemanusiaan akan menghadapi krisis ini, tetapi ada yang lain di hadapan. Mungkin pada masa itu, sangat menyenangkan untuk mengetahui bahawa kita dapat, dan mesti, menipu masa dan merancang masa depan - walaupun kita merasa terjebak pada masa sekarang.Perbualan

Tentang Pengarang

Felix Ringel, Penolong Profesor Antropologi, Durham University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

s

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Dikemas kini 2 Julai 20020 - Pandemik koronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak perbelanjaan, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajar
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episod Oprah Show tahun 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-perkauman pemenang anugerah Jane Elliott mengajarkan kepada para penonton pelajaran yang sukar mengenai perkauman dengan menunjukkan betapa mudahnya belajar prejudis.
Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)