Mengapa Lockdown Tidak Perlu Melanggar Kebebasan

Mengapa Lockdown Tidak Perlu Melanggar Kebebasan
Imej oleh Matan Ray Vizel 

Eropah berhadapan dengan "gelombang kedua" COVID-19. Dan pemerintah kelihatan tidak berdaya untuk mengatasi arus. Pemimpin politik Belanda merasa sukar untuk meyakinkan warganegara mereka untuk memakai topeng muka. A majoriti besar pengundi Perancis berpendapat bahawa kerajaan Emmanuel Macron telah menangani wabak itu dengan teruk. Dan Boris Johnson, perdana menteri Britain, adalah menghadapi kemarahan dari semua pihak mengenai keadaan yang menyebabkan penutupan bahasa Inggeris baru.

Menurut para pemimpin ini, kedatangan gelombang kedua tidak ada kaitan dengan kegagalan dasar mereka sendiri, atau komunikasi yang buruk. Tidak, jumlahnya meningkat kerana orang Eropah adalah orang yang suka kebebasan dan sukar untuk membuat mereka mengikuti peraturan. "Sangat sukar untuk meminta penduduk Inggeris, secara seragam, untuk mematuhi garis panduan dengan cara yang diperlukan," kata Johnson sebagai contoh, sebagai tindak balas terhadap kritikan terhadap dasar pengujian pemerintahnya. Begitu juga, di Belanda ada yang cepat untuk mengaitkan kadar jangkitan meningkat dengan fakta bahawa Belanda terkenal menolak "dilindungi".

Penjelasan yang sama sering digunakan untuk menjelaskan mengapa Eropah menjadi jauh lebih buruk daripada negara-negara di Asia Timur, di mana penyakit ini nampaknya lebih terkawal. Menurut beberapa pengulas, budaya politik otoriter dan top-down dari negara-negara seperti China dan Singapura menjadikannya lebih mudah untuk melaksanakan langkah-langkah ketat daripada di Eropah liberal.

"Pengurusan krisis yang efektif" Singapura, misalnya, seharusnya dimungkinkan oleh kenyataan bahawa pemerintahnya "selalu memegang kendali mutlak ke atas negara, dengan kepalan besi dan cambuk di dalamnya." Sebaliknya, banyak yang percaya bahawa pengabdian untuk "kebebasan individu" menjatuhkan barat kepada krisis yang sedang berlaku.

Pusat pemeriksaan coronavirus di Singapura.
Pusat pemeriksaan coronavirus di Singapura.
EPA-EFE

Adakah ini benar? Adakah kerajaan yang berfungsi dengan baik memang harga yang harus dibayar untuk kebebasan? Sekiranya demikian, mungkin kita lebih baik melepaskan kebebasan. Lagipun, sesiapa yang mati atau sakit parah tidak mendapat banyak manfaat daripada bebas.

Kebebasan kolektif

Nasib baik, itu kesimpulan yang tidak perlu kita buat. Sebagai menunjukkan sejarah, kebebasan cukup sesuai dengan pemerintahan yang berkesan. Pemikir politik Barat mulai dari Herodotus hingga Algernon Sidney tidak berpendapat bahawa masyarakat bebas adalah masyarakat tanpa peraturan, tetapi peraturan itu harus diputuskan secara kolektif. Pada pandangan mereka, kebebasan adalah kebaikan awam dan bukannya keadaan individu semata-mata. Orang bebas, Sidney menulis misalnya, adalah orang yang hidup "di bawah undang-undang pembuatannya sendiri".


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Malah ahli falsafah seperti John Locke, perlu diperhatikan, bersetuju dengan pandangan ini. Locke adalah sering digambarkan sebagai pemikir yang percaya bahawa kebebasan bertepatan dengan hak individu, hak yang harus dilindungi dengan segala cara terhadap campur tangan negara. Tetapi Locke secara terang-terangan membantah bahawa kebebasan dirugikan oleh peraturan pemerintah - selama peraturan itu dibuat "dengan persetujuan masyarakat".

"Kebebasan itu bukan ... kebebasan bagi setiap orang untuk melakukan apa yang dia senaraikan, hidup sesuka hatinya, dan tidak terikat dengan undang-undang," tulisnya dalam tulisannya yang terkenal Rawatan Kedua. "Tetapi kebebasan laki-laki di bawah pemerintahan, adalah, memiliki aturan tetap untuk hidup, umum bagi setiap masyarakat itu, dan dibuat oleh kekuatan perundangan yang didirikan di dalamnya."

Baru pada awal abad ke-19 orang mula menolak cita-cita kolektif ini untuk mendukung konsep kebebasan yang lebih individualistik.

Kebebasan baru

Setelah Revolusi Perancis, demokrasi perlahan berkembang di seluruh Eropah. Tetapi ini tidak disambut secara universal. Perluasan hak untuk memilih, banyak yang dikhuatiri, akan memberikan kekuatan politik kepada orang miskin dan yang tidak berpendidikan, yang pasti akan menggunakannya untuk membuat keputusan bodoh atau untuk mengagihkan kekayaan.

Oleh itu, golongan elit liberal memulakan kempen menentang demokrasi - dan mereka melakukannya atas nama kebebasan. Demokrasi, pemikir liberal mulai dari Benjamin Constant hingga Herbert Spencer berhujah, bukanlah landasan kebebasan tetapi potensi ancaman terhadap kebebasan yang difahami dengan tepat - kenikmatan peribadi terhadap kehidupan dan barang seseorang.

Sepanjang abad ke-19, konsep kebebasan liberal dan individualistik ini terus diperjuangkan oleh demokrat radikal dan sosialis. Suffragettes seperti Emmeline Pankhurst sangat tidak setuju dengan pandangan Spencer bahawa cara terbaik untuk melindungi kebebasan adalah dengan membatasi bidang pemerintahan sebanyak mungkin. Pada masa yang sama, ahli politik sosialis seperti Jean Jaurès mendakwa bahawa mereka, dan bukan kaum liberal, adalah parti kebebasan, kerana tujuan sosialisme adalah "untuk mengatur kedaulatan semua dalam bidang ekonomi dan politik".

Barat yang 'bebas'

Hanya selepas tahun 1945 konsep kebebasan liberal berlaku berbanding konsep kebebasan yang lebih lama dan kolektif. Dalam konteks persaingan perang dingin antara "Barat yang bebas" dan Kesatuan Soviet, rasa tidak percaya terhadap kekuasaan negara semakin meningkat - bahkan kekuasaan negara yang demokratik. Pada tahun 1958, ahli falsafah liberal Yesaya Berlin, di sebuah bacaan satu sisi sejarah pemikiran politik Eropah, menyatakan bahawa kebebasan "Barat" adalah konsep "negatif" semata-mata. Setiap undang-undang, Berlin menyatakan secara terang-terangan, harus dilihat sebagai pencerobohan kebebasan.

Perang dingin tentunya sudah lama berlalu. Sekarang kita memasuki dekad ketiga abad ke-21, kita mungkin ingin membersihkan konsep kebebasan kolektif yang lebih lama. Sekiranya krisis coronavirus telah membuat satu perkara yang jelas, ancaman kolektif seperti permintaan pandemik adalah tindakan yang berkesan dan berkesan dari pemerintah.

Ini tidak bermaksud melepaskan kebebasan kita sebagai pertukaran untuk perlindungan negara pengasuh. Seperti yang diingatkan oleh Sidney dan Locke, selagi penguncian yang ketat dapat bergantung pada sokongan demokratik yang luas, dan peraturannya tetap harus diteliti oleh perwakilan dan pers kami, peraturan tersebut tidak melanggar kebebasan kami.

Mengenai PenulisPerbualan

Annelien de Dijn, Profesor Sejarah, Utrecht University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: 3 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Semasa menyambut tahun baru, kami mengucapkan selamat tinggal kepada yang lama ... yang juga dapat berarti - jika kita memilih - melepaskan perkara yang tidak sesuai untuk kita, termasuk sikap dan tingkah laku lama. Menyambut yang baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tahun baru semakin hampir. Kedatangan tahun baru boleh menjadi masa renungan, atau penilaian semula ke mana kita berada, dan ke mana kita akan pergi. Ramai di antara kita melihat ini sebagai peluang untuk…
Buletin InnerSelf: 20 Disember 2020
by Kakitangan InnerSelf
Dalam budaya moden, kita cenderung melekatkan label pada perkara dan orang: baik atau buruk, kawan atau musuh, muda atau tua, dan banyak lagi "ini atau itu". Minggu ini, kita melihat label tertentu dan…
Surat Berita InnerSelf: Disember 13, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini terasa seperti permulaan baru ... mungkin kerana hari Isnin (14) membawa kita bulan baru dan gerhana matahari total ... atau mungkin kerana kita menghampiri titik balik matahari Disember dan Baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Sudah tiba masanya untuk mengubah sikap kita dan melompat ke masa depan yang kita mahukan dan yang kita tahu itu mungkin. Kami sudah berbulan-bulan, atau sebenarnya berpuluh-puluh tahun, menguraikan keadaan dunia ... banyak celaka saya dan ...