Pandangan Pemimpin Politik Terhadap Risiko Covid-19 Sangat Menular Di Bangsa Yang Terpolarisasi - Kita Sama Sama Dengan Perubahan Iklim

Pandangan Pemimpin Politik Terhadap Risiko Covid-19 Sangat Menular Di Bangsa Yang Terpolarisasi - Kita Sama Sama Dengan Perubahan Iklim
Mesej Presiden Trump yang menolak memakai topeng telah membimbangkan profesional kesihatan awam.
Foto AP / Alex Brandon

Ketika Presiden Donald Trump mengumumkan bahawa dia akan meninggalkan hospital setelah dirawat kerana COVID-19, dia menghantar penyokongnya mesej: “Jangan takut dengan COVID. Jangan biarkan ia menguasai hidup anda, ”tweetnya. Beberapa jam kemudian di Rumah Putih, dia menanggalkan topengnya secara dramatik untuk kamera dan memasukkannya ke dalam poketnya.

Mesej itu pada 5 Oktober 2020, dan seterusnya kata-kata dan tindakan - termasuk memberitahu penyokong dalam demonstrasi kempen Florida pada 12 Oktober, "jika anda ingin keluar dari sana, keluarlah di sana," dan bahawa dia ingin cium semua orang di khalayak ramai - terbang di hadapan amaran profesional kesihatan.

Lebih 215,000 orang telah mati dari COVID-19 di AS, dan negara ini menghadapi tahap tinggi risiko lonjakan dalam kes musim gugur ini. Memakai topeng muka dan jarak sosial dapat membantu menghentikan penyebaran virus.

Berasal dari seorang pemimpin politik, kata-kata dan tingkah laku Trump yang merendahkan risiko sangat kuat. Penyelidikan saya sebagai profesor yang mengkaji persepsi risiko menunjukkan bahawa dalam persekitaran yang sangat terpolarisasi, Retorik pemimpin politik dapat memainkan peranan yang signifikan dalam membentuk persepsi risiko di kalangan pengikut setia mereka.

Sekiranya pemimpin menganggap risikonya kecil, penyokongnya lebih cenderung untuk berkongsi pandangan itu. Sekiranya pemimpin tidak mengikut peraturan memakai topeng dan menjauhkan diri secara sosial, para penyokong adalah lebih cenderung untuk mengikutinya.

Corak ini telah disahkan dalam beberapa bulan kebelakangan ini dengan bukti bahawa daerah AS dengan lebih banyak pengundi Trump melihat lebih sedikit orang menjauhkan sosial. Ini juga sesuai dengan apa yang saya dan penyelidik lain temukan dengan politikisasi perubahan iklim.

Orang ramai berkumpul untuk rapat umum Trump di Florida pada 12 Oktober 2020. Ramai yang pergi tanpa topeng muka.
Orang ramai berkumpul untuk rapat umum Trump di Florida pada 12 Oktober 2020. Ramai yang pergi tanpa topeng muka.
Foto AP / John Raoux


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Gema perubahan iklim

Perubahan iklim adalah bidang lain di mana politik dapat mempengaruhi persepsi risiko dan bagaimana bertindak balas terhadapnya. Dua dekad penyelidikan sains sosial telah dikesan politikisasi isu itu.

Walaupun kebanyakan Demokrat dan liberal mengiktiraf peranan manusia dalam perubahan iklim dan kemudaratan ia menyebabkan, kata banyak Republikan dan konservatif mereka tidak begitu pasti. Pergerakan konservatif, di samping industri minyak, membantu menjadikan perubahan iklim menjadi isu yang diperdebatkan secara politik.

AS telah menyaksikan kenaikan peristiwa cuaca yang melampau dalam beberapa tahun kebelakangan ini, dan lebih banyak orang Amerika mengalami kesan perubahan iklim secara langsung. Sebilangan pemerhati percaya bahawa peningkatan pengalaman peribadi dapat gerakkan jarum mengikut pendapat umum Amerika.

Tetapi kekuatan balas yang kuat dari Trump cenderung mengimbangi kesan tersebut. Semakin banyak Republikan dan konservatif meluluskan presiden, menurunkan persepsi mereka terhadap risiko perubahan iklim sebagai presiden terus menafikan bukti.

Mengisi kekosongan dengan teori konspirasi

Selari nampaknya menguasai perbualan awam sekitar COVID-19 hari ini.

Walaupun sejumlah besar usaha ilmiah telah didedikasikan untuk memahami pelbagai aspek COVID-19, masih banyak yang tidak diketahui kerana wabak ini terus berkembang.

Virus penyebab COVID-19 baru dan dipercayai secara meluas bermula dalam kelawar dan melompat ke manusia. Dengan kekurangan pengetahuan awal, pelbagai teori konspirasi disebarkan, dan kepercayaan terhadap konspirasi ini masih menghalang pemakaian topeng dan tingkah laku lain yang dapat mencegah penyebaran penyakit ini.

Pengalaman peribadi, yang sering diandalkan oleh masyarakat untuk membuat penilaian mengenai risiko, sebagian besar tidak ada pada tahap awal pandemik ini. Berhadapan dengan ketidakpastian tersebut, masyarakat harus berpaling kepada pihak berkuasa untuk mendapatkan maklumat dan jaminan.

Pemimpin Republikan dan Demokrat menghantar mesej yang sangat drastik sejak awal, dan para anggota parti yang setia berturut-turut.

Gubernur Texas, Greg Abbott, yang pada awalnya menyekat bandar daripada menguatkuasakan perintah topeng, mengubah pesanannya setelah kes COVID-19 melonjak di negaranya. Banyak penduduk telah menghindari pemakaian topeng sebelum dia beralih ke promosi dan kemudian memerlukannya.Gubernur Texas, Greg Abbott, yang pada awalnya menyekat bandar daripada menguatkuasakan perintah topeng, mengubah pesanannya setelah kes COVID-19 melonjak di negaranya. Banyak penduduk telah menghindari pemakaian topeng sebelum dia beralih ke promosi dan kemudian memerlukannya. Foto AP / Tony Guitierrez

Tinjauan menunjukkan secara konsisten jurang ketara antara Republikan dan Demokrat. Republikan melihat risiko COVID-19 yang lebih rendah daripada Demokrat dan mengatakan mereka terlibat tingkah laku menjauhkan sosial ke tahap yang lebih rendah daripada Demokrat.

Lebih-lebih lagi, konservatif yang lebih yakin pada kepemimpinan politik nasional sekarang adalah sama cenderung untuk tidak melihat ancaman COVID-19 daripada konservatif yang kurang yakin. Dengan kata lain, proses politisasi bahkan dapat diperkuat dalam satu kem politik.

Harapan untuk mengecilkan kekuatan maklumat yang salah

Kejayaan melambatkan penyebaran COVID-19 bergantung kepada orang yang mengambil langkah berjaga-jaga, terutamanya memakai topeng muka dan jarak sosial, sehingga vaksin yang selamat dan berkesan tersedia secara meluas.

Kajian mengenai sikap terhadap perubahan iklim memberikan harapan. Ia mendapati bahawa sebilangan besar Republikan dan konservatif sebenarnya mempunyai pandangan yang lebih tidak stabil mengenai perubahan iklim dari masa ke masa. Ketidakstabilan ini mungkin bermaksud mereka lebih terbuka untuk mendengar bukti dan mengubah fikiran mereka.

Sekiranya ini juga berlaku dengan COVID-19, komunikasi sains strategik dan aktiviti penglibatan masyarakat mungkin dapat membuat perbezaan dan menghentikan peningkatan jumlah kematian.Perbualan

Mengenai Penulis

Wanyun Shao, Penolong Profesor Geografi, Universiti Alabama

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Sokongan Pekerjaan yang Baik!
enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: Oktober 25, 2020
by Kakitangan InnerSelf
"Slogan" atau sub-tajuk untuk laman web InnerSelf adalah "Sikap Baru --- Kemungkinan Baru", dan itulah tema buletin minggu ini. Tujuan artikel dan pengarang kami adalah untuk…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 18, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hari-hari ini kita tinggal di gelembung mini ... di rumah kita sendiri, di tempat kerja, dan di tempat awam, dan mungkin dalam fikiran kita sendiri dan dengan emosi kita sendiri. Namun, hidup dalam gelembung, atau merasa seperti kita…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 11, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hidup adalah perjalanan dan, seperti kebanyakan perjalanan, datang dengan turun naiknya. Dan seperti hari selalu mengikuti malam, begitu juga pengalaman harian kita dari gelap ke cahaya, dan pergi dan balik. Walau bagaimanapun,…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 4, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Apa sahaja yang kita lalui, baik secara individu dan kolektif, kita mesti ingat bahawa kita bukan mangsa yang tidak berdaya. Kita dapat merebut kembali kekuatan kita untuk menyembuhkan hidup kita, secara rohani dan emosional, juga ...
Surat Berita InnerSelf: September 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Salah satu kekuatan besar umat manusia adalah kemampuan kita untuk bersikap fleksibel, kreatif, dan berfikir di luar kotak. Untuk menjadi orang lain daripada kami semalam atau sehari sebelumnya. Kita boleh mengubah ... ...