Cara Menghindari Gangguan Seksual di Parti Krismas Pejabat

pejabat natal pejabat 12 10

Dengan musim pesta Krismas di atas kita, ramai yang akan menjadi lebih gentar daripada hanya prospek perbincangan kecil mengenai gulung sosej dengan rakan-rakan mereka. Walaupun kejelasannya memerlukan keamanan di Bumi dan muhibah kepada semua lelaki, untuk ramai - terutamanya - Krismas adalah jauh dari masa yang paling indah dalam tahun kerja.

Sudah tentu, wahyu baru-baru ini mengenai keparahan gangguan seksual di tempat kerja memaksa institusi yang beragam seperti Hollywood, Parlimen dan Pengajian tinggi untuk mengenali sejauh mana ini adalah masalah yang dihadapi oleh wanita di seluruh tenaga kerja. Mudah-mudahan, wahyu-wahyu ini mengetuai banyak organisasi untuk menilai semula bukan sahaja apa yang menjadi tingkah laku yang boleh diterima tetapi juga mengakui bagaimana penyediaan mereka disembunyikan, walaupun difasilitasi, budaya tempat kerja gangguan dan intimidasi terlalu lama.

Mempertimbangkan itu sekitar 52% wanita telah mengalami beberapa bentuk gangguan seksual di tempat kerja, Krismas boleh mewakili prospek yang menakutkan. Lagipun, pihak dan acara tempat kerja adalah terkenal untuk memudahkan perhatian seksual dan tingkah laku pemangsa yang tidak diingini, terutamanya dari rakan sekerja lelaki.

Sebagai tindak balas, organisasi seperti CIPD, badan profesional untuk pengurus SDM, menawarkan acara latihan mengenai cara "mengurus" kegembiraan Krismas di tempat kerja. Sementara itu, firma penasihat dan undang-undang bebas menyediakan garis panduan prosedur untuk majikan semasa musim perayaan.

Misinya seperti ini cenderung menumpukan, terutama sekali, mengingatkan pengurus bahawa kakitangan mereka tetap tertakluk kepada peraturan syarikat dan undang-undang - semasa mana-mana peristiwa sedemikian dan sesiapa yang melanggarnya harus dikenakan tindakan disiplin. Walau bagaimanapun sejauh mana para misi ini menangani masalah yang tidak dapat dipastikan.

'Ini musim

Lagipun, Krismas itu sendiri telah berkembang dari satu siri festival pertengahan musim pagan seperti Yule. Ini sering meraikan aspek-aspek kehidupan manusia yang lebih suci, sebagai tindak balas kepada kegelapan dan kematian yang berkaitan dengan tempoh midwinter yang suram. Dikenakan oleh penggunaan alkohol dan kelebihan yang lain, Krismas adalah masa untuk membalikkan pesanan yang mantap dan kelakuan - selalunya kebanyakannya seksual.

Bukan perkara-perkara yang banyak berubah hari ini. Alkohol dan kelebihan terus mencirikan, untuk ramai, acara Krismas yang ideal. Dan tidak mungkin seseorang dapat mencari lagu - seperti kegemaran bermusim Sayang, di luar itu sejuk yang memercikkan glitter ke atas seorang lelaki yang tidak menghiraukan permohonan seorang wanita untuk dibenarkan pulang ke rumah, sambil seolah-olah meminum minumannya untuk memastikan "kebanggaannya" tidak cedera - menerima airplay semasa musim yang lain. Juga tidak akan berlaku seperti mencium di bawah mistletoe, dengan jemputannya untuk hubungan intim bukan rekahan, ditoleransi pada masa lain tahun ini.

Jadi bagaimana untuk menangani koktail yang memukau dari jangkaan Krismas, hubungan kuasa institusi dan masalah meluas gangguan seksual di tempat kerja - tanpa merosakkan parti? Nah, menyalahkan atau melarang Krismas bukanlah jawapannya - seperti yang pernah dipelajari oleh kaum Puritan.

Bukan sahaja untuk Krismas

Parti Krismas mungkin kelihatan terpisah dari kalendar tempat kerja. Diabaikan oleh alkohol dan pencahayaan redup, tingkah laku "tidak dapat diterima" dianggap sebagai satu lagi kelebihan bermusim. Namun ketika musim pesta mungkin membawa isu-isu ini ke hadapan, gangguan seksual di tempat kerja pastinya tidak dibungkus dengan hiasan dan jauh dari pemanjakan Krismas yang lain, sama dengan satu pai kecil terlalu banyak.

Bentuk-bentuk diskriminasi dan kekurangan berasaskan gender di tempat kerja kami. Lebih dari perwakilan wanita dalam pekerjaan yang rendah, status rendah, tidak selamat, digabungkan dengan komparatif mengenai perwakilan lelaki dalam elit profesional, pengurusan dan politik menggambarkan hal ini. Jika ada apa-apa, ini semakin teruk - walaupun undang-undang persamaan - memandangkan penentangan yang semakin membesar wanita dalam pengiklanan dan media sosial. Forum Ekonomi Dunia anggaran bahawa ia boleh mengambil masa 170 untuk menutup jurang gaji jantina.

Dikekalkan oleh budaya tempat kerja patriarchal yang menormalkan gangguan, struktur kuasa dan ketaksamaan mereka berkembang bermakna garis panduan bermusim, sementara mereka mungkin mempunyai tempat mereka, dapat mengurangkan masalah yang lebih substansif.

Paling tidak di antara ini adalah keperluan untuk membina budaya saling hormat dan harga diri. Budaya dalam mana-mana bentuk tingkah laku pemangsa - dan peranan yang dimainkan oleh organisasi dalam menyembunyikan atau menstabilkannya - tidak dapat diterima. Mengiktiraf dan menangani jenis struktur institusi dan budaya tempat kerja yang mengganggu bergantung kepada, bukan hanya pada parti Krismas tetapi sepanjang tahun, adalah penting untuk ini.

PerbualanJadi, apabila lampu mula berkilat dan tempat kerja kami mula kelihatan seperti Krismas, mengakui keperluan untuk bekerja secara kolektif ke arah kesamaan yang tulen mungkin hadiah terbaik yang boleh kami berikan - supaya semua orang dapat menikmati pesta itu.

Tentang Pengarang

Philip Hancock, Profesor Kerja dan Organisasi, Universiti Essex dan Melissa Tyler, Profesor dalam Kajian Kerja dan Organisasi, Universiti Essex

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = gangguan seksual; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}