Bagaimana Mengubah Peristiwa Negatif Ke Atas Respons Spiritual Positif

Bagaimana Untuk Mengubah Acara Negatif dan Orang Negatif Ke Satu Respons Spiritual Positif

Di Barat, majoriti orang Buddhis yang bercita-cita ingin secara aktif berpartisipasi dalam amalan rohani, tetapi kurang masa yang mencukupi untuk melaksanakan pelbagai amalan tradisional. Mereka adalah orang-orang dengan keluarga, kerjaya dan kehidupan sosial yang tetap setia kepada ajaran dan ingin mengikut jalan rohani. Ini adalah cabaran besar.

Kadang-kadang guru-guru tradisional dari Asia tidak cukup menghargai hal ini, dan mereka membuat perbezaan antara apa yang mereka anggap sebagai "amalan rohani" di satu pihak, dan "kehidupan seharian" di pihak yang lain.

Mengikut pendekatan tradisional ini, amalan Dharma khusus seperti meditasi, ritual, pusat menghadiri, dan persembahan dianggap sebagai kegiatan rohani, sementara sisa hidup, seperti berada di rumah dengan keluarga, bekerja, dan interaksi sosial dianggap sebagai aktiviti duniawi semata-mata. Saya pernah mendengar lama yang sangat dihormati, ketika ditanya oleh salah seorang pengikutnya Barat, "Saya mempunyai keluarga, anak-anak, dan pekerjaan, jadi saya tidak mempunyai banyak masa untuk latihan rohani, apa yang harus saya lakukan?" Menjawab, "Tidak peduli, apabila anak-anak anda dewasa, anda boleh bersara awal, dan kemudian anda boleh mula berlatih."

Idea ini hanya duduk formal, sujud, pergi ke kuil, mendengarkan ajaran Dharma, dan membaca buku-buku agama yang merupakan amalan, dan sisa hari itu banyak pemberontakan, dapat menyebabkan kita merasa sangat kecewa dengan kehidupan kita. Kita mungkin akan meremehkan keluarga dan kerja kita, sentiasa bermimpi tentang masa kita akan bebas melakukan "amalan sebenar". Kita mungkin menghabiskan sebahagian yang terbaik dalam hidup kita yang merosakkan keadaan-keadaan ini yang dapat memberi kita cara yang paling mendalam untuk maju ke jalan spiritual.

Kunci dalam Kehidupan Sibuk

Terdapat perubahan yang berlaku sekarang, bukan dalam amalan mereka sendiri atau dalam falsafah asas, tetapi dalam penekanan. Terdapat duluan yang cukup untuk dijumpai di Buddhisme Zen, yang mengajarkan bahawa segala yang kita lakukan, dengan syarat ia dilakukan dengan kesedaran total, adalah kegiatan rohani. Sebaliknya, jika kita melakukan suatu tindakan yang mengganggu, dengan hanya setengah perhatian kita, ia menjadi satu lagi aktiviti duniawi. Tidak kira apa itu. Seseorang boleh jadi seorang tuan yang hebat yang bermeditasi atas takhta yang tinggi, tetapi jika tidak ada yang hadir dan sedar pada masa ini, tidak bermakna duduk di sana. Sebaliknya, seseorang mungkin menyapu daun, memotong sayur-sayuran atau membersihkan tandas, dan menyediakan satu perhatian penuh, semua aktiviti ini menjadi amalan rohani. Itulah sebabnya dalam filem-filem mengenai biara-biara Zen segala-galanya dilakukan dengan penampilan yang luar biasa, dengan udara menjadi sepenuhnya hadir pada masa ini.

Di dalamnya terdapat kunci bagi kita yang mempunyai kehidupan yang sibuk. Kita boleh menukar tindakan yang biasanya kita anggap sebagai rutin, membosankan, dan tidak bererti secara spiritual ke dalam amalan karma, dan mengubah seluruh kehidupan kita dalam proses ini. Terdapat dua aspek berasingan untuk membawa transformasi ini, walaupun mereka berkumpul. Satu adalah untuk mewujudkan ruang batin. Inilah keperibadian dalaman, keheningan dalaman, kejelasan dalaman, yang membolehkan kita mula melihat perkara-perkara lebih seperti yang sebenarnya dan bukannya bagaimana kita biasanya menafsirkannya. Aspek lain adalah belajar untuk membuka hati kita.

Ia agak mudah untuk duduk di atas kusyen kami dan berfikir, "Semoga semua makhluk hidup baik dan bahagia," dan hantarkan pemikiran kasih sayang kepada semua makhluk kecil yang ada di sana di mana-mana! Kemudian seseorang datang dan memberitahu kami ada panggilan telefon dan kami menjawab dengan bersungguh-sungguh, "Pergi, saya melakukan meditasi kasih sayang saya."

Membangunkan Kebaikan-Loving dengan Keluarga kami

Tempat terbaik untuk kita memulakan amalan Dharma adalah dengan keluarga kita. Kami mempunyai sambungan karma yang kuat dengan ahli keluarga; oleh itu, kita mempunyai tanggungjawab yang besar untuk membangun hubungan kita dengan mereka. Jika kita tidak dapat mengembangkan kasih sayang kepada keluarga kita, kenapa kita bercakap tentang makhluk lain? Sekiranya kita benar-benar mahu membuka hati kita, kita harus menjadi orang yang berkaitan dengan kita, seperti rakan kongsi, anak, ibu bapa, dan adik beradik kita. Ini sentiasa menjadi tugas yang sukar, kerana kita perlu mengatasi corak tingkah laku yang mendalam.

Saya fikir ini amat mencabar dengan pasangan. Kadang-kadang saya fikir ia adalah idea yang baik untuk mempunyai perakam pita atau kamera video untuk merekodkan bagaimana pasangan berinteraksi antara satu sama lain, supaya mereka dapat melihat dan mendengar sendiri berinteraksi di kemudian hari. Dia mengatakan ini, dia mengatakan bahawa, setiap kali, dan setiap kali tanggapan begitu tidak masuk akal. Mereka terkunci menjadi corak. Mereka menimbulkan kesakitan kepada diri mereka sendiri dan kepada orang-orang di sekeliling mereka, termasuk anak-anak mereka, dan mereka tidak dapat keluar.

Meletakkan amalan kasih sayang sangat membantu membantu melonggarkan corak ketat yang telah kita usahakan selama bertahun-tahun. Kadang-kadang idea yang sangat baik hanya untuk menutup mata kita, kemudian buka dan lihat orang di hadapan kita - terutamanya jika seseorang itu kita tahu dengan baik, seperti pasangan kita, anak kita atau ibu bapa kita - dan benar-benar cuba lihat mereka seolah-olah buat kali pertama. Ini dapat membantu kita menghargai sifat-sifat baiknya, yang kemudiannya akan membantu kita dalam mengembangkan kasih sayang bagi mereka.

Kesabaran: Penawar kepada Kemarahan

Kesabaran adalah penawar untuk kemarahan. Dari perspektif Dharma, kesabaran dianggap sangat penting. Buddha memujinya sebagai penjimatan terhebat. Kita mesti membangunkan kualiti yang indah, luas dan luas ini. Ia tidak ada kaitan dengan penindasan atau penindasan atau apa-apa seperti itu; Sebaliknya, ia adalah tentang mengembangkan hati yang terbuka.

Untuk membangunkan ini, kita perlu berhubung dengan orang yang mengganggu kita. Anda lihat, apabila orang yang suka dan suka kepada kita, mengatakan perkara yang ingin kita dengar dan melakukan semua perkara yang kita mahu mereka lakukan, ia mungkin merasa hebat tetapi kita tidak belajar apa-apa. Sangat mudah untuk mengasihi orang yang disukai. Ujian sebenar datang dengan orang-orang yang benar-benar menjengkelkan!

Saya akan beritahu anda cerita. Adakah ada di antara kamu yang pernah mendengar Saint Therese dari Lisieux? Dia kadang-kadang dipanggil "Bunga Kecil." Bagi anda yang tidak mempunyai, dia adalah seorang gadis dari keluarga kelas menengah Perancis yang tinggal di Normandy. Beliau menjadi biarawati Carmelite pada usia lima belas tahun dan meninggal dunia akibat tuberkulosis pada akhir abad kesembilan belas ketika dia berusia dua puluh empat tahun. Dia kini menjadi santo penaung Perancis, bersama dengan Joan of Arc. Dia tinggal di sebuah biawak Carmelite kecil dengan kira-kira tiga puluh wanita lain. Empat saudara perempuannya juga adalah biarawati di biara yang sama. Kakak sulungnya adalah Ibu Superior.

Anda perlu cuba membayangkan kehidupan dalam urutan kontemplatif. Anda hanya melihat orang lain dalam kumpulan itu. Anda tidak memilih mereka. Ia tidak seperti anda memilih semua rakan terbaik anda untuk masuk ke dalam perintah itu. Anda pergi ke sana dan kemudian cari apa yang anda ada. Anda akan duduk di sebelah orang yang datang sebelum anda dan orang yang datang selepas anda untuk sepanjang hayat anda.

Anda tidak mempunyai pilihan. Anda makan bersama mereka, tidur bersama mereka, berdoa bersama mereka dan menghabiskan masa rekreasi dengan mereka. Seolah-olah kita semua di dalam bilik ini tiba-tiba diberitahu, "Ini orang-orang, kamu tidak akan melihat orang lain sepanjang hayat kamu, kamu tidak memilih antara satu sama lain, tapi di sini kamu semua . " Bayangkan!

Cabaran Penerimaan Terbaik

Sekarang ada seorang biarawati yang Therese benar-benar tidak dapat mematuhi. Dia tidak suka apa-apa tentang wanita ini - cara dia melihat, cara dia berjalan, cara dia bercakap atau cara dia berbau. Therese agak riang. Para biarawati digunakan untuk merenung diam di pagi hari di sebuah gereja batu besar, di mana semua bunyi bergema. Biarawati ini pernah duduk di hadapan Therese dan membuat bunyi-bunyian mengklik aneh. Suara itu tidak berirama, jadi dia tidak tahu bila klik berikutnya akan berlaku. Dia sepatutnya merenung, tetapi sebaliknya dia akan berpeluh dengan peluh sejuk, hanya menunggu klik berikutnya untuk datang.

Therese tahu bahawa dia akan berada di sekelilingnya sepanjang hayatnya dan wanita itu tidak akan berubah. Akhirnya, dia menyedari bahawa tidak ada gunanya cuba melarikan diri dengan tergelincir di koridor setiap kali dia melihat wanita itu mendekati. Jelas sekali ada sesuatu tentangnya yang menyenangkan hati Tuhan, kerana dia telah memintanya untuk menjadi pengantin perempuan Kristus.

Dia memutuskan mesti ada sesuatu yang indah tentang biarawati ini yang dia tidak dapat melihat. Dia sedar bahawa, kerana wanita ini tidak akan berubah, satu-satunya perkara yang boleh berubah ialah Therese sendiri. Jadi, daripada menyia-nyiakan keengganannya atau menghindari wanita itu, dia mula pergi keluar dari jalan untuk bertemu dengannya dan menjadi seperti menawannya seolah-olah dia adalah sahabatnya yang paling dekat.

Dia mula membuat hadiah kecil, dan untuk menjangka keperluan wanita. Dia selalu memberikan senyumannya yang paling baik, tepat dari hatinya. Dia melakukan segala yang dia boleh lakukan untuk merawat wanita ini seolah-olah dia adalah kawannya yang paling dicintai. Pada suatu hari wanita itu berkata kepadanya, "Saya tidak tahu kenapa kamu sangat mencintai saya." Therese berfikir, "Jika anda hanya tahu!"

Melalui bertindak dengan cara ini, Therese menjadi benar-benar gemar wanita ini. Dia tidak lagi menjadi masalah kepadanya, tetapi tidak ada apa-apa tentang wanita itu sebenarnya telah berubah. Saya pasti dia masih duduk di sana klik, tidak sedar. Namun semuanya berubah. Masalahnya telah diatasi, dan bagi Therese terdapat banyak pertumbuhan dalaman. Dia tidak melakukan sebarang mujizat yang hebat. Dia tidak mempunyai sebarang penglihatan yang hebat. Dia melakukan sesuatu yang sangat mudah, yang kita semua mampu lakukan - dia mengubah sikapnya. Kita tidak boleh mengubah dunia, tetapi kita boleh mengubah fikiran kita. Dan apabila kita mengubah fikiran kita, dan lihatlah, seluruh dunia berubah!

Menukar Sikap Kita

Shantideva, sarjana India abad ketujuh, menulis bahawa bumi penuh dengan kerikil, batu-batu tajam dan rumput. Jadi, bagaimanakah kita boleh mengelakkan diri dari kaki kita? Adakah kita akan merapikan seluruh bumi? Tiada siapa yang cukup kaya untuk permaidani dinding seluruh bumi ke dinding. Tetapi jika kita mengambil sepotong kulit dan memohonnya ke dasar tapak kaki kita sebagai sandal atau kasut, kita boleh berjalan di mana-mana sahaja.

Kami tidak perlu menukar seluruh dunia dan semua orang di dalamnya kepada spesifikasi kami. Terdapat berbilion orang di sana tetapi hanya satu "saya". Bagaimana saya boleh mengharapkan mereka semua melakukan apa yang saya mahu? Tetapi kita tidak memerlukannya. Apa yang kita perlu lakukan ialah mengubah sikap kita. Kita boleh mempertimbangkan orang yang mengganggu kita dan menyebabkan kita masalah terbesar sebagai sahabat kita yang paling hebat. Mereka adalah orang-orang yang membantu kita untuk belajar dan mengubah.

Apabila saya berada di India Selatan, saya pergi berjumpa dengan seorang ahli nujum dan memberitahunya, "Saya mempunyai dua pilihan, sama ada saya boleh kembali ke tempat berundur atau saya boleh memulakan sebuah biarawati. Dia memandang saya dan berkata, "Jika anda kembali ke tempat berundur, ia akan menjadi sangat damai, sangat harmoni, sangat berjaya, dan segala-galanya akan menjadi baik. Jika anda memulakan kerabat, terdapat banyak konflik, banyak masalah, banyak kesukaran, tetapi kedua-duanya adalah baik, jadi anda membuat keputusan. " Saya fikir, "Kembali ke berundur, cepat!"

Cabaran kami adalah Pembantu Cemerlang kami

Kemudian saya berjumpa seorang imam Katolik dan menyebutnya kepadanya. Beliau berkata, "Ia jelas, anda memulakan biarawati. Apa gunanya sentiasa mencari ketenangan dan mengelakkan cabaran." Dia berkata kita seperti kayu kasar. Cuba untuk melicinkan tepi kami yang kasar dengan beludru dan sutera tidak akan berfungsi. Kita perlukan kertas pasir. Orang-orang yang mengganggu kami adalah kertas pasir kami. Mereka akan membuat kita lancar. Jika kita menganggap mereka yang sangat menjengkelkan sebagai pembantu kami yang paling besar di jalan, kita boleh belajar banyak. Mereka berhenti menjadi masalah kita dan sebaliknya menjadi cabaran kita.

Pendita Bengali yang bernama Palden bernama Palden pada abad ke-10 memperkenalkan Buddhisme ke Tibet. Dia mempunyai seorang hamba yang sangat mengerikan. Dia menyalahgunakan Atisha, tidak taat, dan pada umumnya masalah besar. Orang-orang Tibet bertanya kepada Atisha apa yang dia lakukan dengan lelaki yang sangat dahsyat itu yang begitu menjengkelkan. Mereka berkata, "Hantar dia kembali, kami akan menjaga anda." Atisha menjawab, "Apa yang kamu katakan? Dia adalah guru kesabaran saya yang paling hebat, dia adalah orang yang paling berharga di sekeliling saya!"

Kesabaran tidak bermaksud penindasan, dan itu tidak bermakna pembotolan kemarahan kita atau mengubahnya dalam diri kita dalam bentuk penyalahkan diri. Ini bermakna mempunyai minda yang melihat segala sesuatu yang berlaku sebagai akibat dari sebab-sebab dan keadaan yang telah kita usahakan pada suatu masa dalam kehidupan ini atau masa lalu. Siapa tahu hubungan kita dengan seseorang yang menyebabkan kita kesulitan sekarang? Siapa yang tahu apa yang kita telah lakukan kepadanya dalam kehidupan yang lain! Sekiranya kita bertindak balas kepada orang-orang seperti tindakan balas, kita hanya mengunci diri kita dalam kitaran yang sama. Kami akan terus memainkan semula filem ini sekali lagi dan lagi dalam masa ini dan masa depan. Satu-satunya cara untuk memecahkan kitaran ialah dengan mengubah sikap kita.

Apabila komunis mengambil alih Tibet, mereka memenjarakan banyak rahib, biarawati, dan lama. Orang-orang ini tidak melakukan sebarang kesalahan. Mereka berada di sana pada masa itu. Ada yang dipenjarakan di kem buruh Cina selama dua puluh atau tiga puluh tahun dan kini hanya dibebaskan. Beberapa lama lagi, saya berjumpa dengan seorang sami yang telah dipenjarakan selama dua puluh lima tahun. Dia telah diseksa dan dirawat dengan teruk, dan tubuhnya cukup banyak kecelakaan. Tetapi fikirannya! Apabila anda melihat ke matanya, jauh dari melihat kepahitan, patah, atau kebencian di dalamnya, anda dapat melihat bahawa mereka bersinar. Dia kelihatan seolah-olah dia telah menghabiskan dua puluh lima tahun di berundur!

Apa yang dia cakap ialah rasa syukurnya kepada orang Cina. Mereka benar-benar membantu dia mengembangkan kasih sayang dan belas kasihan kepada mereka yang menyebabkan dia cedera. Beliau berkata, "Tanpa mereka, saya akan terus menerus mengucap sayangku." Tetapi kerana dia dipenjarakan, dia terpaksa mengambil kekuatan dalamannya. Dalam keadaan sedemikian, anda sama ada di bawah atau anda mengatasi. Apabila dia muncul dari penjara, dia tidak merasa apa-apa kecuali cinta dan pemahaman terhadap penculiknya.

Mengubah Kejadian Negatif

Sebaik sahaja saya membaca buku oleh Jack London. Saya tidak boleh ingat tajuk itu. Ia dipanggil sesuatu tentang bintang-bintang. (Nota Editor: The Star Rover oleh Jack London.) Ini adalah cerita tentang seorang profesor kolej yang telah membunuh isterinya dan berada di penjara San Quentin. Pengawal penjara tidak suka lelaki ini sama sekali. Dia terlalu pintar. Jadi mereka melakukan segala yang mereka boleh untuk mengganggu dia. Salah satu perkara yang mereka lakukan adalah untuk mengikat orang-orang di dalam kanvas yang sangat tegak memecat dan menariknya ketat supaya mereka tidak dapat bergerak atau bernafas, dan seluruh tubuh mereka akan merasa hancur. Sekiranya ada yang tinggal selama lebih daripada empat puluh lapan jam, mereka mati.

Mereka akan terus meletakkan profesor ini selama dua puluh empat atau tiga puluh jam pada satu masa. Semasa dia dibungkus seperti ini, kerana rasa sakit itu tidak dapat dipertahankan, dia mula mengalami pengalaman luar. Akhirnya dia mula menjalani kehidupan masa lalu. Kemudian dia melihat hubungannya dalam masa lalu dengan orang-orang yang menyeksa dia. Di akhir buku dia hendak digantung, tetapi dia tidak merasakan apa-apa kecuali cinta dan pemahaman terhadap penyiksanya. Dia benar-benar memahami mengapa mereka melakukan apa yang mereka lakukan. Dia merasakan kebahagiaan dalaman mereka, kekeliruan, dan kemarahan yang mencipta senario itu.

Dengan cara kita yang sederhana, kita juga harus mengembangkan keupayaan untuk mengubah kejadian negatif dan membawanya ke jalan. Kita belajar lebih banyak daripada kesakitan kita daripada kesenangan kita. Ini tidak bermakna kita perlu keluar dan mencari kesakitan - jauh dari situ. Tetapi apabila rasa sakit datang kepada kita, dalam apa jua bentuk, bukannya menimbulkan rasa sakit dan membuat lebih banyak kesakitan, kita dapat melihatnya sebagai peluang yang baik untuk berkembang - untuk keluar dari pola pemikiran normal kita, seperti, "Dia tidak suka saya jadi saya tidak akan menyukainya. " Kita boleh mula melampaui semua itu dan menggunakan kaedah ini untuk membuka hati.

Buddha pernah berkata, "Jika seseorang memberikan hadiah kepada anda dan anda tidak menerimanya, siapakah hadiah itu?" Murid-murid menjawab, "Itu milik orang yang memberikannya." Kemudian Sang Buddha berkata, "Baiklah, saya tidak menerima penyalahgunaan kata-kata anda. Kita tidak perlu menerimanya. Kita boleh menjadikan minda kita seperti ruang terbuka yang luas. Jika anda membuang lumpur ke dalam ruang terbuka, ia tidak merosakkan ruang. Ia hanya meremehkan tangan orang yang melemparkannya. Inilah sebabnya mengapa begitu penting untuk membangun kesabaran dan belajar bagaimana mengubah peristiwa negatif dan orang negatif menjadi tindak balas rohani yang positif.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Penerbitan Lion Lion. © 2002. www.snowlionpub.com

Perkara Sumber

Refleksi di Tasik Gunung: Ajaran Buddha Budha Praktis
oleh Tenzin Palmo.

Refleksi pada Tasik Gunung oleh Tenzin PalmoKoleksi ajaran Dharma yang berkilauan oleh Tenzin Palmo ini membahas isu-isu yang menjadi perhatian bersama para pengamal Buddha dari semua tradisi. Sepenuh, pintar, dan berwawasan, Tenzin Palmo membentangkan pandangan yang mengagumkan dan tidak masuk akal mengenai amalan Buddha.

Maklumat / Perintah buku ini. Allso tersedia sebagai edisi Kindle.

Mengenai Penulis

TENZIN PALMOTENZIN PALMO dilahirkan di London di 1943. Dia pergi ke India ketika dia adalah 20, bertemu dengan gurunya, dan di 1964 adalah salah seorang wanita Barat pertama yang ditahbiskan sebagai biarawati Buddha Tibet. Setelah dua belas tahun belajar dan melakukan pengunduran yang kerap semasa musim sejuk di Himalaya yang panjang, dia mencari pengasingan lengkap dan keadaan yang lebih baik. Dia mendapati sebuah gua yang berhampiran, di mana dia tinggal dan diamalkan selama dua belas tahun lagi. Hari ini Tenzin Palmo tinggal di Tashi Jong, Himachal Pradesh di utara India, di mana ia telah ditubuhkan Dongyu Gatsal Ling Nunnery untuk wanita muda dari Tibet dan kawasan sempadan Himalaya. Dia sering mengajar di seluruh dunia.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Ani Tenzin Palmo; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}