George Washington Akan Memakai Topeng

George Washington Akan Memakai Topeng George Washington akan menyangka memakai topeng itu tidak sopan. Galeri Potret Nasional, potret Gilbert Stuart / A. Papolu, ilustrasi

Genre "Apa yang akan dilakukan oleh X?" - di mana X bermaksud tokoh terkenal dalam sejarah, katakan Yesus atau Dolly Parton - bodoh. Masih lagi, sebagai sarjana menulis biografi baru George Washington, saya tidak dapat menahan diri untuk membuat pernyataan yang berani: Bapa Negaranya akan memakai topengnya di khalayak ramai.

Topeng muka telah menjadi sesuatu yang kenyataan politik di AS Mereka dilihat oleh beberapa orang sebagai garis di antara pasir "Dememrat" Demokrat dan Republikan "maskulin".

Penentang melihat mereka sebagai simbol kezaliman. Lebih daripada sebilangan lelaki mempunyai masalah dengan memakai topeng. Bagi mereka, penutup muka ini adalah untuk yang lemah dan sakit artikel berkomunikasi dengan rasa tidak selamat.

Ahli-ahli di atas tuntutan yang benar bahawa George Washington juga akan melakukannya enggan memakai topengnya, dan bahawa a keputusan akan menjadi keputusan yang betul.

Gambar Washington

Sudah tentu, persepsi masyarakat penting. Mereka yang mempunyai mentaliti tanpa pemimpin-harus-memakai-a-topeng berpendapat bahawa presiden harus menunjukkan kekuatan - kekuatan yang maskulin, sedikit menantang, dan tidak bertoleransi. Dan tidak ada presiden yang dapat melakukannya dengan berkesan di balik topeng, tentu saja.

Argumen itu didasarkan pada gambaran yang tepat tentang apa yang seorang lelaki "nyata" dan, lebih-lebih lagi, presiden "nyata" seharusnya: tidak maskulin. Dan bukankah itu Washington?

Gambaran terkenal lelaki itu menjadikannya penuh dengan braggadocio, seorang pencabar. Dia akan melemparkan batu, atau dolar perak, di seberang Sungai Rappahannock dan di atas Jambatan Semula Jadi; dia akan membuang besi besi pada jarak yang jauh hanya untuk mengatasi lelaki yang lebih rendah; dan dia akan mengaibkan mana-mana ahli gusti yang berani untuk menghadapinya.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Tetapi, tebak, mitos-mitos itu dibuat pada abad ke-19, ketika cita-cita tentang lelaki "nyata" telah berubah secara mendadak.

'Washington yang sebenar'

Potret Washington sebagai "he-man" yang ceroboh adalah hasil dari Perang tahun 1812 yang lama. nasionalisme baru yang merajalela dan kejantanannya yang berleluasa menanamkan era Jackson, dibawa ke agenda ekspansi pemerintahan Polk, dan mendorong cita-cita wilayah di sebalik Perang Mexico.

Washington yang sebenarnya berbeza.

Sebagai permulaan, kehidupan sehariannya sudah diliputi kekejaman. Dia berjaya bertahan dalam dua perang ganas. Dia telah memerangi dan membunuh lelaki lain, dari dekat. Dia pernah mengalami petualangan dan misadventures yang sukar dibayangkan oleh siapa pun hari ini. Dia tidak akan pernah melupakan apa yang dilihatnya, "orang mati, yang mati, rintihan, ratapan, dan tangisan di sepanjang Jalan orang yang terluka meminta pertolongan."

Adegan ini "sudah cukup untuk menusuk hati yang bersikeras"

Sepanjang itu dia terus melakukannya keuntungan dari institusi perbudakan yang ganas. Washington tidak merasakan dia harus membuktikan apa-apa. Dia bukan macho berdiri.

George Washington Akan Memakai Topeng Washington - pusat atas kuda - tidak merasa dia harus membuktikan apa-apa, termasuk keberanian atau kejantanannya. Wikipedia, John Trumbull, pelukis

Menjadi pemain pasukan

Seorang lelaki yang sedar diri, Washington berusaha sebaik mungkin untuk keluar dari dunia keganasan ini.

Sebagai pemimpin dengan rasa teater yang indah, dia selalu menunjukkan dirinya menghormati adat istiadat sivik. Dia gembira menjadi pemain pasukan dan dia memastikan semua orang memahami mesej itu dunia idealnya adalah dunia di mana peradaban akan menang.

Washington tidak menyukai pameran kekuatan dan tidak didorong oleh testosteron. Tindakannya yang berani dalam Pertempuran Princeton yang penting pada tahun 1777, misalnya, dirancang dengan teliti, dengan mempertimbangkan semua kebaikan dan keburukan. Pada masa itu, dia mengenakan sesuatu yang lebih membebankan daripada topeng: tanggungjawab menjadi panglima utama 13 jajahan yang memberontak.

Pada saat yang sangat keras, dia memilih cara yang luar biasa untuk memimpin anak buahnya dengan contoh. Pada satu ketika, dia hanya berjarak sekitar 30 ela dari garisan Inggeris. Muskat musuh dapat dengan mudah menangkapnya. Beliau terdengar berkata kepada pasukannya, "Perarakan bersama rakan-rakan baik saya, kami akan mengadakannya tidak lama lagi!"

Tetapi itu adalah perang. Prinsip Washington adalah bahawa tidak ada lelaki sejati yang harus menunjukkan kekuatan, mempertaruhkan nyawanya secara tidak sengaja atau, lebih buruk lagi, membahayakan nyawa orang.

Semasa muda Marquis de Lafayette, penyokong kuat kemerdekaan Amerika, tiba di Amerika untuk bergabung dengan pasukan revolusi, dia dengan berani menantang seorang wakil Britain terkemuka di koloni untuk berduel.

Washington, boleh diramal, bertindak balas dengan ironi dan memberinya pelajaran tentang kejantanan di Amerika.

"Semangat Chivalry yang murah hati," dia menunjukkan, tidak ada bukti kelelakian, apalagi kepemimpinan. Ia tidak menunjukkan kekuatan. Itu hanya ketinggalan zaman, tidak masuk akal dan berbahaya. "Oleh itu, saya tidak akan membiarkan hidup anda, dengan kemungkinan terpencil, ketika itu mungkin disediakan untuk banyak kesempatan yang lebih besar."

Lafayette patuh.

George Washington Akan Memakai Topeng Pada 14 Mei 2020, sementara orang-orang di sekitarnya memakai topeng, Presiden Donald Trump tidak mengenakannya. AP Photo / Evan Vucci

Rendah diri, mementingkan diri sendiri - dan jantan

Abad ke-18 adalah zaman paradoks, pasti, tetapi juga zaman standard republik yang tinggi dan matlamat kemanusiaan yang lebih tinggi.

Lelaki sendiri menganut cita-cita tinggi. A rendah diri, mementingkan diri sendiri, pemaaf, bekerjasama, agung, baik hati dan “feminin” lelaki akan segera diuraikan sebagai berjaya dan kuat, ketika itu. Terutama pemimpin awam. Terutama seorang presiden.

Mereka yang memakai topeng kekuatan projek. Mereka menunjukkan kesedaran diri, kawalan diri, kesabaran, ketekunan dan banyak kebajikan Washington yang lain.

Washington pasti memakai topengnya. Dia akan melakukannya karena menghormati masyarakatnya, tidak menghormati mereka yang menderita dan mati, dan karena menghormati semua peranan jantan yang dimainkannya.

Tentang Pengarang

Maurizio Valsania, Profesor Sejarah Amerika, Universiti di Torino

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

s

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Dikemas kini 2 Julai 20020 - Pandemik koronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak perbelanjaan, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajar
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episod Oprah Show tahun 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-perkauman pemenang anugerah Jane Elliott mengajarkan kepada para penonton pelajaran yang sukar mengenai perkauman dengan menunjukkan betapa mudahnya belajar prejudis.
Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)