Perhatikan Kemarahan Anda: Ia Adalah Jalan ke Kesedaran

Perhatikan Kemarahan Anda: Ia Adalah Jalan ke Kesedaran

Apabila kita terjebak dalam kemarahan, kita sentiasa memotong diri dari gambaran yang lebih besar dan dari rasa keterkaitan asas kita. Sekiranya kita dapat melihat tindak balas emosi yang marah dengan jelas, ia akan menjadi jelas bahawa mereka mengecilkan kita dan mempersempit hidup kita. Kita akan melihat bagaimana ia adalah cara hidup, bagaimana mereka memisahkan kita dan membuat kita tetap tertutup.

Walau bagaimanapun, walaupun kita menyakiti diri kita sendiri dan orang lain dengan kemarahan kita, kita berpegang kepada emosi yang membatasi ini dengan keabsahan yang membingungkan. Walaupun kita terus menanggung kesakitan dengan melepaskan tenaga kita melalui tindak balas emosi yang marah, walaupun kita mempersempit hidup kita menjadi salah satu yang berpusat pada diri sendiri, kita terus memanjakan pemikiran dan tingkah laku marah dengan keras kepala yang menentang akal sehat.

Apakah Kemarahan?

Apa sebenarnya kemarahan? Apabila kehidupan bukanlah cara yang kita mahu, kita bertindak balas. Jika kita mempunyai jangkaan, kita mengharapkan mereka dapat dipenuhi. Jika kita mempunyai keperluan, kita memerlukannya untuk dipenuhi. Jika kita mempunyai keinginan yang kuat, kita tidak akan berpuas hati melainkan jika ia dipenuhi. Walaupun hidup bersifat neutral, tanpa bias ke arah pemasangan gambar kita tentang bagaimana ia sepatutnya, kita terus percaya bahawa hidup harus berjalan seperti yang kita mahu. Dan apabila tidak, hasilnya sering marah, dalam satu bentuk atau yang lain.

Saya tidak hanya bercakap tentang letupan besar kemarahan. Walaupun pada hari yang lembut, kita membocorkan tenaga melalui kemarahan, dengan cara yang halus, dari pagi hingga malam. Kita boleh marah dalam bentuk ketidaksabaran jika kita perlu menunggu di lalu lintas dengan lampu merah. Kita boleh marah dalam bentuk kerengsaan jika remote televisyen kita berhenti bekerja. Kita boleh marah dalam bentuk kebaikan diri jika seseorang tiba terlambat. Kita boleh marah dalam bentuk kekecewaan jika pasukan kita kalah. Kita boleh marah dalam bentuk kemarahan jika kita rasa kita tidak diendahkan atau tidak dihargai.

Kebanyakan masa kita tidak melihat bagaimana kita membocorkan tenaga melalui kemarahan, bagaimana kita mempersempit hidup kita, atau bagaimana kita mengekalkan penderitaan kita melalui keterikatan kita untuk menjalani kehidupan tertentu. Kebanyakan masa kita hanya mengikut salah satu daripada dua cara ciri yang kita telah diajar untuk menangani kemarahan apabila ia timbul.

Bagaimana Kami Telah Ditgajar Berurusan dengan Kemarahan Kita

Pertama, jika penyesuaian kami memberitahu kami bahawa tidak OK untuk marah, kami akan menindas perasaan kami. Walaupun kita tahu pendekatan ini tidak baik untuk kesihatan fizikal atau emosi kita, jika pengadukan itu kuat, kita tetap akan marah kemarahan kita. Menariknya, kami terus melakukan ini walaupun dalam amalan rohani. Bukan perkara biasa bagi peminat untuk tidak mengecewakan kemarahan mereka dalam usaha untuk memenuhi beberapa gambaran yang ideal tentang bagaimana mereka sepatutnya. Tetapi sama ada kita menggunakan pintasan meditasi atau penyisihan lain seperti makanan atau televisyen, menolak kemarahan kita daripada kesedaran tidak membebaskan kita daripada itu. Ia terus mencatatkan pada kami, memusnahkan bahagian dalam sebagai kesakitan yang tidak terhebat. Sama ada ia melawat kami sebagai penyakit, kemurungan, pencerobohan pasif, atau letupan kemarahan, lambat laun akan timbul.

Yang kedua, lebih biasa, cara mengatasi kemarahan adalah untuk menyatakannya. Kami meluahkannya secara dalaman melalui mengejek atau berpindah; kami menyatakannya secara luaran melalui penyalahkan. Maksudnya ialah ungkapan kita selalu memerlukan kepercayaan dalam reaksi kita, dengan semua pembenaran diri. Kami mempunyai keazaman yang teguh untuk menjadi benar dan mengatasi, walaupun hanya dalam fikiran kita sendiri.

Sama ada kita menindas atau menyuarakan kemarahan kita, dalam hal ini kita tidak pernah menjelaskannya, ataupun kita benar-benar mengalaminya. Walaupun kita terperanjat dengan kemarahan, kita jarang berhubung dengan tenaga. Kita sangat hilang dalam kepercayaan untuk mempercayai pemikiran kita dan menyalahkan bahawa kita tidak mengalami kemarahan. Sebenarnya, salah satu fungsi kemarahan seolah-olah ia membolehkan kita untuk menghindari menghadapi apa yang sebenarnya berlaku. Apa yang kita kehendaki? Kita boleh menghindari emosi yang lebih menyakitkan daripada kecederaan atau kesedihan. Kita boleh menghindari menghadapi ketakutan teras yang hampir selalu mendasari kemarahan kita. Lebih mudah untuk marah - terutamanya apabila jus mengalir - daripada mengalami kecederaan atau kesedihan atau ketakutan. Tidak hairanlah kami menghabiskan banyak masa untuk menimbulkan kemarahan kami! Tetapi walaupun kita merasakan kuasa dan juiciness marah, menjadi betul, kita masih menutup hidup dan menutup hati kita.

Kemarahan: Suka? Benci itu? Terima kasih?

Adalah perlu untuk mengakui bahawa kita sering mencintai kemarahan kita, walaupun ia menjadikan kehidupan kita sengsara. Kami sering menyalahkan perasaan kuasa yang mengiringi kemarahan kami sebagai entah bagaimana sahih dan mengesahkan diri. Inilah yang disebut ego pada kerjanya untuk mengekalkan impian diri sendiri.

Salah satu masalah utama dalam bekerja dengan kemarahan adalah bahawa ia sering muncul tiba-tiba atau betul di tengah-tengah keadaan yang kemas dan rumit yang tidak kondusif untuk memberi tumpuan kepada emosi itu sendiri. Mungkin yang terbaik yang boleh kita lakukan adalah dengan hanya menonton diri kita melalui tindak balas marah kita yang biasa. Atau mungkin kita telah mengalami sakit tua yang sama cukup untuk mengetahui sekurang-kurangnya untuk memastikan mulut kita ditutup, untuk mengelakkan diri dari bahaya lanjut. Ini dengan sendirinya boleh menjadi langkah besar ke hadapan.

Kita perlu faham bahawa itu tidak buruk untuk merasakan kemarahan; Kemarahan semata-mata adalah tindak balas kita yang terkondisi terhadap kehidupan apabila ia tidak sepadan dengan gambar kita. Kami hanya membuat perkara yang lebih teruk dengan menambah perasaan penghakiman diri dan kebencian diri, yang kedua-duanya berakar pada lebih banyak gambar tentang bagaimana kita, atau hidup. Sebaliknya, kita boleh mendatangkan kasih sayang - intipati yang tidak adil kepada amalan kita, meringankan berat dan kepentingan diri sendiri dari drama kita sendiri.

Untuk berlatih dengan kemarahan, kita harus bersedia untuk bekerja dengannya, bukan sebagai musuh, bukan sebagai beban purba "penderitaan saya," tetapi sebagai perkara kehidupan kita yang dikondisikan. Apabila kita melihat ini dengan jelas, kita juga melihat bahawa tidak melawat kemarahan kita pada orang lain adalah satu langkah yang sangat besar dalam pembelajaran untuk memperjelasnya. Belajar untuk mengelakkan mulut kita apabila kita tidak boleh melepaskan diri adalah tugas kecil. Ini bukan untuk menindas, tetapi untuk menunaikan tingkah laku yang berpotensi membahayakan kita pada masa ini.

Mengkunjungi Kemarahan Kita

Perhatikan Kemarahan Anda: Ia Adalah Jalan ke KesedaranKemudian, seperti yang dibenarkan oleh masa, kita boleh melihat semula apa sebenarnya yang berlaku. Apabila kita duduk bersebelahan untuk bermeditasi, kita boleh mencipta semula kecewa di dalam minda kita. Kita semua melakukan ini sekiranya kita berbaring dan membenarkan diri, tetapi saya bercakap tentang melakukannya sebagai amalan, sengaja dan dengan kesedaran. Apabila kita sengaja membuat semula kecewa, kita ingat apa sebenarnya yang terjadi - di mana kita berada, apa yang dikatakan, bagaimana perasaan kita. Sekiranya sukar untuk mengakses punca emosi yang sama, kita boleh membesar-besarkan keadaan hanya untuk menyambung semula dengan perasaan asal. Intinya adalah untuk mengalami kemarahan (atau emosi) dalam persekitaran amalan. Walaupun kita tidak dapat mewujudkan semula reaksi emosi yang tepat, kita masih boleh bekerja dengannya dengan cara yang mungkin tidak mungkin dalam kekeliruan dan kelajuan episod yang asal.

Satu alat yang berguna yang saya pelajari dari Joko [Charlotte Joko Beck, penulis Zen setiap hari, Minda Biasa dan yang lebih awal Tiada apa-apa Khas: Hidup Zen] adalah untuk memecahkan pengalaman emosi yang telah dicipta semula menjadi tiga komponen: situasi objektif, emosi itu sendiri, dan strategi tingkah laku yang mengikuti reaksi emosi. Ini membantu membawa kejelasan kepada proses.

Sebagai contoh, pasangan atau rakan sekerja anda mengkritik anda, dan sebelum anda tahu, anda berada dalam pertukaran yang marah. Kemudian, apabila anda mencipta semula pengalaman ini, anda mula bertanya kepada diri sendiri, "Apakah keadaan objektif? Apa sebenarnya yang berlaku?" Selalunya semua yang berlaku ialah perkataan yang dituturkan, atau lebih objektif, bunyi yang berkaitan dengan membran timpani di telinga anda. Perkataan itu sendiri tidak mempunyai beban emosi. Anda mencantumkan tindak balas emosi ke atas peristiwa objektif. Sebaik sahaja anda melihat ini, anda boleh melihat komponen kedua: reaksi emosi itu sendiri. Apa emosi atau perasaan apa yang anda rasakan? Jadilah tepat dan jujur ​​seperti yang anda boleh mengenali perasaan anda; selalunya kita tidak tahu apa yang mereka ada. Kemudian bergerak ke komponen ketiga, strategi tingkah laku. Apakah strategi anda - untuk mematuhi, menyerang, untuk menarik balik? Walaupun strategi itu tidak sama dengan tindak balas, mereka sering dihubungkan dengan corak yang boleh diramal yang sama.

Apabila kita ditangkap dalam strategi tingkah laku, kita tidak mempunyai harapan untuk menjelaskan kemarahan kita. Ini benar terutamanya jika strategi kita melibatkan menyalahkan dan membenarkan diri sendiri, dengan rasa kuasa yang disertakan dengan betul. Sekiranya kita tidak dapat menyalahkan, kita boleh memberi tumpuan kepada reaksi awal itu sendiri. Kami mula bertanya, "Apakah fikiran yang dipercayai?" Kadang-kadang fikiran yang dipercayai adalah betul di permukaan; masa lain mereka tidak boleh diakses. Sama ada cara, langkah seterusnya dan paling penting ialah memasuki pengalaman fizikal emosi. Benar-benar menetap di dalam kemarahan kita berpotensi membawa kita ke ketakutan teras yang sering memacu tindak balas permukaan kita. Mengamalkan cara ini berulang kali akan membesarkan rasa lapang di sekitar reaksi marah kita. Seperti yang kita anggap mereka kurang sebagai "saya", kita menjadi kurang cenderung untuk terjebak di dalamnya.

Kemarahan: Kehidupan Tidak Memadankan Gambar-gambar Kecil Kita

Apabila kita melihat dengan jelas bagaimana kemarahan timbul semata-mata kerana kehidupan tidak sesuai dengan gambar-gambar kecil kita, menjatuhkan kemarahan tidak begitu sukar. Apa yang sukar ialah kita mahu marah. Kita dapat melihat bagaimana kemarahan kita datang dari gambar-gambar kita yang tidak dipenuhi dan dari keinginan kita untuk membenarkan kemarahan. Kita juga dapat melihat bahawa apabila kemarahan timbul, kita tidak perlu menyatakannya, dan kita tidak perlu membenarkannya dengan mempertahankan pemikiran yang dipercayai.

Kadang-kadang kita mungkin berfikir bahawa kita mesti marah untuk terlibat dalam kehidupan. Kita mungkin berfikir bahawa situasi tertentu memerlukan tindakan dan jika kita tidak marah, kita tidak akan bertindak. Apabila kita melihat apa yang kita fikir jelas ketidakadilan, bukan kemarahan kita pemangkin untuk tindakan kita untuk memperbaiki keadaan? Jika kita tidak marah, apa yang akan mendorong kita untuk membuat perubahan positif?

Dari sudut pandangan amalan, kemarahan tidak pernah dibenarkan, tidak kira betapa pantas kita merasa. Ini tidak bermakna kita tidak seharusnya bertindak apabila keadaan memerlukan tindakan. Ini bermakna kita boleh bertindak tanpa aspek negatif kemarahan kita. Selagi kita menghasut negatif ini dengan mempercayai pemikiran kita, kita menghalang diri kita dari bertindak dengan kejelasan. Selagi kita dijalankan oleh tenaga negatif yang kuat, kita menutup hati kita dengan rapat. Dalam kebanyakan kes, kita masih tetap berada dalam cengkaman ketakutan, di mana kita membuat hidup - sama ada dengan nama orang, kumpulan, atau institusi - musuh. Ini akar kita dengan tegas dalam arti sempit "diri." Apabila kita membenarkan kemarahan kita dengan cara ini, kita telah kehilangan semua gambaran yang lebih besar, keterkaitan asas kita.

Jalan ke Awakening: Memperhatikan Kemarahan Kita

Jadi perhatikan kemarahan anda apabila ia muncul. Berhati-hatilah sebagai jalan anda untuk kebangkitan. Lihat bagaimana ia timbul daripada gambar anda yang belum dipenuhi. Perhatikan sama ada anda mengemas atau menyatakannya. Jika anda menyatakannya, perhatikan rasa anda: adakah anda menyatakannya secara dalaman melalui rebusan, atau adakah anda meletakkannya di sana, walaupun dengan cara yang halus? Lihat sama ada anda boleh mengenal pasti pemikiran anda yang dipercayai. Kemudian bawa diri anda semula ke dalam pengalaman fizikal kemarahan itu sendiri.

Bersabar untuk mengalami ketakutan teras anda. Ingat, anda boleh melakukan ini hanya apabila anda memilih untuk berhenti menyalahkan. Adakah anda mahu menyimpan hatimu tertutup dengan marah? Rasa sakit terus menerus hidup dengan cara itu dan biarkan kekecewaan itu menembusi hatimu.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Shambhala Publications. © 2002. http://www.shambhala.com

Perkara Sumber

Menjadi Zen: Membawa Meditasi Hidup
oleh Ezra Bayda.

Menjadi Zen oleh Ezra Bayda.Kita boleh menggunakan apa jua kehidupan, mengajar Ezra Bayda, untuk menguatkan amalan kerohanian kita - termasuk kegawatan kehidupan seharian. Apa yang kita perlukan adalah kesanggupan hanya dengan pengalaman kita-sama ada mereka menyakitkan atau menyenangkan-membuka diri kepada realiti kehidupan kita tanpa cuba membetulkan atau mengubah apa-apa. Tetapi melakukan ini memerlukan kita menghadapi ketakutan dan anggapan kita yang paling mendalam yang berakar untuk secara beransur-ansur menjadi bebas dari kekangan dan penderitaan yang mereka buat. Kemudian kita dapat membangkitkan kasih sayang yang berada di hati kita.

Maklumat / Perintah buku buku ini atau beli Edisi Kindle.

Mengenai Penulis

Erza Bayda

EZRA BAYDA adalah guru Zen yang bersekutu dengan Sekolah Zikir Minda Biasa, setelah menerima penghantaran dharma rasmi di 1998 dari guru pendiri sekolah, Charlotte Joko Beck. Seorang pelajar meditasi selama lebih dari tiga puluh tahun, dia hidup, menulis, dan mengajar di San Diego Zen Centre di San Diego, California.

Buku oleh Penulis ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Ezra Bayda; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}