Menjadi marah pada diri anda adalah penghalang untuk kejayaan anda (dan kebahagiaan)

Marah sendiri? oleh Marie T. Russell

Adakah anda marah pada diri anda? Sesetengah daripada anda mungkin bertindak balas "tidak" manakala yang lain mungkin mengakui bahawa anda membawa kemarahan terhadap diri anda. Bagi anda yang tidak menjawab, saya akan menggalakkan anda untuk melihat lebih mendalam dan melihat sama ada anda tidak memberitahu diri anda kebenaran ... Namun, walaupun dengan mengakui kehadiran kemarahan, adakah kita sedar kedalaman dan tahap kemarahan kita membawa?

Kemarahan datang menyamar dalam pelbagai bentuk. Ia membentangkan dirinya dalam bentuk yang mudah dikenali seperti kebencian, merebak dan meracau, dan menyalahkan. Tetapi ia juga di sebalik perasaan seperti ketidaksabaran, iri hati, rasa bersalah, penghakiman, rasa kasihan diri, harga diri yang rendah, dan banyak lagi.

Envy: Bentuk Lain Kemarahan?

Mari kita lihat iri hati. Apabila kita iri hati kepada seseorang yang kita inginkan, kita mempunyai apa yang mereka ada. Sama ada cinta, wang, harta benda, keluarga, sahabat, pekerjaan yang lebih baik, dll. Namun, mengapa kita iri hati? Anda mungkin mengatakan alasan yang jelas adalah bahawa kami iri kepada mereka kerana kami tidak mempunyai apa yang mereka miliki. Benar. Namun, kita perlu bertanya kepada diri sendiri, "Kenapa kita tidak mempunyai apa yang mereka ada, kenapa kita tidak mempunyai pekerjaan yang lebih baik, hubungan yang lebih baik, kelimpahan material, lebih banyak kawan, dan sebagainya?" Kami tidak mempunyai perkara-perkara ini kerana atas sebab tertentu kami telah menolak mereka, memilih untuk tidak pergi lebih jauh untuk mendapatkan mereka, atau tidak fikir kami layak mereka.

Dan di sinilah kemarahan masuk. Walaupun kelihatan seperti kita iri kepada orang lain, kita sangat marah kepada diri kita sendiri kerana tidak mempunyai apa yang mereka ada. Walaupun ini mungkin kelihatan seperti "perkara yang buruk", ia sebenarnya merupakan langkah pertama dalam mendapatkan apa yang anda mahukan. Sekiranya anda semata-mata iri hati dengan yang lain, anda akan melihat ke luar dengan mengatakan perkara seperti "Mereka begitu bernasib baik untuk mempunyai itu" dan tidak melihat bahawa semua ini, dan lebih, adalah mungkin untuk anda juga. Kemarahan diri menunjukkan bahawa anda menyedari bahawa anda juga boleh mempunyai perkara tersebut.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Kemarahan di Diri?

Langkah seterusnya untuk anda mempamerkan berkat-berkat yang sama dalam hidup anda ialah melihat diri anda dan melihat mengapa anda tidak mempunyai mereka - kerana tidak ada sebab untuk anda tidak mempunyai mereka - melainkan anda telah memutuskan untuk tidak memilikinya! Dan itulah kunci. Banyak kali kita merungut nasib kita kerana kita tidak mempunyai "apa pun", tetapi apabila kita mengambil risiko untuk melihat jauh dalam kita melihatnya, atas sebab tertentu, kita tidak benar-benar menginginkan perkara itu. Kini sebabnya mungkin timbul daripada sistem kepercayaan yang tidak seimbang, tetapi jika kita melihat jauh dalam diri kita, kita tidak akan mengetahui kebenaran.

Mungkin anda mengadu kerana tidak menemui "Encik" atau "Cik" Betul, tetapi jauh di bawah anda: 1) tidak percaya bahawa orang itu wujud, 2) percaya bahawa walaupun mereka wujud, mereka tidak mahu berada bersama anda, dan 3) tidak percaya bahawa ada kemungkinan untuk anda dalam hubungan yang bahagia dan seimbang. Sekarang beritahu saya, dengan kepercayaan itu, adakah anda akan menarik dan mengekalkan "orang impian anda"? Ini alasan yang sama kepada anda tidak mempunyai pekerjaan yang anda mahu, wang yang anda mahu, rakan-rakan yang anda mahu, dll.

Dan ada lagi kemarahan pada diri sendiri. Anda marah pada diri sendiri kerana (dalam keadaan di atas) anda tidak dapat mencari, menarik, menyimpan, atau percaya kepada Encik (atau Cik) Hak. Anda marah kerana anda tidak "melakukan apa yang diperlukan" untuk mendapatkan apa yang anda mahukan. Secara mendalam kita biasanya percaya bahawa jika sesuatu yang salah dalam hidup kita, itu adalah kesalahan kita. Walaupun kita mengadu dan menyalahkan orang lain di sekeliling kita, ada sebahagian daripada kita yang percaya bahawa "itu adalah kesalahan kita". Oleh itu, sekali lagi, kemarahan diri.

Menjadi marah atas sebab "Hak"?

Jadi di manakah kita pergi dari sana? Setelah mengetahui bahawa kita marah pada diri kita, kita boleh 1) memaafkan diri kita kerana tidak sempurna, cara kita berfikir kita "harus"; 2) lihat jika kita marah atas sebab "betul" atau sebab "salah". Apakah sebab yang betul? Mungkin kita marah pada diri kita sendiri kerana kita tidak melakukan apa yang kita "tahu" kita boleh lakukan untuk mewujudkan kehidupan yang kita mahukan. Kami marah pada diri kita sendiri kerana kita tahu "jalan keluar" dari situasi kita, tetapi tidak mahu mengambil masalah untuk melakukannya. Kita marah kepada diri kita sendiri kerana tidak mempercayai kita berhak lebih baik.

Jadi, adakah ini marah kerana alasan "betul"? Sebenarnya tidak, sejak sememangnya, tidak ada alasan yang tepat untuk marah pada diri kita sendiri, tetapi sering kali kita percaya bahawa kemarahan akan mendorong kita untuk berubah. Namun kita melihat, sekali lagi, dalam diri kita sendiri, pada kanak-kanak, dan juga orang dewasa, kemarahan itu tidak mendorong perubahan. Ia mendorong pemberontakan, lebih banyak kemarahan, dan menutup hati kita. Kemarahan membiak kemarahan, ketakutan, kebencian, kesopanan, dan sebagainya.

Jadi apabila anda melihat sebab anda marah pada diri anda, maka maafkan diri anda ... Sudah tentu anda tidak sempurna ... Apa yang sempurna juga? Sesetengah konsep yang kita pakai dari siapa kita "patut". Sudah tentu adalah baik untuk mempunyai model peranan atau matlamat yang kita sedang berusaha, tetapi tidak baik untuk menghukum diri kita kerana tidak menjadi "makhluk yang tercerahkan" ... ia tidak membantu untuk marah pada diri sendiri kerana tidak "menang perlumbaan harian kehidupan ". Apabila seorang pelari kehilangan perlumbaan, mungkin ada kekecewaan dan mungkin ada kemarahan pada diri sendiri kerana tidak berusaha keras, tetapi satu-satunya cara untuk memenangi perlumbaan berikutnya ialah meninggalkan kemarahan dan hanya melakukan sesuatu yang berbeza yang membawa anda ke garis akhir selepas matlamat sasaran anda. Jika anda terus melakukan perkara dengan cara yang sama, anda akan mendapat hasil yang sama. Jadi, bukan marah pada diri sendiri, lakukan sesuatu yang berbeza yang akan membantu anda mencapai matlamat anda.

Kemarahan sebagai Roadblock to Success

Marah sendiri? oleh Marie T. RussellIa adalah sama dengan kehidupan. Anda memenangi beberapa, anda kehilangan beberapa. Sebenarnya, setiap hari, kita memenangi beberapa, kita kehilangan beberapa ... tetapi itu hanyalah proses belajar, mengalami semua pilihan dan aspek hidup. Apabila anda masih kanak-kanak dan belajar berjalan, bercakap, berkomunikasi, anda tidak mendapatnya "betul" buat kali pertama ... tetapi anda tidak berputus asa, anda tidak marah pada diri anda dan berkata " Saya tidak akan dapat melakukannya dengan betul ". Tidak, anda terus pergi, dan cuba lagi, dan sekali lagi, dan sekali lagi. Dan akhirnya anda mencapai matlamat: anda belajar cara berjalan dan cara bercakap.

Jadi ia adalah dengan perkara-perkara yang kita inginkan ... sama ada mereka menjadi benda penting, atau sifat tingkah laku, atau kesedaran rohani. Kita tidak boleh mendapatkannya buat kali pertama, atau yang kedua, atau yang ketiga, tetapi kita mesti terus bertahan. Kemarahan pada diri kita hanya akan menangguhkan kita mencapai matlamat ... kerana dalam fikiran kita, apa pun yang kita marah patut dihukum, bukan ganjaran ... Jadi kemarahan hanya akan menunda mencapai matlamat ...

Langkah interim, dan yang penting, dalam mencapai matlamat anda adalah untuk menurunkan kemarahan terhadap diri (dan yang lain), dan mula menerima di mana anda berada dan di mana orang lain. Tiada siapa yang sempurna, dan kita semua belajar. Berikan diri anda ruang untuk membuat kesilapan (kita semua membuatnya), tetapi kemudian berikan diri anda ruang untuk mencuba lagi dan mendapatkannya pada akhirnya. Membawa kemarahan pada diri sendiri memastikan pintu ditutup kepada apa sahaja yang anda inginkan.

Lihatlah diri anda sebagai ibu bapa dan anak. Adakah ibu bapa memberi anak apa yang mereka mahu apabila mereka marah kepada mereka? Tidak biasanya, dan jika mereka berbuat demikian, mereka memberi dengan begrudgingly, dengan kemarahan. Jangan letakkan diri anda dalam keadaan itu. Ampunilah diri anda dengan apa sahaja yang anda marah. Jadi bagaimana jika anda tidak sempurna? Tidak ada perkara yang sempurna. Kita semua berubah sentiasa, berkembang, menjadi lebih daripada apa yang kita ada.

"Justifikasi" Kemarahan?

Adakah anda marah pada acorn kerana ia bukan lagi sebuah ek? Adakah anda marah pada bayi enam bulan kerana ia tidak boleh bercakap dalam kalimat yang betul dan lengkap? Sudah tentu tidak! Oleh itu, mengapa anda marah pada diri sendiri kerana belum lagi menjadi "direalisasikan diri" yang anda tahu anda boleh dan akan menjadi. Anda adalah pokok oak yang masih baru - mungkin masih menjadi acorn, mungkin hanya satu kaki yang tinggi, yang masih berkembang ... tetapi pokok ek yang masih ada. Pada waktunya, anda akan menjadi kuat, tegas, stabil, dan seimbang. Tetapi masa adalah apa yang akan diambil. Tiada pohon oak telah "menjadi sendirinya" semalaman ... ia mengambil masa untuk acorn untuk tumbuh menjadi pokok oak penuh.

Begitu juga dengan kami. Ia mengambil masa untuk kita berkembang menjadi Diri yang sepenuhnya direalisasikan. Tetapi jika kita mengalahkan diri kita dan menghukum diri kita sendiri, sentiasa "memberi kita masa yang sukar", maka kita akan mempunyai masa yang lebih sukar untuk mencapai matlamat kita.

Bersukacitalah dengan diri anda di mana-mana peringkat pengalaman anda anda ... Sama ada anda masih berada di peringkat benih, peringkat bercambah, tahap kecil anak benih yang lemah, anda sedang dalam perjalanan untuk menjadi "pokok perkasa" itu.

Bersabarlah dengan diri anda, bersikap lembut, bersikap baik, dan yang paling penting, menjadi penyayang dan menerima di mana pun anda berada dalam perjalanan hidup. Selalu ada lagi hari untuk bertambah, untuk terus "menjadi" siapa sebenarnya anda ... Anda adalah benih seorang Yang Maha Suci Ilahi ... Terus terus, terus bertambah, terus memberi diri anda lebih banyak daripada apa yang anda perlukan untuk berkembang ... kesabaran, penerimaan, dan cinta tanpa syarat.

Lahirnya Tempah lawatan:

Beyond Happiness: Jalan Zen untuk Peningkatan Benar oleh Ezra Bayda.

Beyond Happiness: Jalan Zen untuk Kepuasan Sejati
oleh Ezra Bayda.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini.

Tentang Pengarang

Marie T. Russell adalah pengasas lahirnya Magazine (Diasaskan 1985). Beliau juga dihasilkan dan menganjurkan South Florida siaran mingguan radio, Inner Power, dari 1992-1995 yang memberi tumpuan kepada tema seperti harga diri, pertumbuhan peribadi, dan kesejahteraan. Artikel beliau memberi tumpuan kepada transformasi dan menyambung semula dengan sumber dalaman kita sendiri kegembiraan dan kreativiti.

Creative Commons 3.0: Artikel ini dilesenkan di bawah Lisensi Atribut-Perkongsian Alike 3.0 Creative Commons. Atribut pengarang: Marie T. Russell, InnerSelf.com. Pautan kembali ke artikel: Artikel ini pada asalnya muncul di InnerSelf.com


enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}