Para bhikkhu, Ahli Jarak Jauh Sosial, Menemukan Kekuatan Dalam Pengasingan

Para bhikkhu, Ahli Jarak Jauh Sosial, Menemukan Kekuatan Dalam Pengasingan Katolik mempunyai tradisi lama untuk melihat sendirian sebagai sumber penyembuhan, bukan pengasingan. Frédéric Soltan / Corbis melalui Getty Images

Perlukan tabiat untuk melalui masa-masa mencuba? Cuba kesendirian.

Sejak itu retret musim hujan Buddha 2,500 tahun yang lalu, para bijak telah meraikan kekuatan transformasi untuk bersendirian. Di biara-biara Kristian, kesadaran diam menjadi bagian dari rutinitas sehari-hari pada abad keenam setelah munculnya sebuah buku prinsip dan pedoman monastik yang disebut "The Rule of Saint Benedict."

Dalam masa kesusahan dan pengasingan, kajian saya sebagai sejarawan agama Eropah abad pertengahan menarik saya kepada para bhikkhu yang telah mengajar bahawa kesendirian menyembuhkan minda dan badan dan mendekatkan seseorang dengan orang lain.

Semasa mendengar dan bertindak

Pengarang "The Rule," Benedict of Nursia, hidup pada tahun-tahun terakhir Rom yang kuno, masa malapetaka, intoleransi, dan, bagi beberapa orang Kristen awal, pengasingan diri.

Daripada mundur ke padang pasir atau tinggal di atas tiang, berusaha meniru Kristus di tindakan akutisme yang melampau, Benedict menginginkan kehidupan monastik yang menggabungkan "ora et labora" - kerja dan doa. Ia harus memaksakan, pikirnya, "tidak ada yang keras atau keras"

Para bhikkhu, Ahli Jarak Jauh Sosial, Menemukan Kekuatan Dalam Pengasingan Ukiran Gading St Gregory menulis tentang kehidupan St Benedict of Nurcia, abad ke-11. Muzium Kunsthistorisches melalui Wikimedia Commons

Gaya hidup monastik mungkin tampak jelas untuk zaman moden, tetapi pemikiran Benedict mengenai perenungan agama sederhana berbanding dengan eksperimen pada zamannya. Petunjuknya untuk para bhikkhu - yang dimulai dengan jemputan puitis yang lembut untuk didengarkan dengan "telinga hati"- dengan cepat menjadi standard biara.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Hari ini, ia tetap menjadi kerangka tradisional ahli sejarah, ahli falsafah dan ahli-ahli teologi menganggap perenungan sebagai usaha monastik.

Kira-kira 1,400 tahun setelah Peraturan Benediktus, tulisan Thomas Merton mengenai pengalamannya sebagai rahib Trappist Amerika mempengaruhi generasi orang Kristian yang mencari penyembuhan rohani.

Dilahirkan di Perancis pada tahun 1915, Merton berpindah ke Amerika Syarikat setelah ibunya meninggal ketika berusia enam tahun. Bapanya meninggal tidak lama kemudian. Autobiografinya 1948 “Gunung Tujuh Luas”Menggambarkan jangka panjang pencarian jiwa yang berakhir ketika dia menyedari bahawa kesendirian telah menjadi penawar penderitaan.

Bersendirian dalam diam bukanlah mengenai penarikan diri dari dunia untuk Merton. Sebaliknya, kesendirian, sebagai landasan untuk meningkatkan kesadaran diri, menyebabkan belas kasihan yang lebih besar kepada orang lain. Merton menyatakan kesedaran ini, yang menopang aktivisme seumur hidupnya dalam perdamaian dan keadilan sosial, dalam "Tiada Manusia Adalah Pulau, ”Diterbitkan pada tahun 1955 dan kini menjadi klasik dalam kerohanian Kristian.

"Kita tidak dapat menemukan diri kita sendiri, tetapi hanya pada orang lain," tulisnya, "namun pada masa yang sama sebelum kita dapat pergi ke orang lain, kita mesti menemukan diri kita terlebih dahulu."

Kasih sayang adalah jalan yang kasar

Tidak semua bhikkhu berjaya mencari kedamaian batin melalui kesendirian, seperti yang dilakukan Merton.

Para bhikkhu, Ahli Jarak Jauh Sosial, Menemukan Kekuatan Dalam Pengasingan Seorang sami yang mabuk abad ke-13. Wikimedia Commons

Ambil Perintah Pendakwah Dominican. Semasa meneliti sebuah buku mengenai pengalaman pesanan selama abad ke-14 yang berpenyakit dan bingung di Sepanyol, saya menemui banyak kegagalan di antara saudara-saudara pendamping.

Di luar beberapa contoh seks haram dan jenayah awam, terdapat banyak contoh tingkah laku mengganggu, cabul dan tidak sopan.

Pada tahun 1357, sejurus selepas Kematian Hitam, misalnya, dua orang anggota perintah itu, Francesç Peyroni dan Bartomeu Capit, saling meletus, memukul dan menendang satu sama lain sehingga, akhirnya, berdegup dengan batu di kepala, Capit kehilangan kemampuan untuk bersuara.

Para bhikkhu, Ahli Jarak Jauh Sosial, Menemukan Kekuatan Dalam Pengasingan Peter the Hermit, seorang sami yang memimpin perang salib agama pada abad ke-11. Perpustakaan British

Sementara itu, beberapa orang Dominikan yang saya kaji mencari keuntungan peribadi dengan merosakkan sistem pemilihan pemerintahan dan pemerintahan, dengan mendorong keganasan tentera salib dan dengan memimpin siasatan yang menindas.

Eksploitasi saudara lelaki nakal di Sepanyol menghasilkan bacaan yang baik, tetapi mereka juga menimbulkan pertanyaan yang tidak enak: Sekiranya profesional berpengalaman dapat gagal dalam kemajuan kontemplatif, bagaimana orang biasa dapat berharap dapat memperoleh keuntungan kesendirian?

Pastikan sederhana, terus bergerak

Untuk keselesaan, pertimbangkan "Awan Tanpa Tahu, "Manual praktikal untuk kerja kesendirian reflektif. Ditulis oleh pengarang tanpa nama pada akhir abad ke-14, buku ini secara meluas dianggap sebagai salah satu panduan kerohanian abad pertengahan yang terbesar.

[Anda perlu memahami pandemik coronavirus, dan kami boleh membantu. Baca surat berita Perbualan.]

"Awan Tidak Mengetahui" memanggil latihan bersendirian. Perbandingan sehari-hari membantu di sini: Seperti berlari atau berjalan, beberapa senaman lebih baik daripada tidak ada sama sekali, dan lebih banyak lagi yang lebih baik. Mendorong diri untuk diam, tenang dan bersendirian bermanfaat, tidak kira berapa banyak usaha yang dilakukan.

Pengarang "Cloud" mengatakan bahawa pemandu atau pelatih mungkin memberikan nasihat yang berguna, pelbagai "muslihat dan alat serta kehalusan rahsia, "Tetapi semua itu tidak perlu. Apa yang paling penting adalah memulai dan tetap melakukannya: "Jangan bertahan lama, tetapi bekerja di dalamnya sehingga anda mengalami keinginan"

Melakukan latihan kesendirian, dan bukannya menyempurnakannya, adalah yang penting.

Praktik kontemplatif di dunia Barat secara historis adalah mengejar lelaki istimewa, seperti begitu banyak alam lain. Pada abad pertengahan, ulama sering mencerca kerohanian wanita. Hari ini, tentu saja, meditasi oleh dan untuk wanita adalah perkara biasa.

Para pengamal kesendirian yang bercita-cita tinggi dalam masa bergelora saat ini mungkin dapat mencari panduan yang mampu Anthony De Mello, seorang pendeta Jesuit India, psikoterapis, pencerita dan guru spiritual yang aktif pada tahun 1980-an - seperti seorang yogi Katolik.

Paderi Athony De Mello, mengajar seni kesendirian sejak 1978.

Seperti pengarang "Cloud of Unknowing," De Mello memusatkan perhatian pada keheningan reflektif sebagai cara untuk melepaskan diri dari kata-kata, konsep dan emosi yang dapat menimbulkan masalah. Buku terlarisnya tahun 1978, “Sadhana - Jalan menuju Tuhan: Latihan Kristian dalam Bentuk Timur, "Menawarkan nasihat praktikal dengan mesej" Baik, itu permulaan yang baik "yang menggalakkan.

Banyak laman web menawarkan rakaman audio dan video dari persidangan De Mello. Mereka super retro, tetapi juga, saya rasa, tepat untuk momen keganasan, penyakit dan protes ini.

Apabila setiap hari bersekongkol melawan kedamaian batin, saat-saat kesunyian lebih berharga.Perbualan

Tentang Pengarang

Michael A. Vargas, Profesor Sejarah, Universiti Negeri New York di New Paltz

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

s

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Hari Perhitungan Telah Datang Untuk GOP
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Parti Republik bukan lagi parti politik pro-Amerika. Ini adalah parti politik palsu yang penuh dengan radikal dan reaksioner yang tujuannya dinyatakan adalah untuk mengganggu, mengguncang, dan…
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Dikemas kini 2 Julai 20020 - Pandemik koronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak perbelanjaan, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajar
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episod Oprah Show tahun 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-perkauman pemenang anugerah Jane Elliott mengajarkan kepada para penonton pelajaran yang sukar mengenai perkauman dengan menunjukkan betapa mudahnya belajar prejudis.
Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...